24 November 2015

Ketika Lapar, Gue Akan Brutal Jika Menemui...

Kalo kalian ada yang sering mampir ke blog gue, pasti kalian sering ngeliat di bagian popular post ada post berjudul Stand up Comedy Jakarta Barat. Waktu itu gue benar-benar iseng bikin post, cuma karena gue mengagumi komunitas stand up yang ada di Jakarta Barat ini, daerah tempat gue tinggal. Nggak disangka, banyak banget yang baca. Terakhir kali gue liat di statistik pada 23 November 2015 pukul 20.43, udah 5.700-an viewers, ngalahin popular post nomor dua yang cuma 2300-an.

Efeknya, blog gue dikira info tentang komunitas stand up Jakbar. Sampai ada yang mention di Twitter kayak gini:


Gue pun masih dalam tahap belajar, walau minim open mic. Jangan tanya gue. Akhirnya gue suruh dia tanya ke komika stand up Jakbar.

***

Udah jadi keinginan lama gue mau jadi gemuk. Minimal berisi lah. Nggak enak aja gitu, kalo punya badan kurus. Tiap kali tangan gue kepentok meja, bunyinya kenceng banget. Saking nggak ada daging. Lebih bahaya lagi kalo kalo gue jadi pemain smackdown. Pas The Rock mau niban gue, The Rock malah kesakitan karena abis nubruk tulang.
Gue heran, padahal kerjaan gue cuma satu: males-malesan. Gue nggak ngelakuin kegiatan yang benar-benar nguras tenaga, apalagi pada hari Minggu.
Makan - nonton TV - ketiduran - bangun - nyari toples - makan kue sampai ketiduran. 
Gitu-gitu aja kerjaan tiap hari Minggu.
Yang jadi masalah adalah setiap kali toples yang gue buka ternyata nggak ada isinya, gue bakal menggila dalam keadaan ini. Gimana nggak, gue mau gemuk, tapi nggak ada camilan yang bisa dimakan. Otomatis, sifat kebinatangan gue muncul: memakan segalanya yang ada di hadapan.

Mungkin kalian berpikiran bahwa gue akan memakan batu, daun kering, pot, tikus, kecoa, uang rakyat. Bukan seperti itu yang gue makan. Atau ngubek-ngubek tempat sampah untuk nyari makanan sisa. Itu bukan gue banget. Gue cenderung buka lemari dan tempat-tempat tersembunyi lainnya yang sekiranya ada makanan di situ. Apa aja yang bisa gue dapatkan di sana? Berikut ini yang akan membuat gue brutal jika menemui mereka..

1. Sambal
Orang Indonesia mayoritas maniak sambal, termasuk gue. Tapi setiap kali mama gue bikin sambal, pasti nyisa. Sisa sambal itu disimpan sampai 3 hari di meja makan, setelahnya baru dibuang. Karena setelah 3 hari, sambal itu kemungkinan besar basi. Nggak enak aja kalo misalnya gue lagi nyocol gorengan ke sambal, tiba-tiba gue keracunan.

"Seorang Pemuda Keracunan Sambal. Mulutnya Berbusa Sambil Mangap-mangap berteriak, "MANA AIR!!! MANA AIR! AIR! AIR! PEDES BEGO!"

Gue akan gila jika ada sambal. Apa pun yang bisa gue colek pake sambal, pasti gue makan. Kerupuk, gorengan, bahkan roti pun gue pakein sambal. Kalo benar-benar nggak ada bahan yang bisa dicolek, gue nyolek sambel pake tangan, terus diemut. Nggak sampe ketelen, kok.

2. Gula merah
Makanan manis adalah makanan yang paling aman dalam dunia kuliner. Kalo pun ada yang manis berlebihan, pasti dibilang, "Kamu terlalu manis buat aku."

Lalu nyanyi lagu Slank - Terlalu Manis.

Apa ini? Skip.

