Nulis Cinta-cintaan

thumbnail-cadangan
Gue mau memulai dengan membahas hal-hal ringan.
Gue memprediksi, sampai akhir Februari gue bakal diterpa banyak kegiatan, baik sekolah dan hal lain. Kegiatan itu di antaranya:
1) Sekitar bulan Februari awal atau pertengahan akan ada pagelaran drama musikal. Ini seru, tapi melelahkan. Latihan sampe sore dengan keadaan banyak PR. Itu semua bikin gue lupa caranya tidur jam 9 malam. Tiap malem selalu tidur di atas jam 11, paginya bangun jam 5.30, langsung buru-buru bersiap ke sekolah. Akhirnya... lupa boker.
2) Ada acara keluarga di Jawa Tengah bikin gue lepas sebentar dari urusan sekolah. Kabar baiknya: gue ngerasain naik kereta lagi! Wohooo!
3) Gue lagi merencanakan penelitian skala besar dengan tema "Hubungan Antara Banyak Tugas yang Diterima Siswa dengan Tingkat Keganasan Mereka Pada Malam Hari".

Nggak deng. Yang ketiga nggak termasuk.

Ya, kadang setiap malam gue menjadi ganas. Nyeruput kopi punya Bapak dengan leluasa. Bahkan, pernah di suatu malam, bapak gue baru nyeduh Indocafe mix-nya. Kemudian dia pergi ke kebun (iya, bapak gue ngurusin kebun malem-malem) meninggalkan kopinya yang masih panas. Nggak membuang kesempatan emas ini, gue nyeruput kopinya pelan-pelan. Lama-lama keenakan, akhirnya... abis. Tanpa sisa ampas. Oh iya, indocafe nggak ada ampasnya. Hidup Indocafe!

Namun, makin ke sini gue jadi nggak berani minum kopi lagi. Gara-gara masalah yang sama, nyeruput kopi Bapak secara diam-diam, kepala gue langsung pusing. Lebih serem lagi, dada gue langsung sesak. Perut gue mules. Mulai saat itu, gue kapok minum kopi.
Kemudian gue beralih ngemut permen kopiko. Efek buruk kembali mendatangi gue. Setelah permen abis di mulut, perut gue langsung mules. Apakah ini pertanda bahwa gue nggak bisa menyatu dengan kopi? Emang nggak ditakdirin jadi pengopi kayaknya.

----

Ada yang pernah nanya ke gue, "Rob, lu pernah nggak sih suka sama cewek?"
Seperti lelaki normal pada umumnya, gue pernah suka sama cewek. Bahkan sampai saat ini masih. Dan jawaban ini sekaligus sebagai klarifikasi kalo gue bukan homo.

Lagian, menurut gue, cowok kalo lagi suka sama cewek kayaknya jarang ada yang bilang-bilang ke temennya. Biasanya paling cuma dipendam, lalu nama cewek itu diselipkan di doanya.

"Ya Allah, kapan dia (menyebut nama cewek) bayar utang-utangku?"

Romantis, kan?

Kalo gue beda. Dengan jatuh cinta, gue membuat semuanya jadi tulisan. Biasanya berupa cerpen atau puisi, tapi nggak gue share di blog ini.

"Rob, kok lu nggak pernah nulis tentang cinta-cintaan di blog?" seorang teman tiba-tiba nanya hal itu di sela obrolan serius. Kenapa nanya begini coba?

Orang ini mungkin baru sedikit baca post blog gue. Sebenernya, dulu gue seriiiing nulis tentang cinta-cintaan. Setelah salah satu tulisan itu dibacain temen gue waktu kelas 10, gue langsung berhenti nulis cinta-cintaan. Bayangin aja, dibacain di dalem kelas. Dibaca keras-keras! Saat itu gue malu dan nggak tahan. Ya udah, gue apus pas malemnya. 

