Trypophobia Effect

thumbnail-cadangan
Orang kalo udah nggak nyaman dengan suatu hal, pasti bakal ngejauhi segala yang berhubungan dengan hal itu. Rasa nggak nyaman itu bisa berupa malu, jijik, dan takut. Misalnya, teman gue, sebut saja Herman. Herman takut sama bencong. Untungnya, ketakutan Herman masih bisa ditolerir. Herman akan takut dengan bencong yang dadanya rata, kakinya belang-belang, suka nongkrong di genangan air, dan suka nyedot-nyedot darah. Bentar, ini bencong atau nyamuk aedes aegypti?

Suatu hari, pipi Herman dicium oleh bencong berkriteria tersebut. Sontak dirinya langsung syok, kemudian tak sadar diri. Sejak saat itu, Herman berjanji untuk menjauhi yang namanya bencong, apalagi menjadikannya pacar. Herman bakal ketakutan, bahkan lari-lari nggak jelas, kalo kebetulan ngeliat bencong di jalanan.

Gue nggak tau pasti, apakah ada yang namanya fobia terhadap bencong. Tapi, dari kejadian di atas menjelaskan bahwa Herman takut dengan bencong. Lalu, kenapa bahas fobia segala? Jawabannya: sama-sama ketakutan.

Fobia menurut wikipedia:

Fobia (gangguan anxietas fobik) adalah rasa ketakutan yang berlebihan pada sesuatu hal atau fenomena. Fobia bisa dikatakan dapat menghambat kehidupan orang yang mengidapnya. Bagi sebagian orang, perasaan takut seorang pengidap fobia sulit dimengerti.
Di kalimat selanjutnya, para pengidap fobia seringkali jadi bulan-bulanan teman-temannya. Contohnya yang baru-baru ini terjadi di sekitar gue.

Ikhsan diduga mengidap trypophobia. Hal itu diketahui setelah dia ngasih liat foto di timeline Instagramnya.
"Gimana?" katanya sambil menunjukkan sebuah gambar.
Gue yang terlanjur ngeliat gambar itu langsung bergidik ngeri. "Anjassss." Lalu gue menjauh dari Ikhsan. Gue menggaruk bagian belakang kuping, kemudian ke kepala.
Ikhsan, yang nunjukin gambar itu, ikutan garuk-garuk. Sedangkan Giyats, yang tau akan fobia Ikhsan, langsung membuat gambar yang persis ada di hape Ikhsan di tangannya. Dengan pulpennya, Giyats membentuk gambar di bawah mirip aslinya.

(Ps: mohon maaf untuk gambar contohnya udah gue apus. Karena banyak temen gue yang langsung gatel-gatel)


Memang, efek dari penderita trypophobia adalah garuk-garuk sendiri. Badannya merasa merinding di sekitar kepala. Malah, gue baca di suatu website, bisa langsung migrain.
Keisengan Giyats berlanjut. Dia nyodorin tangannya yang udah digambar ke Ikhsan. Ikhsan langsung kabur dan mohon-mohon ke Giyats buat ngapus gambar itu. Gue, yang diam-diam ikut-ikutan ngerasa trypophobia, langsung buru-buru kabur. Gue nggak mau garuk-garuk di lingkungan sekolah. Nanti dikira belum mandi.

Gue nggak nyangka, kalo trypophobia bisa bikin orang nangis kejer.

Ceritanya tadi siang, hari Sabtu. Gue dan setengah orang di kelas ada kerja kelompok latihan drama musikal. Di sela-sela sebelum mulai latihan, Giyats iseng mainin pulpen nyoret-nyoret tangannya. Gue penasaran, langsung ngeliat gambar apa yang ada di tangan Giyats. Apakah gambar robot? Atau gambar kelabang? Jangan-jangan lagi ngelukis gue.

"Yats, lu mah bikin gituan lagi aja. Gue merinding jadinya," kata gue sambil menggaruk belakang kuping. Namun, rasa gatalnya nggak sehebat sebelumnya.
Giyats nggak menggubris. Dia masih asyik dengan pulpennya.
Bersamaan dengan selesainya gambar yang dibuat Giyats, Ikhsan menghampiri. Karena gambarnya udah jadi, Giyats langsung nakut-nakutin Ikhsan.
"WOYY, APUS GAMBARNYA!!"
Giyats masih nyodorin tangannya ke Ikhsan seperti nggak ngasih ampun. Ikhsan masih mohon-mohon.

Gue nggak tau kelanjutan kisah mereka, tau-tau latihan udah dimulai. Gue duduk di lantai bersebelahan dengan Giyats. Kami bersandar di bagian bawah bangku yang dijejer. Tangan kiri Giyats masih menyisakan gambar-trypophobia-nggak-modalnya.

