26 September 2015

Hukuman yang Diberikan Guru Ke Siswa

Alasan seseorang takut dengan guru killer adalah karena hukuman yang ia berikan suka bikin malu atau hal merugikan lainnya. Ya, gue juga pernah sih dihukum guru, tapi paling cuma yang ringan-ringan aja. Cuma diketok pake penggaris kayu gara-gara kuku di tangan gue panjang, sampe nyolok mata guru gue. Nggak, nggak sepanjang itu juga, sih.

Beruntung, di SMA gue udah nggak pernah nemuin kekerasan ala sekolah jaman Kolonialisme. SMA gue, SMA 33, sangat menjauhi tindakan bullying. Sekolah gue dengan bangga menyatakan sebagai sekolah anti-bullying. Dua jempol buat sekolah gue!


Kalau diingat lagi, hukuman terberat yang pernah guru berikan buat gue adalah ketika gue dicubit guru olahraga karena ketauan manjat tembok berkawat. Dicubitnya juga nggak kenceng, tapi malunya itu terasa banget. Secara, gue termasuk anak baik saat itu. Citra baik gue sebagai siswa yang rajin piket harus pudar karena satu hal: manjat tembok sekolah.

Sumber: Google Image
Mungkin di sekolah tertentu, ada guru yang punya hukuman aneh-aneh. Ada juga yang ngasih istilah 'kasih hadiah'. Pertanyaannya: Hadiah macam apa yang ketika muridnya salah, malah dikasih tonjokan? Woaaahh, ada tuh yang begitu.

Dari beberapa kisah pilu yang pernah gue liat langsung atau dapat dari temen-temen, gue akan menyebutkan hukuman apa saja yang pernah diberikan oleh seorang guru kepada murid yang dicap bersalah.

1. Dijewer
Hukuman ini paling sering gue liat ketika di SD. Ketika itu, teman gue bikin kerusuhan di kelas. Bukan, bukan bakar ban di dalem kelas kayak demo buruh minta naik gaji, tapi (kalo nggak salah) karena berantem.
Perkelahian berhasil dipisahkan, datang seorang guru yang langsung ngejewer para petarung.

((((para petarung))))

2. Dicubit
Seperti yang udah gue ceritakan, kalo gue pernah dicubit guru olahraga.

Tapi, nggak gini juga ya nyubitnya

Sumber: Google Image

3. Dianiaya
Dianiaya itu banyak bentuknya. Ambil salah satu contoh, dengan di-RKO. 

Sumber: Google Image

Wah, makin ngawur. Mana ada guru yang berani RKO anak muridnya, kecuali gurunya adalah  Randy Orton. Buseh, sekolah macem apa tuh? Jadinya SMS, Sekolah Menengah Smackdown. 

Yang ini skip, masuk ke yang serius.

4. Dicambuk
Cerita ini gue dapatkan dari teman gue di STM. Menurut teman gue ini, kehidupan di STM lebih keras daripada di SMP. Dia bercerita, kalo teman-temannya di STM itu hampir ngaco semua. Ada yang nonton video porno, main judi, dan lebih gila: ngerokok di kelas. Gue yang nggak pernah ngeliat aksi gila seperti itu cuma bergidik ngeri, sekaligus ironis ketika diceritakan teman.

Nah, orang yang merokok tadi, kepergok guru yang paham ada bau rokok pada dirinya. Seketika, dia disuruh buka baju seragam putihnya, langsung si guru ngambil pegangan serokan, dan.... BLAAAAAMMM... pegangan serokan sukses mendarat di punggung siswanya.

Gue yang cuma denger cerita teman langsung merespons, "Anjrit, ngeri juga kalo yang kena pukul itu gue." Mengingat dengan lemahnya diri gue, yang sikutnya kepentok bangku aja langsung mau nangis gara-gara terasa nyetrum.

5. Ditampar
Ini pernah gue liat secara langsung kelas 7 SMP. Saat itu, kelas dalam kondisi gaduh karena guru sedang keluar ke kantor. Beberapa teman gue, dengan brutalnya, main timpuk-timpukan botol minum yang ada airnya... dan masih penuh. Coba sejenak bayangkan (terlepas dari ukuran botol minum yang dipake temen gue, coba bayangin kondisi ini), ada galon jatuh dari langit dan menimpa kepala lu ketika ngantre beli rujak . Pasti kepala lu langsung mendem, atau kepala lu jadi dispenser.

