29 January 2016

Berkah Acara Maulid

Biar pun Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW udah lewat dari akhir 2015, tapi tetep aja bisa dilakukan kapan pun, bahkan sebulan setelahnya. Seperti di sekolah gue yang Kamis kemarin ngadain Maulid.
 
Acaranya sendiri dimulai pukul 8 pagi. Tapi tetep aja masuk jam 6.30. Dimulai dengan belajar Biologi, yang ternyata nggak efektif banget karena mepet sama acara. Gurunya juga males-malesan, muridnya apalagi. Malah ada yang nggak bawa buku karena mengira hari itu nggak ada KBM. 
Hmm... kalo ngomongin belajar kayaknya nggak seru. Gue mau langsung cerita aja di bagian acara yang ditunggu hari ini.
Acara ini bisa dibilang jadi semacam tetesan air yang berusaha mengikis batu besar yang menghalangi gue untuk mengingat Tuhan. Sejak masuk SMA, gue udah nggak pernah ngaji lagi. Solat kadang suka bolong. Baca Al-Quran cuma malem Jumat, itu juga cuma Yasinan. Selain itu, nggak pernah sama sekali. Gue merasa jauh dengan Tuhan.
Sepanjang acara, gue merenungi semua keburukan yang pernah terjadi dalam hidup gue. Bagaimana gue membuang waktu tanpa memikir dampak selanjutnya. Bagaimana ketika gue lebih mementingkan tidur dibanding solat Zuhur. Dan, lebih memilih chattingan dibanding baca Al-Quran. 
Astagfirullah. Aku dosa sekali.
Sampai akhirnya di bintang tamu paling ditunggu. Seorang ustadz yang udah sering muncul di TV, yang mungkin kita semua tau. Gue kasih tau nih clue-nya:
- Pernah main sketsa komedi Ramadan bareng Adul dan Komeng.

Udah kebayang?

Nih, deh, gue kasih fotonya...  


Ust. Subki Al Bughury

Ya, beliau adalah pengisi acara di sekolah gue. Dan ternyata, beliau termasuk kakak kelas gue! Bayangin, KAKAK KELAS GUE!!! Oke, mulai berlebihan. 

Beliau adalah lulusan SMAN 33 tahun 1991. Bisa dicek kebenarannya di profil yang gue ambil dari website beliau. Klik ini.

Sebelum mulai ceramah, beliau cerita tentang masa-masa sekolahnya dulu. Beliau bilang, dia pernah minta boncengan ke kepala sekolah. Sambungnya, hanya ada beberapa anak yang berani minta boncengan ke kepala sekolah. 

Coba kalo sekarang, mana ada yang kayak gitu? pikir gue.

Kemudian, beliau juga sempat cerita, kaligrafi yang ada di mimbar masjid adalah karyanya bersama temannya. Masih awet dan warna catnya belum pudar.
 
Acara selesai nggak langsung bikin gue bisa bebas pulang. Masih ada jam lintas minat Ekonomi yang bikin gue tertahan. Huh, nggak mau rugi nih sekolah. Udah ada acara masih aja ada belajar siangnya, batin gue.

"Nggak ada lintas minat, kan?" tanya gue ke Rohim.
"Nggak ada."
"Baguslah." Gue mengepal tangan, tanda bahagia setelah tau kabar nggak ada lintas minat.

Nggak ada lintas minat, adanya rejeki. Temen sekelas gue, Rini, ngebawa empat tumpuk kotak snack, lewat di depan gue dan Rohim yang masih duduk di depan masjid. Kayaknya dia seksi konsumsi acara Maulid, jadi bawa-bawa tumpukan kotak itu. Tiba-tiba, ada hasrat yang muncul dalam diri gue.
Kurang lebih ada percakapan seperti ini.

Rohim: Masih ada isinya nggak?
Rini: Masih
Rohim: Gue bagi satu dong
Rini: Nih, ambil aja.

Rohim langsung ngambil sekotak. Terus, gue cuma berkata dalam hati, "Kayaknya enak nih!"

Rini: Lu mau juga?
Gue: Boleh deh
Rini: Nih, bawa lagi deh, Him.

Rohim megang kotak yang kedua.

Rini: Lu juga *ngasih kotak terakhir ke gue*

Dan akhirnya, gue pulang membawa dua kotak snack. Wuheheheh.

Sebagai anak yang udah lama nggak ngaji, ini salah satu yang bikin gue kangen sama nuansa pengajian. Biasanya, waktu zaman sering ngaji, guru gue sering ngajak gue dan temen-temen ikutan tahlilan. Katanya, biar banyak yang doain. 

Padahal, ujung-ujungnya ngabisin makanan juga. Mana pulangnya terakhir banget. Sok-sokan beres-beres, bantuin tuan rumah. Tujuan utamanya: dapet makanan lebih banyak. Hasilnya? Kue-kue yang ada di piring ludes dibungkus kresek, dimasukin ke tas ngaji. Kadang kalo nggak ada kresek, langsung masukin tas gitu aja. Lebih parah lagi, masukin ke kantong. Jadinya kayak anak abis ngejambret warteg.

Well, gue adalah anak yang besar dari nasi kotak. Eh, bentar. Kok kesannya kayak orangtua gue nggak ngempanin gue ya? Cuma ngarepin nasi kotak dari tahlilan.

Berikut penampilan snack dalam kotak yang gue dapet...



Minus risol yang udah dimakan

4 comments:

  1. Wih, Ustaz Subki. Bokapnya temen SMP gue. Anaknya namanya Abdul Jabar. Ehehe. Gue pertama kali tahu bokapnya ustaz kaget. XD
    Malah komenin ustaz. :(

    Hm... gak ada gitu yang dapetnya nasi padang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, udah kenal lama dong berarti. Harusnya bisa dengerin tausyiah beliau tiap hari ehehe

      Nggak ada. Karena nasi padang terlalu banyak kolesterol (Apa ini??!)

      Delete
  2. Wah alumnus nya aja sekarang jadi ustadz. Robby kapan jadi ustadznya? ahahaha.
    Duh emang jangan jangan yang diincer di acara begini mah emang konsumsinya dooang kali lu mah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang jadi ustadz kok... di blog.

      Hahaha, kadang emang itu sih tujuannya. YAH, malah kebongkar deh rahasianya :(

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.