15 April 2016

Dua Tak Selamanya Spesial

Gile. Seminggu nggak nulis bikin gue kaku, bingung mau nulis apaan. Karena dalam waktu segitu gue jatuh sakit jadinya gue nolak pelan-pelan kalau ada laptop atau kertas dan alat tulis. Setiap kali ada yang bisikin, "Ayo Robby! Kita nulis," langsung dibales, "Nanti-nanti dulu nulisnya." Begitu terus. Sampe gue liat arsip blog baru tertulis angka dua di total pos bulan April 2016. Terus-terusan nggak produktif nulis bikin hari-hari gue malah kayak kehilangan mentarinya. Beuh.

Sebenernya alasan gue menunda nulis karena seminggu ini gue dihantui rasa mual. Daripada gue paksa nulis kemudian gue muntah di depan kertas atau monitor, mending gue tunda. Repot beresinnya.  
Selain itu, sakit juga membuat gue nggak masuk sekolah. Libur sekolah yang harusnya cuma sampe Selasa, gue lanjutin sampe hari Jumat. Apakah setelah nggak masuk sekolah hampir dua minggu (sebelumnya karena libur UN) bikin gue lupa sekolah? Takutnya pas berangkat sekolah malah nyasar ke Alfamart, terus cium tangan ke kasir. 

Ngomong-ngomong, lebih kurang tinggal dua bulan lagi gue ada di kelas 2 SMA. Berkaitan dengan angka dua, menurut gue, angka dua selalu berkaitan dengan hal-hal spesial. Misalnya lirik lagu:

"Berdua bersamamu, mengajarkanku apa artinya kenyamanan, kesempurnaan cinta"

"Senangnya dalam hati kalau beristri dua"

dan sebagainya.

Selain itu, iklan-iklan juga banyak yang masukin kata dua. Mulai dari "20% lebih besar", "Beli 2 gratis 1", sampe "Beli rumah dapat jandua". Angka dua jadi semakin istimewa.

Kejadian minggu kemarin nggak akan gue lupakan tentang angka dua.

Jumat minggu kemarin (9/4) gue baru aja melakukan sesuatu istimewa, melibatkan angka dua. Bukan, angka dua bukan yang bikin gue menang togel minggu itu. Tapi karena... gue makan mi rebus dua bungkus! Guriiih. Ditambah irisan cabe rawit. Wow, double guriiih. 

Niat gue malem itu cuma buat melepas rindu karena udah lama nggak makan mi instan. Malam itu emang bener-bener nikmat. Makan mi rebus semangkuk, sendirian. Nggak ada yang minta. Malam itu gue bahagia.

Paginya gue nggak les. Badan gue meriang karena malemnya nggak bisa tidur sampe jam 1.30. Demi mendapat pertolongan pertama, gue langsung minta Bapak buat ngerokin gue, dengan harapan semua angin yang ada di tubuh gue bisa keluar semua setelah kerokan. Setelah 10 menit, jadi deh gambar naga di punggung gue. Ya kagaklah! Bapak gue bukan tukang bikin tatto. Lagian mana bisa bikin tatto pake koin logam. Kecuali tatto dari sosis yang dikerok keluar gambar. 

Kerokan tetep nggak manjur. Badan gue makin nggak enak. Malamnya mama gue mengajak gue pergi ke klinik buat berobat. Pas dicek suhu tubuh gue, ternyata mencapai 39°C. Sampai di rumah, mama gue panik. Dia terus-terusan megangin jidat gue, udah turun belum panasnya. Suhu tubuh gue baru bisa turun setelah gue minum obat penurun panas dari klinik, itu pun panasnya naik lagi pagi hari. Dua hari begitu terus, Sampai gue berinisiatif browsing gimana caranya menurunkan panas. Gue ketemu satu web yang ngejelasin tentang kompres. 

Setelah gue baca tip itu sampai selesai, gue jadi inget, kalo cara mama gue ngompres selama ini salah. Biasanya dia ngompres gue pake air dingin, kemudian ditaruh di jidat. Sedangkan menurut Dokter Google (sekarang panggil dia dokter), ngompres yang bener itu pake lap yang udah dibasahi air hangat, ditaro di lipatan paha dan ketiak. Bener, di ketiak. Mungkin tren Cium Ketek Pacar sebenernya lagi dalam pengobatan demam pacarnya. Jangan salah duga dulu. Bisa jadi cowoknya lagi panas tinggi.

