Membayangkan Setahun ke Depan

Kemarin sore, gue kembali bisa nonton kartun favorit gue, yaitu Spongebob Squarepants. Jujur aja, selama kartun itu tayang pagi hari, gue cuma bisa nonton tiap Sabtu atau Minggu. Dan sialnya, jam tayangnya bertabrakan dengan jam tidur-setelah-solat-Subuh. Ya, kaum laki-laki banyak yang melakukan ini, kok. Jangan berkilah deh.
Kalau kebetulan gue nggak tidur, gue tetap nggak kebagian. Akhirnya, nonton iklan properti yang sampai sekarang cuma jadi mimpi untuk dimiliki.

Asoy nggak rimanya?

Tiba-tiba tangan gue khilaf nyetel TV. Layar TV langsung muncul opening Spongebob. Oke, mumpung lagi waktu kosong, kata gue. Setelah gue nonton satu episode, gue membatin, "Ternyata sekarang Spongebob lebih lucu." Entah itu cuma perasaan karena udah lama nggak nonton atau emang sekarang lebih fresh. Doraemon juga, setiap gue nonton di Minggu pagi, pasti ada aja hal yang bikin gue ketawa.

Balik lagi ke Spongebob. Ceritanya, Spongebob mau ada tes pidato di depan kelas mengemudi. Di tempat kerjanya, Krusty Krab, Spongebob nggak konsentrasi menggoreng patty. Squidward yang mengetahui ketegangan pada wajah Spongebob, berkata dengan nada menakut-nakuti.

"Ada tiga hal yang membuat manusia merasa ketakutan dalam hidupnya; kematian, pernikahan, dan pidato."

Gue tepuk tangan. Refleks.
Si Hidung Besar benar. Tapi ada satu poin yang ketinggalan. Yaitu, ujian nasional.

Ah, gue nggak mau bahas ujian nasional atau segala macam. Biarkan itu nanti gue ceritakan di tahun pelajaran selanjutnya. Sekarang gue masih kelas 11, belum cocok ngomongin ujian-ujian. Kecuali ujian hidup. Kalau gue bahas sekarang, nanti keabisan stok bahasan buat cerita kelas 12 (Pede banget bisa naik kelas?). Semoga gue bisa naik kelas. Aamiin.

Yang sedang jadi pikiran gue, "Katanya, masa SMA adalah masa yang menyenangkan." Kalimat ini pernah gue rasakan. Tapi, apa tahun depan masih menyenangkan? Gue, sih, masih yakin kalau tahun depan bisa menyenangkan, bahkan lebih. Ngebayangin pendalaman materi (PM) pulang sore, dilanjut ikut bimbel, tidur dalam keadaan baca buku Biologi. Oh gila, itu kebiasaan orang-orang yang pengen gue tiru. Gue, mah, boro-boro tidur dalam keadaan baca Biologi. Yang lebih tepat buat gue: tidur saat pelajaran Biologi di kelas.

Tiba-tiba Robby membayangkan dirinya belajar. Apakah ini tanda-tanda kiamat?

Terus, kalau udah jadi anak kelas 12 selalu diwanti-wanti untuk jaga kesehatan. Jangan pecicilan. Sedangkan gue, walaupun di suatu kondisi gue jadi super pendiam, seringkali melakukan tindakan bodoh di lapangan. Tidur-tiduran sewaktu pelajaran Penjaskes, kadang guling-guling. Ambil contoh gambar ini. Ceritanya gue lagi bikin pertahanan yang sulit ditembus tim manapun, termasuk Barcelona.

Mau jaga gawang atau sesi pemotretan iklan celana training? 

Kemudian ini...

COBA NIH GOLIN KALO BERANI!

Gue pasti mikir-mikir buat melakukan hal yang sama. Kalau gue lakuin, nanti badan gue bisa remek. 

Padahal kalau dilihat-lihat ke belakang, gue pernah mengalami cedera sewaktu Penjaskes. Yang paling sering, jari gue kaget nahan bola basket. Akhirnya jari terasa ketekuk, kayak abis dilindes stoom. Maksimal penyembuhan tiga hari. 

