16 February 2016

Pandangan Robby Mengenai Path

Setiap media sosial punya cirinya masing-masing. Facebook identik dengan orang-orang setia. Kenapa gue bilang gitu? Sebelum media sosial semeledak sekarang, Facebook-lah yang pertama kali digandrungi. Makanya, keren gitu kalo ada yang masih jadi pengguna tetap Facebook sampe sekarang. Tenang, Facebook masih seru, kok. Kecuali kalo masih berteman dengan akun yang namanya aneh-aneh.

Selanjutnya, Twitter, yang lebih identik dengan orang-orang kreatif. Bayangin, batasan karakter membuat penggunanya mikir berulang-ulang untuk nge-twit. Gila, nge-tweet aja harus mikir dulu. Udah kayak ulangan harian aja. Ya, emang harusnya gitu, sih. Sebelum berkicau, dipikir-pikir dulu. Jangan sampe karena salah berkicau malah bikin hidup jadi kacau.

Lalu, gue baru install aplikasi yang udah nge-hits di kalangan anak muda. Yak, adalah Path yang membuat gue penasaran pada media sosial yang satu ini. Bagi sebagian orang, mereka bilang kalo Path cuma diisi orang-orang kaya. Path nggak bersahabat dengan kaum menengah. Sebenernya bisa-bisa aja buat semua orang. Misalnya, pengemis.

"Ngemis pagi. Location: Lampu merah Cengkareng."

Dulu gue sempet nolak dengan tegas main Path. Bukan pertama kalinya gue jilat ludah sendiri karena ngecap akun media sosial yang alay, dulu gue pernah bilang yang  main ask.fm itu norak. Nyatanya gue malah ketagihan kalo ada yang nanya-nanya di ask.fm.

"Kak, ngemis di mana pagi ini?" - Anon

Syetaaan. 

Gue penasaran dengan kata-kata teman gue. Naluri pemuda gue yang suka coba-coba membuat gue meng-installnya. Sejam setelah berhasil di-install, gue add satu temen gue. Abis itu, gue nggak nemuin keseruan apa-apa. Akhirnya, berujung dengan uninstall. Kalo diitung-itung, belum ada sejam aplikasi ini nangkring di hape gue.

Sekitar dua bulan kemudian, gue mendapat bisikan iblis. Bisikannya berbunyi, "Ayo, Rob. Install Path."
"Ah, males. Udah pernah nyoba."
Gue ngeliat temen gue yang lagi buka Path. Kemudian dia scroll down timeline. Gue meninggalkan dia dan fokus ke hape gue sendiri.
Besoknya, gue install Path. Lagi.

Untuk kedua kalinya, temen Path gue bertambah jadi 4. Gue mulai nyoba buka-buka fitur Path yang sebelumnya nggak sempet gue buka. Ternyata, asyik juga, pikir gue saat itu. Kayaknya warna merah (warna dominan tampilan Path) yang menghipnotis gue berpikiran seperti itu. Entah warna merah itu bisa menghipnotis atau nggak, tapi keliatannya keren di mata gue.

Merasa nggak puas dengan isi timeline yang cuma dia dia doang, gue nyoba buka Path di hape temen gue yang lain. "Gila, timelinenya berwarna banget," kata gue. Momen yang di-share juga bervariasi. Ada yang dengerin musik, ada yang share foto, dan satu menurut gue yang aneh, ada yang ngasih tau... kalo dia lagi nonton Dora The Explorer. Penting banget. Di sana tertulis:

Now watching Dora The Explorer. Lengkap dengan icon kecil bergambar Dora yang keliatan pusernya. 

Menurut gue, orang ini nggak bisa milih kegiatan yang bermanfaat sedikit. Kita semua tau (atau cuma gue), kalo Dora The Explorer tayang pagi hari. Nah, kenapa orang ini nggak milih tidur aja dibanding nontonin anak-cewek-bawa-bawa-monyet-yang-kerjaannya-nanya-mulu? Minimal bantu-bantu ibunya nyuci gitu.

Kalo ternyata nggak nonton di TV, ternyata nonton streaming itu lebih parah lagi. Kenapa harus nonton Dora secara streaming? Ditambah share momen di Path. Kuota lebih boros dua kali!

Path masih tersimpan di memori hape gue. Gue ingat, beberapa hari sebelumnya, gue mulai nyoba share momen. Waktu itu gue iseng, kemudian buka Path. Berhubung gue lagi jatuh cinta sama lagu The Rain yang Gagal Bersembunyi, gue nge-share lagu itu di timeline. Di situ tertulis:

Sedang mendengarkan The Rain - Gagal Bersembunyi

Astagfirullah, gue baru sadar... kalo gue lagi nggak denger musik! Dosa banget nih gue, ngebohong di Path.

Lalu, gimana dengan orang-orang lain?

Mungkin, orang yang tadi juga lagi bohong. Sebenernya dia nggak lagi nonton Dora. Cuma karena iseng kayak gue, dia share momen.

Jadi, gue mulai berkesimpulan, "Kebanyakan orang-orang di Path adalah fake people". Gue juga sempat membuat kepanjangan dari kata Path.

 
1) PATH: Perkumpulan Anak Tidak Hemat
Gimana nggak hemat, apa pun yang di-share pasti belinya pake duit. Misalnya, iseng nggak punya bahan buat di-share, tapi duit melimpah. Akhirnya pergi ke Mekkah, cuma buat share momen. Dengan foto Ka'bah plus caption: "Kebetulan mampir sini."

