31 December 2015

Entah Harus Diberi Judul Apa

Asli, liburan yang harusnya bikin gue jadi fresh, malah bikin mati gaya. Hampir nggak ada kegiatan yang beda dari keseharian gue. Padahal ngarep bisa main-main keliling Jakarta, eh malah diisi sama main hape dan nonton TV. Sempet sih, nonton film, tapi nonton sendiri. Rasanya gimana gitu. Nggak bisa tuker cerita pas pulang dari bioskop.

Setiap hari, selama liburan, gue cuma di rumah nonton TV. Lama-lama terasa bosen nonton TV terus. Padahal, dulu waktu sibuk-sibuknya ngrusin tugas pengen banget nonton TV.

Mengenai kebiasaan gue ini, gue pernah denger atau baca di media kalo keseringan nonton TV, bikin daya kreatif bisa menurun. Gue pikir, ini cuma mitos. Tapi kayaknya gue mulai percaya. Gue merasa hidup gue nyaman-nyaman aja kalo udah ada di depan TV. Saking nyamannya kadang sampe ketiduran. Beda kalo udah masuk sekolah, yang hampir semua aibnya gue tulis di blog. 

Baru aja nulis dua paragraf, laptop malah lowbat. Cobaan untuk nge-blog datang malam-malam, dengan kondisi di luar rumah hujan.

Bentar, gue angkat jemuran dulu.

Gue ngelanjutin ngetik di hape. Oke, lanjut.

Selain itu, gue sekarang jadi serba takut untuk nulis. Semua tulisan gue cuma berujung di draf. Misalnya, waktu gue selesai nonton film Relationshit. Waktu itu gue berniat bikin post dengan judul: "Hal yang Gue Inginkan Setelah Nonton Relationshit". Begitu poin-poin udah dapet, eh males ngelanjutin. Dan sampe sekarang nggak pernah gue buka lagi. Mungkin Januari bakal gue lanjutin. Kalo sempet. Hehehe.

Hal itu makin membuat gue khawatir. Sekarang lagi banyak lomba menulis yang mau gue ikuti. Pertama, lomba review handphone; Kedua, lomba nulis esai ilmiah. Nah, keduanya sama-sama belum pernah gue lakukan. Jadi tambah ragu deh.

Terus juga, gue mau nulis curhatan tentang kejadian memalukan yang gue alami. Kejadiannya gini, gue baru aja selesai nonton film Ngenest. Di perjalanan pulang, gue harus naik angkot dua kali. Pertama, angkot M13. Kedua, angkot Cengkareng-Kamal.
Untuk angkot yang kedua, sebenernya kalo dibilang angkot, bukan angkot. Tapi, kalo dibilang bukan angkot, ya... emang bukan angkot. Mungkin lebih tepatnya omprengan. Entah ini maksa jawaban untuk bener atau nggak, tapi realitanya angkot ini statusnya nggak jelas.

Biar gue jelasin lagi. Sepanjang jalan raya Kamal-Cengkareng itu jaraknya jauh banget. Di situ, nggak ada angkot resmi dari pemerintah atau angkot yang biasa kita kenaldengan pelat kuning. Nah, hadirlah angkot Cengkareng-Kamal sebagai media transportasi pengangkut warga sekitar dengan pelat hitamyang layaknya dipake oleh mobil pribadi. 

Kalo masih bingung juga, mungkin berita ini bisa membant. Di situ ada contoh mobilnya.

Kejadian sialnya begini. Setelah gue turun dari angkot M13, gue harus menyambung dengan naik angkot Cengkareng-Kamal. Begitu gue ngeliat, ada dua mobil lagi ngetem. Firasat gue, si sopir bakal ngetem lama banget. Akhirnya gue jalan sebentar, nungguin angkot yang jalan dan nggak ngetem.

Masih dalam keadaan jalan, ada angkot lewat. Kemudian, mobilnya menurunkan kecepatan, seolah mau mengangkut gue. Ternyata salah. Mobil itu jalan pelan karena ngangkut ibu-ibu yang ada nggak jauh di depan gue. Berhubung udah terlanjur berhenti, langsung aja gue deketin menuju pintu belakang. Begitu gue tarik handle pintu mobil, ternyata keras. Nggak busa dibuka. Gue rasa, pintunya dikunci dari dalem sama penumpang. Gue tarik lagi, tetep nggak kebuka. Sampe akhirnya mobil maju, kemudian jalan perlahan. Si sopir nggak nyadar kalo pintu belakang angkotnya lagi berusaha buat dibuka oleh gue. Mau nggak mau, daripada gue tangan gue kebawa, gue nglepasin tangan dari handle itu. 

