Maafkan Sifat Ngantukan Kami, Pak

thumbnail-cadangan
Libur empat hari, ya. Hmmm... paling enak, ya, cuma tidur seharian. Itung-itung nebus kekurangan tidur yang kemarin-kemarin buat ngerjain tugas sampe tengah malem. Mungkin nggak cuma gue yang kayak gitu. Temen-temen gue yang kurang tidur pasti melakukan hal yang sama.

Walaupun sebenernya, gue bisa nebus kekurangan tidur di sekolah. Manfaatin waktu kosong di sekolah dengan tidur adalah cara paling damai daripada melakukan pelecehan seksual di kelas. Padahal ada lagi kegiatan yang bermanfaat selain tidur. Bisa aja belajar di kelompok. Atau bersih-bersih masjid.

Ngomong-ngomong soal masjid, kayaknya gue dosa banget, jadiin masjid sebagai kamar tidur di sekolah. Ya, abis mau gimana lagi, di sana adem. Hawanya sejuk. Itu semua karena gue tidur di bawah kipas.

Udah jadi jadwal rutin gue tidur di masjid setiap setelah Asar. Pokoknya selesai solat Asar gue langsung selonjoran di barisan belakang, kemudian tidur. Hidup damai sentosa. Sejam kemudian bangun langsung ke tempat les yang jaraknya nggak jauh dari sekolah. Kalo lagi nggak les, gue langsung pulang. Tetep tidur, tapi di angkot.

Beberapa hari yang lalu, gue bener-bener merasa nggak ngerti apa yang terjadi pada kepala gue. Segala sesuatu yang harusnya gue lakukan, tiba-tiba aja gue menolak. Dikasih soal Matematika di kelas, pengen banget ngerjain, tiba-tiba langsung males. Praktek Kimia juga begitu. Gue ogah-ogahan, padahal cuma ngambil peralatan. Mana sampe malem gue harus tetep aktivitas—yang disambung les, gue bener-bener nggak ngerti dengan apa yang gue rasa.

Akhirnya, gue berusaha menciptakan solusi. Seperti biasa, setelah solat Asar gue tidur. Sialnya, kejadian yang sama sejak tadi pagi masih terulang. “Kok gue males banget buat tidur ya?” Gue berusaha mencoba tidur, membayangkan hal-hal indah (yang konon bisa jadi obat pengantar tidur buat gue). Sukses. Gue bisa tidur satu jam.

Begitu bangun, gue melihat jam menunjukkan pukul 4.30. Gue harus bangun dan berangkat ke tempat les. Di dalem masjid cuma ada gue dan seorang guru lagi nyender di tembok. Sebelum berangkat, gue ke tempat wudu buat cuci muka, kemudian gue ngambil tas. Guru yang tadi, udah ada di deket pintu mau keluar masjid. Gue langsung nyusul guru itu keluar. Sebagai murid teladan, gue mencium tangan bapak itu.

“Tidurnya nyenyak ya,” ujar bapak itu.

Gue terperangah. Bingung mau ngebela diri kayak gimana. Gue jawab sekenanya. “Iya, Pak. Capek banget saya.”

Untung bapak itu nggak munculin respon marah. Dia santai-santai aja. Soalnya, dia itu guru Ekonomi gue. Guru yang menurut gue paling santai. Bahkan, kalo nggak salah, gue pernah tidur di kelasnya dia. Kata dia, “Udah. Lanjutin aja tidurnya. Bapak ngerti kok kamu semua capek.”

Sangat guru idaman.

Untungnya, gue berhadapan dengan guru yang santai. Beda dengan Fachri yang harus berhadapan dengan wali kelas. Oh iya, ngomong-ngomong ada yang inget siapa itu Fachri? Dia adalah jelmaan HOS Cokroaminoto di kuis kelas Sejarah. Baca ceritanya di sini: Cerita Jumat Budek dan Kuis Menegangkan

Waktu itu lagi pelajaran Bahasa Indonesia. Guru gue yang sekaligus wali kelas duduk di barisan belakang. Gue dan Fachri duduk sebelahan di barisan depan, dekat meja guru. Ada presentasi materi dari temen-temen gue. Suasana kelas bener-bener ngebosenin.

