Sambil Menunggu Mereka Beristirahat

thumbnail-cadangan

Huah, libur sekolah samasekali nggak gue manfaatin buat tidur seharian. Libur sekolah karena Ujian Sekolah anak kelas 12 malah bikin gue kasian ke mereka. Dikejar jadwal, dianiaya hitungan mundur menuju Ujian Nasional, dan lain-lain yang bagi gue terlihat menakutkan. Gue bersyukur masih kelas 11.

Tapi, ada aja kegiatan gue di luar seharian, yang seakan melarang gue buat tidur. Latihan drama, ngumpul bareng ekskul, bikin gue lupa rasanya tidur siang. Padahal, harusnya liburan itu dinikmati dengan tidur seharian. Ada yang setuju sama gue? Kalau ada, tepuk tangan dulu karena kita malas.

Hmmm... sejujurnya gue mau ngasih tau info, kalo sebenarnya gue lagi susah blogwalking.

Bentar, infonya gue tunda dulu. Gue dan temen-temen ekskul lagi ada di Car Free Day, duduk di trotoar dekat halte Tosari ICBC. Di depan gue pedagang baju sedang beres-beres barang dagangan. Beberapa meter di kiri, ada dua temen gue lagi berantem. Yang satu ngambek, yang satu ngotot. Sedangkan gue, menepi dari mereka. Hehehe.

Oke, kembali ke persoalan susah blogwalking.

Selama ini gue sangat menggantungkan kinerja Bolt. Kalo lagi browsing, blogwalking, dan kebutuhan internet lainnya, gue sangat terbantu dengan adanya Bolt. Ibarat tanaman, Bolt adalah pembuat subur kehidupan gue. Ehm, analogi yang lumayan ngaco.

Ini pun gue ngetik di aplikasi Blogger Android. Ya, lumayanlah buat isi waktu senggang, sambil menunggu mereka (temen-temen ekskul gue) istirahat. Untung ketegangan di antara mereka telah reda.

Kami ke CFD bukan tanpa alasan. Bukannya beralasan mau foto di Bundaran HI rame-rame sambil godain bule berkacamata. Melainkan, untuk nyari dana lomba yang mau kami adakan bulan Mei nanti. Gue kira, nyari dana di keramaian di CFD bakalan mudah. Ternyata sama susahnya kayak nawarin buka blog sendiri ke temen-temen gue: sering dikacangin. Ya, emang risikonya pedagang begitu. Dikacangin, dihina calon pembeli, kita harus terima. Apalagi di tempat kayak CFD, masih banyak orang yang mau beli dagangan kami.

Belum lagi harus ketemu pedagang lain. Tapi di situ uniknya. Kami sama-sama dagang di CFD, nggak beli, tapi saling menyemangati dan mendoakan yang terbaik. Kadang gue terharu walaupun kita nggak saling kenal.

Atau, risiko yang paling bahaya: kami diangkut Satpol PP. Untungnya, kami diberi nasihat oleh ibu-ibu penjual minuman. "Kalo ada Satpol PP, umpetin dulu dagangannya. Nanti kalo ketangkep, saya kasian sama kamu." Terimakasih ibu-ibu penjual minuman. Nyatanya, kami melewati banyak petugas Satpol PP tapi nggak diacuhkan mereka.

Ah, CFD udah usai. Banyak mobil mulai bersliweran. Kopaja udah ngebul dengan asap. TransJakarta juga udah banyak yang singgah di halte-halte.

Tunggu...

Yeah, akhirnya gue berhasil naik di TransJakarta jurusan Kalideres, setelah harus transit di halte Harmoni dan diomelin ibu-ibu karena gue main dorong-dorongan menuju pintu masuk bis. Tapi tetep, gue nggak kebagian tempat duduk.

Ternyata ngeblog di hape lebih enak buat ngetik-ngetik ringan kayak gini. Untuk sementara gue bakal ngeblog di hape dulu, sambil nunggu Bolt gue kembali normal dan laptop lumayan sehat buat diketik berlama-lama.

