05 February 2016

Beginilah Cara Bertahan Hidup

Jujur, gue orangnya gampang haus. Selain itu, gue juga orangnya sering nggak fokus.
Setiap nulis, minimal gue minum 20 menit sekali. Setiap baca buku, 30 menit sekali gue harus minum. Bahkan setelah makan pun gue harus minum. Eh, itu mah semua orang juga begitu.

Kalo udah begini, jadinya gue sering banget minum. Karena keseringan minum, gue sering keabisan air minum di sekolah.
Contohnya, setiap hari Rabu, adalah hari yang paling melelahkan bagi gue. Dimulai dari pagi ikutan senam bersama, dilanjutkan dengan pelajaran Bahasa Indonesiayang membutuhkan konsentrasi tinggi. Setelah itu Penjaskes, udah pasti gue banyak gerak dan ngerasa cepat haus. Belum selesai di situ, sorenya gue harus les sampe malem. Sebenarnya, antara jam pulang sekolah dengan mulai les ada jeda dua jam. Seharusnya gue bisa pulang dulu. Tapi karena jarak rumah ke tempat les jauh, jadinya gue nggak pulang. Pulangnya sekalian malem. Sekalian, irit ongkos naik angkot.

Udah pasti air minum gue sering abis duluan sebelum sampai waktunya les tiba. Otomatis, saat istirahat les gue cuma minum air keran musholla.

***

Gue jadi inget cerita temen gue di SMP.

Namanya Herman, sebut saja begitu. Temen sekelas gue sewaktu kelas 9 ini punya cara keren dalam bertahan hidup. Misalnya, waktu di kelas nemuin astor baru jatuh, dia langsung ngambil... kemudian dimakan. Padahal itu tinggal remukkannya. Parah banget, sampe segitunya.

Kurang lebih, gue juga begitu. Setiap kali nemuin sebutir kacang di lantai rumah, kadang gue makan. Kecuali kalo udah bener-bener nggak layak, kayak udah berjamur atau kena tanah.
Makanan yang paling sering gue ambil di bawah adalah permen.  Tentunya yang masih dibungkus. Jujur aja, pasti ada yang pernah nginjek bungkus permen, terus ada rasa deg-degannya.

"Ada orang yang liat nggak ya?" Akhirnya diambil, lalu dimakan setelah pergi jauh dari TKP.

Nggak cuma astor, Herman pernah melakukan cara yang "nggak banget" setiap jam istirahat. Biasanya, gue dan temen-temen nongkrong di sekitaran kantin. Pasti gue nemuin Herman lagi duduk di samping orang yang lagi makan mi rebus.

"Lagi ngapain, Man?" tanya gue yang datang dari belakang Herman.
"Nungguin kuah, nih."
Gue cengok.

Anjriiiit, nungguin kuah katanya. Abis gue tanyain, gue sedikit menjauh dari tempat Herman duduk. Begitu orang yang ditunggin Herman selesai makan dan menyisakan kuah di mi rebusnya, Herman langsung nuang sedikit saos ke mangkuk.

BUSET! DITAMBAHIN SAOS PULA! Dia nyeruput kuah mi sampai habis. Mukanya bahagia di seruputan terakhir.

Tapi, bukan berarti Herman nggak jajan. Dia cuma kadang-kadang aja ngelakuin hal itu. Orang yang ditungguin pun orang yang dia kenal banget. Nggak mungkin semua orang yang lagi makan mi ditungguin sama dia. Bisa-bisa diguyur pake kuah.

Kebiasaan itu berhenti sejak kejadian jahat dari seorang temen gue. Kejadiannya, waktu itu Herman udah berhasil menguasai kuah mi dari temennya. Kemudian merasa yang dia konsumsi sama sekali nggak ada gizinya, dia pergi beli gorengan, ninggalin mangkuk yang berisi kuah mi miliknya. Dateng temen gue yang iseng nuang saos dan sambel banyak banget, sampe kuahnya berubah merah banget (selain merah marun, ada lagi namanya merah banget).

Sontak melihat warna kuah miliknya telah berubah warna, Herman langsung merengut. Temen gue yang iseng ngetawain Herman. Akhirnya, Herman cuma makan gorengan. Bagus lah, biar nggak minumin kuah mulu.

***

Apa yang dilakukan Herman, hampir mirip yang gue lakukan di SMA.