Orang yang ada di dalem, ngeliatin gue nahan ketawa. Ngeliatin gue berusaha ngebuka pintu mobil. Orang-orang yang ada di pinggir jalan mungkin ngiranya gue lagi mau ngerampas mobil dengan maksa-maksa buka pintu angkot. Mirip aksi-aksi di game GTA.

Terlepas dari itu semua, gue baru aja melaksanakan budaya lama yang sempat gue tinggalkan beberapa tahun, yaitu main bola sampe bedug Magrib. Ya, budaya yang masih bikin gue seneng sampe sekarang. Bedanya cuma tingkat malunya aja. Apa rasanya anak SMA kelas 11 main bola sama anak-anak SD sampe bedug Magrib? Nggak enak diliat tetangga mungkin, ya.

Gue seneng-seneng aja. Dan hal lain yang bikin gue seneng adalah respon mama gue masih sama kayak dulu. Setiap kali gue main bola baru selesai bedug Magrib, dia bilang, "Tuh.. sikatin kakinya!"
Biasalah, pemain kelas mahal mainnya nyeker. Ada tai kucing bodo amat, yang penting sendal nggak putus.

Tadinya, gue mau bikin post dengan judul "Liburan Membosankan". Karena bener-bener masih ragu, jadinya... ya, gitu deh. Gue harus banyak-banyak ngeyakinin diri dulu, nih, sebelum bertempur lagi di 2016.

Oh iya, ini hari terakhir di 2015 dan post terakhir gue di 2015. Jangan ngarep postingan tentang resolusi di blog gue, karena gue nggak ada pikiran bikin gituan. Nanti, gue mau ngelakuin apa aja yang gue anggap seru, tanpa ditarget. Sifatnya dadakan. Kalo target sekolah, udah jelas. Harus naik kelas dengan nilai yang makin baik. Aamiin.

Terakhir, gue mau ngucapin... SELAMAT TAHUN BARU!

Udah, gitu doang. Emang, nggak kreatif.

11 comments:

  1. Menarik artikelnya...

    Visit juga sebutsajatius.blogspot.co.id ya

    ReplyDelete
  2. met tahun baru rob, gile nih postingan random amat hahaha
    ya semoga tahun ini bisa membawa berkah buat lu. dan sekolah lu lancar dahh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin... tapi gua udah lulus sekolah sama kuliahnya bro :D

      Delete
    2. Efek nggak punya duit pas liburan kayaknya, bang. Ehehe Aamiin. Makasih doanya :)

      Martius: ya udah, cepet punya anak deh kalo gitu

      Delete
  3. Buahaha. Gue jadi inget waktu itu temen gue mau naik angkot percis ada ibu-ibu di deketnya. Temen gue mempersilahkan ibu-ibu itu naik duluan, eh tapi pas ibu itu naik angkotnya langsung jalan, temen gue malah ditinggal. Koplak. XD

    Aamiin ya Rabb. Belajar yang bener, Nak! Jangan remedial mulu. Capek tau remed. Muahaha. *kipas-kipas rapor SMK* *udah lulus sekolah belagu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, melas amat itu temen lu, bang. Sopirnya nggak peka tuh :D

      Siap, bos! Huehehe

      Delete
  4. Pemain mahal lebih sayang sendalnya daripada kaki yg kena tai kucing bahahaha

    Selamat Tahun Baru robby

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peribahasa yang salah kayaknya. Hmmmm... gitulah.

      Selamat tahun baru, Kak Karin~

      Delete
  5. Selamat tahun juga, Robby! :))

    Huahahahaha. Mirip-mirip aksi di GTA :'D Kalau aku di dalam angkot itu kayaknya bukan nahan ketawa deh, Rob. Tapi nahan tangis. Kasihan :(

    Hhmm. Aku sempat ngalamin ketakutan buat nulis postingan juga. Bawaannya mikir negatif duluan. Yaaa, semoga penyebab kamu ragu dan takut itu karena efek keenakan liburan ya. Huehehe. *Emma Stone komen apa ini nggak tau deh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yang kurang, tuh, Kak Icha. Huehehehe.

      Bah, pedih banget, ya? Kenapa nahan tangis kalo bisa ngebuka kunci pintunya? -_-

      Hahahaha, kalo udah keseringan sekolah nanti jadi mantep lagi semangat nge-blognya.

      (((keseringan sekolah)))

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.