Pengidola David Nurbianto

Sekarang stasiun TV berlomba-lomba ngasih acara komedi ke penontonnya. Yang lagi digandrungi adalah stand up comedy. Menurut gue, sayang aja kalau stasiun TV baru nayangin stand up akhir-akhir ini. Mereka (stasiun TV yang baru nayangin stand up) kalah cepat... dengan mama gue. Mama gue udah nonton stand up comedy sejak SUCI 2.

Waktu itu, kelas 9, TV di rumah belum ada Kompas TV, saluran TV yang mengadakan kompetisi stand up. Setelah kehadiran TV baru, baru muncul tuh Kompas TV. Jadinya, gue cuma sempat nonton acara ulangan SUCI 2 dan 3 yang udah ketauan juranya. Acaranya tayang siang saat itu.

Gue inget banget kejadiannya. Saat itu, gue iseng nonton Kompas TV. Kebetulan, Kemal Palevi lagi perform. Mama gue ikutan nonton.
"Itu maksudnya apaan, Bi? Kok ngomong sendiri di panggung?
"Oh, itu ngelawak. Stand up comedy," jawab gue menjelaskan.
"Apaan tuh?"
"Nonton aja dulu, Ma."

Beberapa bit yang dilontarkan Kemal sukses membuat gue tertawa. Kemal menutup penampilannya dengan bagus, gue tertawa ngakak. Bahkan, gue sempat tepuk tangan (padahal cuma nonton di rumah). Sedangkan Mama memasang wajah kecewa dan berkomentar pedas, "Ah, nggak lucu!"

Kemal Palevi adalah komika paling nggak lucu versi Mama.

Itu terus-terusan terjadi setiap kali gue nonton stand up. Belum lagi bapak gue yang ikut-ikutan protes.
"Jangan nonton ginian lah. Apaan, ngomong sendiri begitu. Lucu juga nggak. Ganti... ganti!"
Gue tak acuh, melanjutkan nonton TV. 

Hidayah itu datang ketika SUCI 4.

Waktu SUCI 4, gue bela-belain bergadang buat nonton SUCI sampai jam 12 malam. Pernah juga waktu sebelum Ujian Nasional, gue diomelin gara-gara bergadang cuma buat nonton stand up.
"Robby tidur! Udah mau ujian masih aja bergadang nonton stand up."
"Tapi, kan ujiannya Senin. Besok masih hari Jumat."
"...."
Akhirnya mama gue yang tidur.

Karena keseringan nonton stand up, mungkin diam-diam Mama iseng ikutan nonton. Kejadiannya waktu itu Dodit tampil. Mama dalam kondisi masih tidur, tiba-tiba terbangun karena Dodit mainin biolanya. Gue masih fokus ke TV, nggak sadar kalo Mama ikutan nonton. Di bagian punchline, gue tertawa. Mama juga ikutan tertawa. Itulah pertama kalinya gue mendengar tawa Mama saat nonton stand up.

Setelahnya, dia ketagihan nonton Dodit. Mentang-mentang ngomongnya medok jawa, dia jadi ngejagoin Dodit. Belum lama dia ngejagoin Dodit, terpaksa Dodit harus close mic. Dia kecewa.

"Yah, kok Dodit keluar sih," kata Mama. Sebelumnya Mama nggak tau istilah close mic. Untung aja dia nggak bilang, "KOK DODIT TERSENGGOL? SMS-NYA KURANG NIH!"

Walaupun Dodit close mic, Mama tetep nonton SUCI 4 bareng gue. Kemudian dia pindah haluan, ngejagoin David. Katanya, "David mah kalo ngelawak suka bener."
"Tapi dia mah nyebelin, kalo ngomong kasar. Apa kata dia? Biji matelu mletak," sambungnya.

Tapi, kadang ada beberapa bit yang bikin dia terus bertanya-tanya soal kebenaran dari diri David. Namanya juga ibu-ibu, suka banget ngepoin orang.

"Bi, beneran nggak sih si David abis lulus narik ojek?" tanyanya ke gue.
"Nggak tau juga. Kayaknya bener deh," jawab gue sekenanya, masih fokus ke TV.
"Terus dia kuliah nggak?"
"Nggak tau."

Gue takut setelah kejadian itu, mama gue bikin forum di gerobak pasar. Temanya: latar belakang komika penarik ojek.

Show demi show, Mama tonton bareng gue sampai David juara. Mama terus-terusan muji David karena hadiah yang dia dapatkan dari juara, dia berangkatkan umroh nyainya.
"Keren, ya, si David. Abis juara ngasih umroh ke nyai-nya," puji Mama.
"Iya, anak sholeh. Hahaha."
"Bi," katanya ke gue, "ikutan stand up dong. Nanti kalo juara berangkatin mama umroh."
"Bisa juga nggak," jawab gue pasrah.