Seperti di angkot sore ini. Gue duduk berhadapan dengan teman gue, Oky. Di sebelah gue ada cewek berjilbab bersama temannya yang duduk di hadapannya, di sebelah Oky. Tasnya dipangku, lalu kepalanya ditaruh di atasnya. Sepertinya dia anak sekolah sebelah.

Begitu Oky turun dari angkot, cewek ini manggil gue.
"Ini Robby, kan?" tanya cewek itu sambil menunjuk, kemudian dilanjutkan, "yang nama blognya www robby haryanto?"
Gue kaget dan gugup. Nggak biasanya ditanyain ginian di angkot. Biasanya kalo di angkot cuma ditanyain, "Turun di mana, Dek?"
"Iya.." jawab gue singkat sambil tersenyum canggung. Gue melirik ke arah wajahnya. Sekilas gue pernah kenal dengan cewek itu. Lebih tepatnya, gue lebih kenal dengan orang yang ada di samping Oky, yang merupakan temen SMP gue. Dulu cewek itu penah nyapa gue di angkot juga.
"Nah, tulis di blog dong," cewek itu berhenti bicara seperti memikirkan kalimat selanjutnya, "tentang pertama kali jatuh cinta. Kan seru tuh buat pembacanya."
Gue cuma mengangguk dan tertawa kecil. Gue masih heran dengan cewek itu. Gimana bisa dia ngenalin gue yang cuma pernah ketemu di angkot? Apalagi saat itu keadaan di angkot gelap. Ngebedain gue dengan jok mobil, kan lumayan susah.
"Jangan cuma yang lucu-lucu aja," sambungnya.
"Hmmm.. oh iya deh. Hehehe." Gue keabisan kata-kata.

Turun dari angkot, gue masih kepikiran dengan kata-kata cewek itu. Nulis tentang jatuh cinta, gue mana bisa??! Pengetahuan dan perasaan gue tentang cinta belum dalem. Biasanya kalo orang yang jago banget ngomongin cinta, dialah yang pernah dibuat tinggi, sekaligus disakiti oleh cinta. Sedangkan gue, udah lama nggak ngerasain patah hati. Dikecewakan? Pernah. Cemburu? Sering. Malah kasus cemburu ini yang paling banyak. Misalnya, tiap gue berangkat atau pulang sekolah, gue ngeliat orang yang gue suka dibonceng motor. Mau cemburu, tapi gue bukan siapa-siapanya. Mau gue labrak yang bonceng, ternyata itu bapaknya. Nggak pantes juga, kan.

Kalo ada orang yang minta curhat ke gue tentang cinta-cintaan, gue paling cuma ngangguk-ngangguk aja. Padahal, mah, nggak bisa ngasih solusi. Ya.. minimal jadi pendengar setia. Atau, gue sok-sokan bijak dengan mengluarkan kata-kata emas yang sering gue baca di timeline media sosial.

Asli, banyak banget orang kayak gini.


Jadi, kapan gue mau nulis tentang cinta-cintaan di blog ini? Nanti aja deh kalo lagi pengen. Untuk sementara, gue lagi suka nulis tentang cinta-cintaan di blog yang satunya. Klik ini aja.

---- 

Gue lega setelah mendengar kabar dari temen gue yang baru aja kena gatel-gatel gara-gara post gue yang ini. Di rumahnya, dia ditanya ibunya kenapa pulang lebih cepet. 
"Tenang aja, hari ini ibu lagi baik. Jadinya temen kamu nggak ibu laporin," cerita temen gue menirukan suara ibunya.

Gue bersyukur, nggak dipenjara karena bikin anak orang gatel-gatel.


30 komentar:

  1. Hmm, kalo lu ngerasa kurang pas sama kopi atau sejenisnya, lu makan permen karet aja, Rob. Soalnya seru sih abis dikunyah bisa dibikin balon, gak kayak permen lain pas dikunyah malah remuk. Gitu.

