Keranjingan Duel Otak

Salah satu cara untuk meringankan beban pikiran adalah dengan main game. Bagi sebagian orang, game yang seru adalah game yang punya jalan cerita, tamatnya lama, dan harus mikir keras. Contohnya Grand Theft Auto San Andreas (kecuali kalo main berdua. Paling cuma ngincer ciuman doang antar player).
Sedangkan, sebagian orang beranggapan bahwa game yang seru adalah game yang langsung selesai, bikin penasaran nggak perlu lama-lama buat nyelesain jalan cerita, misalnya Flappy Bird.

Tapi gue bingung dengan konsep game yang butuh mikir keras. Tujuan nge-game adalah biar pikiran santai, eh ada banyak orang yang main game jenis itu. Gue juga males main game yang langsung selesai. Yang pertama kali timbul di benak gue adalah "Apaan nih game, langsung selesai. Gini aja?".

Bosen dengan game yang itu-itu aja, gue mendapat saran dari seorang teman.
"Ayok, Bi. Main inian," kata teman sambil menunjukkan layar handphone-nya.
"Apaan tuh?"
"Duel Otak. Ayolah."
"Oke, dah," kata gue mengangguk. "Tapi..."
"Nggak ada kuota buat install?"
"Nah... itu."

Duel Otak harus dimainkan dengan internet. Jadi kalo nggak ada kuota internet, ya, mending beli dulu deh. Kalo nggak ada duit beli kuota, beli buku TTS aja. Sama-sama ngasah otak, kok.
Akhirnya gue dikasih file game Duel Otak. Tinggal gue install, gue coba main deh. Sebenarnya, gue masih ada kuota, tapi emang dasar gue yang pelit buat ng-install.

"Anjir, seru juga nih game."

Begitulah kata-kata yang keluar dari mulut gue setelah menang melawan teman gue. Baru nyoba main aja langsung menang. Gue mulai kecanduan dengan game ini.
Sampai akhirnya...

"Kampret! Kalah tipis!" Gue refleks melempar handphone ke bantal. Untung masih nyala.

Iya, gue kalah. Tapi tetap nggak membuat gue kapok main. Gue terus-terusan main, sampai ada pemberitahuan kalau game ini ada batasan duel. Hanya versi premium yang nggak ada batasan mainnya. Teman gue menyarankan gue untuk install ulang. Kemudian dia ngasih file yang katanya merupakan Duel Otak Premium. Gue nggak tau dia dapat dari mana, yang penting gue bisa main versi premium dan tanpa batasan berduel. Yiahahaha~

Begitu tau nggak ada batasan duel, tiap sejam sekali gue ngecek hape. Bawaannya pengen ngejawab soal di Duel Otak. Giliran ketemu soal ujian sungguhan, bawaannya pengen ngerobek soal kecil-kecil.

Promo username Duel Otak gencar gue lakukan. Semuanya sama; "Lawan gue ya di Duel Otak. Usernamenya: robby_h". Untung ini cuma Duel Otak, bukan Duel Otot di kehidupan nyata. Bisa-bisa gue dibikin bonyok sama preman.

Kayaknya Duel Otak telah membuat gue kecanduan dengannya. Tiba-tiba gue merasa kalo game ini adalah perpaduan antara game GTA San Andreas dan Flappy Bird; butuh mikir dan ngetes kesabaran.

Permainan Duel Otak bisa nambah wawasan gue--yang hanya setingkat dengan udang. Apalagi kalo main game dengan kategori Jelajah Ilmu. Ada beberapa materi pelajaran yang muncul di pertanyaan Duel Otak. Makanya, sekarang gue jadi rajin nyatet apa yang dibilang guru. Buat antisipasi sewaktu-waktu muncul di Duel Otak. Kan sayang banget kalo nggak kejawab. Gue juga takut kalo ternyata soal yang pernah muncul di Duel Otak dikeluarin lagi di Ujian Akhir Semester nanti.

