Efek Nonton Katakan Putus

thumbnail-cadangan

Nggak sering gue nonton acara di Trans TV. Terakhir kali gue nonton Trans TV, waktu itu ada acara ... acara apa, ya? Gue lupa. Kalo nggak salah YKS (Yuk Keep Smile). Ya, cuma itu doang yang gue inget.

Tapi, kini gue kembali nonton salahsatu acara Trans, yaitu Katakan Putus. Sebenarnya, gue nggak ngerti dengan reality show ini. Demi menuntaskan hasrat penasaran yang selama ini gue pendam dan cuma baca di blog-blog orang, maka gue nonton acara yang dipandu oleh... siapa deh nama hostnya? Gue lupa.
Oh, iya. Nama hostnya Chiki Komo. Eh, nggak tau deh nama tepatnya. Pokoknya Komo-komo gitu.

Sebelumnya gue nggak pernah merencanakan buat nonton. Bahkan, kepikiran juga nggak buat nyalain TV. Namun sore itu tangan gue mencet tombol on di remot TV. "Ah, jam 3 sore. Ini jam tayangnya Katakan Putus," kata gue. Aneh memang, padahal gue nggak pernah nonton acara itu sebelumnya.

Total, gue udah dua kali nonton Katakan Putus.

Yang pertama, waktu gue pulang sekolah, kebetulan pulang cepet, jam 2 siang.

Episode kala itu, tentang cewek yang mau ngerusak hubungan seseorang. Sebut saja nama cewek itu Sumi. Si Sumi ngejar-ngejar Herman, yang udah pacaran dengan Sri. Akhirnya, Sumi menjalankan cara kotor biar Herman putus dengan menyebarkan foto Herman dengan Gita, temannya Herman. Padahal Herman dan Gita hanya teman kuliah. Selanjutnya gue lupa, pokoknya Sumi bener-bener berhasil membuat Herman putus (sekitar 5 menit waktu tayang) dengan Sri. Tiba-tiba datang Lepay (cowoknya Sumi) yang menjelaskan semua kebusukan Sumi. Akhirnya, Herman dan Sri nggak jadi putus, semuanya maaf-maafan, kecuali Sumi yang kabur karena malu kebusukannya terbongkar.

Yang gue salut, skenario di Katakan Putus selalu bikin penasaran. Iya, gue suka gregetan sendiri kalo nonton acara itu. Apakah selera hiburan gue rendahan? Hmmm, yang penting seru.

Di lain episode, ada cewek yang pacaran demi uang. Akhirnya, terbongkar juga dan ujungnya diputusin cowoknya.

Dari dua episode Katakan Putus, gue bertanya-tanya, apakah semua cewek selalu punya niat busuk dalam menjalin hubungan?

Walaupun sepenuhnya gue nggak percaya kalo cewek-cewek punya niat begitu. Mungkin karena kebetulan gue nonton episode yang jadi antagonis kaum wanita, jadi kepikiran begitu.

Pengen sekali waktu gue nonton Katakan Putus dengan lelaki sebagai peran antagonis. Biar ada rasa gregetan mau nampol cowok pas nonton di TV.



14 komentar:

  1. Ahay... keknya gue PERTAMAX PLUS Ini... jarang banget. XD

    "Ciye.... robby mulai suka sama.... KOMO... ciye..." Udah, rob, santai aja. Namanya juga lagi sering diperbincangkan, jadi, menurut gue wajar aja kalo lo juga pensaran. Bukan karena gk sengaja. Bohong banget itu.. Bahkan, lo aja inget Jam Tayangnya

    Semoga lo beneran bisa jadi Antagonis ya rob. Biar gue yang lihatnya geli.. Habisnya lo dikira tukang gelembung sama Yoga hahaha. Sabar ya rob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyique, deh, Om. Huahaha. Mulai dari nol, ya, Om.