Lama-lama, gue mulai nggak takut dengan gambar yang ada di tangan Giyats. Gue pernah dengar kata-kata seseorang, katanya, "Sentuhan bisa memperbaiki sebuah hubungan." Karena gue mau berdamai dengan gambar itu, maka gue ngelus-ngelus tangannya Giyats.

FYI, Giyats itu cowok. Gue juga cowok. Gue ngelus-ngelus Giyats. Jadinya.... *nggak tega nerusin*

Tiga kali gue melakukan itu membuat gue terbiasa dengan gambar itu. IYA, SAMPE TIGA KALI! Sampai di sentuhan keempat,

"IIHHH... ITU DI TANGANNYA GIYATS ADA APA??!!!" suara jeritan H (temen gue yang nggak mau gue tulis namanya) pecah. H berlari menuju temen-temennya yang ada di depan dengan penuh ketakutan. Tangisnya pecah sesampainya di sana. Nangis kejer.

Ternyata, H ada di belakang gue dan Giyats. Dia duduk di bangku sebelah bangku yang gue jadiin senderan. Makanya begitu ngeliat pemandangan aneh (baca: gue ngelus-ngelus tangan Giyats), pandangan H jadi fokusnya ke situ. Dan ternyata, si H juga mengidap trypophobia. Malah lebih hebat efek ketakutannya.

H masih juga nangis. Sedangkan gue, dengan bodohnya, tertawa terbahak sampe guling-guling. Bagi gue, ini sangat konyol. Gue yang niat awalnya mau berdamai dengan gambar yang ada di tangan Giyats, malah secara perlahan ngasih tau ke si H kalo ada gambar-nakutin-di-tangan-Giyats. Entah sih, gue juga nggak tau pasti apa penyebab si H nangis segitu kejernya. Persepsi orang-orang saat itu: dia takut sama gambarnya Giyats.
Pendapat gue beda. Bisa jadi si H takut dengan kelakuan gue... yang menjurus ke adegan panas. Mungkin kalo dia nggak nangis, gue bisa berbuat lebih jauh. Hmmm... Astagfirullah. Gue cuma mau berdamai sama gambar berengsek itu doang, kok.

Giyats langsung berlari menuju kamar mandi buat ngapus gambarnya. Sekembalinya dari kamar mandi, dia langsung nyalah-nyalahin gue.
"Lu ngapain ngelus-ngelus tangan gue. Kan, jadinya si H tau kalo ada gambar ginian!"
"Lha, mana gue tau ada si H di belakang," bantah gue. "Lagian, gue begini biar gue nggak takut lagi." Teman-teman yang lain masih berusaha menenangkan H. Akhirnya H bisa berhenti nangis dan latihan dilanjutkan.

"Liat deh," kata Giyats mengarahkan mulutnya ke H, "si H jadi diem aja."
"Iya, jadi murung."
"Gue takut, kalo nanti dia malah takut sama gue," kata Giyats penuh ketakutan.
"Lah, gue malah takut, kalo dia nyangka gue homo." Sampe sini, gue tetep membela diri nggak mau disebut homo karena ngelus-ngelus tangan cowok sampe empat kali dalam waktu singkat.

H tetep nggak ngubah tatapannya. Masih kosong. Kayak ada yang dibayangin.
"Kayak orang yang nyawanya nggak nyatu sama raganya," celetuk Diki.
"Gue takut kalo dia terus-terusan ngebayangin."
"Iya, gue juga takut." Yang ada di pikiran gue masih sama: takut dikira homo.
"Coba dong, By. Biasanya, kan lu suka nulis-nulis di blog, bikin post tentang ini."
"Ah, nggak lah. Gue takut."
"Ayolah, By. Sekalian minta maaf."
"Kenapa nggak di chat aja?"
"Nanti dia malah musuhin gue."
Gue nggak melanjutkan. Kita pindah fokus ke teman gue yang lagi latihan dialog.

Okay. Untuk post kali ini, gue mau minta maaf untuk H karena udah menunjukkan dua hal yang nggak ngenakin: 1) gambar yang ada di tangan Giyats; 2) perilaku yang keliatan "homo banget". Dan, ini pesan dari Giyats:
Giyats juga minta maaf karena bikin gambar-gambar gituan. Maaf banget.
Semoga orangnya baca dan nggak ngeliat gambar yang ada di atas.


23 komentar:

  1. keren tuh gambarnya
    gw justru sama kayak si herman
    phobia bencong

    ReplyDelete
  2. Trypophobia lagi rame gambar-gambar gituan. Agak merinding dikit gue.

    ReplyDelete
  3. Duh, kamu sama Giyats itu so sweet banget deh ngelus-ngelus tangan. Yakin cuma di tangan? Nggak lanjut ngelus pipi gitu? Bahahahaha. *kabur naik buraq*

    Eeeh nggak jadi kabur, masih pengen komen.