Merasa udah menguasai pelajaran, kita berdua nyantai nggak merhatiin orang di depan. Gue baca ebook di handphone sedangkan Fachri tidur. Keasyikan dengan kegiatan kami masing-masing, kami lupa diri. Guru gue beranjak dari kursi, menanyakan siapa yang punya spidol. Kemudian beliau menulis sesuatu di papan tulis. Mendengar langkah kakinya, gue langsung buru-buru matiin handphone. Sedangkan Fachri? Masih tidur.

“Itu siapa yang tidur?” kata guru gue. Perkataannya dimaksudkan buat Fachri yang anteng-anteng aja tidur. Gue buru-buru mengetuk pelan tangannya, berusaha membangunkan. Fachri bangun dengan keadaan kaget.

“Aduh, itu tidur. Kamu kenapa? Pusing?” pertanyaan guru gue bernada seperti menginterogasi maling ayam. Fachri tidak menjawab. Namun, ada cairan yang membasahi buku di atas mejanya. “Aduh, tidurnya ngiler lagi,” kata guru gue. Fachri kelagapan dan bilang, "Ah, sue. Nggak ada yang bangunin."

Yap, maafkan sifat ngantukan kami, Pak.

Antara beneran ngantuk atau doyan tidur.

Oke, segitu aja. Sekarang saatnya promosi. Gue kembali lagi bikin podcast. Tapi bedanya, gue pindah platform dari Soundcloud ke Mixcloud. Katanya kalo di Mixcloud bebas, unlimited pokoknya. Sekarang juga gue menambah durasi di podcast, nggak cuma kurang dari 10 menit.

Selamat menimati libur 4 hari. :)




10 komentar:

  1. Guru Ekonomi idaman banget, ngebolehin tidur di kelas gitu.
    Gue dulu punya temen doyan banget tidur. Hampir tiap hari tidur di kelas. Soalnya tiap malem latihan kayak bela diri gitu. Semua guru sampai hafal kebiasaan dia. Jadi dibiarin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, banyak tuh yang modelnya kayak gitu. Gurunya ngebiarin mungkin takut ditonjokin, secara muridnya anak bela diri. Nyari aman. Hahaha.

      Delete
  2. Untung gue jadi guru sd jadinya enggak bakalan nemu murid yang tidur dengerin gue ceramah...

    Yang ada paling murid yang nanggis berebut pensil.
    Sama aduan ubsurd

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, iya. Bang Dicky guru SD, ya. Suka dikencingin anak muridnya nggak, tuh? Ehehehe. Mereka, kan, suka kencing sembarangan.

      Delete
  3. Yaaaaaaaaaaaaaaaa ampuuuuuuunnnnn guru maneeeee ngebolehin muridnya tidur.... set dah...
    Kalo di sma gue dulu, guru-gurunya asik. belajarnya gak pake ngantuk. seru. Ada sih 1 guru yang bikin ngantuk, pas kelas sejarah... udah suaranya kecil, ngajar di depan kayak dongeng cerita.. lah gue duduk di paling belakang pas kena ac semriwing... sering jadi target utama untuk disuruh jawab pertanyaan :-/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, enak banget kalo gurunya asik. Pasti nggak bikin ngantuk. Yah, kenapa ya guru Sejarah itu pasti ngantukin? Sedih banget dengan pola pikir begitu...

      ... lagian tidur pas kena AC! Kesal. :/

      Delete
  4. Nggak papa kalo tidur di kelas Rob, manusiawi banget.. gue sebagai guru SD juga ngerti banget kalo ada siswa yang ketiduran di kelas. Palingan gue beresin bukunya, gue bangunin pelan2 terus gue suruh pulang, biar tidur di rumah..

    gak usah ikut pelajaran selanjutnya! Enak-enakan guru ngomong malah dengan santainya tidur di kelas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh haduh, ampuuuun, Pak Edotz. Sadis amat, sih, bapak satu ini :( Kirain beneran mendukung gerakan tidur di kelas. Hehehe. :))

      Delete
  5. Dosen ku dulu ada yang nyuruh tidur By. Jadi peraturannya : jangan berisik, jangan ngobrol. Ngantuk boleh, tidur boleh.

    Sekalinya ada yang ngobrol, itu anak beneran langsung disuruh keluar kelas -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep ada dosen yang ngebolehin ya. Dosennya baik banget. Tapi, beneran bagus kalo disuruh keluar kelas. Hohoho, keren!

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.