27 October 2015

Orang-orang Jahat Padaku

Sebelum masuk ke postingan utama, gue mau mengucapkan Selamat Hari Blogger Nasional. Nggak nyangka, gue bisa ngerayain lagi untuk kali kedua. Wohooo! Merasa blogger beneran! Seneng banget bisa jadi bagian blogger di Indonesia. Buat yang belum nge-blog, ayo nge-blog! Jangan lupa visit blog gue setiap hari. (Promosi itu penting, guys!)

 ***

Gue sedang mengalami kegundahan yang sangat besar. Gue. Sangat. Menderita. Tolong, seseorang yang baik hati, lepaskan gue dari bencana ini!!

Dua minggu yang lalu, tepatnya hari Jumat, gue pergi ke tukang pangkas rambut untuk memangkas rambut (masa iya gue main bowling di sana). Gue pergi ke sana sekitar jam 7 malam. Gue memutuskan potong rambut jam segitu karena nyari sensasi baru. Biasanya, gue potong rambut sore atau siang, tapi untuk kali gue pilih malam. Menurut gue, potong rambut malam hari lebih menyejukkan kepala. Apalagi waktu guyuran ngebersihin sisa-sisa rambut. Brrrrr.

Singkat cerita, gue berada di tempat pangkas rambut. Sekitar 10 menit ngantre, tiba giliran gue potong rambut. Gue duduk menghadap kaca besar, di depan gue banyak peralatan cukur, seperti gunting dan sisir. Gue tarik nafas dalam-dalam, dan gue siap merelakan rambut untuk dipangkas. Oke, ini persiapan yang terlalu lebay. Sebelumnya, mas-mas pangkas rambut nanya ke gue,

"Mau diapain, nih, Dek?" tanya mas-mas pangkas rambut sambil nunjuk kepala gue. Suaranya agak nggak kedengeran karena dia pake masker.
"Jadi satu senti, mas," jawab gue, singkat.
Mas-mas potong rambut ngambil sisir, kemudian meyakinkan gue. "Beneran, Dek? Ini nggak bercanda?" tanya dia, heran.

Lah, dikira gue bercanda. Emang apa yang janggal dari potong rambut satu senti?

"Bener, mas." Gue menjawab mantap.
"Ya udah. Bismillah dulu ya..."
"Bismillahirrohmanirrohim.."

Sisir itu ditaruh kembali ke tempat semula. Dia ngambil alat potong rambut listrik (gue nggak tau namanya apa). "Srruungg... srrrrungggg... sruuunggg", begitulah bunyi alatnya. Sisi kanan rambut dipotong, kemudian yang kiri. Setelah 15 menit, jadilah rambut gue yang sekarang: potongan satu senti. Ya, gue juga kurang yakin sih kalo rambut ini bener-bener panjangnya satu senti.

Buat yang nggak tau potongan rambut satu senti, model rambut ini seperti botak, tapi masih ada sedikit rambut. Dibilang botak, nggak botak, tapi kalo disebut maling, malah marah-marah (ya, siapa juga yang mau disebut maling)
Bedanya, kalo botak itu licin, kalo satu senti masih nyisa rambut dan nggak alus. Gitu, sih, menurut gue, kalo menurut orang lain nggak ada bedanya. Satu senti sama dengan botak.

Beruntung gue masih nyimpen foto sebelum rambut gue dipotong..

Before: sebelum potong rambut | After: setelah dilindas mesin pemotong rumput
Gimana, apakah foto ini sukses membuat Anda mual? Jangan muntah dulu. Tatap fotonya sekali lagi, lebih dalam, kemudian berlarilah mencari kresek yang ukurannya besar. Sekarang, keluarkanlah semua yang ingin dimuntahkan!

Setelah pulang dari pangkas rambut, gue langsung berdiri di depan kaca, lalu bergumam sok ganteng sambil ngelus kepala dan menatap kaca, "Ini beneran gue? Ah, masa sih?" Gue nyium ketek, ternyata ini beneran gue.

"Anjrit, gue tambah jelek. Muka gue lebih tua"

Awalnya gue pede dengan gaya rambut ini. Gue berani senyum ke orang-orang sambil mengelus kepala. Itu semua karena sebelumnya gue pernah dua kali potong rambut model serupa. Dapat hinaan? Udah pasti. Gue kebal dengan hinaan orang tentang rambut gue. Tapi, entah kenapa untuk kali ini hinaan orang terasa lebih nyakitin.

Baru masuk kelas, gue membuka topi, lalu ada seorang teman teriak histeris, "ROBBY, ELO BOTAK?!"
"Ya, menurut lu aja gimana," jawab gue, kalem.
"Sejak kapan lu botak?"
"ROBBY BOTAK!" teman gue yang lain meledek.
"Awas jangan deket-deket, gue sundul nanti susuban lu."

Itu baru hari pertama. Esoknya, kepala gue mengalami trauma mendalam. Dielus, dijitak, diemut, begitulah perlakuan orang-orang terhadap kepala gue. Kalo diemut itu bukan ulah teman gue, tapi itu ulah gue sendiri (lah, emang bisa?).

