Uneg-uneg Dari Seorang Pendiam

thumbnail-cadangan
Ketika menulis post ini, gue masih menahan dan memegangi area organ vital. Jadi ceritanya, gue baru aja pulang sekolah naik angkot. Gue duduk di depan, di sebelah sopir. Berkali-kali angkot berhenti menaiki penumpang. Sampai akhirnya, angkot penuh. Ada lagi penumpang bapak-bapak. Maksa naik duduk di sebelah gue yang dalam posisi terdesak. Mau nggak mau, gue harus sebelahan. baru masuk ke angkot, tiba-tiba...

NYESSSSSS

Ada sesuatu yang menyentuh organ vital gue. Ternyata itu sikut si bapak yang nyasar ke anu gue. Lebih kejam lagi, sikut dari si bapak tertahan dalam posisi yang nggak mengenakkan itu selama 5 detik, sambil berusaha membetulkan posisi duduknya. Padahal cuma 5 detik, tapi terasa sampai 5 jam. Gue nggak nafsu makan setelahnya.

***

Kalau kalian mengira gue adalah seorang yang seru, rame, suka ngelawak, pokoknya anak yang keren, itu adalah salah. Kenyataannya, gue adalah seorang yang pemalu, minderan dan pendiam. Gue akan menuliskan beberapa uneg-uneg yang gue rasakan akhir-akhir ini. Ada yang dari sudut pandang secara luas, ada yang secara pribadi (kebanyakan sih pribadi). Yeah, mulai.
1. Orang-orang pendiam sering dianggap sombong karena jarang mau nyapa teman/kakak kelas. Dalam hati yang terdalam, kami ingin.
Gue pernah diginiin sama seseorang. Ketika itu dia bilang ke gue, "Rob, lu sombong banget sama gue, kalo ketemu nggak pernah nyapa." Bukan mau gue ngediemin lu, tapi gue nggak bisa nyapa duluan. Kesannya, gue dianggap kayak tukang bakso; mau nyamperin kalo dipanggil dulu.
2. Orang pendiam cuma bisa nahan pipis sampai jam istirahat tiba. Malu minta izin ke guru.
Ini berat banget. Sumpah. Itu yang sering gue alami. Kalo ada teman mau ke toilet, gue bakal ngikut, terus yang minta izin ke guru teman gue.
3. Mereka, para pendiam, cuma bisa jadi obat nyamuk di diskusi kelompok. Mau ngasih pendapat, takut salah. Diam saja, pilihan terbaik.
Gue minder dengan pendapat gue sendiri. Bagi gue, pendapat yang ada di benak sulit rasanya direalisasikan di diskusi kelompok. Akhirnya, gue terkesan cuma numpang nama doang di kelompok.
4. Ketika semua orang ngobrol, kerjaan gue cuma satu: diam, sampai teman-temannya yang ngobrol ikutan diam.
Yah... dalam hati, gue mau banget diajak ngobrol. Kalo gue ikutan nimbrung, disangka sok asik. Serba salah.
5. Gue hanya mampu mengamati, nggak berani mengeksekusi.
Misalnya, ketika ada eksperimen, gue nggak berani buat mengeksekusi. Tugas gue cuma mengamati, tapi apa yang terjadi? Gue nggak berani menyampaikan hasil pengamatan.
6. Orang-orang pendiam seringkali dianggap "nggak ada" di dalam kelas.
Ini cuma faktor suara. Suara kami hanya kurang terdengar. Ya, itu memang karena kita jarang bersuara
7. Orang-orang pendiam sering dianggap bermuka dua; seru ketika bersama orang yang dia kenal dan jaim dengan orang yang kurang dia kenal.
Bukan kami pilih-pilih teman, tapi kami malu memulai dengan orang baru. Kami selalu punya ketakutan dicap sebagai orang sok asik.
8. Menjadi penampil, adalah keinginan terbesar dalam dirinya.
Itu cita-cita terbesar gue.

Sejujurnya, menjadi seorang pendiam itu nggak enak. Beruntung gue punya blog, tempat di mana gue bisa menempatkan ide dan mengasah kreativitas.

Begitulah uneg-uneg yang bisa gue sampaikan. Semoga gue bisa menjadi pendiam di kondisi semestinya: diam di saat ada orang yang sedang bergunjing.

PS: UAS MENDEKAT!!! Tanggal 1 Desember gue mulai UAS.


