Lebih Nyesek Daripada Diselingkuhin

thumbnail-cadangan
Rangkaian kegiatan setelah pulang sekolah paling enak: mandi - makan - belajar - tidur. Hari Rabu kemarin, gue nggak bisa begitu. Pola yang ada malah begini: Pulang sekolah jam 3 - solat Asar - tidur di masjid - ke tempat les jam 5 - pulang les jam setengah 8 - sampe rumah jam 8 - tidur. Nggak mandi, nggak makan, nggak ngelepas baju pramuka, dengan damai gue tidur pules. Niat untuk nulis yang gue rencanakan sejak sore sirna semuanya. Untung pas jam kosong di sekolah gue sempet nulis sedikit. 

Tidur gue yang terlalu awal, mungkin, disebabkan karena kegiatan siang hari yang melelahkan (dan menyakitkan).

Hari itu, gue hampir seharian berkutat di luar kelas. Dari pagi sampe siang, gue samasekali nggak masuk kelas. Ke kelas cuma nitip tas, itu pun saat baru sampe sekolah. Bahkan gue meninggalkan pelajaran pertama. Itu karena di sekolah gue lagi ngadain kerja bakti. Nah, gue sebagai anak ekskul KIR (Kelompok Ilmiah Remaja) menjadi pelopor kalo ada acara-acara kebersihan. Jadilah anak KIR yang paling aktif di acara itu. Kalau mau mensejajarkan kami dengan petugas kebersihan, silakan. Kami cukup kuat mendapat perlakuan seperti itu.

Sekitar jam setengah 11 gue izin sama temen-temen KIR karena gue dipanggil buat ikut pelajaran Penjaskes. Sebentar... mungkin lebih enak nyebut olahraga daripada Penjaskes. Oke, lanjut. 
Gue merasa nggak enak kalo nggak ikut pelajaran untuk kali kedua. Untung aja pelajaran sebelumnya nggak ada guru.

Gue langsung masuk ke barisan, bareng temen-temen yang lain. Kegiatan hari itu cuma latihan senam aerobik per individu. Jadi ada empat orang disatukan dalam satu lagu, tapi gerakannya beda-beda. Gue, yang udah terbiasa random, ngaco abis gerakannya. Padahal sebelum nama gue dipanggil gue udah nyiapin gerakan-gerakan bagus. Seperti misalnya, meniru gerakan wudu dan sexy dancer. Sial, waktu giliran gue, semuanya kelupaan.

Akhirnya gue selesai senam. Begitu ngeliat teman yang main voli, gue langsung ikut-ikutan main. Baru main sebentar, gue dipanggil guru olahraga. Gue langsung duduk di dekatnya.
"Bi, kamu ngapain aja di KIR?" tanya guru olahraga.
"Itu, Bu, lagi milah-milah kertas. Kata Bu itu (menyebut seorang guru), 'jual aja, tuh, kertas-kertas dari ruang guru. Udah nggak kepake.'" 
"Oh, gitu," beliau manggut-manggut. "Ya udah, kalo mau bantuin temen-temen kamu, bantuin aja. Tapi nanti kalo mau keluar kelas, izin dulu sama guru. Biar nggak dikira alpa."
"Oh, iya, Bu," gue mengangguk paham. "Nanti aja deh, Bu, bantuinnya. Mau main bola dulu." Gue lari, kembali ke lapangan voli.

Setelah semuanya selesai latihan senam, kami dibebaskan untuk ngapain aja. Ini biasanya yang bikin pelajaran olahraga jadi menyenangkan. Beberapa cewek main basket dan voli. Cowok-cowok main futsal.  Oh iya, kalau diingat-ingat lagim terakhir kali gue main futsal adalah saat classmeeting, Desember 2015. 4 bulan lamanya gue nggak lari-larian minta dioper bola. Uh, kangen beraaat.

Ada beberapa anak IPS keluar kelas menjelang solat Zuhur. Temen gue ngajak mereka main bareng. Mereka setuju, akhirnya mereka jadi lawan kami tanding. Main biasa doang, sih. Nggak pake taruhan. Apalagi merebutkan piala.

Komposisi tim kami masih sama sewaktu jadi juara 2 classmeeting (ehm, pamer gelar). Mainnya masih sama. Gue masih tetep lari-larian nyari celah kosong, berharap dioper bola. Lawan kami kayaknya nggak terlalu serius. Mungkin karena nggak ada 'sesuatu' yang diperebutkan, jadinya main setengah hati. Buktinya, gue sering ngegolin. Padahal gue jarang dapet bola.

Pola main kami juga masih sama. Gue tetap berlari mencari celah kosong, kemudian antara Wahyu, Giyats, dan Ikhsan pasti akan mengumpan gue. Lalu, gue shoot atau oper balik. Pola itu gue lakukan kembali. Gue berlari, mendapat celah kosong dengan membelakangi pemain lawan. Giyats dalam penguasaan bola, digiringnya, kemudian dengan kaki kirinya dia menendang. Bola melewati lawan yang ada di depan gue, lalu...

