Jangan Ajak Orang Ini Main Bola

Gue senang pernah hidup ketika lapangan bola masih ada. Ya, walaupun juga sekarang ada lapangan futsal, tapi jaman dulu masih ada lapangan gratis.

Gue juga senang bisa sekolah di lingkungan yang animo sepakbolanya begitu besar. Dari segi fasilitas, gue paling bahagia ketika SD. Sekolah gue waktu itu punya lapangan yang guedeeeeee banget. Nggak berlebihan, emang bener gede banget lapangan di sekolah gue. Kira-kira kalo buat parkir mobil, bisa muat 50 mobil. Cuma parkir kapal pesiar aja nggak bisa.
Beranjak ke SMP, lapangannya juga nggak kalah. Kira-kira, bisa nampung 50 mobil.... tamiya. Ya, lapangannya terlalu kecil buat kami, lelaki yang suka nendang bola dengan full power. Makanya, di sekolah gue sering diprotes warga sekitar ngeluhin rumahnya yang kena gebok bola. Keluhannya nggak jauh dari; asbes pecah, tembok pada retak, dan anak-anak pusing karena ketimpa bola.

Di SMA, gue udah jarang bisa main bola seliar SD dan SMP. Alasannya, malu aja kalo di SMA main pake bola plastik. Kalo di SD, main pake bola plastik, masih wajar karena kaki kita masih kecil. Malah, saking terlalu kecil ukuran kakinya, ada temen gue yang main bola dapet posisi paling nggak enak; jadi tiang gawang. Sumpah, bener-bener diskriminasi. Bayangin, ada satu orang, kurus buangeeeeet (kakinya lebih mirip penyangga antena), mau main bola bareng. Dia dateng lari bersemangat.

"La la la la.. gue mau main bola,"
Temen-temennya langsung nyapa dia, "Mau ke mana lo?"

"Mau main bola," jawabnya

"Kebetulan, kita kurang orang nih."

"Jadi, gue diterima main nih? Terimakasih Tuhan telah mendengarkan doa-doaku," kata dia, bersemangat.

"Oke! Sekarang lu berdiri di situ, sampe selesai," kata temennya, yang dianggap sebagai kapten tim. "Berdiri tegak."

Dia mau berdiri tegak.

"Pertahankan pose itu. Jangan bergerak ke mana-mana"

1 jam kemudian, ada ibu-ibu yang mau jemurin baju langsung bingung,"Perasaan kemarin nggak ada yang masang tiang jemuran. Kok sekarang ada?" Ibu-ibu emang suka gitu, tiang gawang dianggap tiang jemuran.

Seringnya gue main bola, membuat gue tau siapa aja yang layak diajak main bareng. Beberapa tipe manusia di bawah adalah manusia yang jangan diajak main bola karena tim lu pasti kalah. Gue bisa menjamin itu. Apa aja tipenya? Nih kasih~
1. Banyak tanya
Gue rasa nggak cuma main bola, di kehidupan sehari-hari juga orang kayak gini pasti dijauhin. Orang normal pasti ngerti kalo dikasih tau, maksimal dua kali (itu karena kupingnya bermasalah). Contoh orang yang kebanyakan nanya, dan pertanyaannya nggak penting saat main bola:

"Kita gawangnya di mana?"

"Ngegolinnya ke mana?"

"Kalo gue dapet bola, sebaiknya nendang pake kaki kiri atau kanan?"

"Kamu punya selingkuhan lagi? JAWAB!!"

Hal yang harus dilakukan ketika menemukan teman seperti ini: ambil bola, samperin ke dia, tendang bola sekeras-kerasnya lalu arahkan ke muka (kalo bisa ke perut, kemungkinan untuk meninggal semakin besar.)

2. Nggak mau ngeluarin duit
Dulu di SD, setiap teman-teman gue main bola pasti taruhan. Taruhan itu, kan, haram dan dosa. Gue yang sangat takut dosa, selalu menasehati teman-teman gue. Makanya, selama gue ingat dosa gue nggak pernah diajak main bola. Mereka bilang, "Jangan sok alim! Udah, sini, main aja. Kurang satu orang, cuma taruhan seribuan kok." Gue jawab, "Gue nggak punya duit.". Lalu, ada seorang teman yang lain dengan wajah bak pahlawan menepuk pundak gue dari belakang, "Tenang, Rob, semua biaya taruhan gue yang bayar."