    Gue suka baca post lu yang di blog satunya, asik sih. Lanjutin, Rob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, it's good idea! (Halaah, sok Inggries)

      Wah.. wah, makasih ya~

      Delete
  2. gw rasa y sob perut lo yg g bersahabat sama kopi itu gara2 emang g bersahabat
    .
    itu pas turun dri angkot, bayar engga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. BODO AMAT~ Gue nggak bayar, abis itu dikeroyok kang ojek :/

      Delete
  3. wkwkw. sama gua juga jarangbanget minum kopi. minum kalo perlu doang. Tapi ga sampe ekstrim gitu gara-gara minum kopi.
    Itu bukan kopi nya gak bersahabat sama lu Rob, tapi itu karna lo kualat sama Bapak. Enak aja maen seruput. Diracun itu pastii!! Sianida!!
    Hwahahah :D

    Wuiss canggih, sampe terkenal se antero angkot.
    Ada masanya setiap orang jadi puitis tentang cinta. tunggu aja sampai datang masanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, suudzon lu sama bapak gue. Dikutuk jadi menantu baru tau rasa~ (Ini apa maksudnya?)

      Hahaha, tungguin aja ya. Sampe kapan gue jadi melankolis di blog ini~

      Delete
  4. Hahaaa lu dan kopi tidak ditakdirkan untuk bersatu, Rob. Gue kalo minum luwak white coffee itu sih. Beser mulu jadinya. Hahaa

    Widiw, terkenal nih. :D
    Lah iya bener. Gue baru ngerasain, tiap gue ke sini lu selalu bikin gue kangen dgn masa masa sekolah. Huwaaa
    Sekali-sekali bikin postingan yang rada romantis gitu kek, By. Tentang hubungan lu yg pernah kandas, trus pesan moral yg lu dapat apa apa aja. HAHAAA INI APA BANGET YAK
    Itu cemburu lu leh uga. Bapaknya padahal yawloh


    Oke, komen gue udah panjang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjirrr, beser. Minumnya segalon apa gimana itu :D

      Terkenal apaan coba -_-

      Makanya, ayo sekolah lagi. Ngejar paket C juga masih terasa kok aura sekolahnya

      Delete
  5. Kalo gue sih kayak cocok, tapi ngga mau terlalu kecanduan, jadi, sesekali lah gue minum. Ngga sering~

    ReplyDelete
  6. apalah gue, cuma minum susu (Θ˛Θƪ)

    ReplyDelete
  7. Haha mungkin belum biasa minum kopi rob, jadi ya gitu reaksi utama ya mules. itu reaksi mules tercipta gegara reaksi kimia antara asam lambung dan kafein yg terkandung dari kopi.
    Dan kalo soal nulis cinta-cintaan, terkadang menurut saya sih tak perlu dengan pengalaman pribadi, cukup melihat dan membaca pengalaman cinta orang lain pun terkadang bisa menjadi sebuah tulisan. Kan semua bisa pakai imajinasi :))

    http://sastraananta.blogspot.co.id/2016/01/bersama-toyota-kita-dolan-ke-purbalingga.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wadiwww, ada penjabaran ilmiahnya. Nyatet dulu deh, biar bisa jawab kalo ditanya guru Kimia. :D

      Yoi, bener juga. Kan menulis bisa jadi proses kreatif, mengandalkan kekuatan imajinasi. Salut~

      Delete
  8. Bahahahahaha. Kopi si Bapak main diminum aja. Kayaknya kamu memang nggak ditakdirkan buat jadi anak Indocafe deh, Rob. Tapi anak Indomie. *Emma Stone sotoy*

    Ciyeeee. Dapat request postingan dari seseorang yang nggak dikenal. Iya, Rob. Tulis aja deh. Buktikan kamu pernah jatuh cinta. Buktikan kamu suka lawan jenis, bukannya suka sesama jenis. Semangat! Yuhuuuu~~~

    Bagus deh nggak sampe dilaporin. Itu kayaknya Ibu temen kamu mood-nya lagi bagus. Lagi nggak PMS. Atau udah menopause kali ya. Entahlah. Alhamdulillah aja deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah.. kayaknya malah sama aja. Sama-sama bikin mules akhirnya. Ehehehe, nggak selalu deh.