Dari pengamatan yang gue lakukan waktu kecil, banyak anak-anak seusia gue saat itu suka ngemutin gula merah di tongkrongan. Main gundu, ngemut gula merah. Main tamiya, ngemut gula merah. Cuma pas makan nasi uduk aja nggak sambil ngemut gula merah.

Kebiasaan itu terbawa sampai gue sekarang. Gue seringkali ngemutin gula merah tengah malam, pas nggak ada makanan dan lapar kronis. Gue takut kalau gue menjadi maniak gula merah. Tiap kali main ke rumah teman, kebetulan tuan rumah nyediain klepon, lalu gue teriak dengan semangat 45 ngorek-ngorek isi klepon. "Tenang, sayang. Kamu selamat di tanganku. Akan kumakan kau secara terpisah."
3. Mi instan
Mi instan. Makanan murah meriah bikin sakit parah. Udah banyak studi kasus yang menyatakan kalo mi instan nggak bagus buat kesehatan. Yang katanya bikin radang usus, hipertensi, kesemutan, jomblo menahun, itu semua bikin kita nggak pernah takut untuk mengkonsumsinya.

Gue pun begitu. Di saat lapar, lalu gue menemui mi instan, gue akan bertindak kreatif.  Yang ada di otak gue saat megang sebungkus mi instan adalah:

"Enaknya direbus atau diremekin?"

Walaupun murahan, harus tetep ada varian. Akhirnya gue remekin dengan alasan biar makannya lama. Setelah itu, gue kena panas dalam.

4. Bumbu penyedap
Setuju nggak kalo bumbu itu penting dalam masakan? Kalo nggak ada rasanya pasti hambar, kan? Ibarat pelajar, kalo nggak pernah kena getok guru rasanya gimana gitu.

Biasanya bumbu-bumbu penyedap bakal ada di toples kecil. Gue, dalam kondisi brutal, langsung nyamperin toples-toples itu. Gue buka, lalu gue tempeli jari telunjuk gue di dalamnya. Rasanya.... ughhhh... kaldu ayam.

Kemudian, gue sariawan.

5. Mentega
Gue pernah nonton acara kartun Little Krishna. Di suatu episode, si Krishna ngerecokin warga yang bawa sekendi mentega. Dia makan mentega itu yang lagi ditinggal sama si warga itu. Eh, karena keenakan, si Krishna ngabisin.

Kalo nggak salah gitu deh ceritanya. Pokoknya Krishna makanin mentega rakyat.

Gara-gara itu, gue ikut-ikutan makan

***

Segitu aja yang sering gue makan. Ada yang punya bahan makanan lain? Gue kekurangan refrensi nih. Bantu gue biar nggak lapar :(

8 comments:

  1. Asal jangan nyolek cewek pake sambel ya, kak. Ntar lo main air berduaan kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, kasian atuh si cewek. Jangan, ah..

      Delete
  2. Rob, dilihat dari badan lo ini. Keknya lo bakalan susah buat gemuk. Ada istilah, makan gak jadi daging. Mungkin itu istilah yang pastas buat lo rob. hahahaha. Semoga aja bisa segera gemuk ya rob.

    Tambahan biar gemuk dari gue, coba makan 6x sehari. yakin deh... Lo bakalan muntah... hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyedihin, bang, harus nerima kenyataan pahit kayak gitu :(

      Delete
  3. Huahahaa gula merah ya? Udah kayak permen lolipop kemana-mana diemutin. Sambil main juga. Wkaka

    Mie instan. Iya enak diremekin.
    Cukup mie instan aja yang diremekin. Hati jangan.
    -__-

    ReplyDelete
  4. Kayaknya kita senasib deh. Gue makan banyak juga gak gemuk. Anjirrr roti pun pake sambel. Gue kalo sambel belom pernah, saos sering. :(

    Yang mentega di film Krisna itu taik banget dah. Buahaha. Makan mentega ampe sekendi? Gue sesendok aja enek. :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kita harus memakan tubuh satu sama lain, bang~ Huehehe

      Asli, gue pernah nonton episode itu. Huuuh...

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.