Review Blogger Baper


Judul: Blogger Baper
Penulis: Komunitas Blogger Energy
Editor: Radiant Afsheen
Desain kover: Tofik Dwi Pandu
Terbit: Januari 2016
Penerbit: Raditeens
Tebal: 172 halaman
Harga: Rp 50.000,-

Bawa perasaan atau yang biasa disebut baper. Setiap orang pasti pernah mengalami hal ini. Hanya saja tingkat kebaperannya yang berbeda. Ada yang bapernya kadang-kadang, ada yang bapernya keseringan. Sampai-sampai saking seringnya, setiap hal yang dilakuin selalu aja dibanding-bandingkan sama masa lalu, susah move on jadinya. 
Baper emang suka datang nggak diundang sih. Misal aja, pas lagi enak-enak makan bareng keluarga, tiba-tiba jadi sedih cuma gara-gara bentuk nasihnya sama kayak yang biasa dimakan bareng mantan. Pas lagi nonton tivi, mendadak sedih, gara-gara bentuk layarnya sama-sama segiempat kayak yang biasa ditonton bareng mantan. 
Ngomongin baper emang nggak ada habisnya. Nah, anak-anak Blogger Energy juga punya kisah bape yang siap kalian tertawa, merenung, dan sapa tau juga bikin kalian ikutan baper karena ceritanya kayak pernah kalian alamin.
Jadi, buat kalian yang rentan baper, siapin dulu hatinya buat baca buku ini, ya!

Daftar isi dari Blogger Baper.



Salahsatu komunitas blogger tempat gue bernaung, Blogger Energy, baru aja menelurkan buku antologi cerpen keduanya pada Januari 2016 lalu. Buat yang belum tau, Blogger Energy sebelumnya pernah menelurkan antologi cerpen berjudul Asem Manis Cinta. Berhubung dulu gue belum gabung BE, makanya gue nggak ikut nyumbang tulisan di buku itu. Begitu tau BE mau bikin antologi yang kedua, gue langsung ambil ancang-ancang buat ikutan.

Dengan tema "ketika blogger jadi baper" ada 16 cerita para Gyerz (sebutan untuk anggota BE) yang dimuat ke buku Blogger Baper. Gue termasuk beruntung bisa ikutan pre-order Blogger Baper, sekaligus ikut menulis untuk buku ini.
Oh iya, mengenai baper, sewaktu melakukan pembayaran buku ini (karena gue beli dengan metode online), gue sempat hampir baper pada mbak-mbak kasir Indomaret. Klik di sini untuk baca ceritanya.

Sewaktu dikasih bocoran line up, gue perhatiin namanya dari atas ke bawah. Hampir semuanya gue ketahui karena kebanyakan orang lama. Untuk Gyerz baru (atau baru muncul) gue nggak ngenalin. Jujur aja, gue udah lama banget nggak ikut ngeramein di BE. jadi kurang paham gimana perkembangannya. Waktu gue cek, kok Gyerz yang gue kenal lama ada yang nggak ikutan. Sayang banget padahal.

Dan, ada beberapa orang yang emang gue nanti-nanti. "Bakal gimana, nih, dia bawain cerita bapernya di buku Blogger Baper?" Sebagian memuaskan, namun ada beberapa yang mengecewakan. Secara keseluruhan, gue tetep puas.
Kalo milih bagian paling favorit, gue milih bab "Rasanya Baru Kemarin" milih Edotz Herjunotz. Twist ending-nya bener-bener ngagetin. Semuanya emang mengalir, kayak jalan biasa. Tiba-tiba di endingnya kita kayak digonggongin anjing. Bikin kaget.

Hmm... mumpung ini review dari blog gue, gue mau membahas sedikit tentang tulisan gue sendiri. Hahaha, memang agak licik, ya. Lumayan, kan, bisa punya bahasan. Tulisan yang gue sumbangkan judulnya Baper Blackberry Messenger.  Setelah selesai menulis dan menyetor tulisan, gue seneng begitu ada nama gue di line up saat pengumuman Akhirnya tulisan gue ikut dimuat juga, batin gue. Sempat cemas nggak bakal dimasukin ke line up karena gue tau banyak banget yang tulisannya lebih bagus dari gue.

Oh iya, cerita dari bab gue adalah, tentang kisah nyata gue waktu awal-awal megang hape android. Sebagian gue fiksikan biar nggak terlalu ketauan identitas aslinya. Ceritanya tentang gue yang dijodoh-jodohin temen, akhirnya malah suka beneran. Kacau abis. Akar dari masalahnya emang sering gue alami, bahkan sejak SD.