Rabu lalu, materi pelajaran Penjaskes adalah tentang sepakbola, materi yang yang paling disenangi kaum lelaki, termasuk gue, yang mengartikan materi ini sebagai materi lari-larian. Emang itu kebiasaan gue kalo main sepakbola atau futsal, cuma lari-lari aja. Nendang bolanya jarang, nendang kaki orang yang sering.

Gue udah menduga kalo hari ini bakal capek dan ngabisin banyak air minum. Botol tupperware gue cuma nampung 500 ml. Mana bisa bertahan sampe nanti pulang les, pikir gue.

Benar kenyataannya. Gue main bola cuma lari-larian aja. Main 4 vs 4, dengan teman setim 3 cewek, dan lawan 4 cewek. Yak, hanya gue cowok sendiri di lapangan ini. Ngejar-ngejar bola, ngerebut bola, tabrakan sama lawan. Eh, yang kemarin gue tabrak itu lawan apa teman ya? Yang penting nabrak cewek. (Huaaalaaah, niat buruk mode on)

Setelah itu kaki gue langsung kayak nggak bisa berhenti lari. Kaki maunya lari terus, susah terkendali. Beruntung gue bisa duduk, ngelurusin kaki sebentar. Keringet udah membasahi muka gue, dan tenggorokan gue kering. Gue haus.

"Air siapa nih? Gue minum ya," kata gue sambil menunjukkan sebotol air merk kiitavit. Keliatannya air ini baru banget dibuka. Baru berkurang sedikit.
Temen-temen gue nggak ada yang ngakuin air itu miliknya. Akhirnya gue minum sedikit, kemudian gue taruh lagi di tempat semula, di atas mimbar pembina upacara.

Setelah bel pulang sekolah berbunyi, gue langsung nyamperin temen ekskul buat kumpul ngomongin bank sampah. Gue ngeliat mimbar pembina upacara, masih ada air yang tadi gue minum. Nggak berkurang.
Dengan asumsi nggak ada status kepemilikan di sana, gue langsung menyambar botol itu, kemudian menuangkannya di botol minum gue yang udah kosong. Botol gue kembali penuh. Gue nggak kehausan lagi.

Terimakasih kepada orang yang menaruh air di atas mimbar pembina upacara pada Rabu, 3 Februari 2016! Kamu baik sekali.

Sebelumnya, gue juga pernah melalukan hal serupa di kelas, pada hari Rabu. Entah kenapa hari Rabu jadi hari yang bikin gue cepet haus, sehingga setelah pelajaran Penjaskes selesai air minum gue langsung abis.

Semua orang di kelas udah meninggalkan ruangan. Tinggal gue, beberapa teman, dan beberapa botol minuman yang tersisa di ruangan ini. Gue yang niatnya mau mulungin botol, terkejut setelah ngeliat botol yang berisi air di dalamnya. Masih nyisa setengah botol, langsung gue ngeluarin botol tupperware dari dalem tas, gue tuang semua air di botol minuman ke botol tupperware. Nggak cuma satu botol, gue nemuin sampe dua botol. Sehingga botol minum gue telah penuh diisi oleh air minum sisa temen sekelas gue. Kan lumayan.

Dalam keadaan tangan masih memegang botol tupperware, tiba-tiba muncul ide cemerlang di kepala gue. Aha! AC masih nyala.

"Ngapain, Rob?" tanya temen gue.
"Ngedinginin air nih," kata gue sambil menaruh botol tupperware tepat di bawah AC.

Ternyata, gue nggak jauh beda dengan Herman.

Kalo kata orang dulu, masa-masa SMA adalah masa yang menyenangkan dengan alasan puncak-puncaknya jatuh cinta, kalo gue beda. Menurut gue, masa-masa SMA disebut menyenangkan karena banyak banget orang yang nyisain air minum, dan bisa gue minum. Asli, ini menyenangkan. Gue nggak perlu keluar duit lagi.

Dengan begitu, gue siap deh ngalahin Tuan Krab di Festival Kepiting Pelit.


Cubit penny, cubit penny. Sumber

Gue mau ngsaih perenungan buat orang-orang yang sering banget ninggalin air minum yang tersisa. Betapa kasihannya orang-orang kayak gue, yang buat beli air minum aja berat banget. Sedangkan mereka seenaknya ninggalin air minum yang baru diminum setengah, bahkan baru diminum sedikit.

