Bahas Makanan

Hujan yang mengguyur Jakarta sepanjang Jumat (26/2) pagi membuat beberapa daerah terkena banjir. Dampaknya, gue harus bangun cepet biar nggak kelabakan kalo misalnya nggak ada angkot lewat. Ya, ini demi ngejar waktu untuk nggak terlambat, karena mulai hari ini sampai minggu depan, gue menghadapi UTS. Ya Allah, beri hambaMU kekuatan.

Imbasnya, mes tempat gue tinggal, kebanjiran.

Gambar diambil dari depan rumah | Takut ada buaya lewat situ

Ada yang sadar nggak, sih, bulan Februari ini ada hal istimewa apa? Ya, Februari ini ada 29 hari.

Oh, biasa aja ya? Nggak istimewa banget dong.

Nggak usah banyak babibu lagi, gue mau share mini-podcast gue yang ketiga, membahas tentang makanan. Kenapa makanan? Karena gue tertantang dengan sebuah kalimat di blognya Yoga Akbar Sholihin. Klik ini untuk baca.

Langsung aja, podcastnya ada di bawah. Selamat mendengarkan.



Kalo nggak bisa, klik ini.

Dengarkan juga podcast dari teman-teman blogger lainnya:

About Moderation Comment - Heru Arya

PKK EP.3 - Chitato Rasa Indomie Goreng, Rio Haryanto, dan Masa SD - Kresnoadi DH


6 komentar:

  1. kenapa harus pake podcast si, ah elah
    gue males denger nya men. :D


    padahal makanan pedas itu bikin kita pokus ama rasa pedas nya, bukan sama rasa lain nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah, si abang :((

      bener, bang. Pedas menguasai makanan jadinya

      Delete
  2. Horeee. Ada nama gue. :)) Gapapa telat. Makasih, yaaa. :D
    Sambel dua gayung palelu! Gue dua sendok aja bisa mencret.

    Terus nanti gue mau bikin Sate Argentina atau Soto Brazil kira-kira laku nggak? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wokeeeh! Sediain tema baru lagi, biar asyik~ Hahaha

      Wuah, cemen banget. Nggak pernah ikut fear factor nih :))
      Hmmm... laku-laku aja sih. Jangan lupa ditambah hiburan tarian Tango

      Delete
  3. Gue pengen nyoba ah, tapi masih ragu wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ^ contoh cowok yang tidak pacar-able. Hidupnya penuh keraguan.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.