02 October 2015

Bertanya Kepada Orang yang Salah

Minggu ini, dimulai dari hari Selasa kemarin, gue sedang berhadapan dengan Ujian Tengah Semester (UTS). Ada sesuatu yang beda dari tahun-tahun sebelumnya, minggu ini gue menghadapi upacara di tengah-tengah minggu UTS. Bayangkan, ada upacara saat UTS? Banyak yang ngeluh? Pasti.

Upacara itu dalam rangka memperingati Hari Kesaktian Pancasila tanggal 1 Oktober kemarin. Gue sempat kesal, kenapa ada upacara di tengah-tengah UTS? Bahkan, saking kesalnya, gue menyebut upacara ini sebagai Hari Kesaktian Siswa; hari di mana siswa yang sedang ujian tetap disuruh upacara. 
Belum lagi, seragam yang gue pake saat itu adalah Baju Muslim, yang bagi gue, nggak cocok banget sama kegiatan upacara. Mending nggak usah upacara, atau tetap upacara tapi UTS diliburkan.

Wow, dua paragraf yang sangat tidak gue banget; terkesan antagonis. Plis, jangan diambil hati..

Ini yang sebenarnya ingin gue ceritakan...

Jumat, 2 Oktober 2015

Hari ini ada ujian mata pelajaran Biologi, Seni Musik, dan Prakarya. Pokok cerita hanya terjadi ketika ujian mata pelajaran pertama.

Seperti UTS sebelumnya, aturan duduk para peserta dibuat selang-seling dengan kelas yang lain. Kelas gue dicampur dengan kelas 10 IPS 1. Satu barisan ke samping ada empat kursi. Gue duduk bersebelahan dengan anak kelas 10 IPS 1, kemudian di sampingnya teman sekelas gue, selanjutnya anak kelas 10 IPS 1.

Jam pertama, gue ujian mata pelajaran Biologi. Gue bingung. Masalahnya, materi Biologi itu banyak banget, menumpuk, dan satu per satu materi seakan berteriak, "AYO! HAPALKAN AKU SEKARANG!"

Sedangkan, anak kelas 10 lagi ujian Matematika. Mereka anak IPS, dan biasanya mereka nggak suka dengan hitung-hitungan. Akhirnya, jadilah sebuah kombinasi ruangan yang diisi oleh orang-orang bingung (kalo belajar, sih, nggak bakal bingung, ye~ :p)

Ujian dimulai. Sebelum ngisi data di lembar jawaban, gue ngeliatin orang-orang di sekitar. Terutama anak kelas 10, yang bener-bener nunjukin muka-orang-mau-ulangan-Matematika pada umumnya. Bener-bener muka stres. Gue prihatin.

Begitu juga dengan gue ketika melihat soal Biologi. Gue nge-blank sesaat, dan meninggalkan soal-soal sulit. Soal sulit masih bisa ditaklukan selagi masih ada teman pintar. Nggak, gue nggak ada maksud buat nyontek, kok.

Pengawas sempat keluar sebentar. Begitu keluar, anak-anak kelas 10 langsung berisik, nanyain jawaban ke temannya. Gue cuma bisa merhatiin mereka.
"Ssssttt..." kata seorang cowok anak kelas 10, sambil membuka jari telunjuk dan jari tengahnya.
Ada yang terang-terangan nyebut nomor soalnya. "Nomor 2, 3, 5, 6 apaan woy?!"

Seperti nggak mau kalah, anak kelas 10 yang duduk di sebelah gue juga ikutan nanya. Gue cuma ngeliatin tingkahnya. Dia cewek, cantik, cute, pake kerudung. Tapi gue nggak nyangka dia ikutan nyontek.
Dalam usahanya, dia nggak dapet respon dari temen-temennya. Mukanya bingung, akhirnya....

"Kak, ini apa jawabannya?"

Gue kaget. Gue lagi merhatiin dia, tiba-tiba ditanyain jawaban. Di sini gue punya dua opsi menguntungkan dalam merespon pertanyaan dia. Gue bakal jawab,

1. "Saya kasih tau, tapi kamu merem dulu." Lalu, gue cium pipinya. 

Opsi ini terlalu liar... dan kriminal. Bisa-bisa gue ditampar pake papan jalan.
 
2. "Saya kasih tau nih jawabannnya, tapi kamu jadi pacar saya ya?"

Opsi ini membuat gue terkesan murahan. Nanti gue malah dikira mas-mas penggoda.


Sebelum gue jawab, gue liat sebentar soalnya. Dia nunjukin sebuah soal, di situ ada sebuah gambar grafik. Gue baru ingat dengan sebuah kenyataan pahit: Gue nggak terlalu jago Matematika. Gimana caranya biar bisa ngasih tau si dedek gemes ini?