Pernah sekali yang paling sakit, waktu main voli. Pernah gue tulis di blog juga. Bisa dibaca di sini.
Seminggu kemudian, sakit gue belum kunjung sembuh. Namun, materi yang harus dipelajari selanjutnya adalah lompat kangkang. Setiap orang yang mau melewati papan lompat (asal sebut aja. Gue nggak tau namanya), harus membuka kaki selebarnya sambil melompat, sekaligus menahan beban tubuh pada tangan. Tangan gue masih dalam keadaan keseleo, nggak mungkin kuat buat ikutan lompat kangkang. Sebenarnya ini adalah alasan. Kenyataannya, kaki gue nggak bisa membuka lebar-lebar. Nanti selangkangan gue bisa robek.

Menyadari ketidaksanggupan ini, gue lapor ke guru Penjaskes.
"Pak, saya izin nggak ikut lompat kangkang, ya. Tangan saya masih keseleo," kata gue, sambil memelas. Iya, cuma ini jurus gue.
"Mana yang sakit?" tanya guru gue. Kemudian dia meraih tangan gue, dan menekannya. "Yang ini yang sakit?"
"SAMBEEEEEL! Tangan gue lagi sakit malah diteken!" teriak gue dalam hati.
Guru gue terus menekan, tapi gue nggak berani menolak. Lalu dia melepas tangan gue. Setelah pulang sekolah, tangan gue menjadi ringan. Tangan gue sembuh. 

Bayangan gue selanjutnya adalah usia 17 tahun. Hmmm... bulan Juli gue udah punya KTP. Gue belum ada bayangan enak tentang punya KTP. Semua iming-iming orang mengenai KTP selalu sama: biar bisa ikut nyoblos di Pemilu.

Pemikiran yang dangkal. 

Padahal lebih dari itu; bisa daftar kartu perdana dengan milih option "Kartu Tanda Penduduk", bukan "Kartu Pelajar". Abisnya gue bosen, tiap daftar kartu selalu milih pilihan itu.

Mau bagaimana bayangan gue mengenai setahun ke depan, pasti gue udah ngebayangin yang seru-seru. Sekarang yang lagi susah gue bayangin adalah, nilai UTS gue apa kabar, ya? Jangan sampe suram.


42 komentar:

  1. "Katanya, masa SMA adalah masa yang menyenangkan."

    Emang :D Masa bandel, masa seneng-seneng, masa-masa enak. Ntar cobain kalo udah kuliah.. BERSIAPLAH!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. AMPUUNNN!! Nggak bakal bisa nonton Spongebob sore-sore pasti :((

      Delete
  2. Udah rob jangan dibayangin
    Dijalanin aja kelas 12 nanti kayak gimana
    Kadang apa yg kita bayangin, kenyataannya engga selalu buruk dengan dibayangin
    Misalnya pas mau makan ngebayangin nasinya bisa ngomong padahal kenyataannya nasinya ga bisa ngomong
    Kayak gitu rob

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emas sekali perkataan dari Om Niki. Oke, oke, Om, wejangannya saya terima.

      Delete
  3. Intinya menatap masa depan lebih baik daripada mengintip masa lalu. Inilah yang gue tekankan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hukum Pascal kali, ah, ditekan-tekan :p

      Delete
  4. Hm, pidato emang rada nakutin, sih. Takut blank. Ahaha. UN nggak menakutkan amat, kok. Nanti pas kuliah, Rob. Skripsi. :D

    Kalo belajar dari film Ngenest, nggak semua hal yang dibayangkan (dengan ketakutan) itu bakal terjadi. Santai aja :))
    Padahal sendirinya ketakutan nanti April semester 7 dan gue hijrah ke Bandung biar bisa rileks. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuadaw, sidang juga, ya. Jangan ditakut-takutin gitu, nanti jadi takut kuliah :(

      Hmmm... kutipan dari film. Asyik dah yang lagi semedi di Bandung. Hati-hati, bang, pikirannya kecantol sama cewek Bandung :D

      Delete
  5. Kalau gue ngebayangin ketika umur gue 50.... masih adakah cewek2 yg nempel di rumahku?
    eh!