      Semangat! Aku bukan homo!! Yeaaaah!!

      Hmmm... ternyata ibunya lelaki. Nggak PMS dia <- ini malah minta dipenjara beneran

      Delete
  9. Hidup indocafe, Rob! Duh kopi tanpa ampas itu terkadang memang terasa lebih nikmat untuk dihabiskan ya hahaha.

    Duh, dapat challenge bahas cinta dari seorang cewek yang itu pun gak dikenal. Gak diambil tuh, Rob? Kali aja bisa nambah nambahin traffic pengunjung blog lo kalo doi baca haha. Etapi blog lo mah udah banyak pengunjung sih ya gak kayak blog gue yang sepi bak kuburan. Kuburan mantan misalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, bang. Enak binggow kata anak-anak yang suka kongkow. Ehehehe

      Yah, susah, bang, kalo udah ngomongin traffic. Jangan bahas-bahas itu. Blog gue lebih anjlok traffic-nya :(

      Delete
  10. Lambung lo kaga kuat berarti, Rob. Sama kaya gue. Ngga kuat minum kopi. Langsung bermasalah dah -_-

    Ditunggu deh tulisan cinta cintaannya

    ReplyDelete
  11. Lambung lo kaga kuat berarti, Rob. Sama kaya gue. Ngga kuat minum kopi. Langsung bermasalah dah -_-

    Ditunggu deh tulisan cinta cintaannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum biasa, mungkin.

      Oke, oke. Nanti kalo udah cukup patah hati cukup parah ya :p

      Delete
  12. Kalau gue dulu minumnya "ciu" rob...
    Pokoknya pas gue SMA, gara2 tugasnya sangat banyak dan tidak lazim (nyari selingkuhan guru gue misalnya), maka asyiknya dibawa mabok rob... dari pada pusing kek gitu... hidup sekali kok pusing! hahahhay...
    Bangun kesiangan di kost2 an gara2 minum ciu.. bolos lagi.. mabok lagi minum ciu...
    Hahahhaaa.... berantakan banget masa SMA gue.... beruntung gue dapat nyelesain SMA gue...

    Jangan ditiru ya Rob!
    Don't try at kandang kebo!

    BTW, postingan ini juga ngomongin cinta Rob... LO gak ada masalah kan dengan cinta? Atau jangan2 lo lagi ada masalah sama si Rangga?
    #kaburrrr!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Busyeeet, mainannya ciu. Gue mah masih level big cola, bang.

      Itu yang dinamakan serem and suram. Bener-bener suraam masa SMA lu, bang. Hahaha

      Apa??! SIAPA ITU RANGGA?? AKU TIDAK TAHU :')

      Delete
  13. Wkwkwkw Aku kalau minum kopi macem cofemix atau goodday gitu masih enak, kalau minum kopi item yang ada ampasnya baru deg-degan wkwkw :D coba minum kopi dicampur sprite deh :D

    Wwkwkwkw iniiii cinta-cintaan banget tulisannya :') aku terharu wkwkw ANJIR MANAAA CINTAANYAAAA -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuhuyyy, kopi tak berampas!! Itu rasanya kopi dicampur sprite gimana? Bisa bikin bergadang sampe kembung

      Delete
  14. Lu mah minum susu aja udah, Rob. Nggak usah gegayaan kopi. Hahaha. Btw, susu janda muda enak loh (INI APA?). XD

    Hm... gue juga udah mulai ngurangin tulisan cinta-cintaan. Terlalu pribadi juga, sih. Palingan dibentuk jadi cerpen. Ehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yang biasanya nyedot tiap minggu. Gue paham, bang~

      Bener, beneeeer banget. Jadi melankolis gitu lah

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.