Sekarang gue udah mendingan. Buktinya gue udah nulis blog lagi. Ya, walaupun jadinya cuma sedikit, yang penting ada tulisan. Pelajaran untuk diingat: Nggak baik makan mi rebus dua bungkus sekaligus. Apalagi nggak nawarin.

Dan, sekarang gue tau, angka dua nggak akan baik kalo kita serakah. Misalnya kayak kasus gue. Bisa juga berlaku pada program keluarga berencana. Walaupun punya dua anak, tetep aja nggak baik... kalo anak-anaknya suka makan mi rebus dua bungkus. Sendirian. Nggak nawarin.

Pacar dua juga nggak bagus, lho...

38 comments:

  1. Semecam ada konspirasi didalamnya. Gue juga ngga 'ngeh' sama iklan yang sering masukin angka dua. Kan ada tiga, empat, ataupun lima. Gue sangat menyayangkan ide sang penulis naskah iklan itu hanya mentok di angka 'dua'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semacam kebetulan, mereka nggak mau keliatan "sendiri" atau "tunggal".

      Delete
  2. pacar 2 kalo bisa ngatur, dan dua2 nya akur bagus kaaan

    ReplyDelete
  3. pacar 2 kalo bisa ngatur, dan dua2 nya akur bagus kaaan

    ReplyDelete
  4. Terus lapnya muntah2 ga rob pas ditaro di ketek?
    Kasian y lapnya rela berkorban diketekin demi lu rob

    ReplyDelete
  5. Makan mie doang bisa jadi ribet gini yah. Gue sering sih makan dua mie sekaligus, dan gue sehat. Mungkin mie nya udah expired kali.

    Gue juga baru tau tuh, kalo ngompres yang benar itu di ketek bukan kepala. Terus Iklan iklan, film film yang gue tonton semuanya rata rata pada ngompres di kepala. Pembohongan nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kekuatan perut kita beda, bang. Ehehe.

      Nah, itu juga yang salah. Ya, sebaiknya jangan di muka aja.

      Delete
  6. Jadi, ini alasan lu gak masuk sekolah, Rob?

    Badan lu sensitif sama mie, ya. Alhamdulillah, selama ini gua makan mie dua sekaligus ditambah nasi semangkok tetep kenyang tuh. *loh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Way. Berkelas banget, kan. Hohoho.

      Busyet! Kalo gue udah gue muntahin lagi kali. Kebanyakan segitu.

      Delete
  7. Kalau dua nggak bagus, tiga gimana? Serakah ya :D

    ReplyDelete
  8. itu maksa banget ya, beli rumah dapat jandua :p

    Eh tapi emang gitu sih, selalu dua dan dua, kalo punya pacar dua boleh gak ya sama pacar?

    Eh ngaco.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngoahahaha, kadang-kadang harus begitu :D

      Hmmm... tergantung pacarnya. Biasanya kalo ikhlas pasti dibolehin.

      Delete
  9. Sama, bulan April ini aku juga kurang produktif. Kalau nggak salah juga baru ada dua postingan yang aku tulis di blog bulan ini. Kusedih :(

    Ya ampun, Rob. Sakit karena kebanyakan makan mie sampe dua bungkus. Tapi bukan sakit perut. Kamu anak ajaib. Hahahahahaha.

    Sekarang gimana? Masih ngerasa mual? Jangan ya, apalagi pas baca komen aku ini :(

    Btw, iya bener. Dua nggak selalu bagus. Ditinggalkan untuk kedua kalinya misalnya. Ngenes banget kan. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu, ada apa dengan April bagi kita-kita ini? :(

      Ajaib apanya :( membahayakan diri sebenernya.

      Ealaaah, kok jadi ke situ sih?

      Delete
  10. Kalo udah kecanduan nulis, apa rasanya kayak gitu, ya? Nggak nulis seminggu aja malah kayak orang sakit. :') Tapi itu kayaknya permasalahan gue. Kasus lu mah sakit beneran, yak. Well, semoga sehat kembali dan bisa nulis kayak biasanya! Nggak masuk sekolah itu rugi. :(

    Wih, keren. Rajin! Tulisan lu bahkan lebih panjang dari gue, Rob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kalo gue sih sakit beneran. Aamiin, iya bener. Rugi banget. Nggak dapet info tentang sekolah :(

      Ah, itu kan cuma kuantitas. Kualitasnya masih kalah.

