08 March 2016

Iya aja deh, Ma

Banyak teman-teman gue yang bilang Facebook udah nggak seru. Makin banyak alay, orang-orang pamer, dan lain-lain. Gue, sebagai manusia kesepian, masih menganggap Facebook adalah media sosial yang seru dan rame, walaupun nggak serame dulu. Saking ramenya, dulu di SMP, pernah ada masalah di Facebook kemudian benar-benar dibawa ke dunia nyata. Sampai ngelibatin guru. Gila, bisa dibayangin gimana dulu ramenya Facebook.

Setidaknya, Facebook akan tetap asyik kalau orang tua nggak temenan sama kita. Hahaha, masalah anak sekolah banget. Takut apa-apa yang di-share menjadi bahan pembicaraan di dunia nyata. Atau yang lebih parah, di forum keluarga besar sewaktu perkumpulan. Pasti rasa malunya bukan main.

Mengenai orang tua gue, mereka kayaknya tertutup sama Facebook atau media sosial lainnya. Tapi yang gue ketahui, bapak gue punya Facebook. Bapak benar-benar gue arahkan ke sisi positif dari Facebook sebagai sumber berita. Waktu awal-awal bikin akun, gue like page yang berisi berita, misalnya Tribunnews. Jadi nggak heran, isi timeline-nya berita semua.

Leganya, bapak gue termasuk orang yang selektif berteman di Facebook.
"Pak, itu tuh, si om Anu," kata gue menyebutkan nama seorang teman yang tertulis di layar hape bapak gue,
"Nggak, ah. Biarin dia aja yang nambahin jadi temen," jawab bapak gue memencet keypad arah bawah.

Hmmm, antara selektif sama sok jual mahal beda tipis.

Lain lagi dengan mama gue. Mama gue juga punya hape, tapi jarang digunakan. Paling cuma buat sms atau telepon, seperlunya. Sampai kadang kartunya berkali-kali telah habis masa aktifnya. Akhirnya, hape mama gue diisi pulsa sama bapak gue. Nggak lama kemudian, pulsanya ditransfer ke hape bapak gue. Sama aja cuma ngisi masa aktif.

Mama gue selalu khawatir dengan Facebook. Yang dia tau, Facebook adalah sesuatu yang berbau kejahatan. Setiap mendengar berita mengenai pembunuhan karena Facebook, dia langsung mewanti-wanti gue. Makanya dia takut buat main Facebook.

Tapi, akhirnya dia nanya ke gue malam ini tentang Facebook.
"Bi, emang bisa, orang yang jarang ketemu tau Facebook-nya?"
Gue mau ketawa setelah ditanya seperti itu. Tapi gue nggak boleh kurang ajar.
"Bisa. Tapi harus tau namanya."
Kami diam. Mama kembali fokus ke TV.
"Mama bisa dong tau Facebook-nya musuh Mama? Penasaran sama musuh Mama waktu kecil."
Kemudian gue mikir, "Waduh, jangan sampai mereka kembali musuhan lagi gara-gara Facebook."
"Hahaha, emang dia punya Facebook?"
"Punya kali. Kan, suaminya kerja di rumah sakit."

Iya aja deh, Ma. Apa hubungannya punya Facebook sama punya suami kerja di rumah sakit.

Selain itu, mama gue membuat sebuah kejutan lain.

Baru-baru ini mes gue kena banjir. Biasalah, setelah banjir akan ada masanya semua hewan keluar dari persembunyiannya, diikuti dajjal di belakangnya. Eh... ya, gitu deh pokoknya.
Paling umum, sih, kecoa dan semut. Pas banget, setelah lumayan cukup surut, semut merah keluar dari dalam tanah, ngerembet ke dalam rumah gue. Alhasil rumah gue dijadiin jalur perambatan semut. Mama gue merasa risih, lalu dia menggoreskan kapur barus ke lantai.

Hasil karya Mamaku

Semoga semutnya nggak buta aksara.

10 comments:

  1. Hahaha, kreatif juga mama lu Rob. Di industri kreatif, orang kayak mamamu ini paling dicari. Hehehe~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi, masa mau nulis kayak gitu biar gak ada semut? Hmmmm

      Delete
  2. Haha kalo gue sih nyokap dan bokap punya facebook, tapi setelah dibuat gak dimaenin gitu. Di anggurin. Hore bebas deh gue.

    Itu tulisan, apa semut ngerti yaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, bikin Facebook buat main poker doang kali tuh.

      Hmmm... semoga semutnya sempet belajar.

      Delete
  3. Ya Allah untung mama ku tak kenal facebook. :')
    Kalo ayah sama sih, facebook buat liat berita doang.
    Itu mamah kamu kayanya kurang sakatonik ABC deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung banget ya :))

      Heh, kalo dikasih sakatonik tetep nggak ngaruh lah -_-

      Delete
  4. Itu yang nulisin pake kapur peringatannya, bakalan berhasil. percayalah! gue udah nyoba, pake kapur ajaib tapi.

    ini nggak apa-apa nih, rob? buka aib..bukan aib juga sih, keunikan tepatnya... nggak apa kalo dibaca papa dan mamanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang pake kapur ajaib. berhasil atau nggak, belum keliatan nih. Hahaha

      Mereka jarang buka internet kok :))

      Delete
  5. Hahahahaaha! Mama kamu, Rob. Ngakak pas baca yang musuh sama suami temennya kerja di rumah sakit. Astagfirullah, boleh nggak sih ngetawain orangtua? Orangtua orang lagi? :(

    Mama sama Bapakku nggak kenal begituan. Kalau kenal, paling aku langsung diusir dari rumah. Foto-foto di Facebook-ku alay bener. Apalagi kenal blog. Huhuhu. Aku malah ngewanti-wanti Kakakku. Dia kadang suka bacain blogku, tapi untungnya dia paham aja kalau candaan adeknya memang gitu. Tapi ngatain juga sih, ngatain adeknya ini kebelet nikah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, boleh banget, kok. Mumpung diizinin, nih :D

      Hayuluh, kacau, kan, kalo dibongkar semua blue material-nya. Bahaya, tuh. Udah berapa duit yang keluar buat nyogok?

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.