Tren Cium Ketek Pacar: Sampai Kapan "Aromanya" Bertahan?

Ungkapan sayang kepada seseorang itu berbeda caranya. Seseorang bakal percaya orang lain menyayangi dirinya  kalo orang lain udah melakukan suatu tindakan. Contohnya, gue sayang sama mama gue. Suatu ketika mama gue butuh deterjen. Saat itu juga, gue siap pergi ke Indomaret. Abis itu kembaliannya gue beliin cappucino cincau.

Gue pernah dengar ada orang ngasih solusi ke temannya yang lagi curhat: "Jangan percaya kalo pacar lo cuma bilang sayang tapi tanpa tindakan." Dalam obrolan lain, gue dengar seseorang bilang begini: "Kalo udah terlanjur sayang, kadang kita bisa melakukan hal bego demi pasangan." Dari dua pernyataan tadi, kini gue bisa mengambil kesimpulan: Orang yang pacaran berlama-lama pasti rela disuruh terjun dari jembatan penyebrangan demi kekasihnya. 

Tumben-tumbenan gue bikin opening post yang mikir begini.

Ngomong-ngomong soal aksi menunjukkan rasa sayang, baru-baru ini pengguna Instagram digemparkan oleh foto dengan #CiumKetekPacar. Foto itu sukses dapet banyak like, juga komentar pedas. Tagar ini juga sempat jadi trending topic Twitter. Banyak yang protes dengan fenomena ini. Ya, jelaslah. Ungkapan sayang itu bukan cium ketek pacar, tapi cium tangan calon mertua, terus bilang, "Saya mau nikahin anak Om." Halah, tau apa gue soal beginian. Nilai rapor Fisika aja nggak tuntas.

Ini foto yang sempat ramai.



Tangan gue gatel. Kemudian gue mengungkapkannya di Twitter.

Beberapa reaksi di Twitter gue:






Mau diginiin?

Kayaknya nggak cukup di Twitter, Gue akan membedah post tersebut di blog. Karena banyak hal yang mau gue bahas dari setiap pernyataan yang bikin gue geli sampe ketawa ngakak. Sekarang coba liat lagi di caption foto itu. Mari kita telaah bersama.

Relationship Goals

Orang-orang selain jomblo, eh, maksud gue orang yang punya pasangan pasti suka berandai-andai bagaimana tentang kelangsungan hubungan mereka kelak.

"Nanti kalo kita punya anak, mau kamu namain apa?"

"Pasti menyenangkan waktu kamu pulang kerja, buka pintu rumah, anak kita udah nungguin kamu di meja makan sambil bilang, 'BURUAN, KAMPRET! GUE NUNGGU ELO PULANG DARI TADI!'"

"Kalo kamu nikahin aku, kasih aku uang belanja yang banyak. Aku mau beli tas LV, baju gamis, kulkas tiga pintu. Kan lumayan bisa dikontrakin. Jangan lupa, nanti kita kredit mobil."

Yang ketiga itu, relationship atau relationshop?

Mereka yang berpasangan pasti punya tujuan. Hakikatnya, tujuan utama dari menjalin sebuah hubungan adalah agar saling bahagia. Nah, di foto itu, disebutkan "Relationship goals". Apakah mereka saling bahagia? Tergantung yang menjalani.

Kenapa gue bilang begitu?  Kalo gue bilang, "Goblok banget mau-mauan aja nyium ketek. Pasti salahsatunya nggak bahagia", mereka bakal bales, "Yang ngejalanin hubungan ini siapa? Bukan elo, kan?"

Tapi, coba pikir deh. Kalo emang cara bahagiain pasangan itu dengan nyium ketek, ini namanya nggak masuk akal. Kalo ternyata setelah nyium ketek pasangan kita malah kena paru-paru basah, itu yang disebut bikin bahagia? Malah bisa dituntut kena pasal pembunuhan berencana.


Yeaaahh ada yang berani gini ?

Hohoho, kalimatnya provokatif. Kalo nyium ketek pacar bisa bikin masuk surga, gue buru-buru nyari pacar sekarang juga. Kalo gue, jelas nggak berani. Karena sebetulnya gue punya trauma soal ketek. Bentuk trauma gue bukan karena bulu ketek gue nyambung sama cambang, tapi ada hal lain. Kayaknya ini aib, deh. Ah, tapi gue ceritain aja. Oke, ada baiknya gue ceritain. Seserius-seriusnya gue bahas sesuatu di blog, tetep aja ada curhatnya.