      Delete
  11. Jya tangan kasir yang lu cium mas masnya bukan hahaa

    Bahagia itu sesederhana makan mie isi duo ys, gue juga sih..palagi yang nyemek pake telor

    Trus lu sudah minum contrexyn??
    Contrexyn..contrexyn...buat si kecil panas...#lho gue malah nyanyi lagunya iis dahlia

    Betewe baru tau juga simbah kita gugle dah alihnprofesi jadi dokter

    Pet sembuh rob, plajaran kelas 2 makin rumit, jand remidi lagi ya #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, apaan. Udah kapok makan mi dua-duan begitu. Apalagi mi duo.

      Eh, itu perasaan iklannya jarang banget denger. Hahaha, iklan lama atau gimana?

      Aamiin. Biar bisa memajukan Indonesia.

      Delete
  12. keren tulisan km cuy..ada unsur lucunya juga, great abis lah.

    dua memang tidak selamanya spesial, contohnya kalau di duain sama orang lain. itu berasa kya di gigit chuck nurris di pantat. caaakiiitttt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih~

      Hmmm... gue nggak pernah ngerasain jadi nggak tau gimana rasanya. Ehehe.

      Delete
  13. makan mie 2 bungkus itu beneran kuat ya, aku juga pernah makan mie sebanyak itu, tapi reaksinya alergi bukan masuk angin. habis itu hiatus makan mie 2 minggu.

    dari hal sederhana itu bisa jadi cerita panjang, keren lah.
    ini pertama kalinya kesini, salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, pada akhirnya berhenti juga, ya. Efeknya nggak bagus.

      Wuaaah, makasih. Semoga sering maikn ke sini~ Salam kenal!

      Delete
  14. semangat Robby untuk nulisnya ! !
    cie bentar lagi jadi anak kelas 3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yooks, makasih, bang!
      Aamiin, semoga naik kelas. Hehehe. :))

      Delete
  15. kalo dua serakah, empat aja gimana haha

    ReplyDelete
  16. kalo dua serakah, empat aja gimana haha

    ReplyDelete
  17. dua itu selalu istimewa.. coba cewek kalo itunya 1 atau 3. kan serem. mending dua ( ͡° ͜ʖ ͡°)
    Tapi yang lebih istimewa itu 3. Apalagi 3bumi.Halah

    Semoga cepet pulih Rob dari sakitnya. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhaaaang, masa 3, sih. :( Eh, eh, itu apaan maksudnya? Nyelip-nyelipin blog pribadi. Hahaha, bisa aja manfaatin kesempatan.

      Aamiin. Makasih, bang~

      Delete
  18. Ada satu lagi, By.
    '' Berdua denganmuuu pasti lebih baiiiik. Aku yakin ituuuu.. ''
    Haseeek dah.

    Yawlaaa Robby sakit.
    Tapi ya ini nih, azab makan mie rebus dua bungkus, pake irisan cabe rawit dan nggak nawarin. :(

    Alhamdulillah sekarang udah aktif nulis lg ya, By.
    Kamu mah mending, jarang nulis karena sakit. Aku paan, jarang nulis karena memang lagi males. Huhuhuuu writing block banget nih aku :(

    Jangan sakit lagi By. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahuuuuy, malah nyanyi. Padahal gue nggak tau lagunya, lho. Ehehehe.

      Iya, ini azab sepertinya. Mari kita lawan writer block dengan cara... gimana, ya, caranya? Terus nulis aja deh.

      Oke. Semoga kejadian ini jadi pengingat. :))

      Delete
  19. Wah, kalau kamu gak nulis seminggu aja rasanya begitu gimana aku da yang berminggu-minggu, Rob. Arsip dua bulan terakhir masih sepi :( Tapi harus tetap semangat mengejar postingan demi postingan yang baru haha.

    Waduh, itu makan mie dua efeknya begitu? Da aku sering begitu. Maklum, anak kosan wkwkwk. Malah pernah tiga sekaligus :(

    Kuy, semangat ngeblog lagi kita!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, masalah bersama sepertinya. Padahal tulisannya Bang Rahman selalu mantap, lho.

      Hwalaaaah, harusnya gue bisa kayak gitu dong. Biar bisa tetep survive kalo udah jadi anak kosan. Ehehehe.

      Ayok! Biar makin terbebas dari gangguan jiwa.

      Delete
  20. Robby masih untung sih mamahku kalau ngompres aku kalau lagi sakit panas gitu pake air hangat dan di taro di jidat hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya gue juga begitu, kok. Variasi aja taro di ketek.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.