30 komentar:

  1. Bener banget, orang pendiam itu. Gue sering mau nyapa orang, tapi selalu ada bisikan,"lo mau di katain sok asik ?" Gue pun mengutungkan niat gue~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebaiknya lo jangan terlalu bangga sih dengan sifat lo yg sekarang. Dari poin-poin yg gue baca di atas, ada kebanggaan yg tersirat dari sifat itu. Gue juga dulu pendiamnya persis dengan yg lo sebutin itu. Tapi gue berpikir, dan itu salah menurut gue. Dan gue keluar dari zona itu. Plong. Lo harus keluar, bro.

      Delete
    2. Hmmmm.. iya sih. Nggak enak jadi orang pendiam. Insha Allah berubah jadi lebih baik

      Delete
  2. Dulu gue sok asik gak bisa diem, tapi sekarang malah jadi gak asik banget, cuek. Gak tau apa yang terjadi dalam diri gue. mungkin gue bermetamorfosis dari ulat jadi kepompong.

    ReplyDelete
  3. Sbgai org yg pendiam, gue jg merasakan apa yg lu rasain. Kalo dri blog mah emg gak ketauan ya klo org itu pendiam atau enggak, gue jg gak nyangka klo lu yg sekoplak ini trnyata pendiam. Mgkin lu jg gak nyangka klo gue pendiem, krna di blog gue hebring banget._. Oke, krna kita senasip, spertinya gue hrs bikin postingan tersendiri tntang sifat gue yg pendiem kpan2. Karena klo gue komen di sini bsa gak kelar2 ntr komentarnya :’D Jd, ini udh gue singkat jg, tp keknya msh panjang. Maapin dah. Wkwk.

    No 1 gue banget tuh, org pendiem dan jrang nyapa duluan psti dibilangnya sombong. Kan pdhal enggak, gue sedih kalo dibilang sombong mulu.. Hikz
    2. Nahan pipis sih kdang2, haha.
    3. Gak terlalu, kdang gue suka mgmukaan pendapat pas lg ngerjain tugasnya, tp kalo udh dipresentasiin ke dpn ya gue numpang duduk ato bediri doang, syukur2 kalo gak disuruh ngmong :’D
    4. Kalo ngobrol rame2 gtu malah seru, gue jg ikutan, tp emg kebanyakan sih dengerin doang, gak pede aja gtu kalo gue cerita pnjang lebar dihadapan tmen banyak._.
    5. Sprtinya gue jg bgtu :’)
    6. Hmm.. Gak jg sih, gue diem, tp gue gak ngerti knp bnyak yg kenal sm gue, trmasuk jg guru2 pada apal nama gue.
    7. Nah inii!! Gue jg ngerasa bgtu, Cuma heboh di hadapan tmen2 yg udh akrab doang.
    8. Yap! Bner banget! Gue pgn bgt jd org yg pinter ngmong di depan umum. Itulah cita2 gue dri hati yg trdalam. Haha.

    Jd org pendiem itu gak enak emg, brsyukurlah ada blog, jd bsa mengekspresikan diri dgn lebih baik. Karna yg ada di dlm tulisan blog itulah yg mencerminkan diri kita sbnarnya. Cuma, kitanya aja yg malu mengekspresikannya scra nyata di dpn umum, malu+gak pede, ujung2nya ya kita memilih untuk diem aja.
    Nah, diam disaat org bergunjing jg itu lebih baik.
    Tgl 1 lu UAS, gue tgl 1 udh mulai kerja beneran :’D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nice comment, gan! Pertamax diamankan!

      Jadi lu yang nge-post di kolom komentar, kak -_

      Pusing palawija. Tapi asyik lah, mau berbagi cerita.

      Delete
  4. Gue dulu SD-SMP juga pendiam sekali, tapi sejak SMK mulai sedikit-sedikit berani ngomong.
    Pas kuliah kembali pendiam, tetapi ada saatnya. Hmm, pokoknya gue termasuk introvert. Cuma masih bisa beradaptasi sesuai keadaannya. Soal yang sok asyik, itu mah pikiran lu aja, Rob. Bersikap natural aja. Kalo pengin nyeletuk, ya lakuin. Gak perlu tahan-tahan.

    Agak mirip nih kasusnya seperti mau kenalan ke cewek. Awalnya juga gitu gue, minderan abisss. Namun, sekarang kalau emang pengin kenalan, ya langsung ngomong aja. Begitu pula dengan nyapa temen. Intinya tinggal action. :D

    Soal ingin jadi penampil juga pengin. Sesekali mau jadi public speaking. Ngomong di depan orang-orang. Nggak harus stand up atau ngelawak. Intinya cuma menyampaikan keluh kesah. Asyek. Bagus ada blog, ya. Gue bisa menampilkan keresahan gue lewat tulisan. :))

    Waduh, komen gue panjang. Udahan deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertamax lagi, gan! Nice comment :)

      Senang sekali bisa dengar cerita kalian di kolom komentar.