    ReplyDelete
  6. Hahahaha pasti masih seru lah. CUman lebih sibuk aja gara-gara ada pendalaman materi itu. Harus sering-sering rusuh mumpung masih SMA! \(w)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ajaran Senpai benar-benar mencerahkan kehidupan. Wuaeaah

      Delete
  7. Wah, itu tumben si Squidward ngomongnya bener gitu. Pidato nyeremin ya. Berarti orang yang menang penghargaan trus harus berpidato kemenangan, pasti tegang juga. Tegang-tegang senang.

    Itu fotonya yang pertama, yang gelantungan di gawang, minta banget diseruduk. Hahahahaha.

    Ciyeeee yang setahun lagi mau UN. Masa SMA memang indah kok, Rob. Bahkan pas lagi sibuk-sibuknya bimbel dan persiapan UN, juga pas UN-nya, tetap indah. Pasti bakal bikin kangen pas udah lulus. Duh, jadi kangen belajar bareng selonjoran di koridor kelas :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Squidward kayaknya. Tapi pengisi suaranya. Hahaha

      Hahaha, itu juga ngeri kena angin. Kalo ketiup, bam! Terbang sama gawang-gawangnya :D

      Hahaha, enjoy masa-masa sisa bersekolah. Masih setahun lagii~ Btw, di koridor kelas emang nggak bau tai kucing?

      Delete
  8. Nak kamu sepertinya kurang obat.
    coba diminum lagi sakatonic ABC nya.
    Kalo gua malah suka tiap pelajaran basa indonesia suruh pidato, entahlah kenapa.

    yaktul.
    percayalah SMA teramat menyenangkan. kalo boleh diulang sampe 3 kali gua juga mau. beruntung kau masih SMA. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, sakatonik ABC udah nggak ngaruh lagi :(
      Karena suka pidato. Hehehe, gampangnya begitu.

      Karena kehidupan setelah SMA amat keras~

      Delete
  9. Udah rob... Gak usah tegang banget soal UN. KEndorin dikit, gak apa2 kok.

    Gue setuju banget, kalo Pidato itu serem. Ya, bukan serem karena ada mantan yg nonton. Bukan. Tapi, seremnya kalo BLANK. Itu serem banget. Pernah kejadian, gue ikut lomba Sahril Quran yang ada 3 orang, yang tengah jadi pidato, kiri mengaji, kanan terjemahan. Dan gue di tengah sempet lupa materi. Syukurnya 20 detik kemudian, gue inget.

    Padahal 20 detik. Tapi rasanya sehari berdiri rob.

    Mumpung SMA, gak apa2 bandel. Entar kalo kuliah sadar sendiri. Masih bandel juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahun lagi, bang~

      Gile, ngeblank waktu ngomong di depan umum emang kacau parah. Bisa-bisa kaki jadi kaku buat berdiri. Gue juga pernah ngerasain.

      Wuih, wejangan banget. Mumpung masih SMA, nggak papa bandel. Okay :))

      Delete
  10. Ini Squidward bener banget. Tapi gue gak setuju kalo UN nakut-nakutin, karena gue gak ngerasain itu. UN itu menyenangkan, memacu adrenalin. Nikmatin aja setiap detiknya. Toh ini bakalan jadi kenangan yang indah pas lulus nanti

    ReplyDelete
  11. NIKMATIN MASA-MASA SMA-MU ROB :D besok suatu saat bakal kamu rinduin. Seriusan deh :D wkwkwk

    UN itu dibawa santai, seriusan -_- jaga kesehatan aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, nasehat dari senior. Terimakasih, Kakanda! :))

      Dibawa nikmat lebih tepat. Hehehe.

      Delete
  12. Jangan sampai deh dapet nilai yang jelek, yup nikmatin waktu-waktu pada jaman sekolah saat ini heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik dah. Menikmati setiap hal kecil yang ada saat ini :))

      Delete
  13. Bhahahaa si hidung besar memang bener banget, By. Tapi ada satu lagi hal yang membuat manusia merasa ketakutan dalam hidupnya. Waktu pasangan bilang, '' Aku mau ngomong sesuatu sama kamu. ''
    Takut bener :(

    Bhahahaa nggak caya nih gue jari lu keseleo. Alesan doang sih supaya nggak ikut lompat kangkang.

