Nonton Dangdut

Sudah berapa hari gue nggak nge-blog? *ngecek recent post*
Yak, 7 hari yang lalu, adalah postingan terakhir gue di blog. Bukan kabar yang mengenakkan bagi seseorang yang menulis kata "Blogger" di bio segala akun socmednya.

Maafkan aku.

Biar gue perjelas kenapa blog ini konsistensinya mulai turun. Pertama, gue sering ketiduran. Kedua, gue lagi getol ngurusin ekskul. Gue, sebagai orang yang dipercaya sebagai pemegang socmed ekskul, harus sering-sering mantau timeline, buat ngasih info ke teman-teman gue. Apa lagi, sekarang lagi musimnya perlombaan bagi anak-anak sekolah. Ya, intinya gue seneng ngurusin info-info semacam ini. Karena gue bangga, jadi bagian KIR SMAN 33!

Oke, makasih tepuk tangannya. Nggak, itu biasa aja, kok.

Intinya, gue berdosa. Penginnya, gue bisa ngeluarin post terbaru setiap Selasa dan Sabtu. Ya, doain aja semoga keinginan gue tercapai.
  
Semua tulisan yang ada di draf terlantar. Gue pun lupa mau ngelanjutin nulis ini. Baru gue tulis poin-poinnya, udah gue tinggal ke tulisan yang lain. Akhirnya, sekarang bisa gue lanjutin kembali.

Gue nggak pernah puas setiap nonton dangdut di TV. Biarpun gue nggak terlalu fanatik dengan musik dangdut, gue seneng setiap dengar lagu dangdut. Nggak peduli dibilang kampungan atau cemen, gue bakalan joget kalo denger lagu dangdut. Ya, itupun kalo lagi sendiri, kalo lagi di keramaian gue nggak bakal joget. Yang ada malah nanti gue disawer. Emangnya gue biduan?

Sayangnya, keinginan gue buat nonton dangdut secara live menghadapi banyak ganjalan. Alasan gue jarang, bahkan hampir nggak pernah, nonton dangdut secara live adalah sebagai berikut:

Pertama, pandangan orang kekinian terhadap dangdut sangatlah tidak bersahabat. "MAKSUDNYE APE?!". Gini, menurut gue, seseorang yang abis nonton konser dangdut bakal merasa direndahkan dibanding dengan orang yang abis nonton konser jazz, rock, atau idol group (kenapa harus ada ini?).
Perbandingannya gini:

Orang yang baru selesai nonton konser idol group (demi keamanan, gue samarkan namanya menjadi JKT48).

"Bro, tadi malem gue abis nonton JKT48! LIVE!"
"Ah, masa, sih? Trus lu ngapain aja?"
"Gue yakin lu nggak bakal percaya. Gue salaman sama oshi gue dong!"
"Wih, mantep! Gue salut!"

Dianggap keren.

Beda ketika selesai nonton dangdut.

"Bro, tadi malem gue abis nonton dangdut! LIVE!"
"Dibayar berapa?"
"Ye, kagak lah. Gue anti gitu-gituan"
"Ngapain aja lu di sana?"
"Gue yakin lu nggak bakal percaya. Gue salaman, cium tangan, sama bunda Rita Sugiarto."
"Ah, elah.."

Kedua, image musik dangdut dianggap murahan dan mengundang maksiat. Iya, sih, tapi justru bagi gue itulah sisi menarik dari musik dangdut. Misalnya, ada sesi nyawer. Cuma di dangdut yang ada sesi nyawer. Gue nggak pernah tuh, ngedenger ada berita WOTA naik panggung ngibas-ngibasin duit cebanan ke oshi-nya. Asli, itu nggak keren.

Ketiga, berhubungan dengan menyawer, gue paling nggak bisa nyawer. Ya, tau sendiri lah, gue masih sekolah dan gue belum punya penghasilan. Masa iya, gue nyawer naik ke panggung ngibas-ngibasin kertas ulangan atau buku PR.

***

Akhirnya, gue bisa nonton dangdut lagi..

Ini semua terjadi  karena tetangga gue ngadain hajatan dan mengundang dangdut sebagai hiburan. Gue nggak tau persisnya, apa itu dangdut atau organ tunggal, yang jelas lagu-lagu yang disuguhkan adalah lagu-lagu dangdut. Kenapa gue tau? Musiknya kenceng banget. Kedengeran sampe rumah gue.

Sayangnya, gue nggak bisa nonton dari siang karena ada kerja kelompok.Ya udah, karena ini event yang langka, gue usahain nonton. Jam 20.0 gue keluar rumah. Sebelumnya, gue janjian dengan Sofyan via inbox facebook. Agak aneh, karena rumah Sofyan nggak jauh-jauh amat dari rumah gue. Ya, namanya juga jaman serba canggih, mau nyamper aja harus pake kuota.

