Pemerhati Trotoar

Buat yang belum tau, gue tinggal di sebuah mes.

Mes tempat gue tinggal letaknya di pinggir jalan raya utama. Setiap jam 4 sore, konsumsi utama pemandangan jalan raya adalah macet. Karena, jam segitu adalah jam pulang karyawan pabrik. Selain letaknya di pinggir jalan raya, mes gue dikelilingi banyak pabrik. Makanya, kalo ada yang bilang muka gue tua, sebenernya itu karena kebanyakan kena asep kendaraan bermotor.

Pesan moral; parameter orang jelek bisa diliat dari daerah tempat tinggalnya. Tinggal di daerah industri = Muka berpolusi.

Nah, karena seringnya macet membuat jalanan jadi terasa sempit. Trotoar bukan lagi dilalui pejalan kaki. tapi udah diambil porsinya oleh pengendara motor yang brutal. Ini yang bikin gue kepengen nyetop mereka (pengendara motor yang melintas di trotoar) kayak Daffa, bocah berani dari Semarang. By the way, ada yang kenal anak ini? Dia sempat masuk berita dan masuk beberapa media online.

Ngomong-ngomong, apa sih yang Daffa lakukan? Tenang, dia masuk media bukan karena ngaku-ngaku anak pejabat, nabrak orang di jalan tol, atau bebas hukuman karena anak pejabat.

Sumber: di sini
Daffa Farros Oktaviarto, bocah asal Semarang yang masih berumur 9 tahun mencegat pengendara motor yang melintas di trotoar. Dengan sepedanya, Daffa memberhentikan pengendara motor yang lagi nuntun motornya di atas trotoar. Daffa mencegat kemudian menegur dengan cara marah-marah versi anak-anak. Mengutip dari sumber, “Pokoknya enggak boleh. Ini trotoar bukan untuk kendaraan bermotor, ini untuk pejalan kaki,” ujar Daffa kepada pengendara yang dimarahinya.

Bayangin, bocah 9 tahun pikirannya udah terbuka begitu. Dia tau kalo trotoar itu tempatnya pejalan kaki, bukan pengendara motor, apalagi pedagang kaki lima. Di sebuah acara TV Daffa pernah bilang kalau ada yang balik memarahinya, tapi dia nggak takut. Sebenernya gampang aja bagi Daffa buat berlindung kalo dia dimarahin. Daffa bisa aja nangis di pinggir jalan saat itu juga.

“Hu hu hu... hiks.” Daffa nangis di trotoar.
“Kamu kenapa, Dek?” tanya seorang pengendara. Tatapannya penuh iba.
“Itu, om yang berkumis melanggar peraturan lalu lintas. Dia naik motor di trotoar.”

Kemudian, hukum alam yang berbunyi "anak kecil yang nangis pasti ada abang-abangan di belakanganya yang siap membela" berlaku. Si pelanggar dikejar, lalu dipukul massa.

Beuh, coba ada banyak anak kecil yang punya pikiran begini. Nangis karena masalah bersama, masalah kita semua. Masalah setiap masyarakat dan para pengguna jalan. Masalah yang seharusnya nggak dipikirkan anak-anak seusianya. Bukan nangis karena abis dipelorotin celananya terus tititnya disentil. Eh, nggak. Itu serem.

Gue pun dulu sempat berpikiran kayak Daffa. “Perasaan di sekolah gue diajarin kalo trotoar itu buat pejalan kaki. Kok ini bisa ada tenda pecel lele?” Mau protes, nanti tukang pecel lele nggak jualan lagi. Soalnya enak.

Anak seperti ini yang diharapkan bangsa. Andai di daerah rumah gue ada anak kecil yang berani ngeberhentiin motor yang jalan di trotoar, pasti nggak ada lagi motor-motor bersliweran di trotoar. Sebenernya, anak kecil di rumah gue juga ngeberhentiin, tapi bukan yang jalan di trotoar. Biasanya berhentiin abang-abang naik sepeda yang di belakangnya ada dagangan. Kalo nggak kue putu, ya, es krim.

Gue jadi ngebayangin kalo Daffa juga ngomel-ngomel ke orang pacaran di trotoar.

Di suatu malam, ada sepasang kekasih lagi pacaran. Mereka menepi ke pinggir jalan, memarkir motor di trotoar, standar dua. Si cewek seneng-seneng aja muterin ban motor. Terdengar suara gesekan antara gelas aqua dan ban sepeda. Ternyata itu Daffa dengan sepedanya, menegur pasangan itu.
"Stop... stop! Berhenti dulu." Daffa memberhentikan sepedanya di hadapan pasangan itu. "Lagi ngapain?!"
"Lagi pacaran, Dek," ujar si cowok.
"Nggak boleh!"
"Ih, apaan, sih? Orang lagi pacaran ngeganggu aja. Pulang sana, bantu mama metikin kangkung," si cewek mengusir.
"Pokoknya enggak boleh. Ini trotoar untuk pejalan kaki, bukan buat pacaran."
Mereka pergi meninggalkan motor dan berjalan menghilang. "Ini motornya ditinggal?" tanya Daffa. Tapi nggak ada siapa pun menjawab.

