14 September 2015

Insiden TransJakarta

Tanggal 4 September yang lalu, gue, Bapak, dan Pakde Wawan--kakak dari Bapak-- pergi ke Monas buat rapat mengenai pembangunan lingkungan kampung. Walaupun gue bukan warga asli kampung bapak gue, tapi gue ikut-ikut aja. Apa mereka nggak ada yang curiga ke gue ya? Takut dikira penyusup gitu.
Sebenernya, inti ceritanya ada ketika gue pulang dari Monas. Pulang dari Monas gue naik TransJakarta. Sekitar jam 15.00, kita bertiga langsung ke Halte Gambir 1.

Menunggu sekitar 10 menit, TransJakarta datang. Berhubung antrean panjang, kami nggak bisa masuk. Terpaksa, harus nunggu bus selanjutnya. Kemudian, datang bus yang lain, siap untuk ngangkut penumpang. Begitu berhenti, penumpang langsung berhamburan keluar. Di antara penumpang yang turun, ada satu orang yang terlihat panik. Seorang cewek yang gue perkirakan masih SMP itu ngejerit nyebut nama orang,

"Nisa... Nisa... tungguin gue," teriak cewek itu, langsung meraih tangan orang yang seumuran dengannya. "Hape gue ilang!"
"Hah??! Serius?!" kata temannya sambil tutup mulut pake tangan.
"Iiiiih, gimana dong?" mata si cewek tadi mulai mau nangis.
Ternyata handphone si cewek itu baru aja diambil. Dan, katanya, ada yang ngeliat penampilan si pencuri. Dengan kejadian ini, Bus TransJakarta berhenti lama tanpa ngangkut satu pun penumpang. Rencana buat masuk ke bus tertunda lagi. Lebih tepatnya, gue mau ngadem. Itu juga kalo bus-nya ber-AC.

"Tadi orangnya yang pake sapu tangan di mulut, pake baju kotak-kotak," kata ibu-ibu yang diyakini menjadi saksi saat itu.

Tiba-tiba Bapak nyaut dengan volume kecil, ngomong cuma ke gue, "Wah, itu mah udah lari. Tadi bapak liat orangnya."
"Bener, pak, tadi ngeliat?" tanya gue ke Bapak.
"Iya, tadi dia langsung jalan cepet," jawab Bapak.
"Wah, jahat banget dia," kata gue sambil menggelengkan kepala.

Barusan adalah percakapan yang nggak nyelesain masalah. Skip.

Selain gue dan Bapak, ada lagi yang membuat forum diskusi sendiri di tengah kejadian kriminal. Tepatnya di bangku tunggu, tepat di belakang gue berdiri nunggu TransJakarta.
"Saya juga dulu pernah dijambret di TransJakarta," terdengar suara ibu-ibu.
"Untung sih, saya belum pernah,"
Kata gue dalam hati, "LAH, BODO AMAT, BU~"

Wajar, ibu-ibu ketemu ibu-ibu lain pasti bikin forum diskusi. Sekalipun ketemu dengan orang yang nggak dikenal.

Masih dalam kondisi TransJakarta yang nggak bergerak karena pihak TransJakarta masih peduli dengan si cewek tadi. Salah satu pegawai TransJakarta nyoba ngehubungi nomor handphone yang dicuri. Mas-mas pegawi TransJakarta menggelengkan kepala. Nggak ada tanda-tanda bagus.
Si cewek masih aja nangis, nggak terima handphone-nya ilang. Emang sih, jaman sekarang handphone udah jadi hal yang sangaaaaat berharga. Jadi nggak heran, kalo ada orang yang bakal nyesel kehilangan handphone ketimbang kehilangan sahabat.

"Tolong ya, diperhatikan barang bawaannya. Handphone dompetnya dijaga." kata penjaga pintu TransJakarta. Yang sering naik TransJakarta mungkin udah nggak asing dengan peringatan ini.