Biar terlihat seperti penulis yang quote-able, gue mau ngasih sebuah kutipan dari bab yang gue tulis.
Sebelum gue punya handphone Android, gue udah sering chatting lewat SMS atau inbox di Facebook. Dari zamnnya orang ngirim SMS broadcast "Kalo hari ini Hari Permen, kamu mau ngasih permen apa ke aku?" sampai sok asyik nginbox "Hy, Leh naL?" di Facebook. Semua zaman kegelapan chatting pernah gue cicipi.
Dan satu bagian yang lumayan berkesan buat gue:
Ledekan teman adalah pintu menuju jadian.
Hmmm... udah, deh, segitu aja bahas tentang bab yang gue tulis. Ternyata nggak seru bahas tulisan sendiri. Gue kembali akan bahas buku ini secara keseluruhan.

Dibuka dengan ceritanya Meykke Santoso. Untuk pembuka, dia cukup keren dan lumayan meningkatkan tensi baper. Pemilihan yang tepat buat opener sebuah antologi. Cieelah, bahasa gue sok kritis. Hebring banget pokok ceritanya.

Untuk kover, gue suka banget pemilihan warnanya. Waktu itu di grup BE ada voting pemilihan kover gitu. Ada jingga, biru, dan gue lupa apa lagi. Gue milih jingga, karena sesuai dengan warna pada logo BE. Akhirnya dipilihlah kover warna jingga. Design-nya udah oke. Dengan kata-kata "Kenapa layar monitor ini kotak? Kayak muka mantan gue" di kover depan, cukup menarik minat juga. Rese banget yang bikin. Mantan gue mukanya nggak kotak, tapi segidelapan! Ingat!

Sekarang ke tata bahasa. Entah ada permasalahan di percetakan atau di editing, gue ngerasa kurang nyaman dengan spasi yang kadang hilang. Terus, ada beberapa typo yang luput dari pengawasan. Mungkin editornya kecapekan atau kurang istirahat. Aduh, jadi kena deh Mbak Radiant Afsheen. Maafkan daku, Mbak. Ini demi kebaikan kita bersama. Hehehe.

Sesuai dengan kalimat di bagian belakang buku, "Siapin dulu hatinya buat baca buku ini" memang terbukti bagi gue. Beberapa cerita memang ada yang menohok gue. Dan gue belum siap saat itu. Tiba-tiba aja hati gue jadi sensitif.

Skala penilaian buku ini, dari 1 - 10 gue memberi nilai 7,9. Not bad-lah. Cukup memuaskan dan tentunya di atas KKM. Yeay, tuntas!


35 komentar:

  1. Asiiiiik Robby nulis antologi. Judul tulisan juga catchy. Baper Blackberry Messengger. :D

    Tulisan punya Edotz ada dibahas di blog Bang Har, dan bikin penasaran. Disini dibahas juga. Tambah bikin penasaran. Huhuhu.

    Meykke ada nulis soal baper juga di Unforgettable Baper Moments. Itu baper banget. Memang kalau soal baper, dia nggak ada tandingannya ya :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehe, kedengerannya enak ya. Ehehehe. Makasih atas pujiannya~

      Iya, emang de bes tulisannya dia. Udah berkelas banget. Keren deh. Hahaha, ratu baper mungkin.

      Delete
  2. mantaap Robby udah nulis buku antologi :D
    btw, bukunya bisa ditawar gak rob. 20rb dahhh :D *lagi tiris*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, perlu nabung dulu kayaknya, bang. ::D

      Delete
  3. Widiiiihhh udah punya antologi aja nih, By. Kereeeen :D
    Bhahahaaa aku setuju, ledekan temen itu memang pintu menuju jadian. Apalagi kalo diciye ciyein mulu. Yang awalnya ga suka, malah jadi suka. Wkwkwk

    Itu bukunya kenapa persegi panjang sih? Kan aku jadi teringat muka mantan. :(
    YHAA BAPER~

    Betewe, nggak ada ngadain GA yg hadiahnya buku blogger baper nih, By?

    Heheheee
    Hehehee
    heehe

    *mundur perlahan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kayaknya udah sering jadi korban, nih. :D

      Muka mantan persegi panjang. Kayak buku gambar A4. :((

      Uh... nggak ada kayaknya. Mungkin bisa cek blog sebelah, kakak. :))

      Delete
  4. Beuuuh. Mantaaap. Udah punya antologi. Kece kece kece!
    "ledekan teman adalah pintu menuju jadian". Yhaaaa sayangnya ini belom kejadian ke gue, padahal pernah diledek ledekin gini.___.

    Penasaran sama tulisanmu! Kalo kopdar bawa lah. Minjem.....
    Heeheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, berarti mentalnya kuat. Kalo gue, kan, lemah. Huhuhu.