"Hmmmm... nggak tau, Dek," kata gue ke dia, dengan pasrah. 

"Yaaah..." mukanya jauh lebih pasrah dan kecewa. Salah satu teman sekelas ketawa dengan melihat dialog kita.

"Kamu bertanya kepada orang yang salah, Dek," kata gue dalam hati.

Akhirnya pengawas masuk lagi ke dalam kelas. Pengawas geleng-geleng ngeliat keramaian yang baru aja terjadi. Mungkin pengawas ini udah merhatiin dari luar kelas. 

Gue nyesel nggak bisa ngasih tau dedek gemes yang duduk di sebelah gue. Sekarang, gue bakal punya pembelaan ketika ada orang yang nanya "Buat apa lo belajar Matematika terlalu dalam, sedangkan ilmu itu belum tentu lo pake dalam kehidupan sehari-hari". Gue bakal jawab, "Siapa tau bisa buat ngajak cewek kenalan."

Sebelum nyesel nggak ngerti Matematika, ayo rajin-rajin belajar Matematika... biar bisa masuk UI atau UGM. Jangan cewek dulu dong!

43 comments:

  1. Haha, iya Rob, bener banget, bertanya kepada orang yang salah. Gue juga sering ditanyain PR Matematika sama adek gue, tapi sama dengan apa yang lo bilang Rob "Bertanya Kepada Orang yang Salah".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar, bro. Matematika memang keras :')

      Delete
    2. matematika ya~ udah lama banget nggak megang gituan selama kerja :D dah nggak kepake~ kecuali itung-itungan sederhana ::D

      Delete
  2. kalimat luu :v, memotivasi banget biar rajin belajar mtk

    ReplyDelete
  3. Kalo gue sih nanya mbah gugel hehe :)) Nice post bro! Ditunggu posting berikutnya dan salam kenal :D

    Salam, jevonlevin.com

    ReplyDelete
  4. Biologi emang parah ya. Gue paling dodol dulu pelajaran busuk itu. Hahaha. Wah harusnya kasih tahu aja ngasal, atau gak bilang, 'Aku gak tahu matematika, tapi kalau cara mencintai kamu aku tahu.' Terus tinggal muntah berjamaah deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, kenapa nggak kepikiran, ya? Harusnya pake cara itu

      Delete
  5. Biologi gue ngertinya sistem reproduksi doang. Hehehehe. Astagfirullah, gue komen apa barusan? :(

    Yak, dan gue termasuk orang yang agak kurang suka hitungan. Pas kuliah nyesel sendiri karena harus belajar bener-bener. Dosen nggak menyeluruh seperti guru pas SMK. :(

    Mangats, Rob! Biar bisa masuk UI. Jangan cewek dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... semua orang bilang gitu :') "Gue suka materi reproduksi"

      Yoi! Aamiin, katanya anak UI itu cakep-cakep :D

      Delete
  6. Yahahaa, gitu ya emang, kalo ulangan bareng adek kelas hrs pinter jawab dan bantuin mrka ngerjain soal kalo dia nanya. Tp ya gak enaknya gtu, mrka suka nanya di pelajaran yg gak kita ngerti. Contohnya MTK gtu :"(

    Nyesel bgt kalo misalnya mrka nanya dan kita cuma bisa jawab "Gak tau, dek"......
    Mereka bener2 nanya ke orang yg salah :')

    Iya, makanya, sering2 bljar mtk Rob.. *gak hrs mtk doang sih* selain bsa mempermudah msk PTN, bisa sklian pedekate jg #halah #sesat
    Btw, semoga sukses dan lancar UTSnya ya! Semoga nilainya cakep2! Hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Melewatkan momen emas~ Hiks :')

      Aamiin, nilainya cakep, secakep dedek gemes. Halaaah...

      Delete
  7. alasan nilai matematika gue jelek adalah karna dulu gue berfikiran ky gini "Buat apa lo belajar Matematika terlalu dalam, sedangkan ilmu itu belum tentu lo pake dalam kehidupan sehari-hari".

    tapi berkat ceritalo diatas, gue jadi mikir ulang sama "pemikiran" gue itu

    jadi gimana, dapet gak itu pin dedek nya? hahah

    ReplyDelete
  8. harusnya
    Adek kelas : "Kak, ini apa jawabannya?"
    Robby : "Hmmmm... nggak tau, Dek, tapi Adek akan selalu bahagia bila bersama Abang"
    Temen-teman sekelas : Eaaaaa

    Lo pasti dapat 100 dari guru matematika :))
    Belajar dong, matematika kan bahasa universal. Seuniversal bahasa hati *alah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.. udah deh, Om Andi mah jagonya urusan hati :D