Gue ngerasa kayak pemain professional.

Nggak cuma taruhan, kalo nggak mau ngeluarin duit buat patungan beli bola, nggak bakal diajak main. Yang nggak patungan bola, cuma bisa gigitin dasi SD. Tapi, yang namanya patungan pasti bolanya milik bersama. Di situlah sengketa kepemilikan bola dipermasalahkan dalam penentuan di mana bola itu akan menginap. Intinya, yang ngeluarin uang paling banyak, dia lah yang berpeluang besar bawa bola itu ke rumahnya. Ingat, itu bukan jadi milik dia sepenuhnya, besoknya harus dibawa lagi. Kalo hilang, mati aja, disuruh ngeganti beli lagi.

Gue pernah begitu.

Di saat kebingungan, gue bilang ke temen-temen yang ikut patungan bola, "Duit gue abis nih. Gimana dong?"
Temen-temen gue maksa, "Bodo amat! Lu harus beli bola sekarang, atau kepala lu yang bakal ditendangin kita semua!"
Gue masih cemas dan gelisah. Tiba-tiba, orang nepuk pundak gue dan bilang, "Tenang, Rob, semua biaya beli bola gue yang bayar."

Gue ngerasa kayak pemain professional.

Oke, sebenernya nggak gitu ceritanya. Temen gue baik-baik kok.

3. Udah Mandi
Lu udah mandi? Jangan harap diajak main bola sama temen-temen lu. Pasti alasan penolakannya selalu sama: nanti nggak ganteng lagi atau bedaknya luntur.

4. Cewek main bola = RIBET
Gue yakin para cowok-cowok yang pernah main bola sama cewek ngerasa risih-risih gemes. Risih, karena cewek kalo main bola nggak tepat sasaran arah tendangannya. Pokoknya random deh. Alhamdulillah yang normal bisa nendang bola tepat sasaran, nah yang bener-bener ngaco...

Sumber: Google Image

BOOM! Begitulah jadinya.

Gemes, karena cewek kalo main bola suka teriak-teriak nggak jelas. Ada temennya yang bawa bola, langsung heboh. (Anggaplah temen satu timnya adalah cowok, pacarnya)

Si cowok lagi ngegiring bola. Tiba-tiba si cewek teriak di samping si cowok, "HEH... BAGI GUE... BAGI GUE!"

"Apaan sih, lu nggak tau rasanya berjuang!" kata si cowok.

"Cepetan!"

"Tuh," si cowok ngoper bola. "Semua cewek sama aja! Maunya menang sendiri."

"AAAAKKKK.... GUE DAPET BOLA.... AAAAAKKK"

Belum lagi dengan sifat cewek yang suka ngambek nggak jelas. Ketika si cowok bawa bola dan nggak ngoper ke ceweknya, si cewek bakal ngeluarin jurus yang biasa dipake ketika di mobil.

"Tackling aku di sini!

"Buruan, TACKLING AKU DI SINI!"

Sumber: Google Image
"NEHHH~"

Akhirnya, cewek-cewek bakal nangis (setelah di-tackling). Masalahnya bakal tambah panjang setelah cewek nangis. Gue nggak pernah tau cara ngediemin cewek nangis, makanya kalian pikir sendiri deh kalo cewek udah nangis. Biasanya, gue tinggal pergi.

Hmmm... kira-kira itulah orang-orang yang jangan diajak main bola. Ada yang mau nambahin? Siapa tau ada yang sering nggak diajak main bola. Kasian deh lu~ Walaupun nggak diajak main bola, yang penting olahraga harus dilakukan. Boleh coba olahraga alternatif lainnya, misalnya renang. Tapi biar memacu adrenalin, renang di segitiga bermuda. Ya, intinya tetep olahgara deh.

Sekian dan salam olahraga!


4 komentar:

  1. gyahaha, dari pada main bola sama cewe, mending main bola sendirian ala free styler ya? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren, tapi sepertinya kurangi nonton sinetron Si Madun, ya :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.