Untuk jaga-jaga, gue langsung mengubah posisi tas dari menghadap belakang menjadi ke depan. Lagipula, kalau pun tas gue dijambret, isinya cuma buku modul bimbel dan buku tulis. Ini sangat tidak jambretable.
Seandainya buku gue diambil, pasti si jambret langsung kebingungan ngerjain Program Linear, Polinometri, Termokimia dan pelajaran eksak lainnya. Kemungkinan terburuk yang bakal terjadi adalah dia bakal nyari kontak gue dan bilang, "Mas, semua tugas yang ada di buku udah saya kerjain. Jadi, sekarang saya minta tebusan."

Nggak dapet titik temu untuk mengembalikan handphone si cewek, akhirnya si cewek naik lagi. Pokoknya simpang siur deh kejadiannya. Gue juga belum tau kelanjutannya dari kejadian ini. Tapi, seandainya belum ketemu, tolong, bagi kamu yang ngambil handphone pada hari yang gue sebutkan di atas, segera balikkan kepada yang punya. Takutnya dia putus hubungan pertemanan sama Nisa gara-gara kehilangan handphone.

Tapi, bener ya, jangan macem-macem kalo lagi naik TransJakarta. Bawa gadget seperlunya aja. Jangan ngerjain skripsi di laptop pas lagi naik TransJakarta, bisa-bisa disuruh keluar. Kalo mau bawa gadget, pastikan gadgetmu ditaruh di bagian depan tas. Jangan biarkan menghadap ke belakang, karena itu cuma bisa jadi umpan buat pencuri.
Dan satu lagi saran dari gue, boleh dicoba juga, siapin satu atau dua buku di tas ketika naik TransJakarta. Karena menurut pengamatan gue, nggak ada maling yang mau ngambil buku. Asli, deh, gue belum pernah ngeliat.

Ya, intinya sih begitu ceritanya. Harusnya post ini gue publish malam minggu, berhubung... ehm... kuota abis, jadinya tertunda sampai hari Senin deh. Pokoknya waspada terus dengan lingkungan sekitar, perhatikan rambu lalu lintas, buang sampah pada tempatnya, berhenti makan sebelum kenyang.

Kalo mau cerita tentang pencurian di TransJakarta, silakan share di kolom komentar. Dengan begini gue ngarep si ibu-ibu mau komen di blog gue huahahaha.

22 comments:

  1. "Jadi nggak heran, kalo ada orang yang bakal nyesel kehilangan handphone ketimbang kehilangan sahabat."

    Daleeeemmmm. Tapi kalo gue masih lebih berharga seorang sahabat, sih. Eaaakk.

    Gue kalo di TJ belum pernah lihat, soalnya jarang naek busway. Kalo di CL baru pernah, pas pulang kerja kan kereta lagi rame-ramenya. Nah, gue perhatiin gerak-geriknya. Banyak banget pencopet, mana ada yang cewek cakep pula. Mau teriak takut dibacok. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daleeeemmm kayak lubang galian PLN~

      Berarti sama aja kayak di TJ, ya. Intinya, kalo rame pasti jadi ladang penjahat. Tapi kenapa gak teriak aja, demi kenyamanan hidup di nusantaraa~ bwehehehe

      Delete
  2. Bahaya juga tuh naik bus-bus kayak Transjakarta. Untung bukan hatinya yang dicuri. Hehe~

    ReplyDelete
  3. Wah, kalo copet ini kayaknya emang banyak di jakarta.... tp bukan hanya jakarta, kota2 lain juga, termasuk malang. Btw, itu cewe kayaknya udah menganggep gadgetnya itu sebagai sebagian dari hidupnya *kayaknya...
    Buktinya pas gadgetnya ilang, dia nangis2 gitu... ya harusnya dia bersyukurlah soalnya kan bukan nyawa yg ilang... pokoknya kalo di jakarta emang kudu harus hati2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, biasalah. Anak gaul jakarta memang gitu~

      Delete
  4. Nisa?
    Dari namanya sepertinya dia gadis cantik #eh (gagal fokus) :D

    Serem sekali di transjakarta yang ku kira aman, alat transportasi publik memang banyak kasus pencurian. Terutama di angkutan umum bis. Bahkan di terminal banyak kasus copet. Entah banyak copet atau kita nya yg kurang hati2..