Sekarang Mama jadi sering nonton stand up. Tiap gue nonton TV dan acaranya stand up comedy, pasti dia ikutan duduk di samping gue. Saking seringnya, dia sampai hapal beberapa bit komika. Reaksinya selalu sama: "Ah, udah pernah ini mah."

Berbeda saat David perform, pasti mama gue nggak bakal ngomong kayak gitu. Dia selalu menikmati penampilan David. Setiap nonton SUPER dan David akan tampil, dia selalu bilang, "Bi, buruan sini. Ada David nih."

Waktu itu, giliran mama gue yang lagi tidur, eh David bakal tampil. Gue bangunin, tapi nggak mau bangun. Setelah acara selesai, barulah Mama bangun.
"Mana, Bi, David. Katanya stand up?"
"David yang stand up udah abis. Adanya yang main bola. Tuh, David Beckham."

Dari sekian banyak komika yang pernah dia tonton, Mama tetap menaruh hati pada Bang David. Keren, ya, mama gue. Terharu jadinya.

Belum lama ini, sekolah gue jadi tempat tapping acara Stand Up Everywhere RCTI dengan menghadirkan Rahmet, Dzawin, dan tentu saja idola mama gue, David. Sesampainya di rumah, gue cerita ke mama gue.
"Serius? Keren dong," katanya histeris.
"Yoi, dong."
"Foto bareng nggak?"
"Iya dong. Salaman pula."

Kemudian mama gue pergi ke dapur, motongin cabe. Nggak ada respon apa pun. Entah, kayaknya dia nangis sambil motong bawang karena ngiri sama anaknya udah foto bareng idolanya.

Peace, mom.

"MAK, AKU UDAH FOTO SAMA IDOLAMU!!"
Kanan ke kiri:
David Nurbianto - Ari Junaedi - Sopir mereka berdua

Gue yang paling dikit rambutnya
Ada Dzawin Rangers di sini? Gue juga foto bareng Dzawin, lho...

Kami lagi hompimpa. GUNTING BATU KERTAS.


14 komentar:

  1. Hahahaaa lama-lama mama lu jadi ngefans sama David juga yak. Padahal awalnya nggak suka nonton SUCI. :D

    Jahat lu, Bi. Mama lu jadi sedih gitu pas tau lu jumpa sama idolanya. Pake foto bareng segala.
    Durhakaaaa :'D

    Itu posenya lagi hompimpa. WKAKAAA

    ReplyDelete
  2. Itu namanya witing tresno jalaran soko kulino. Cinta datang karena kebiasaan :D

    Biarin ngiri gituu. Posenya tanpa disengaja.

    ReplyDelete
  3. Biji matalu mletak. Wakakak. Gue juga demen pas dia ngomong kayak gitu, Rob. :D

    David juga punya ciri khas sendiri. Yoih, Betawi. Sebelumnya, kan, jarang. Oh, lu tau SUCI pas yang SUCI 2. Gue dari zaman SUCI baru terbentuk. Ehehe. Sekarang gak tahu kenapa jadi kurang minat. Saking banyaknya kali jadi males. :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih dulu lu, yap. Gue mah apa, cuma penonton baru dan penonton layar kaca.

      Mungkin karena sibuk kerja. Mungkin.

      Delete
  4. Lah itu dasinya panjang amat rob, ampe sleting celana ahahk

    Tapi gue engga gitu suka sama David ya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar cepet nyerap ilmunya. Biar kayak antena (ini apa?)

      Delete
  5. WKwkwk mamamu dapet hidayah juga ya setelah liat dodhit sama david :D wkwkwk
    Aku sih nggak terlalu suka david, tapi lebih ke Dzawin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. #DzawinRanger. :D

      karena dia lulusan pesantren, terus jadi imam idaman ya?

      Delete
  6. Kalo gue dari dulu suka lawakannya Soleh Solihun. Cerdas sih menurut gue. Natural.

    Tapi belom pernah nonton Majelis Tak Alim. :|

    Kemarin liat kasus penembakan di jalan Sahabat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm, gue malah jarang nonton dia. Emang sih, stand up-nya katanya cerdas, sadis malah.

      Denger di berita doang. Kalo TKP-nya, kurang tau tuh di mana.

      Delete
  7. entah kenapa di suci angkatan david gue masih nggak rela dodit nggak juara. final ideal gue bilang dodit vs abdur, tapi... yasudahlah. hahaha, ada dazwin, kasihan dia... waktu masih suci 4 di bully mulu sama si abdur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada yang jagoin David ya? Sedih nih mama gue :(

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.