Aduh, pusing juga ngetik sambil berdiri di TransJakarta. Untung gue bisa senderan di pegas sambungan bis.

Gue mau janji ke kalian. Bagi yang blognya mau gue kunjungi, komentar aja di bawah. Setelah Bolt gue bener, gue kunjungi satu per satu blognya, dan gue komen di dua post. Beneran nih. Serius.



10 komentar:

  1. Wah, inovasi batu untuk yang lagi sibuk untuk ngebelog. Tapi, kekurangan ngeblog di hape itu adalah ngga bisa nyisipin gambar. Bisa sih, tapi nggabisa di atur~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm... iya. Makanya gue nggak nyisipin gambar di sini :))

      Delete
  2. Gue udah komen barusan. Terus gagal. Sempak!

    Bolt gue juga lagi sekarat-sekaratnya nih. Huhuhu. Yelah santai aja, Rob. BW atau nggak itu mah hak lu. Gue juga kemarenan pas di Bandung jarang BW. Gue tetep apdet, ada yang komen syukur, nggak ya udeh. :D

    Hm, sebenernya emang asyik ngetik dari hape. Nggak terasa gitu, kayak chatting. Tapi gue malah ngerasa kalo keresahan gue itu nggak tertuangkan semua. Udah kesel duluan karena sering typo. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagfirullah :(

      Hmmm.. sesuai prinsip "No comment no cry" ya :D

      Hahaha, kalo gue ngerasa kayak update status. Seru-seru gimana gitu :D

      Delete
  3. Ahahah :D
    BW gak BW ya terserah si. Gak wajib, yang wajib itu sholat 5 waktu.

    CFD jualan, kayanya seru yaa.
    Gua lebih suka naik KRL daripada Busway, kaya engap gitu busway. Apa karna gua tiap naik busway selalu keadan penuh kali ya? hhmm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, ini bener banget.

      Seru, bisa berhadapan sama pembeli. Dan bisa ngeliatin orang pacaran di Bundaran HI.
      Ya, itu emang lagi apes aja kali. Naik TJ tuh seru! Hahaha.

      Delete
  4. wah kasihan banget yah sob, sabar sob hidup itu emang keras sob. mending ganti aja Boltnya, coba pake yang thunder *eh emang ada yak. hm itu kenapa temannya nga direkam pas berantem kan biar seru tuh.

    gw juga nih sob dua minggu belakangan ini jarang banget main-main ke blog orang lagi, yah bukan karena bolt gw rusak juga, bukan. Gw pakenya modem biasa sih. Tapi karena lain dan suatu hal gw jadi nga sempet main BW lagi, nah baru sekarang nih bisanya.

    ah sob kok lu jadi gitu sih, ah nga usah janji gitu juga kali ah, sans aja sob, santai aja. kalem wae dah itu terserah elu kok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok, namanya Thunder Bolt. Eh, jangan lah. Nanti diomelin.

      Oke, sans aja deh. Jangan gitu dong, sob. Aduh, gak enak jadinya. Aduh, gatel *eh, apaan ini?*

      Delete
  5. Itu kamu nggak diacuhkan sama petugas Satpol PP, apa gara-gara kamu dikira petugas Satpol PP juga kali, Rob? Hahahahahaha.

    Hebat nih. Masih punya semangat buat ngeblog. Aku juga seringnya ngetik di hape. Trus kalau udah beres, dijadiin draf, trus diedit di laptop. Karena itu makanya jadi sering ada banyak typo karena ngetiknya nggak dari awal di laptop. Tapi nggak papa. Apapun medianya, yang penting semangat nulisnya ya, Rob! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, mana mungkin begitu. Kalo dikira anaknya, masih masuk akal :)

      Asyik, deh. Nanti gue begitu juga deh kalo semuanya bener. Yoi! Semangat nulis jangan pernah abis. Biar tinta pulpen aja yang abis, semangat jangan. :)

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.