Dulu, waktu kakak gue masih tinggal bareng gue, gue sering mengalami dicekokin-ketek-sampe-mau-muntah. Serius. Paling sering motifnya begini: Gue lagi bengong, tiba-tiba bunyi muncul "pret... pret... pret" dari kakak gue yang sebelumnya memposisikan tanga seperti mengepakkan sayap, dengan tangan kiri memegang ketek kanan, kemudian menaruh tangannya di area mulut sampe hidung. Baunya jelas kecut.

Itu yang normal. Ada lagi yang lebih brutal.

Pagi itu gue sengaja bangun agak siang. Begitu mata udah cukup tidur, gue membuka mata. "Tapi kok gelap?" batin gue. Namun gue mencium bau yang familiar, gue langsung teriak, "AAAAAKKK!", kemudian kakak gue ketawa. Ternyata dia naruh keteknya di muka gue! Persis tepat di muka gue.


Kalau pacar kamu berani cium ketek kamu, JANGAN DI LEPAS BROHH !!! Pacar idaman, berani cium Ketek pacar

Satu pernyataan menjanjikan bagi kaum yang sering dikecewakan: Pacar idaman, berani cium ketek pacar.

Mereka yang sering dikecewakan, seringkali kesulitan dengan prinsip pacar idaman. Kalo ditanya "Cowok/cewek idaman lo itu gimana, sih?" sekarang ada varian jawabannya: Berani cium ketek. Sederhana dan cukup menggelitik. Menunjukkan rasa berkorban yang jelas.

"Kalau pacar kamu berani cium ketek kamu, jangan dilepas, broh!"

Gue ngerti dengan alasan "jangan dilepas, broh" itu.  Selain kita sendiri, ternyata ada juga orang yang mau nyium ketek kita. Bagian tubuh yang satu ini emang jarang banget terjamah. Makanya ada sedikit kecemburuan dialami ketek. Begitu tau ada "orang baru" yang menjamah, ketek bakal seneng. Itulah alasannya "jangan dilepas" yang dimaksud pada caption.

dont try this at home

Pernyataan ini menurut gue malah salah besar. Karena tempat teraman dan ternyaman adalah rumah. Kalo mau ngelakuin ini bebas-bebas aja di rumah. Kenapa dia malah nyuruh jangan dicoba di rumah? Justru bahaya kalo di luar rumah, apalagi di tempat umum. Misalnya: di mal.

Kalo ada sepasang kekasih lagi gandengan tangan, mesra-mesraan, pasti ada aja orang yang ngikutin dari belakang. Tutup hidung. Nyemprot parfum. Nenteng jerigen bensin dan korek. "Bakar saja keteknya!"

Apalagi kalo di SPBU. Salah ngirup, bisa-bisa malah ngirup solar.

Sekarang timbul pertanyaan baru. Sampai kapan tren ini bakal bertahan?

Gue prediksi tren ini cuma sensasi sebentar. Karena, kebanyakan orang sekarang udah cerdas ngeliat suatu fenomena, kecuali yang bego. Mereka yang melanjutkan tren ini, menurut gue, adalah orang-orang sakau yang nggak mampu beli lem aibon buat mabok. Dengan pengganti yang "sedikit asam", mereka tetep bisa mabok sekaligus bikin geli pasangan.

Gimana kalo ternyata tren ini bertahan lama?

Mari kita berdoa, agar pabrik deodoran segera gulung tikar dan matahari makin panas. Biar ketek semua orang di dunia bau dan nggak ada lagi yang cium-cium ketek pacar. Kalo emang bau ketek itu sendiri yang jadi sensasi, ya udah, bakar aja keteknya.

Setelah ini, kira-kira cium apa lagi ya? Puser, jakun, ubun-ubun, atau lutut?