      Delete
  9. Kalo aku di posisi adik kelas sih bakal gampang nanyainnya, apalagi kalo sebelahan sama kakak kelas yang canci. Cuma sekarang aku lagi di posisi kakak kelas, takutnya kalo ditanyain materinya aku jawab gak tau terus dianggep kakak kelas bodoh gimana dong? *abaikan*

    Untung deh aku SMK gak ada biologi.
    Ok gara-gara baca ini jadi inget kalo besok aku UTS Mat *sad*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak ya gak belajar Biologi, gak ngerasai namanya belah kodok :(

      Gue juga belum pernah sih ehehe

      Delete
  10. Dasar cowoook, hahaha. Aku juga nggak terlalu suka math, mending Biologi laaah.. meskipun nggak jago2 banget. Duh, sayang banget adek kelas kamu tuh, mungkin dia blm paham apa efek nyontek ke depannya. Moga nggak diulangi lagi dah ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini edisi kebenaran! Ambil ilmunyaaa~

      Delete
  11. Haha... LOL Ya Ammpuuun dek.....
    jadi keingat masa abu-abu....

    kamu tuh polos bangeeet ya..., semoga kepolosannya awet ya... dan tetap pada prinsipmu yang ngk mau di cap mas mas penggoda hhaa....
    gemes baca tulisannmu , jadi ingat siswa-siswaku.....

    Salam kenal adik ...

    ReplyDelete
  12. Hahaha, tindakan kamu udah bener, kok. Berani jujur. Daripada kamu sok tahu ngasih jawaban soal MATEMATIKA hanya demi bisa PDKT sama cewek?

    :D

    ReplyDelete
  13. Gini aja rob. "Kakak gak ngerti matematika dek, tapi kakak ngerti bahasa hatimu..." hahahaha

    Kalo disuruh milih, gue mendingan belajar biologi sama fisika, ketimbang matematika. Gue seneng matematikapun kalo pas gue bisa nyari sendiri. Kalo enggak, jangan harap.

    Semoga gue bukan orang yg salah kalo ditanya sama anak nanti soal2 sekolahnya.. Semoga aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Edisi jagoan hati *2. Temennya Om Andi nih hahaha

      Semoga, Bang. Kapan lulus bang? :D

      Delete
  14. aduh kesempatan langka nih, padahal bagus kalau bisa bantuin si dedek gemes

    setelah ini mungkin besok-besoknya dia nggak mau nanya lagi tuh krena udah kecewa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok-besok mah udah gak duduk bareng lagi... :(

      Delete
  15. bukannya matematika itu mudah yaa..
    coba klo dedek gemes nanya ke gue, pasti dah gue embat..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embat, tuh, embat... sama soal-soalnya, pacarin juga -__-

      Delete
  16. yang namanya itung-itungan gue nyerah deh, gak tau mau diapaain tuh angka-angka atau numerik gak jelas gitu
    Tapi ironisnya gue kuliah malah dapet kalkulus yang ribetnya setengah hidup

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ironisss *sambil cut neck ala Undertaker*

      Delete
  17. biologi resepnya pas ngebahas sistem reproduksi manusia :D

    ReplyDelete
  18. jawabannya harusnya gini bro " dalam menyikapi matematika, hanya satu yang aku ketahui. bahwa aku ditambah kamu samadengan kita" hahaha.

    jangan terlalu nyesel nggak bisa matematika, toh cewe cewe cantik kebanyakan kuliah di hukum dan fisip. semangat bro~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jagoan hati *3. Hmmm...

      Yoih, membuka wawasan banget. Thx gan infonya :))

      Delete
  19. haha jadi inget waktu itu gue juga pernah ditanyain sama cewek begini ade kelas wkwk... cantik dan ah banget deh.. pas dia nanya, boro boro gue mau jawab, wajahnya aja udah mengalihkan dunia gue dan pikiran gue wkwk... gue setuju sama " Siapa tau bisa buat ngajak cewek kenalan." setuju banget. wkwk

    ReplyDelete
  20. Wah bener juga, matematika bisa dipake jika ada dedek-dedek gemez yang nanya. Harusnya lu punya opsi ketiga.. Sebelum dibantu minta surat pernyataan diatas materai, dia mau jadi pacar boongan lu buat pencitraan aja. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... gue bukan penagih cinta (love collector) :(

      Delete
  21. sebenernya matematika itu gampang. tergantung mindset. kalau pikiran kita udah nggak suka ajah sama matematik ya jadinya bakal susah.

    gue dulu nggak suka bnget Rob, tapi sekrang nggak mau nganggep sesuatu itu terlalu berlebihan. gue suka matematika.

    lain kali mending lo tanya Einstein ajah deh biar nggak salah haha

    ReplyDelete
  22. Bener banget, matematika gak akan terpakai sepenuhnya di kehidupan. Terkadang suka kesel sendiri :))

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.