      Wah, ayoklah kita kopdar! Kalo inget dibawa deh~

      Delete
  5. Beuuuh. Mantaaap. Udah punya antologi. Kece kece kece!
    "ledekan teman adalah pintu menuju jadian". Yhaaaa sayangnya ini belom kejadian ke gue, padahal pernah diledek ledekin gini.___.

    Penasaran sama tulisanmu! Kalo kopdar bawa lah. Minjem.....
    Heeheheh

    ReplyDelete
  6. Wah seperti muantappp nih kalau dibaca tapi masih ragu euy brader.

    ReplyDelete
  7. Raditeens itu penerbit Indie yah? Sering liat kayaknya di Facebook. Eh eh, btw boleh juga bukunya buat pegangan blogger :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sist. Itu penerbit indie. Boleh banget, dong~

      Delete
  8. Waaaaah :D sadiiis kamu Rob :D punya tulisan di buku antology salut deh :D

    penasaran malah sama tulisannya bang edotz yang katanya ngetwist itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehe, tenar banget, ya, doi. Emang keren kok tulisannya Bang Edotz~

      Delete
  9. wih mantap bukunya maz.. succes ya
    terima kasih. bhay

    ReplyDelete
  10. Jadi penasaran sama bukunya, katanya cuma dijual di gramedia ya?
    Two thumbs up lah, aku bikin cerpen aja baru belajar, ini udah buat karya nyata

    Emang prosesnya gimana sampai bisa keseleksi gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum tau juga. Jelasnya ada di antara Tokopedia atau Bukapalapak.
      Semangat. Semua orang bisa berkarya. :)

      Prosesnya cuma masuk BE, terus nyetor tulisan. Nunggu kabar. Udah, deh. Hehehe.

      Delete
  11. blogger baper emang keren. gue belum sempet mesen sih dari kemarin2 itu, tapi gue tau pasti isinya keren2. untuk warna, warba nya sih dulu gu elebih suka sama yang ungu, tapi warna kuning yang agak oren kaayak gitu juga keren. dan tema yang diangkat, baper itu kan memang fenomena zaman sekarang banget. jadi makin mantep, ditambah line up yang cukup matang sepertinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kira bakal ada lu, Jev. Ternyata nggak ada. Iya, warna ungu juga sempet jadi pilihan gue tapi kedua. Karena oren lebih oke. Huehehe.

      Delete
  12. Uluuh-uluuh.
    oom Robby nulis buku. sekarang antologi, besok nikin buku sendiri.
    ntap. sukses. tetep baper.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Minimal ada buku Yaasiin
      Yoi, biar makin banyak yang mau ditulis.

      Delete
  13. Robby keren nih. Gue malah belum bikin antologi satu pun. :(

    Btw, kayaknya untuk soal ada typo atau spasi yang itu bukan sepenuhnya salah editor deh. Sewaktu ngoreksi naskah, habis dicek sama editor seharusnya ada proofreader, Rob. Tapi karena gak ada, ya maklumi aja. Wakakaka. CMIIW.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti sekalinya bikin jadi 3 buku. :))

      Iya, harusnya ada proofreader biar minim kesalahan. Maklumi aja, ya. Tetep bagus kok #softselling

      Delete
  14. By,,..licik ih openingnya bahas tulisan ndiri, hahaaa kidding denk

    E itu muka mantan segidelapan atuh pegimana robbbb?
    Aihhhh tau gitu ikutan be deh biar modus masuk jsdi penulis bareng2 gini,,,,aaaaaaakkk kmudian gue baper pengen ikutan nimbrung jadi pnulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, promosi ceritanya. :D

      Ya, begitu deh. Banyak sudutnya. Iya, BE sering bikin proyek bersama. Gabung aja, kak.

      Delete
  15. Awal semula..

    Gue jadi pengen ikutan, eh tapi gabung BE aja belum. Pengen lah.

    ReplyDelete
  16. Akhirnya, Robby Review juga buku Blogger Baper. Makasih sudah review ya rob. Ya, meskipun nama gue gak dibahas. Wajar, sih. Soalnya cerita gue emang gak terlalu keren. *Mewek di atas panggung...*

    Tapi, bener kata lo rob. Gue malahan ratenya 8 dari 10. Soalnya, akan ada baper2 yang mencuci otak dan endingnya ikutan baper. Jadi, siapkan hati kalian buat beli buku ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, bagus, kok. Kan, udah dibahas di Tulisan Wortel. Muehehe.

      Yap, setudju itu~

      Delete
  17. waduh..
    belum beli bukunya saya rob :)

    selamat yah, bisa nongol di halaman daktar isi :)
    sukses selalu lah pokoke...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, ya~ Beli dong, Mas Dar. Hehehe.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.