49 komentar:

  1. Bahahahaha. Bangke bener. Akhirnya ada yang bahas soal kelakuan muda mudi yang pembuktian cintanya nyeleneh itu. Robby, good :D

    Aneh-aneh aja ya. Kalau memang saking sayangnya sampe mau nyium ketek pacar, yaudah nggak dijadiin trend. Buat konsumsi pribadi aja. :(

    Itu kakak kamu ya ampuuuun :D So sweet, Rob. Eh kamunya deh yang so sweet. Rasanya pengen ngomong gini ke kakak kamu, "Kalau adek kamu berani cium ketek kamu, JANGAN DI LEPAS BROHH !!! Adek idaman, berani cium Ketek kakak."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, makasih, kakak Icha :))

      Kalo konsumsi pribadi, lebih ekstrim kayaknya. Nggak cuma ketek, deh.

      Itu bukan gue yang mau. Itu pemaksaan :(

      Delete
  2. Ko ada y? geli bgt liatnya.

    Begitulah cara mereka buat showup, karena mungkin mereka bingung mau pamer apa, karena kurangnya skill.

    Dan itu salah satu bentuk ide briliannya yg dipamerkan. Mungkin loh ya.haha

    ReplyDelete
  3. Trus kena paru2 bsah g rob pas diketekin sama abang sendiri?
    Gimana perasaannya? Senangkah? Bahagiakah?

    ReplyDelete
  4. Sunnguh tren yang tidak ada faedahnya sama sekali.
    Kalo ketek-ketekan begitu biasanya kalo kemah sering terjadi Rob, cuma yang cowok-cowok aja saling menegtekkan diri, yang cewek bagian teriak-teriak najis melihat kelakuan mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, iya! Gue pernah ngeliat temen gue diketekin waktu persami. Kasian juga jadi bulan-bulanan di tenda :D

      Delete
  5. Ya iyalah tapi tenang kalau nyium ketiak saya karena insaallah ketiak saya enggak wangi jadi dijamin kepada semua cewe yang mau nyium ketiak saya sudah dipastikan aman dan akan masuk rumah sakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, bahaya, kan? Jangan dicoba-coba keteknya mas Nurul Iman. Bau belerang.

      Delete
    2. Hahaha ada ada saja brader (sambil melongo dan garuk garuk layar monitor).

      Delete
  6. Nyium ketek pacar ngebayanginnya juga gimana ya Rob, hehehehe, tapi saya coba bayangkan misalkan pacar saya Song Hye Kyo, ah pasti asyik-asyik aja tuh ya, asal mandi dulu, wkwkwkwkw,,, tapi kasihan yang cewek ke cowok kayak di gambar.. saya liat gambar mau muntah lo ya wkwkwkwkwkw hehehehehehehehehehe :) IYA, KALO MAU COBA CIUM KETEK PACAR YA MENDINGAN TRY AT HOME YA BUKAN DONT TRY AT HOME setuju... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah, itu siapa? Cakep kayaknya. Hahaha.

      Hahaha, setelah foto mungkin ceweknya muntah. Mungkin, ya. Nah, bener, kan. Biar kita dan dinding rumah aja yang tau *lho?

      Delete
  7. trend apa lagi ini -__-.. yg begini2 sih ada pas jaman aku ospek kuliah dulu.. disuruh panas2an, keringetan, trs temen sebelah nempelin tangannya di ketiak temen di samping, trs suruh cium -__-.. Bener2 ga ngerti apa manfaat yg begitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Busyet, ngeri banget ya zaman ospek dulu. Untung waktu MOS nggak ada. Hehehe. Manfatnya mungkin biar lebih akrab aja :))

      Delete
  8. Indonesia Indonesia, ada aja ini. Emang sih sayang itu dibuktiin tapi gak gini juga caranya. :D

    Trend paling aneh yang pernah gue tau. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya. Gue kira ini tren yang paling aneh :D

      Delete
  9. Wakakak. Twit gue kok kasar, ya. Ada kata "tolol"-nya, ah tapi biarlah. :))

    Yang salah itu, ya karena di-upload ke media sosial. Norak. Lagian, gue nggak ngerti, sih, apa manfaatnya cium ketek pacar? Tunjukin rasa sayang kok begitu. Ckck.

    Well, semoga aja mereka pada pinter dalam mengikuti tren. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, mantap, bang! :))

      Iya, kalo nggak di-upload kayaknya malah nggak nimbulin kontroversi. Aman-aman aja. Semoga begitu deh. Biar nggak keliatan tolol :))

      Delete
  10. makin absurd : )))

    tapi coba dinikmati aja.. hahahahaha

    ReplyDelete
  11. Padahal itu baru pacar ya kok berani ya nyium ketek, belum tentu syah tuh .. xixixi saya tidak mau nyoba ahh kasian ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangi pacarmu, minum yakult tiap hari.