    Serem juga ya, yang mengidap trypophobia itu. Sampe nangis-nangis gitu. Nah yang si H itu aku curiga namanya Hairunnisa :( Eh tapi aku nggak phobia itu sih, Rob. Aku phobia ketinggian. Bawaannya kalau ke tempat tinggi pasti ngerasa pusing juga pengen muntah. Waktu nonton film The Walk aja mual :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak, tangan aja udah cukup. Udah cukup dosa :(

      Bukaaan, bukan situ. Untung nggak phobia itu ya. Hmmm... masalah ketinggian gue juga sedikit takut

      Delete
    2. Ica tuh fobia ketinggian, kalo udah di terbangin terus dijatuhin sama gebetan apalagi.
      yegak?

      Delete
    3. Ah Dibah tau aja tentang aku. Tapi aku nggak phobia ketinggian kalau jatuhnya ke kamu kok. *ini apa dah*

      Delete
  4. Iya nih musim banget.
    ntar di post di social media. 1 like = respect.
    alah tai.
    Gua ga tau gua mengidap trypophobia ini apa enggak, kalo liat gambar trypophobia gua cuma nerinding aja biasa sedikit, tapi abis itu biasa ja, malah gua liatin terus penasaran sama gambarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjiiir, frontal banget xD

      Masih dalam tahap penasaran itu mah. Masih biasa aja~

      Delete
  5. trypophobia emang sesuatu banget yak men. untung aja nggak ada penyakit yang bener2 bikin tangan sampe bolong2 kecil. kalau ada mah.. kelar deh. selain kecoa terbang, ketakutan umat manusia bertambah satu lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ampun deh kalo beneran ada. Gue bener-bener takut kalo ada juga.

      Delete
  6. Gue juga rada takut, sih, sama bencong atau banci gitu. Merindingnya percis kayak phobia lobang lu gitu. Dulu pas kecil juga sempet phobia ondel-ondel. Cemen sekali gue. :(

    Itu serius ampe nangis? Parah, ya. :))

    Tapi menurut gue setiap phobia bisa disembuhin, kok. Kayak kecoa misalnya. Zaman SMP gue takut, sekarang mulai biasa aja. Kecuali yang terbang. Itu menggelikan. Wakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuahahah, namanya BENCONGSPHOBIA~

      Beneran. Sumpah.

      Ya, semoga phobia gue juga bisa disembuhin. Nanti malah jadi penghambat kalo gue berburu sarang lebah

      Delete
  7. Gue juga takut jir sama bencong. Apalagi kalo udah main agresif, colek colek maksudnya. Udah deh mending kasih secengan biar kabur.

    Sumpahlah gambar itu menjijikan banget bagi gue (Masih ada gambarnya di g+ rob). Geli geli gimana gitu ngeliatnya. Untung gak basah (?) Tapi berita yang beredar sih itu hoax karena make trik gitu deh, entahlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, itu mah ngeri. Lebih ngeri dibanding ketemu camer kali ya? #BelumPernahKetemuCamer

      Astagfirullah, lupa. Itu sempet di-share di G+, jadi auto.
      Lagian, itumah cuma gambar buat ngebuktiin doang, trypophobia atau nggak

      Delete
  8. Hahaha itu emang serem sih, tapi jarang ditemukan di dunia nyata. Gue lebih merinding yang bencong. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. SELEBBLOG JUGA TAKUT BENCONG?? Berita menggemparkan nih :D

      Delete
  9. Gue nggak begitu takut dgn trypophobia. Gue cuma janjimanisphobia. Takut dgn janji manis, takut dikecewakan, takut ditinggalkan. Ah sudahlah~

    Tapi habis baca postingan di atas, gue jadi prihatin sama temen lu, By.
    Hahaa lu manfaatin kesempatan banget sih pake elus-elus tangan Giyats.

    Ciyee so sweet~

    ReplyDelete
    Replies
    1. WUAAAAHHH... Baper everywhere~ hahaha

      Nggak, itu nggak seperti yang dibayangkan. Beneraaan

      Delete
  10. Ehh emgnya trypophobia itu apaan sih?? Tdnya gue gak ngerti lu lg ngomongin apaan, pas gue cari di gugel trnyata foto trypophobia ini prnah dikirimin sama temen gue di grup. Kampret bener emg, bikin merinding! Kalo diinget2 aja bikin merinding. Tp gak bikin gatel2 sih, merinding aja gitu, geli! Tgnnya bolong2 gitu yak? Pake apaan sih itu? Gak ngerti dah._. Biar udh sering diliat ttep aja merinding, bkannya bikin terbiasa malah tmbah bikin tmbah merinding:')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuluuuuh, malah dibuka. Salah sendiri, tanggung sendiri deh. Hahaha

      Delete
  11. Ensuring you pick the right bug treatment suitable for the phase in the insect life cycle.
    Trypophobia Addalah

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.