DUAAAAAAARRR

Meledak ...

... tetet[1] gue.

Tetet gue kena gebok bola futsal.

Perlahan tangan gue menuju area "rahasia" itu. Rasanya di situ itu masih ada bola futsal yang menimpa. Rasanya tetap membekas.Ibaratnya, kalo orang abis kena tonjok ke muka, muka itu masih terasa tangan si penonjok. Nah, begitu rasanya. Kemudian pelan-pelan gue tumbang. Gue tergeletak di lapangan megangin daerah tetet.

"Ya Allah, kenapa harus kena di sini? Azabmu sungguh pedih, Ya Allah. Padahal aku nggak pernah pamer-pamer tetet di lapangan...."

Gue mencoba untuk bangun. Berhasil, tapi kembali tidur-tiduran. Gue meluruskan kaki dan membentangkan tangan sambil menjerit kesakitan. "HADOOOOH" diiringi dengan guling ke kiri dan kanan. Rasanya kayak ada sesuatu yang "tenggelem" dalam tubuh gue. 

Gue kembali berdiri. Bukan, bukan tetet gue yang berdiri. Tetet masih terasa nyeri, kepala masih pusing. Giyats, sang penggebok, nanya ke gue sambil cengengesan. "Bi, gak papa, kan? Hehehe, sorry, By."
"I-iya... santai a-aja," jawab gue terbata-bata. Padahal mau gue pukul tetetnya pake gagang sapu.

Jujur aja, rasanya lebih nyesek daripada diselingkuhin. Kalo ada cowok yang bilang diselingkuhin itu nyesek, coba sini tetet lu kena gebok bola futsal. Atau sekalian bola basket. 

Dengan sok kuat, gue melanjutkan pertandingan. Padahal kalo diliat dari lantai tiga, langkah kaki gue kayak anak yang baru disunat. Hati-hati banget buat melangkah. Sekitar lima menit kemudian, gue dipanggil guru olahraga. Jangan-jangan nanti dia nanyain KIR lagi, batin gue.

Gue memasang wajah seolah nggak ada kecelakaan apa pun. "Kenapa, Bu?"
“Kenapa tututnya[2]? Masih sakit nggak?" tanya guru olahraga. 
Gue diam sebentar. "Tutut?" tanya gue dalam hati. Mungkin yang beliau maksud adalah tetet. "Ehe... ehehehe," gue cengengesan, "udah nggak sakit, Bu."
"Nggak geser, kan, Bi?"
"Hehehe, nggak, kok, Bu." Kemudian guru gue ngobrol dengan orang lain. Gue langsung lari, melanjutkan permainan. 

Bedanya, gue main lebih hati-hati. Karena gue harus belajar dari pengalaman, waktu ngerebut bola, gue lebih siap siaga. Tangan kanan gue taruh di depan tetet, tangan kiri bawa piso. Nggak, nggak begitu. Cukup tangan kanan aja. Tapi tetep aja, pantat gue kena bola. Aduh, ini depan-belakang kena semua. Gawat.

Masih tetap dengan pola yang sama, gue sempet mencetak gol. Dua kali pula. Hebat, kan. Walaupun tetet gue mengalami sedikit trauma, tapi tetep bisa mencetak gol. Karena main bola itu pake kaki, bukan pake tetet, apalagi duit (Asyik, ceritanya nyindir tim bola kaya raya tapi minim prestasi).

***

 [1] Tetet bukan berarti payudara, tapi alat kelamin pria. Sengaja nggak pake huruf ‘I’ demi menjaga "kerahasiaan". Ehm, kayaknya nggak ngaruh. 
[2] Tutut bukan berarti siput, tapi alat kelamin pria. Istilah yang dibuat guru olahraga gue. Sengaja nggak pake huruf ‘I’ demi menjaga "kerahasiaan". Ehm, kayaknya tetep nggak ngaruh.


27 komentar:

  1. Anjir, tetet pernah kegebok bola futsal kayaknya menjadi tragedi yang pasti terjadi sama anak cowok kalau lagi main futsal ya :(

    Tetetku malah kena dengkul salah seorang pemain lawan :(.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, begitulah rasanaya. Lumayan bkin laper setelahnya. :'D

      Huahaha, ngeri abis tuh. Untung nggak kesundul, bisa bahaya.

      Delete
  2. Untung telor tetetnya gak hilang, Rob. Andaikan aja tinggal satu, pasti panik banget, tuh. Ahahaha.