Dari keseruannya, tiba-tiba gue merasa permainan Duel Otak menjadi menakutkan. Gue merasa Duel Otak berubah genre menjadi game fighting strategy. Kalo main kurang pake strategi, pasti ada "fight" setelahnya.

Gue nggak menyangka, kalau game Duel Otak bisa bikin orang main sindir-sindiran. Ada beberapa teman gue setelah main Duel Otak langsung ngeledek satu sama lain. Tapi, mereka masih nyindir dengan santai dan bercanda. Misalnya "Lu pasti belum belajar ya sebelum lawan gue.", "Lu kurang minum nih.". Berbeda dengan sindiran yang gue terima.


Ini salah satu duel yang terparah selama gue main Duel Otak. Ceritanya, gue duel dengan orang secara acak, dan gue kalah telak. Nggak lama kemudian, si lawan nge-chat gue. (Kebetulan, di Duel Otak ada yang namanya fitur chat).

APA BENAR, YA ALLAH??

Setelah membaca berita dan melihat track record gue di Duel Otak, gue merasa menjadi manusia payah. (Beritanya gue baca di sini Para Netter Ini Justru Sukses Setelah Di-PHK)

Ya, pokoknya gue lagi doyan main Duel Otak. Kalo mau lawan, cari aja "robby_h". Jangan lupa, mode klasik, karena mode taktis nggak seru. Hahahaha.

PS: semua hal menakutkan akan datang di akhir tahun. Awal Desember gue akan UAS. Dua minggu kemudian, domain gue harus diperpanjang dan uang gue masih kurang banyak.
Doakan gue bisa melewati semua ini dengan baik.


15 komentar:

  1. Hahahah iy anih lagi hits banget ya. Kayak main catur gitu, ngeledekinnya yang bikin kacau mah. :))

    ReplyDelete
  2. Coba aja hape gue andro pasti gue cobain. Sayangnya, enggak~

    ReplyDelete
  3. Ngakak. Isinya ketombe. Kirain kenangan tentang mantan, Rob.
    Aku pernah nyoba main itu juga. Cuma karena memori penuh, jadi aku uninstall deh. Huhuhu. Btw, main burung itu seru banget. Sampe sekarang aku suka mainin itu di hape keponakan. Itu, Flappy Bird.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh sia-sia amat, otak isinya cuma kenangan mantan. HAHAHAHA.

      Wah, harus install ulang tuh. Hapus semua aplikasi dan JAV yang ada di memori. *WOYYY!*

      Jangan sampe burungnya lepas.

      Delete
  4. Gue baru maen sekali langsung uninstal. Males, ah. Pertanyaannya terlalu susah. Tentang olahraga masa kejuaraan di Eropa sono, yang Indonesia aja belum tentu gue bisa. XD

    Anjirrr, itu orang songong amat nyela lu, Rob. Namanya juga game. Ckck. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih susah lagi jawab pertanyaan "aku gendutan ya?". Duel Otak mah belum ada apa2nya. Hahaha

      Gengsi lelaki, Bang Yog. FYI, pemainnya cowok.

      Delete
  5. Gua juga lagi seneng main duel otak nih. Susah sih, tapi seru.
    Ada juga soal yang gampang. Tentang agama biasanya gampang. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, gue kalah bang. Nyedihin kalah telak :(

      Delete
  6. Aku juga maiiiin. Parah amat ituuu yang ngejek. :(
    Aku juga sering kalahan. Pertanyaannya susah. Aku belum belajar. Ada kunci jawabannya nggak sih? Hahaha.
    Ayo, sesama yang sering kalah, kita main. Tantang akuuu: Rimiracle
    Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang! Emang parah banget! jadi ngajakin main Duel Otot tuh. Astagfirullah, kepancing emosi.

      Yah, niat amat main game pake kunci jawaban. Kayak soal latihan UN aja~

      Delete
  7. Hahahaaa aku pernah sekali main itu. Susah banget anjirrr.
    Asal nebak nebak doang. Syukur-syukur bener. Hahaa

    KETOMBE HAHAAA.. Ajak duel otot banget tuh orang.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.