Tiba di hajatan, gue langsung ambil tempat duduk paling depan. Dekat panggung. Mumpung sepi, ujar gue. Ternyata, gue melihat ada Sofyan sekitar 5 meter dari tempat gue duduk, sedang mantengin handphone.

"Woy, sini!" kata gue
Sofyan nggak nengok.
"WOYY!"
Sofyan tetap nggak nengok.

Gue lupa, ini acara dangdut dan ini di depan speaker. Pantes nggak kedengeran, pasti si Sofyan jadi budek gara-gara deket speaker. Gue langsung nyamperin Sofyan.

"Duduk di situ aja," kata gue menunjuk 3 kursi di belakang, setelah kita sebelumnya salaman terlebih dahulu.
"Oke."

Lagu dangdut mulai dinyanyikan. Gue nikmatin banget. Tapi, gue malu joget di sini, mengingat ada bapak gue lagi duduk nggak jauh dari sini. Gue takut kena gampar.
Penyanyinya rehat sejenak. Gue ngobrol-ngobrol bareng Sofyan. Di tengah obrolan, gue kepikiran, "Kenapa momen ini nggak gue masukin ke blog aja?"

Asik, hiburan yang bikin produktif menulis. Akhirnya ada pemecah kebuntuan ide.

Biar nyata kalo momen ini pernah terjadi, gue langsung ngambil handphone buat ngambil beberapa gambar. Ini gambarnya:



Iya, gue lagi mabok sabun colek

Gue sempat ingat lagu yang gue dengar waktu itu. Ada kata "layang-layang"-nya. Jujur, lagu itu enaaaak banget. Setelah gue googling, ternyata itu adalah lagu dari Rita Sugiarto. Begini reff-nya:

Dirimu bagaikan layang-layang
Kulepas tali benang ku genggam
Semakin melayang kau di awan
Semakin aku takut kehilangan
Acara selesai jam 22.00. MC dangdut pamit undur diri. Semua peralatan di bereskan. Tapi, gue masih pengin nyari gambar lagi. Gue ngeliat ada gelas quavit ada di atas kursi. Nggak sengaja gue ambil gambarnya. Tiba-tiba, ada setan mana yang ngebisikin gue, gue ngejepret lagi, tapi posisi gelasnya berpindah. Kenapa nggak sekalian aja bikin video stop motion? Oke, gue bikin nih.

Share video stop motion


Jika nggak muncul, klik ini https://www.youtube.com/watch?v=trsdFs46dHQ

Oke, gitu aja sih yang bisa gue tulis. Sengaja gue nge-blog, karena sebenarnya ini adalah pelarian. Gue lagi diteror dengan target menulis yang menggila. Mulai dari nulis drama buat lomba bulan bahasa, sampai nulis cerpen yang nggak nambah-nambah. Pengin hidup seperti penulis produktif :') Masa iya harus ada dangdut tiap hari biar gue bisa produktif nulis.

Ngasih tau aja, gue mau usaha rutin ada satu postingan setiap Selasa dan Sabtu. Selalu pantau blog gue, ada kejadian atau pemikiran apa yang berhasil gue tulis di blog ini.

Terakhir, Selamat Tahun Baru Islam 1437 H.


17 komentar:

  1. Ah tetap saja kalo ngomongin dangdut, tetap lagu lagu rhoma irama yang jadi idola, ah benar benar terlalu :D

    ReplyDelete
  2. Gile,, tulisan lu mahal banget. Satu tulisan sama dengan satu hajatan dangdut. Wkwkwk,, seharusnya lu joget bareng bokap lu deh,, biar kekinian hahaha

    ReplyDelete
  3. wkwkwkwk... malah ngakak karena komentarnya :)))))

    ReplyDelete
  4. Rob, oshi lu bunda Rita Sugiarto ? Ngga mecing banget kedengerannya..

    Gue juga agak sedikit keganggu dengan di anggap remehnya musik dangdut. Lha, ini kan musik asli Indonesia~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... bukan dong.

      Bener, setuju banget! *pukul kendang*

      Delete
  5. Hahaha gakpapa. Itu artinya, emang harus ada dangdut biar produkti! \:p/

    ReplyDelete
  6. Boleh juga ide lu, ya. Nonton Jeketi nyawer. XD
    Gue taunya lagu "layang-layang" yang ini:

    Kuambil buluh sebatang, kupotong sama panjang. Kuraut dan kutimbang dengan... oke. Ngaco.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... sama sih. Ya, tapi... bukan itu -__-

      Delete
  7. Harusnya kita lebih suka dangdut dibandingin musik lain.. Gua juga suka dangdut, tapi dangdut yang dulu-dulu.. Dan unfortunately belom pernah nonton dangdut langsung.. Seru ya keliatannya.. Hahaha..

    ReplyDelete
  8. hahah, emang jaman sekarang masih ada dangdut ya? :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.