      BETUL! Gue juga mau tuh jadi pembicara, tapi apa daya, presentasi materi aja kaku kalo ngomong. Nyedihin :')

      Mari kita ucapkan terimakasih kepada... BLOG! Yosh!

      Delete
  5. true :3 orang pendiam itu kadang juga bingung harus buat apa :3 paling sering barengdi nilai sombong padahalmah bukan berarti sombong :3 dan sering banget di bilang pilih" teman :3 mereka bilang orang pendiam itu hanya mau berbicara dengan sedikit orang saja dengan jawaban yang singkat :3 ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu dong~ Ehehehe

      Kita senasib, teman~ Terimakasih telah berbagi kesedihan. Huhuhu....

      Delete
  6. aku mantan orang yang rame (Sok asik sih sebenernya), makin gede makin sadar kalo sedikit bicara banyak kerja lebih baik, hoho...

    ngg...baca paragraf-paragraf awal kok ngilu ya? sikut di anu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efektif! Keren~

      Iya, sampe sekarang ngilu pengalaman itu. Makanya gak diceritain selengkapnya :(

      Delete
  7. Hahahaha. Kemaren sempat ada niatan mau bikin postingan macam begini. Menyampaikan uneg-uneg juga. Tapi takut dikecam. Soalnya aku nganggapnya aku ini bukan pendiam lagi, tapi udah sampe ke tahap sosiopat awal. Antisosial. Makanya bikin blog buat mengatasi keantisosialan itu.

    Nggak nyangka kamu pendiam. Padahal aku ada liat tuh, di profil Google+. Ada tulisan talkactive. Pernah nyoba stand-up juga. Wow. Orang pendiam yang diam-diam mencengangkan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... jadi semacam pelarian ya? Gue pun begitu.

      Ya, itu dari dorongan diri aja yang bikin nyoba stand up. Kalo talkative, terkadang doang sih, doyan ngobrol. Itu juga sama yang udah bener2 klop

      Delete
  8. dulu pas smp gue juga pendiam tapi terlalu parah kaya gitu sampe-sampe nahan kencing karena malu ijin keluar

    ReplyDelete
  9. Sepertinya TS memiliki kepribadian introvert. Saya juga introvert :)

    Apa itu introvert ? cari di google aja.
    Ato gak blog gue juga menjelaskan mengenai introvert.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cendol mana cendol xD

      Huuuu... manfaatin momen. Curang ah. Sebel :(

      Delete
  10. Sama ih, kalo ketemu temen bawannya pingin ngehindar gara-gara pingin nyapa tapi gak bisa kalau gak nyapa entar dikira sombong lagi.

    Kalo pipis sih gak, tapi diakalin kalo pas jam kosong gitu ke kamar mandi. Buat yang presentasi susah, mau ngomong gak keluar suaranya jadi takut kalo disuruh presentasi.

    ReplyDelete
  11. nng
    ternyata gituya?
    Gua gapernah dibilang pendiem si, berisik nya kebangetan malah. itu makannya kenapa gua paling gabisa nyontek, bisik-bisik aja volume suara gua kaya adzan maghrib kenceng bener.
    Karna postingan ini gua jadi tau kenapa orang pendiem itu jarang ngomong (yaiyalah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya lu termasuk supel ya. Tapi... kalo lagi nyontek jangan adzan sebelum waktunya.

      Delete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga gitu kok . Malahan kalo kerja kelompok dikira gua numpang nama! Duh bingung sama jalan pikiran mereka, makanya jujur gua lebih suka kerja sendiri dibanding kelompok . Dan banyak orang bilang kamu tuh jangan kaya patung di kelas? What the hell? Padahal gua di luar kelas banyak kawan. Tapi kalo di kelas jadi kaya butiran debu

      Delete
    2. Hahaha, pedih memang, kawan. Pelan-pelan kau pasti ngerti kok. Kalo dibanding kerja kelompok, emang lebih enak kerja sendiri sih~

      Delete
  13. Ko tau sih? gua sering dianggap gaada & kalo ngomong juga suaranya kecil seupil karna ga terlatih bicara di kelas, dikelas sebenernya gua punya sahabat yang sesama pendiam tapi ya gitu dia pindah sekolah dan itu membuat gua harus cari sahabat baru.. susah bro ! Salam kenal yaa ~yunii

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.