      Hmmm, itu, kan... aduh, susah buat ngelak. Hiksss

      Hih, sedih banget dikira tukang gelembung. Tapi mana ada antagonis yang jualan gelembung :(

      Delete
  2. Dengan baik hati aku katakan kalau nama hostnya itu Komo Ricky, Rob. Kalau Chiki Komo itu seandainya makanan, mungkin rasanya pedas trus bisa bikin orang marah-marah kalau pas makan. :'D

    Yang episode Sumi itu aku pernah nonton. Ngg... kayaknya nggak semua kasus di Katakan Putus itu bertokoh wanita antagonis deh. Waktu awal-awal episode, yang host ceweknya masih Conchita, kayaknya cowoknya gitu yang selingkuh atau ngebegoiin ceweknya trus si cewek akhirnya nyelidikin dan putus deh. Tapi kayaknya akhir-akhir ini seringan si cewek yang antagonis. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okey, itu dia nama sesungguhnya. Hehehe. Pedas seperti sambalado, mungkin :D

      Iya, ya, sedih banget nonton episode yang sekarang. Kesannya wanita jahat banget :')

      Delete
  3. Mau Chiki Komo, kek. Ricky Komo, kek. Bodo amat. Yang penting ini bukan Komo raksasa pas zaman gue kecil, kan? Itu kenangan indah soalnya. Dan gegara Komo acara ini, gue jadi bete karena bayang-bayang mukanya yang nyolotin abis. :(

    Lucunya tuh, ada tulisan "Kamera tersembunyi", tapi suara dan gambarnya jelas banget. Ckck. Kocak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Errr... itu yang mana, ya, bang? Lupa. Huahaha, jadi susah makan nggak tuh?

      Iya, ya. Maksudnya apa coba. Harusnya, kan, kalo disembunyiin suaranya ngeres -_-

      Delete
  4. Ngakak dah nginget muka si komo yang sok kesel minta di tampol gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ngeselin abis. Mukanya sok serius.

      Delete
  5. Rob mendingan kamu ke posyandu terus minta suntik vaksin.
    Jangan diulangi lagi ya nak, nonton katakan putus itu tidak baik.
    Hanya menyulut emosi belaka.

    TAPI EMANG BANGKE SI. ITU SI KOMO GAK BISA NYELOW APA KALO NGOMONG. SELALU KAYA PESERTA DUNIA LAIN YANG KERASUKAN JIN LELUHUR. NGOTOT BET TAPI GAK NGOTAK.

    Nah kan, ini pasti efek nonton Katakan putus lewat yutub nih.
    sudahlah sekian saja komen ku, daripada kuacak-acak muka hotsnya.
    Wassalam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, emang nonton Katakan Putus itu termasuk penyakit menular, ya? Takuut :(

      HETTT DAH, KENAPA CAPSLOCK SEMUA? JANGAN IKUT-IKUTAN KAYAK HOST ITU DONG.

      Delete
  6. Naq sekolaan jam 3 uda pulang berarti ya by
    Woh di komo ricky, dulu gue sukanya pas dia duet maut bareng chocita caroline, 2 host yg ekspresip banget ampe ksdang sebrl sendiri ssking gregetnya ikutan nonton
    Tp sekarang choncitanya dah diganti, jadi ga asik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, kakak. Nggak boleh pulang sore-sore. Hahaha

      Hmmm... bahkan gue nggak tau kalo Conchita pernah jadi host :(

      Delete
  7. Aku prihatin. Kamu jangan sampe kecanduan katakan putus, By. Oh nooooo :(
    ITU KAMU NGGAK KESEL APA SAMA KOMO YG KALO NGOMONG PAKE OTOT.

    Kalo lelaki yg antagonis mah nggak ada di katakan putus, By. Adanya di kehidupan nyata.
    Suka php-in.


    YHAAA :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, seru nontoninnya. Di dunia nyata jarang ngeliat yang kayak gitu :D

      Yhaaaa, parah. Kayaknya sering jadi korban PHP, nih. Hmmm.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.