Belum Rela

Perpindahan, perpisahan, dan kesedihan seringkali datang bersamaan. Banyak orang yang menghindari itu semua. Padahal, secara nggak sadar, pasti setiap manusia akan mengalami ketiga hal itu.

Tahun 2016 ini, di awal semester dua, ada 3 guru di sekolah gue yang dirotasi ke sekolah lain. Ada guru PPKN, guru Sejarah, dan terakhir yang nggak bisa gue relain kepindahannya adalah guru Bahasa Indonesia. Guru Bahasa Indonesia itu namanya Pak Prasito.

Sebenernya guru-guru yang dirotasi itu bikin gue dilema. Antara sedih dan seneng. Sedih... karena belum tentu bisa dapet guru baru yang sesabar guru lama. Ya tau sendiri dong, anak zaman sekarang kayak apa. KAYAK GUE! Kayak gue ini maksudnya gimana ya?

Seneng... kalo ternyata yang pindah adalah guru yang nyebelin (Ini mah muridnya aja yang kurang ajar). Bahkan, gue pernah denger berita serupa di sekolah lain, siswa berteriak-teriak merayakan kepindahan guru killer. Baginya, kemerdekaan telah datang. Guru killer telah hilang. Tak ada lagi spidol melayang. Yeaaah.
Malah, guru-guru nyebelin yang masih bertahan buru-buru didoain: "Kenapa guru itu gak ikut dipindah, Ya Allah? Udah nggak betah nih tiap masuk kelasnya dibentak-bentak mulu."

Kepindahan Pak Prasito ini termasuk yang menyedihkan bagi gue. Gimana nggak sedih, beliau adalah wali kelas gue setahun di kelas 10 dan seminggu di kelas 11. Kenapa cuma seminggu di kelas 11? Jadi, waktu awal kenaikan kelas, semua kelas masih belum tetap. Kebetulan, di kelas 11 wali kelas gue Pak Prasito lagi. Begitu seminggu setelah masuk tahun ajaran baru, kelas diacak lagi. Gue nggak bareng Pak Prasito lagi. Pernah gue tulis di sini ketika kelas diacak kembali.

Selain wali kelas, beliau juga guru Bahasa Indonesia gue saat kelas 10. Beliau termasuk guru Bahasa Indonesia yang menurut gue sangat keren. Wawasannya luas. Cara bicaranya santai sekaligus bikin penasaran. Pokoknya, tipikal guru Bahasa Indonesia yang oke punya.

Dulu, waktu kelas 10, pelajaran Bahasa Indonesia ada di hari Selasa jam pertama. Sayangnya, banyak temen gue yang nggak semangat. "Pagi-pagi dengerin orang ngomong di depan kelas, siapa sih, yang betah?" Mungkin itu yang ada di dalam pikiran orang-orang. Makanya, banyak dari temen gue yang udah nempelin kepala di meja, terus nutupin muka pake buku atau jaket. Kemudian, Pak Prasito bilang, "Orang Indonesia kebanyakan nggak bisa maju karena malas."

Beuh, dalem banget, kan sindirannya?

Pesan yang paling gue inget dari Pak Prasito adalah pentingnya makan pagi. Kan, ada tuh, orang-orang yang sok-sokan nggak makan pagi, baru makan nanti siang. Orang kayak gitu mana ada tenaganya, makanya ngantukan.

Waktu itu gue pernah jadi penyelamat temen-temen sekelas di pelajarannya Pak Prasito. Ceritanya, pas awal pelajaran beliau, suasana di dalem kelas berisik. Pak Prasito masuk kelas sambil bawa laptop. Biasanya kalo Pak Prasito udah bawa laptop, pasti bakal make layar proyektor buat ngajar. Pak Prasito udah nyalain laptopnya, tapi proyektor belum dinyalain.

Gue lupa persisnya, pokoknya sekelas gue nggak ada yang nyalain proyektor. Tiba-tiba Pak Prasito macem ngambek gitu. "Kelas ini nggak ada yang inisiatif!" Lalu, hasrat gue bergejolak. Dorongan untuk berbuat kebaikan muncul. Sebagai ketua kelas saat itu, gue buru-buru mindahin kursi ke lantai yang persis di atasnya ada proyektor. Gue naik ke kursi, lalu mencet tombol on di proyektor. Layar proyektor udah muncul gambar.

"Cuma Robby doang yang punya inisiatif." Begitulah kata Pak Prasito. Entah gue harus apa saat itu. Yang penting gue nggak kena marah.

Keren ya?

Oh... ternyata pamer. Iya deh, iya.

Pesan lainnya adalah saat masuk musim penghujan. Banyak temen-temen gue yang nggak masuk karena sakit.
"Seharusnya kita bisa beradaptasi. Kita semua tau kalau bulan Januari sudah masuk musim penghujan. Jadi, kita harus pintar menyiasati bagaimana kondisi tubuh tetap sehat," kata Pak Prasito di jam pelajarannya.
"Selain itu, mengenai macet, kita harus bisa menyiasati" sambungnya. "Bagaimana caranya supaya nggak datang terlambat. Bisa tau mana jalan yang macet dan mana yang nggak. Semua itu bisa dilakukan karena adaptasi."