Setiap melihat gue, orang-orang langsung menatap nanar, seolah menganggap gue adalah penjambret. Mereka nganggap gue sebagai narapidana lepas dari penjara. Sakit, men, sakiiiiit.
Dikit-dikit ada yang bilang, "Duh, silau nih. Ada orang botak." Gue kesel, pengin gue sundul mereka yang ngeledek gue.

Belum lagi sikap orang-orang terdekat yang sedikit menjauh. Bahkan, sisir--benda yang paling sering bareng gue di rumah--ikutan menjauh. Setiap kali gue nyisir, rasanya sakiiiit. Sisir itu langsung ngenain kepala, nggak kena rambut.

Apa lagi, ketika gue mau nyebrang. Tatapan orang selalu memendam kecemasan. Mereka menatap gue dengan tatapan berbeda dan aneh. PLIS, GUE BUKAN BEGAL! Ngeliatnya biasa aja dong!

Hal-hal seperti ini membuat gue resah. Orang Indonesia belum siap dengan kehadiran orang botak di tengah-tengah mereka. Hasilnya, orang seperti gue jadi bahan hinaan. Periiiih. Sama perihnya kayak cambang dikerok mas-mas pangkas rambut.

Mau dibilang kayak gimana pun, gue harus terima risiko jadi orang berbeda. Rasanya jadi minoritas di hadapan orang-orang berambut gondrong. Gue selalu ditindas. Ternyata, jadi seorang minoritas itu nggak enak, men! Cobain aja deh jadi botak.

Setiap kali ada yang manggil-manggil gue "Botak... botak", gue diam. Dalam diam itu, gue sumpahin, rambut botak jadi trend rambut tahun 2016. Kemudian orang-orang yang menghina gue akan bernyanyi untuk gue (inspirasi dari lagu Itu Aku - Sheila On 7)

Taukah orang yang kutindas
Taukah orang yang kuhina
Taukah orang yang kujitak
Itu... ROBBY!

Percayalah... itu Robby.

Ah, seandainya hidup bisa seindah itu. Gue rela botak terus-terusan. Lumayan, biar ngirit biaya pangkas rambut.

Intinya, gue mau hidup seperti orang biasa, orang-orang yang berambut gondrong. Gue menuntut akan kesamaan hak dalam hidup berambut. Botak atau gondrong sama saja, yang penting jangan korupsi. HUAHAHAHAHA~

Hidup kaum berambut-adem-ketika-kena-kipas-angin! Allahu Akbar!

*elus-elus kepala*

10 comments:

  1. Gue juga bingung, di setiap gue plontos, gue selalu dikucilkan.. Padahalkan itu gara-gara guru gue -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ketauan nih yang sering dibotakin pas selese upacara xD

      Delete
  2. Ahahaha. Jujur, gue termasuk orang yang suka menghina orang-orang botak. Lucu aja gitu. Yang cepak ngehe aja sering gue ledekin. Hidup gondrong! XD

    Tapi, gue dulu pernah ngerasain gimana sakitnya pas temen-temen menghina gue. Udah ceking, botak. Bener-bener kayak tuyul dah. :(
    Bagusnya gue udah nggak pernah lagi botak ataupun satu senti itu. Dulu juga terpaksa tuh. Ada peraturan di SMP, setiap awal semester kudu 1,5 cm. Untung ada temennya. Tetep aja gue kalo botak jelek. Nggak ada pantes-pantesnya. Geli sendiri deh. :(

    Btw, lagu Itu Aku terus diedit leh uga u. Kreatif. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan ledekin gue juga, ya :')

      Persis, gue kayak tuyul. Gue juga kurus masalahnya :(

      Hahaha, makasih banyakk :D

      Delete
  3. Hahahahahahahaha. Lagunya bagus tuh. Itu Robby :D

    Sama kayak Yoga, aku juga termasuk orang yang suka ngatain orang botak. Bawaannya pengen ngatain sambil ngelus ngelus itu kepala. Contohnya aja Zai. Waktu itu dia pernah botak. Tapi ngeselin mah kalau ngataian dia, bukannya jadi marah malah bangga. Soalnya ngerasa kembaran sama Eminem. Errr. Eh kok jadi malah curhat gini. Maaf yak. Haha.

    Sabar, Rob. Adam Levine juga pernah kok potong rambut satu senti gitu. Banyak juga yang ngatain, tapi dia selow aja :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, terimakasih :))

      Hahaha, gue mirip Eminem nggak ya? Jadi pengen dimirip-miripin juga bwehehe

      Oke, ada orang yang senasib. Harus jadi panutan nih :))

      Delete
  4. Ini lagi ada serangan ketidakpuasan dari potongan rambut bagi para Blogger ya? Udah ada dua post plus satu dari pengalaman pribadi perihal rambut.

    Gosah galau, Om, botak seksi. Asal PD mah yang di sekitarnya juga oke aja jadinya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi musimnya kali ngeluhin rambut xD

      FAIIKKKK!! Btw, kenapa harus manggil Om coba? Mentang2 jadi terlihat lebih tua gitu? Hmmmm kzl

      Delete
  5. Hahaha dulu gue disuruh masuk STM tapi gak jadi masuk gara-gara harus dipotong 1cm rambut'a. Gue emang gak suka sih punya rambut pendek maka'a lebih milih masuk SMA dari pada STM (Sekolah Tuyul Milenium) :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((Sekolah Tuyul Milenium)))

      Ini apa? :')

      Serem amat

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.