2) PATH: Pamer Apa Pun Tak Heran
Ada lagi, gue pernah liat di hape temen gue, foto orang. Tapi cuma kaki doang. "Maksudnya apa nih?" pikir gue. Apa emang anggota tubuhnya cuma kaki doang, atau gimana. Ini share momen yang paling dibikin-bikin. Udah gitu, pamer lagi.

Foto kedua kaki yang selonjoran dengan caption "Berangkat sekolah".

Ingatlah sodara, jika kamu mau berangkat sekolah, janganlah pamer. Karena berangkat sekolah ada suatu kegiatan ibadah yang tidak perlu diketahui banyak orang. Cukup Tuhan, orang tuamu, sopir angkot atau tukang ojek aja yang tau. Ya, itu sih kalo kamu naik ojek atau angkot. Kalo naik kereta, berarti cukup masinis aja yang tau. Tapi nggak yakin juga kalo masinis ngeliatin satu-satu penumpang.

3) PATH: Pamer Aja Terus, Hih!
Masih dari timeline Path temen gue (Path gue bener-bener sepi. Makanya gue bisa tau dari temen gue), ada yang nge-share momen dengan rentang waktu beberapa menit. Mending kalo yang dipamerin bermutu. Misalnya pamer foto berduaan sama lawan jenis dengan jeda waktu yang singkat dengan caption yang sama: "Bareng pacar."

Wow!

Sebenernya Path, dan media sosial yang lain, bisa jadi media yang bermanfaat untuk menyebarkan informasi yang lebih bermanfaat. Contohnya, kalo ada mudik gratis, infoinlah ke timeline. Kita semua kan tau kalo tiket bus waktu lebaran mahalnya bukan main.

Oke, ini serius ya. Gue nggak main-main.

Hmmm.. cukup segini aja pandangan gue tentang Path. Gue nggak mau dikecam sama temen-temen yang mengaku dirinya "anak hitz". Nanti blog gue dipamerin di timeline-nya lagi. Hahaha, mana mungkin juga begitu.

16 comments:

  1. Belum pernah menginjakkan kaki di Path. Masih setia sama Facebook dan Twitter. Lebih tepatnya, hape gue masih Bl*ckb*rry~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba aja Path ada di BB, kan seru. Beli android dong :p

      Delete
  2. path itu sarana konstruksi sosial dalam diri setiap manusia , imho :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis googling arti IMHO, dan... oke. Ngerti.

      Delete
  3. Ternyata ada juga yang sama pikirannya haha, resolusi 2016 ini meninggalkan Path. Dan gila, cobaannya gede banget, gak tahan pengen pamer haha. Path juga banyak memunculkan sosialita muda yang modal tipis #eh

    ReplyDelete
  4. Yah, Path emang aplikasi buat ajang pamer, makannya gua kurang suka sama Path, soalnya gua nggak punya apa-apa buat dipamerin. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sependapat. Kalo buat promo blog mah bisa kali ya :p

      Delete
  5. Gue masih maen. Ahaha. Dulu sekitar 2013, awal baru muncul. Gue pamer mulu. Itu zaman masih punya pacar dan berpenghasilan. Yoih, banyak duit (oke, songong).

    Tapi sejak 2015, gue mulai sadar kalau pamer itu tidak baik.

    Sekarang mah udah jarang, paling cuma bisa pamer hasil desain (aslinya promosi biar ada yang mesen), denger musik (biar kelihatan masih aktif aja), terus nonton film (nonton film-film jadul di laptop padahal).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, sekarang nggak punya dua-duanya gitu? Jahat banget jadinya

      Hmmm.. anak pemasaran mulai menerapkan ilmunya. Boleh juga. Ini namanya Internet Positif :D

      Delete
  6. "Karena berangkat sekolah ada suatu kegiatan ibadah yang tidak perlu diketahui banyak orang. Cukup Tuhan, orang tuamu, sopir angkot atau tukang ojek aja yang tau."--AGREE.
    sejauh ini saya malah masih belum nemu 'kesenangan' dari aplikasi path, twitter, sampai instagram.
    mungkin saya perlu balik ke jaman masih ada PhoneBook kuning super tebal terus ngepoin telepon tetangga sebelah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, padahal ada kok keseruannya, ya cuma harus diimbangi sama keseruan dunia nyata. Asyik dah.

      Zaman PhoneBook itu gue belum pernah ngeliat wujudnya :(

      Delete
  7. entah mengapa dunia path terlalu apa yaaa. riya....
    sekarang aj saya udah unin path.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho-oh, Kak Ben. Saya pun sudah uninstall.

      Delete
  8. Aku sudah punya Path sejak awal dia masuk Indonesia, sebelum booming banget. Wih, waktu itu temen-temen suka banget check-in dan update sleep/wake-up. Jelas aku nggak mau kalah update. Tapi ternyata perasaan nggak mau kalah itu cepet hilang juga. Capek ah mau apa-apa update terus. Memang aslinya aku lebih suka live in the moment. Beberapa bulan lalu akhirnya aku deactivate Path for good. Toh nggak pernah update, cuma scrolling down timeline. Tapi, di saat temen-temen updatenya di Path, aku jadi kudet -_- Dan dianggap nggak perhatian sama temen. Oh I miss the old days.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah duluan seru-seruan ya, ternyata. Aku baru tahu setelah dikasih tau temen. Iya, bener. Apa-apa jadi pengin update, seolah orang lain harus tau. :(

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.