      Delete
  12. eh gubrag... seriusan yg kayak gitu jadi trend, #ShockAbis

    parah.. ah

    ReplyDelete
  13. eh gubrag... seriusan yg kayak gitu jadi trend, #ShockAbis

    parah.. ah

    ReplyDelete
  14. Bangke.. Gue gak tau lagi deh, aneh banget. Ntar kalo si cowok sama ceweknya, sama sama ingin membuktikan cinta mereka gimana? Mereka sama-sama cium ketek, gitu? Malah jadi makin aneh.

    Salah satu dampak negatif dari sosmed yah gini. Nikmatin aja. Anggap aja kita lagi di hibur sama orang orang tolol yang menganggap dirinya anak gaul kekinian. Kita mah yang normal, duduk manis aja dirumah, ngetawain tingkah laku mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi saling cium ketek, saling nyiapin kantong muntah :D

      Hahahaha, bener. Gue aja dari awal muncul tren ini masih sempet-sempetnya ketawa kalo diinget lagi. Seru aja ngeliatnya. :))

      Delete
  15. Anyiiing -_- fak se fak-faknya deh sama tren kampret beginian -_- Kasihan kan calon pacarku besok kan -_- masak bekas ketek orang lain -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma calon pacar mah nggak papa, mz. Kalo pacar sesungguhnya baru tuh :D

      Delete
  16. Itu mah orang gila bro. Aromanya tergantung kualitas ketek masing2 sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang gila nggak ada yang nyium ketek. Apalagi ketek pacar. :))

      Delete
  17. Sempat merasa annoying juga, soalnya agak aneh kalo pacar harus hadapkan dengan jaman yang bisa terbilang jahilia~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zamannya Firaun masih main skuter, mungkin~

      Delete
  18. anjir, setelah menjelajah beberapa blog akhirnya ada juga yang ngebahas tren bodoh ini. Cium ketek, buat apa? Mending cium bibir, rasanya enak, nggak kecut, nyaman dimulut, romantis, bikin ketagihan, dan juga bikin jomblo iri dengki. Ayo, yang setuju cium bibir angkat tangan!! :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ngeces di depan laptop*
      *angkat tangan tinggi-tinggi*

      Delete
  19. Kalo saya pilih cium kening aja, soalnya kalo cium bibir takutnya kebablasan.. hehehe

    ReplyDelete
  20. Ya semoga aja pada kena paru2 basah, gak ada kerjaan banget.
    Tapi nih ya, gue sih mau2 aja kwlo suruh nyium keteknya pevita pearce..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seh. Hahaha, Parah banget doanya, bang.
      Busyet, kalo Pevita belum mandi seminggu kira-kira gimana, tuh? xD

      Delete
  21. Setuju kalau tiap pasangan memberikan kasih sayang itu berbeda-beda tapi kalau di suruh nyium ketek pacar aku sih mikir lagi syukur kalau wangi nah kalau bau duh xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. Yang penting jangan di-upload ke IG kalo mau cium-cium ketek.

      Delete
  22. Gue sempet liat di IG rame banget berseliweran poto-poto cium ketek!
    hahahah
    geli-geli gimana gitu yah,kalo keteknya wangi sih gapapa, lah ini kalo bau apek iih, bisa mati kejang abis menghirup aroma ketek si pacar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu ramenya di IG. Rame banget malah. Pokoknya jangan dilakukan bagi penderita asma. Bahaya.

      Delete
  23. Hahaaaah
    Lo tapi gue juga suka ndusel ke ketek pasangan loh...huahahaaa, jangankan ketek, ndusel ke area lain juga gue jabanin, ya tentu setelah jadi muhrim wkwkwk
    Aneh juga ya kebiasaan gue...
    E tapi kaka lo iseng bener rob bikin adeknya hampir paru2 basah gitu wkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yhaaaa, itu mah jelas aja. Sudah halal :)

      Tauk tuh. Kejam dia :( Sejak kecil gue udah dicekokin ketek.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.