Atau jangan-jangan..., pelit adalah cara gue bertahan hidup? Ya Allah, hamba bimbang. Mau ngasih wejangan kok gini amat ya?

40 comments:

  1. jadi udah berapa liter air yg sudah anda minum dari kecil sampai sekarang ini? ini nanyaloh engga nyari ribut
    .
    wah asik dund main bola sama cewek2
    itu engga ketukerkan bolanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. *gulung lengan baju* *ngeragangin tangan*

      BODO AMAT!

      Ketuker. Sama "bungkusannya" juga kebetulan jatoh :/

      Delete
  2. Berubah aja jadi unta, Rob. Biar persediaan airnya banyak dan ngga haus2 lagi. Kalo gue sih, minum airnya jarang, cuman sekali minum yah harus air es atau yang dingin. Syegeeer~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedingin sikap dia ke kamu, Rul? *HOEEEEEK*

      Delete
  3. lo sama banget sama gw, gw juga harus banget minum air, minimal sejam sekali. kalo gak minum, hue jadi susah ngomong, jadi gagap.

    gak kebayang kata2 di berita kalo stok air di bumi udah nipis, gimana nasib gue yang ga bisa survive tanpa aer

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup untuk orang-yang-gampang-haus! Turunkan harga aqua botolan~

      Delete
  4. Iya aku juga gak pernah nyianyiain air. Pasti kalau lebih ak bawa pulang.

    ReplyDelete
  5. Iya aku juga gak pernah nyianyiain air. Pasti kalau lebih ak bawa pulang.

    ReplyDelete
  6. Entar gue masih inget atau lupa. Ini true Story banget pas gue SMA dulu, rob. Kan dulu zaman SMA gue altil, jadi sering bgt lari2 gitu. EH, pas habis air, uang habis juga. AKhirnya gitu, bertahan hidup dgn deketin temen dgn sok yes "EH, minta dong.." Glek-glek, habis. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak temen banyak rezeki. Fix, buka-bukaan juga di sini. Hahaha

      PS: Buat temen-temennya bang Heru, segeralah menjauh :P Bwehehe

      Delete
  7. Anjiiir Herman ekstrim banget -_- nungguin kuah :( wkwkw aku kalau ada permen yang masih terbungkus dipinggir jalan, walau udah kotor tetep aku ambil terus aku makan :p wkwkwk

    Kamu nggak beda jauh sama Herman, Rob :( prihatin aku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, malah buka kartu di sini :p

      Huuuuh, sediiih, kan. Tolong beri santunan kepada kami :(

      Delete
  8. hahaha, salah satu tamparan juga. air sering dibuang begitu saja, padahal kan orang2 diluar sana masih banyak kekurangan. contohnya orang2 afrika. nggak apa-apa lah pelit, untuk hal yang positif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Catet, gengs! gak papa pelit untuk hal positif. Yeaaay! Ada yang belain gue!

      Delete
  9. Buset sampe kuah mie rebus ditungguin. ._.

    ReplyDelete
  10. Ngakak yang mungutin astor. RemahanNya doang pula. :(
    Kuah mi juga ditungguin. Setia amat Yawlaaa. Mau juga ditungguin kek kuah mi.
    APA INI?! -___-

    Duh, iya. Jangan sia siakan air deh. Air sekarang makin susah. Jangankan minum, mandi juga airnya jangan boros. Kalo perlu gausah mandi, biar irit. Yawlah. Irit sama jorok beda tipis, ya? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rendah sekali dirimu, ka, mau disetarakan dengan kuah mi rebus. Istigfar...

      IYA, NGGAK USAH MANDI! FIX, HARUS HEMAT AIR

      Delete
  11. emg sih gua tipe yg cepet haus tapi kalo hidup kayak Elu mungkin gua bolak balik wc

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, jangan bilang ke WC cuma mau minum air... keran.