    Yawlaa itu bahagia lu sederhana banget setelah punya KTP. Bisa milih option KTP waktu daftar kartu perdana. :')
    Aku terharuuu.

    Bayangin setahun ke depan ya, By?


    Hhmmmmm NGGAK KEBAYANG :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... sepertinya kenangan pribadi. Hahaha, deg-degan setengah mati itu mah.

      Huahaha, serius tuh. Sebegitu sederhananya cita-cita gue :')

      Nggak kebayang, MUKA TUANYA :(

      Makin tua, makin suram

      Delete
  14. Semua ada masanya, Rob. Jalanin aja. Mungkin bagi banyak orang, masa SMA lebih indah. Tapi kalo buat gue mah asikan kuliah. Saat di mana gue benar-benar bisa meluk passion gue. Semangat, Rob!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, diiming-imingi masa kuliah yang kayak gitu jadi tambah semangat mau kuliah. Yak, semangaaaat!

      Delete
    2. Harus semangat! Ambil jurusan yang bener-bener lo mau, jangan karena denger bagus lalu ikutan pilih. Jalan hidup lo, lo yang pegang. *berasatua* huft.

      Delete
    3. Cocok jadi konsultan pendidikanku kayaknya. Hehehe.

      Delete
  15. Dan kayaknya lu sama gue satu angkatan deh ya. Bedanya gue ada di SMK. Bukan SMA. :D

    Btw, satu tahun kedepan mah gak usah di bayang-bayangin dulu. Nikmatin masa-masa sekarang, kelas 11. Kalo gue sih gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik dah, seangkatan :D

      Hahaha, bentar lagi, nih, kelas 12. Siap-siap mental aja :))

      Delete
  16. wah bi, gue juga samaan suka spongebob. apalagi eps puja kerang ajaib.

    btw gur udah 17 ternyata rasanya gini. dulu gue juga pernah bayangin kalo usia gue tujuh belas dan selakarang ya gini... ternyata menyenangkan.. ulululu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, yang Spongebob jadi penyembah mainan plastik itu, ya. Hahaha, gue juga suka.

      Enak nggak? Nggak kayaknya. Hohoho

      Delete
  17. Biar ujian nasional jadi nggak menakutkan, ada baiknya robby jangan anggep belajar sebagai kiamat, hehehehe,,, semoga nilai ujiannya nggak sampai suram, biar ke depan masa depan menjadi cerah,,, wkwkwkwkwkwkw hehehehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap wejangannya, Pak. Makasih banyaak :)

      Delete
  18. justru enak tuh bro udah ber KTP di bulan juli, udah bisa jadi perserta di pesta politik jakarta. hmm, iya juga ya, gue jug ajarang nontong spongebob karena tayangannya pagi melulu. ah, ujian nasion amah nggak usah takut. bentar lagi gue UN dan.. YOLO men, yolo. un itu nggak sehorror dulu lagi, sekarang mah UAS yang lebih horror. nanti kalau udah kelas12 lo bakal ngerasain, deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, bisa ikut milih gubernur. Mantap.

      Hah? Lebih serem UAS. Kayaknya mulai terasa ada hal aneh di UN, ya.

      Delete
  19. Pidato noh jadi salah saty hal yang paling menakutkan buat gue, karena mati itu pasti, mangkanya jadi pidato yang paling nyeremin -_-

    "Katanya, masa SMA adalah masa yang menyenangkan." Kalau kata gue lebih menyenangkan pas masa-masa kuliah. haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain kecoa terbang, ya, tentunya :D

      Hwaaah, beneran? Kalo gitu mau cepet-cepet kuliah.

      Delete
  20. Emang bener kok masa SMA itu masa yang paling menyenangkan dibanding masa TK. Mumpung masih ada setahun lagi, dinikmati aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya... dibandinginnya sama TK, jelas asyikan SMA :))

      Yoi, dinikmati selagi ada.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.