Mengenai macet, gue pernah sekali dateng terlambat gara-gara macet. Untungnya, bukan pas ada pelajaran Bahasa. Tapi, tetep aja kena saat bimbingan dari wali kelas.
"Kamu ke sekolah naik apa, By?" tanya Pak Prasito, setelah melihat nama gue ada di catatan siswa yang datang telat.

Gue menjawab, "Naik angkot, Pak. Waktu itu lagi macet."
"Besok-besok kalo tau jalanan macet, kamu berangkat jam 6 kurang dari rumah."
"Iya, Pak."

Bener, besoknya gue berangkat jam 5.58 pagi.

Gue pernah sekali ngebantuin beliau ngisi data rapor dua hari sebelum pengambilan rapor. Ceritanya, waktu itu gue berdua sama Oky, lagi ada di deket kantor. Tunggu, jangan ada yang mikir yang nggak-nggak karena gue lagi berduaan. Dia cowok, dan gue pilih-pilih tempat kalo mau berduaan.
Lanjut. Pak Prasito ngeliat kami. Lalu, kami dipanggil ke kantor. Gue dan Oky jalan menuju mejanya Pak Prasito.

"Tolong, ya, bantuin bapak," pinta Pak Prasito. "Tolong masukkan data-data teman kamu ke laptop."
"Oh, iya, Pak."

Gue dan Oky ngerjain apa yang diperintah Pak Prasito. Nggak lama kemudian, Pak Prasito ngebawain dua gelas ukuran pop ice. Warnanya ijo. Gue tebak isinya jus alpukat.
"Ini buat kalian berdua."
"Makasih, Pak."
Seumur-umur, itu pertama kalinya gue minum jus di sekolah. Ya, ini karena gue nggak pernah bawa duit banyak ke sekolah, atau gue pelit buat jajan.

Gue nggak sempet foto, dan gue nggak pernah foto sama beliau. Jadi, yang gue punya cuma paraf penilaian doang.


Sekian curhatan gue tentang pindahnya salah satu guru yang deket dengan gue. Jujur, masih belum rela.


17 komentar:

  1. mw nanya dund
    pak prasito itu bapak~bapak ya?
    umurnya beliau berapa tahun? beliau lahir dimana? terus beliau kuliah dimana? berapa ipkny? kalo udah punya istri siapa nama istrinya? kalo udah punya anak berapa anaknya, siapa aja? beliau tinggal dimana?
    oh iya pop icenya masih ada g? kalo ada bagi dund
    udah gitu aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mau jawab, ah :p

      Tanya aja langsung ke orangnya. Oke, kan? :)

      Delete
  2. Perpisahan memang selalu ada disamping kita. Ini udah pernah juga gue bahas,"Kenapa kita harus bertemu untuk merasakan sebuah perpisahan". Yah, yang penting belajar ikhlas dulu lah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih dalam tahap proses mengikhlaskan, kakak Rahul~

      Delete
  3. Nah ini, baru anak yg baik. Robby memabg baik. Anak baik itu sayang sm gurunya.

    ReplyDelete
  4. nah pernah juga nih, guru bahasa Indonesia gua pensiun, bukan gua yang sedih malah dia yang sedih katanya, "Cuma Adibah yang mau dengerin kalo saya lagi ngajar" bisik dia sambil meluk gua, kan jadi terharuu... ;')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue pun terharu :')

      Guru Bahasa Indonesia itu rentan dikacangin, ya. Berarti lu pendengar yang baik. Yoi~

      Delete
  5. senakal2nya guru, kadang bikin kangen juga kalo dia pergi :') Bener gak sih gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ini gimana si? kok gurunya nakal?

      Delete
    2. ((((senakal2nya guru)))

      ( ( senakal2nya guru ) )

      (senakal2nya guru)

      Cukuplah sudah dengan adanya guru killer. Jangan ditambah dengan "guru nakal".

      Delete
  6. So sweet. Robby, ternyata kamu murid yang romantis juga ya. Uuuuh~

    Hahahaha. Spidol melayang. Aku jadi inget dulu temanku pernah dilempar spidol pas pelajaran Bahasa Inggris sama guru killer. Waktu itu Ani, temanku itu, disuruh nulis kalimat berbentuk simple past tense. Dia pake nama Ibunya, trus kalimatnya apa gitu aku lupa, pokoknya maknanya jelek. Ibunya langsung marah. Huahahahaha.

    Iya ya, kadang ada guru yang kita favoritkan tapi keliatan biasa aja di mata teman kita. Aku juga ada guru namanya Pak Dio. Mirip kayak Pak Prasito tuh. Duuuh, jadi kangen beliau :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru ini ada yang bilang begitu. Uuuuh, meleleh~

      Ya iyalah. Yang dibikin contoh malah nama ibunya. Maknanya jelek lagi. Itu mah layak dilempar spidol :D

      Iya, bener. Kadang yang nyebelin selalu bertahan lama. KENAPA?! *eh, salah topik*

      Delete
  7. Wah guru yang baik walopun tegas gitu ya. :)

    ReplyDelete
  8. Pasti bakal kangen ya kalau deket.

    hmm relakanlah rob. Tetap fokus belajar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini pemacu biar nggak remedial, atau gimana? Tapi makasih deh, udah difokusin.

      *malah salah fokus*

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.