Perkara Bangun Pagi dan Alarm

thumbnail-cadangan
Waktu kecil, pola tidur gue cukup baik. Tidur jam 9 malem bangun jam 5 pagi. Meskipun kadang masih dibangunin Mama, gue rutin bangun jam 5. Sekalinya nggak dibangunin, bangun jam 6 kurang. Dulu mah belum ngerti sholat Subuh, makanya sering banget ninggalin.

Kecil-kecil udah kafir, gimana gedenya??!

Yah.. abaikan aja itu.

Pola tidur gue sempat rusak setelah gue mengenal kehidupan malam. Bukan, maksudnya bukan kehidupan malam yang itu. Yang nongkrong sampe pagi pulang bau alkohol. Maksud gue adalah bergadang. Tepatnya setelah nge-fans sama tim bola.

Waktu SD, gue nge-fans sama Manchester United dan AC Milan. Setiap dua tim itu ditayangin di TV, gue selalu nonton, sekalipun tayang dini hari. Kadang, gue sengaja minta bangunin Bapak buat nonton bareng (yang sama-sama fans AC Milan). Kalo MU main tengah malam, pasti gue nggak dibangunin. Karena dia juga termasuk fans Chelsea. Bapak dan anak yang bersebrangan.

Masuk SMA, gue malah sering bergadang. Ngerjain tugas, ngeblog, dan lain-lain. Bergadang bikin gue sering bangun mepet sama jam berangkat sekolah. Berangkat jam 6, baru bangun jam 5.30. Itu belum termasuk beresin buku, mandi, pake baju, nyisir (ini bisa ngabisin waktu 10 menit sendiri), dan makan.

Padahal, gue selalu punya target bangun jam 4.30. Itung-itung bisa sholat Subuh di awal waktu, kalo sempet bisa baca buku. Lebih keren lagi, bisa lari pagi dulu. Tapi, ya, mau gimana lagi... bangun jam 5.30 terus.

Pernah, kejadian ini rutin. Gue bangun lebih awal dari biasanya. Gue bangun jam 4 pagi, tanpa bantuan apa pun dan siapa pun. Gue bangun cuma buat nyalain lampu atau ngecas hape. Abis itu, tidur lagi. Bangun jam 5.30 lagi. Sama aja, sih sebenernya.

Akhir Desember 2015, gue punya janji sama diri gue, harus bisa menyanggupi target yang gue buat. Caranya, dengan masang alarm. Paling nggak, gue bisa ngurangin beban Mama yang biasanya ngebangunin gue.

Sayangnya, gue tetep nggak bisa bangun sesuai target. Gue pernah baca di internet, kalo otak yang mengatur kita untuk bangun tidur selalu aktif sesuai pola. Pola bangun tidur gue yang selalu jam 5.30 belum bisa diubah. Alarm aja nggak cukup ngubah.

Mungkin, kalo alarmnya ada dua bisa ngubah, pikir gue dengan lugu.

Ya, mulai saat itu gue nyalain dua alarm hape dengan jarak 5 menit. Satu pake hape gue, satunya lagi pake hape Mama. Bakal bisa bangun lebih pagi, nih.

Dua alarm udah gue buat malamnya. Hape Mama gue taruh di dekat tempat Mama tidur, dan hape gue ada di samping tempat gue tidur. Keduanya gue setel jam 4.30. Dengan begitu, Mama juga bisa ikutan bangun pagi karena alarm di hapenya.

"Berasa udah pagi." Gue masih seperempat sadar dari tidur. Baru meningkat kesadaran gue jadi setengah sadar setelah lampu kamar dinyalain Mama. Tapi gue tetep dalam posisi tidur.

KOKOKOKOKKK.... KOKOKOKOKKK...

Suara alarm dari handphone gue berbunyi keras tepat di kuping gue. Ternyata, setelah nyalain lampu, Mama langsung dengan sengaja naruh handphone deket kuping gue. Ya Allah, tega banget mamaku ini.

"Alarmnya doang yang bunyi, orangnya nggak bangun," sergah Mama. Kayaknya dia ikutan kesel gara-gara alarm ini udah bunyi tiga kali. Ya, sekarang gue liat jam...

5.30. Bener-bener nggak ketolong.

Kejadian alarm-tempel-kuping nggak cuma itu aja, Dulu, waktu zamannya lagu Alamat Palsu-nya Ayu Ting-ting baru booming, semua bapak-bapak nyetel lagu itu. Sepanjang hari, gue selalu denger "Ke mana... ke mana... ke mana". Ramai orang-orang bluetooth-an lagu itu di gang-gang sempit dan gelap. 
"Ada barang bagus, nih. Mau coba?"
"Apa tuh?"
"Coba pake," kata sang pengedar sambil memberikan earphone ke pemakai.
"YOWMAN... Nge-fly, mamen~"
Halah, ini lebay banget. Mau bluetooth-an lagu apa beli ganja?

Sama seperti orang lain, bapak gue juga ikut-ikutan punya lagu Alamat Palsu di hapenya. Tiap sore atau menjelang tidur, pasti nyetel lagu Campursari (Emang enak gue bohongin~).

Waktu itu gue sengaja tidur lagi setelah sholah Subuh karena gue masuk sekolah agak siangan. Di dalam mimpi gue, ada alunan yang familiar. "Ke mana... ke mana... ke mana". Begitu gue buka mata, ternyata suara itu makin keras. Ada sesuatu yang nindihin kuping gue.

AAAAHHHH!!! Ada hape Bapak di kuping gue!! Lagu Alamat Palsu berkumandang membangunkan gue dengan tega.

"INI APAAN SIH??!" gue sewot sambil megang hape Nokia milik Bapak. Tadinya mau ngebanting, cuma takut rusak. Nanti gue nggak dipinjemin main Real Football.
"Jeeh, bangun. Udah jam 7."
"MASUKNYA NANTI JAM 11." Gue tidur lagi.
"Hahahaha." Bapak tertawa puas.


Alarm hape dan gue belum bisa bener-bener bersahabat. Buktinya, gue masih sering nyuekin dia. Mau bunyi empat kali, tetep aja mama gue yang bangunin.

Btw, cukup segini aja post gue kali ini. Jari gue masih sakit gara-gara kecengklak ngerebut bola basket.


2 komentar:

  1. ANJ*NG, ini #TrueStory gue BANGET. Jujur, dari SMP aktifitas tidur malam gue udah terganggu, untungnya siangnya gue bantu dengan tidur siang, kalo sempet.

    ReplyDelete
  2. coba dah pake alarm ember yang isinya air, pas alarmnya bunyi airnya otomasit nyiram muka lo
    gw yakin pasti bangun
    hahaha

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.