    Tp lebih baik kalau kita berhati-hati dengan mengikuti saran bagus di atas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm... emang bener cakep, kok.

      Intinya harus waspada aja. Jangan selengehan dan gaya-gayaan. Saran gue juga boleh, lho, dicoba

      Delete
  5. Wah hape gue juga termasuk langganan ilang, tapi mudah-mudahan sih nggak pernah kejadian ilang lagi dan udah gue jadiin pelajaran. Gue pernah kehilangan di stasiun kereta, trus di lift gara-gara tas gue taro di belakang dan hp gue ada disitu, dan yang terakhir ilang pas gue lagi beli gorengan, gue nggak ngerti deh kalo itu gue rasa ilang tiba-tiba karena gue gak ngerasa diambil orang. aneh memang. sejak saat itu gue jadi belajar buat ngejaga gadget gue, mending dipegang aja kalo udah terlanjur dikeluarin, soalnya kalo masukin lagi ke kantong atau tas bakal jadi inceran tuh. Nice post gan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini nih saran yang bagus. Nice comment, sist!

      Delete
  6. Nah, gw punya sedikit tips nih buat kalian yang rawan dengan pencurian handphone. Sekarang gw posisi hp android, nah hp gw, gw pasangin aplikasi yang namanya Android Device Manager. Aplikasi ini bisa tracking dimana hp lu, trs bisa ngunci + hapus data juga. Aplikasi ini dari google langsung loh, jadi terpercaya. Tapi ada 1 kekurangannya, aplikasi ini harus pake internet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk, ikuti saran dari orang terpercaya~

      Delete
  7. wajar panik kan yang dia punya itu handphoe mahal

    mungkin yang apel atau sumsang gitu

    tapi ya, emang harus hati hati. meski katanya transjakarta itu aman tetap waspada itu penting

    ReplyDelete
  8. Wih rapatnya jauh banget tuh di Monas, kalo dikampungku rapat gitu di balai RT.

    Kalo aku hp ilang sih udah pasti ribet sendiri dan ujung-ujungnya panik, kemarin aja pernah hp ketinggalan di tempat magang. Padahal udah malem bela-belain balik lagi, untung gak ada yang tau selain aku dan orang sana. Di hp banyak file penting dan rahasia, takut aja kalo ditangan yang tidak bertanggung jawab rahasia itu tadi bisa bocor.

    Iya kalo ibu-ibu itu ada jiples, kalau gak punya dia gak bisa komen dong.

    ReplyDelete
  9. Untung belum pernah kena jambret di transjakarta *iyalah belum pernah naik transjakarta

    Kalo panik pas barang berharga'a ilang wajarlah, kecuali yang kena jabred'a orang kaya hahaha :D

    ReplyDelete
  10. Ahh, postingan yang bermanfaat..karena gue juga kadang naik bus transjakarta..tpi emang dri dulu gue suka super ati ati karena emang rawan kriminalitas..apalagi kalo pas desek desekan gitu beuhhhh jambretable bingittt..jdi hrus super ati ati jama skarang yah...

    Semoga si cewek bisa beli hape yang lebih mahaal..aamii

    ReplyDelete
  11. ah.... biasa itu mah. halte-halte bagian jakpus emang rawan. paling rawan sih, benhil sama gbk. sebenarnya... gak ada urusan mau taruh tas di depan atau belakang, kalau maling ya maling. gue waktu itu hampir kecopetan juga waktu naik di halte benhil... padahal, tas gue gendong depan. tapi masih aja bisa dibuka. bayangin, seberani apa pencopet itu bukan retsleting tas yang digendong di depan. untungnya.... dia nggak berhasil menemukan hape gue....

    ReplyDelete
  12. Kalo aku di TJ hatinyanyang dinjambret gimana mz? HAHAHAAHA

    ReplyDelete
  13. Gue pernahnya kehilangan hape diangkot. Situasinya itu dipepet beberapa orang sampe angkot penuh, setelah itu gue lupa dan pas turun cek tas, hape ga ada-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Turut berduka cita atas kehilangan hape Ellya :')

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.