Permintaan Maaf Dari Post yang Bikin Gatel

thumbnail-cadangan

Minggu lalu, kelompok gue kebagian materi bikin makalah dan presentasi Agama tentang dosa-dosa besar. Dengan tema itu, gue langsung berpikiran, "Manusia itu tempatnya salah dan dosa. Kayaknya banyak banget dosa-dosanya, apalagi yang besar."

Mengenai dosa besar dan kesalahan, gue mengakui, pada post terakhir gue melakukan kesalahan. Bisa dibilang kesalahan besar.

Di post ini, gue membahas tentang trypophobia. Di dalam post, ada gambar yang bikin seorang pengidap trypophobia bisa gatal-gatal. Padahal niat gue adalah mau nunjukin gimana gambar yang bisa bikin trypophobia. Nah, kejadian itu malah berujung fatal. Itu terjadi di sekolah.

Senin pagi, dalam keadaan nggak ada guru, temen-temen gue ngomongin kejadian hari Sabtu. Ada beberapa orang yang langsung melipir ke blog gue. Ada yang cuma dengerin temen gue cerita, lalu dia penasaran. Akhirnya dia buka hapenya, dia liat gambar itu, dan... dia ngomel-ngomel ke gue yang duduk tepat di sebelahnya.
"Lu gimana sih, kenapa dimasukin gambar ituan? Kalo tangannya si Giyats gak papa deh, gak takut."
"Ya, kan biar orang-orang tau," dalih gue. "Lagian lu penasaran."

Sampai guru masuk, temen gue itu cuma garuk-garuk. Gue jadi ketakutan ngeliatnya. Takut kejadian buruk akan terjadi.

Gue langsung mikir, "Mending gue apus aja deh gambarnya." Gue takut korban jadi tambah banyak.

Akhirnya, temen gue itu langsung minta izin pulang ke guru piket. Gue makin takut. Padahal, gambarnya baru aja gue apus.

Ternyata nggak cuma gatal-gatal, migrain, dan nangis kejer, efek dari para pengidap trypophobia bisa langsung izin sekolah.

Dari kejadian ini, gue jadikan pelajaran buat bikin konten yang lebih aman. Gue mikir, pembaca blog gue nggak mungkin cuma satu-dua orang. Gimana kalo di antara mereka semuanya mengidap trypophobia? Wah, blog gue langsung ditinggal.

Sampe post ini mau berakhir, gue masih ketakutan. Takut kalo temen gue ngadu ke ibunya, lalu ibunya ngelapor ke pihak berwajib, dan berujung dengan penutupan blog gue karena dianggap menyakiti seseorang. Bisa kena pasal, tuh.

Anggap saja, ini dosa besar yang pernah gue lakukan selama jadi blogger. Namun, tak ada dosa yang tidak diampuni selain menyekutukan Allah. Jadi, gue minta maaf seiring dengan berakhirnya post ini.



6 komentar:

  1. NGAKAK GUE. ROBBY BAPERAN GINI. HAHAHA.

    Etapi bener juga, sih. Kasihan yang beneran phobia akut dan lihat gambar itu. :))

    Kalo gue waktu itu juga sempet bikin, tapi kan ngelarang jangan search itu di gugel image. Ehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi kemaslahatan umat. Halaah, ini bahasanya kayak pak RT.

      Delete
  2. Jaaaah segitu phobianya itu temen lu ya By.
    Minta maaf gih, sungkem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau, tuh. Sungkem mah jangan lah. Dia cewek, nanti gue ketagihan. (APA INI MAKSUDNYA?!)

      Delete
  3. Sampe ngerasa nggak enakan. Nganggap itu dosa besar selama jadi blogger. Yo oloh, Rob. Kamu memang anal baik. Eh, anak baik. Sorry, typo.

    Ngomong-ngomong soal dosa besar,aku juga pernah ngelakuin dosa besar sebagai blogger. Dulu pernah ngebahas film Thailand yang ceritanya tentang pasangan lesbian, trus merembet isinya ngomongin soal teman sekelasku yang lesbian. Alhasil, aku dilabrak gitu. Trus dipaksa hapus itu postingan. Dan dibully. Huahaha. Huhuhu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ANAL TERMASUK DOSA BESAR, KAK ICHA. KETAHUILAH ITU!!!

      Buset, lagian dibahas gituan. Gue ngeri ngebayanginnya, dilabrak sama lesbian. Sereeeem

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.