    Hidup memang keras, Sob. Lebih keras dari tetetmu. Ahahaha. Canda, kok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muehehe, kalo gitu mending beli di warung. :D

      Asli. Itu #BukanTestimoni

      Delete
  3. Bahahahaha. Sexy dancer. Kamu cocok, Rob. Cocok. Dan itu kamu bukannya kelupaan, tapi karena takut ketahuan kalau kamu sexy dancer beneran kan? Ngaku aja, Rob. Nanti aku lap dance deh biar kamu ngaku. Ehm, kayaknya nggak ngaruh.

    Udah ngeduga kalau tetet itu maksudnya si titit. Trus itu tutut. Hahahahaha. Lucu banget pas disebut. Tapi itu kamu hebat, biar tetetmu kena gebok, kamu tetap main. Bukannya minta pertanggung jawaban sama Giyats. Entah itu hebat atau ketagihan kena gebok. Huahahaha :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagaaaa, saya bukan sexy dancer professional. Tidak ada booking untuk sewa-sewa saya. Titik.

      Hahaha, malah disebut secara gamblang. Jangan gitulah. :'D Itu, kan, demi membela nama tim. Harus sanggup bertahan walau tetet kena gebok.

      Delete
  4. haha kasian bngt kang tetet nyh :-D iya sip kang saya suka kata 'belajar dari kesalahan' (Y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, ya, udah dikasianin. Tetetku sudah siuman. :')

      Delete
    2. alhamdulilah klo udah siuman :) jaga lho ma itu buat masa depan :D

      Delete
  5. nnngg wah ada ufo.
    Gue juga pernah gebok si pas main futsal, untung bukan di daerah-daerah vital. tapi di kepala bagian samping, sempet agak budeg setengah hari sambil misuh-misuh. :')
    Terus yang nge gebok minta dibales katanya biar impas, katanya kesian & kaget liat gue tiba-tiba agak budeg dan bisa misuh.
    pernah juga kegebok kakinya, sama perut. yaa resiko main futsal.

    btw, itu guru ngapain deh nanya-nanya. serem banget. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ufo? Di mana itu?

      Wuahaha, itu juga efeknya sama-sama bikin pusing. Main futsal emang banyak perjuangannya. :')

      Karena dia peduli dengan masa depan Indonesia. Maksudnya, gue sebagai aset bangsa. Wuidih.

      Delete
  6. Ada yg pecah g pas kesenter bola rob? Coba periksa lagi
    .
    Kasian y bola volinya
    Mau2 j dia ngegebok dibagian tutut
    .
    Itu kok g dipanggil ambulan rob?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semuanya aman, tetap pada tempatnya.

      Bukan bola voli, bang. Wah, ketauan nggak baca, nih. :p

      Delete
  7. Bingung mau nanggepin ceritanya gimana.
    KIR sekolahmu sibuk ya? seru kayaknya ikut KIR.
    Itu beneran nggak ikut pelajaran seharian kecuali olahraga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, karena bahas begitu, ya? Maap membuat risih :'D

      KIR lumayan sibuk hari itu. Kalo biasanya nggak terlalu kok. Iya, enak banget, kan? Hahaha.

      Delete
  8. mungkin rasanya sama kayak lagi naik motor lakik lari kenceng terus ban depan kena lobang gede :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Errr.. nggak bisa naik motor jadi belum kebayang. Hehehe.

      Delete
  9. BUAHAHAHAHAAHAA I KNOW WHAT YOU FEEL BI! HAHA rasanya harta karun kena samberan bola futsal itu aduhai sekali, rasanya ngilu-ngilu meringis.
    Rasanya itu sampai masuk ke dalam perut, haha abis itu rasanya seluruh tenaga kayak superman ditabok kriptonite, jadi lemes semua haha semuanya jadi males ngapa-ngapain X)

    haha harta karunnya kegebok bola futsal, awas kantong menyannya pecah X)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, laksana pisau belati tumpul yang mengenai sumsum kehidupan. #GagalPuitis
      Rasanya bengep banget. Tak mampu berdiri. :((

      Etsss, masih aman dong. Muehehe

      Delete
  10. Baru pertama kali mampir sini udah ngakak aja. Bener ih diganti huruf E atau U juga gak ngaruh, gak ada rahasia2nya hahaha. Etapi itu... rasanya... pasti... sakit ya...

    Aku berarti jahat banget dulu pernah berantem sama anak lakik, si anu nya aku tendang pake lutut. Hmmmmmmm gila masa kecil ku preman :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ternyata beneran nggak ngaruh. Hohoho, jelas. Amat... sangat... perih. :')

      Jahat banget dah. Preman aja nggak segitunya, lho. Hmmmz.

      Delete
  11. ampun dah itu tutut dipukul pake bola futsal sakitnya kayak gimana.... nggak bisa ngebayangin..... untung nggak nyampe pingsan.... untung telornya nggak hancur.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ancur, dunia terasa kelam. :')

      Delete
  12. itu tit diganti totot aja rob biar greget T_T

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.