Dari kisah Daffa yang (menurut gue) heroik, gue jadi pengin bisa kayak dia. Negur orang yang lupa apa itu fungsi trotoar. Atau, minimal bisa mengingatkan gue biar nggak naik motor di trotoar.

Naik motor aja nggak bisa. Gimana mau melanggar.


18 komentar:

  1. "anak kecil yang nangis pasti ada abang-abangan di belakanganya yang siap membela"

    gue agak ketawa baca nya. Anak kecil kenapa berani ya karena ada bekingan nya... ahahah

    Nah ini lah bukti bahwa pendidikan sampai ke tahap pemahaman bukan pengingatan konsep.

    Tolong daffa larang abg yang pacaran di fly over cempaka putih.....

    Eh lu sma 33, gue punya temen alumnus syana. ah lu pasti enggak kenal. dia udah mau lulus kuliah soalnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo udah nongkrong dari kecil pasti inget momen itu. Huehehe.

      Wuidih, calon bapak guru berbicara tentang pendidikan. Sadeees. :)) Hahaha, gerak sendiri dong, bang. Siapa tau masuk TV. :D

      Alumni 33 mah ada di mana-mana, bang. :p

      Delete
  2. Hahaha ngakak amat gak boleh pacaran di trotoar, jadi pengen pacaran di jalan tol deh.
    Gue seneng lihat Daffa, apalagi di berita ada tayangan di depan pintu rumahnya ada tulisan "tidak menerima wawancara, sedang sibuk" Intinya gitu deh, khas tulisan anak SD.
    Setuju, coba generasi bisa kaya Daffa bukan cuma nungging-nungging baju di coret-coret, rok di robek. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, jangan dong. Kan, kena tarif tol.

      Hahaha, iya, segitunya. Polos banget. Hahaha, itu mah anak SMA yang baru lulus-lulusan.

      Delete
  3. iya nih kalo menurut gue Daffa ini epic banget. kocak serta polos banget lagi pas diwawancara di salah satu stasiun tv, dia bilang " Katane mau digantiin pak polisi, tapi nek nanti pak polisi ne bohong, aku tak berenti-berentiin lagi." Galak-galak gemass. Bagus deh, banyak-banyakin generasi muda kaya Daffa gini, untuk Indonesia yang lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, polos dan menggemaskan. Pengen gue gendong rasanya. Salut banget. :D

      Delete
  4. Itu om2 yg bekumisnya bukan saya loh
    Saya engga kumisan loh
    Suer
    Kecil2 cbe rawit y si daffa
    Berani kayak gitu
    Coba kalo anak2 indonesia kayak si daffa semua
    Si daffa bakalan banyak
    Jadi kayak punya jurus 1000 bayangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Tolong, ya, Nak Daffa. Bang Niki disemprot pake air cucian mamang bakso."

      Delete
  5. Hahaha, kebanyakan efek kena polusi, jadi mukanya malah dibilang begitu, itu hanya perasaan kamu aja nak! Saya aja tinggal nggak di industry, mukanya tetep aje muka polusi

    DEMI SAUS TARTAR!!! Anak kecil lebih berotak ketimbang pemotor yang naik motor lewat trotoar nggak mau ngalah, sampe2 pejalan kakinya yang harus ngalah demi motor itu lewat trotoar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tepokan dulu, biar ngebul *efek debu pabrik*

      Hahaha, segitunya, bang. Mungkin dia lagi buru-buru, terus apes ketemu Daffa. :'D

      Delete
  6. itu yg pacaran kasian di usir . itu lagi yg satu lagi trotoar di pake dagang. makin sempit aja jalan ini ceuu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ya. Trotoar jadi terasa gang senggol~ Huehehe

      Delete
  7. duh pacaran di trotoar juga di usir daffa ya? mungkin daffa tau kalo pacaran ga boleh di tempat umum. eh gimana-gimana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harusnya di tempat yang aman. Jangan ganggu jalanan. Mungkin begitu.

      Delete
  8. Alhamdulillah ya. Ada anak bernama Daffa yang heroik begini. Jadi terkenal juga berkat aksinya. Kirain Daffa yang terkenal dari Indonesia, cuma Daffa si anak fashionable.

    Aku ngakak bayangin Daffa ngelarang orang pacaran di trotoar, Rob. Hahahaha. Untung si Daffa ini masih polos-polos lugu ya. Coba kalau pikirannya udah nggak lugu lagi, kayaknya dia bakal bilang, "Ini trotoar buat pejalan kaki, bukan buat pacaran. Sana, booking hotel aja." Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, itu Daffa yang mana, ya? Kok gue nggak pernah denger. :( Huhuhu, sedih. Nggak update.

      Nah, harusnya begitu, ya. Biar nggak ganggu pejalan kaki. Kan, lebih nyaman juga. Huehehe

      Delete
  9. Iyo, By. Dipraktikin langsung aja. Lumayan nambah-nambahi CV buat ngelamar kerja.

    Nama: Robby Haryanto
    Pengalaman: pernah malakin pemotor yang naik trotoar. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, boleh tuh, Bang Haw. Miniaml dapet pujian, "Oh, bagus sekali. Tahun depan boleh daftar ke sini lagi, kok."

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.