      Delete
  12. mungkin lu bukan pelit, tapi hemat. pelit ama hemat tu emang beda tipis -_-

    ReplyDelete
  13. Sini lu main-main sama gua rob, gua hoby nya beli aqua minum dikit terus lupa taruh dimana terus beli lagi.gitu terus.
    Gua termasuk yang jarang banget minum, abis sarapan gak minum kadang sampe pulang sekolah gak minum sampe badan lemess banget baru keinget lupa minum dari pagi, padahal aktivitas gua buseeet full.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu namanya pemborosan, saudara Dibah. Itu hukumnya dosa!! :((

      Delete
    2. Itu namanya pelupa saudara bukan pemborosan.
      *cry

      Delete
  14. Minum yang cukup bagus mas, tapi kalo kebanyakan juga mungkin kurang baik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi, mas. Nanti perut kita kembung :')

      Delete
  15. Yang permen itu aku banget, Rob. Aku nggak bisa liat permen yang masih terbungkus rapi walaupun udah diinjek-injek tergeletak di jalan. Bawaannya pengen mungut aja. Udah kayak ngeliat anak polos cewek di bawah umur yang harga dirinya udah diinjek-injek temannya. Harus diselamatkan.

    Waaaaaks. Herman paraaaaah! Nungguin kuah. Pake nuangin saos lagi. Eh tapi ada teman aku yang kayak gitu, Rob. Dia suka banget kuah Pop Mie. Jadi kalau aku lagi makan Pop Mie, dia duduk manis di sampingku sambil pasang tampang sange. Kebetulan juga aku nggak suka-suka banget sama kuah. Yaudah deh aku kasih.

    Ciyeeee. Kalau Tuan Krab itu nggak bisa liat uang main samber aja, kalau kamu nggak bisa liat air langsung samber juga. Pertahankan terus, Rob! Global warming nih. *ini apa dah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, bisa aja dah analoginya. Harusnya cowok banget nih!

      Hahaha syiiit, sedih banget dah. Sampe masang tampang sange gitu. Bentar.. sange itu artinya... SAmpai NGEces, kan?

      Delete
  16. Wahahaha itu ada ada aja si Herman.
    Pengidam kuah mie rebus kelas berat sepertinya ya, Rob. Aku sih jadi keingetan aja sama film 5cm, sama Riani alias Raline Shah hahaha. Dia disitu suka banget mintain kuah salah satu sahabatnya kan ya.
    Btw, akhir akhir ini aku juga abru sadar, kuah mi rebus itu emang enak, Rob! Emang enaaak!

    Duh, air minum mah emang urgensi banget deh rob. Gak makan tiga hari tapi tetap minum sih masih ada kemungkinan hidup. COba kalau sebaliknya, kecil kemungkinan sih menurutku ya.
    Duh, gimana nanti kamu jadi anak kosan kayak diriku ini tah haha *ceritanya udah merantau lagi dari jakarta dan kembali jadi anak kosan*

    ReplyDelete
  17. Ya Allah... Bertahan hidup gini amat, yak :")

    Mendingan bekal ke sekolah pakai tupperware yang 1 liter aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saran dipertimbangkan. Eh tapi, gak punya nih tupperware 1 liter

      Delete
    2. saran saya bawa galon aja sob jangan bawa tupperware yang hnya mampu nampung air 500ml

      Delete
  18. Plislah, Rob. Jangan gembel-gembel amat. Kalo mau irit, sekalian aja air AC tuh lu tuang ke tupperware. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, bisa dipertimbangan. Boljug tuh :))

      Delete
  19. Haha sampe sakit perut gue bacanya sob . itu beneran terjadi atau cuma tulisan doang ? kasihan banget tuh si herman mau makan kuah sama gorengan eh malah kuahnya ada yang nmbahin sambal banyak banget.
    terus km sob knpa jadi ikut-ikutan si herman ? minum air sisa orang lain ? kalo mau minum minta aja sama temen sob atau kaya di sklh gue klo cuma air putih doang mh di sediain tiap kelas sob :)

    ReplyDelete
  20. yaa allah. demi apa lah, aku kayak dirimu :'D

    dulu kan waktu sekolah suka makan bareng, makanannya semua pada bawa dari rumah. kalo nggak abis, mereka langsung kasihin sisanya ke aku .-.
    tapi mereka juga gitu, minum minta ke aku. karena cuma aku doang bawa minum hampir seliter wkwk

    btw aku kek herman juga lho. suka kuah mie. tiap adek w makan mie kuah, w samber tuh kuah pake saos. kalo udah rada dingin, w rebus lagi tuh air :'D tuangin nasi hehe. enak lho rob. kamu nggak mau nyoba? :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. baru ngeh komen pake e-mail kantor. haduh :((((

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.