Kebetulan kelas gue letaknya nggak jauh dari kantor. Mungkin punya ikatan batin yang kuat dengan anak-anak muridnya, Pak Suprapto langsung datang masuk ke kelas. Nggak jauh di hadapannya, tiba-tiba kelas hening, diam seperti semula. Pak Suprapto langsung manggil nama-nama temen gue yang mainan "lempar botol air mineral".

"Riki... Rizky... Ahmad... Faisal... sini, maju ke depan!" tatapannya berapi-api,
Mereka semua maju ke depan. Pak Suprapto menghampiri, membuka tangan dengan lebar, seperti Kane yang mau men-chokeslam lawan-lawannya.

PLETAAAAKKKK....

PLETAAAAKKKK....

PLETAAAAKKKK....

PLETAAAAKKKK....

Sumber: Google Image

Mereka semua kena gampar.

Masih dengan Pak Suprapto. Ketika itu, sedang berlangsung pelajaran Tata Busana. Gurunya sedang di luar kelas. Tiba-tiba, gue mencium bau gosong. Bau yang sama dicium beberapa teman gue. Ternyata, di pojok kelas ada Riki--teman gue-- lagi iseng ngebakar rambut cewek yang ada di depannya. Sinting!
Teman si korban yang rambutnya kebakar langsung ngelapor guru. Pak Suprapto, sebagai wali kelas gue langsung datang. Jalannya tidak santai, terburu-buru dan berapi-api. Di hadapannya ada Riki yang tengah duduk sambil nyengir. Disuruhnya berdiri, langsung PLETAAAAKKKK... Riki sukses kena tampar, dua kali.

***

Ya, segitu aja yang bisa gue ceritakan. Gue harap sih jangan pernah macem-macem ke guru, guru juga punya batas kesabaran. Dan jangan sampai ada kasus kekerasan di lingkungan sekolah. Sekolah itu bukan buat ajang pamer kekuatan. Kalo mau pamer kekuatan, gabung aja ke WWE.

Kenapa gue ngasih gambar smackdown di post kali ini? Nggak biasa banget, blog gue ada gambar gif-nya. Iya, ini karena gue lagi iseng, dan kebetulan gue lagi doyan nonton smackdown. Wah, jangan sampe gue niru-niru gerakan smackdown, bahaya pasti.

Hmmm... sebagai penutup, gue mau kasih tau, kalo sekarang gue juga nulis cerpen. Ceritanya, gue lagi belajar nulis sebuah cerita secara utuh. Kalo mau baca-baca, bisa didownload di sini. Atau kalo mau sukarela nge-scroll, di atas ada kok, yang tulisan "Cerpen".

Untuk kali ini, maafkan ke-random-an gue...

14 comments:

  1. Biasanya sih, guru2 di sekolah gue cuman nyubit siswa yang nakal bro :v

    visit kesiini juga ya http://myinspiration20.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, kali anak yang kalem dicubit juga -_-

      Delete
  2. STM keras boss.. sampai di cambuk gile..
    kalau gue paling keras ya paling digampar.. terus dijewer.
    pelajaran hidup: jangan main lempar2 an botok kalau nggak mau di chok slem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, tuh, Bung Jeverson! Ini baru lempar botol, apalagi lempar fitnah.

      Delete
  3. Buset serem amat itu digebok pake pegangan serokan. ._.

    ReplyDelete
  4. Serius itu dianiaya?
    SADIS!
    Gue belum pernah diapa-apain (yang lu sebutin di atas) selama sekolah, sih. Alhamdulillah.
    Sekarang juga guru nggak boleh begitu, bisa dilaporin. :D
    Tambahin dong, rambut dicukur pitak-pitak! Gue sering kena razia rambut soalnya. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. SERIUS! Pake banget? IYA! *histeris*

      Wah, iya, bener. Ketauan sih, rambutnya gondrong :D

      Delete
  5. wkwkwk, serem amat~ waktu sekolah dulu ngak pernah kena hukuman yang kayak ditulis ini :D

    ReplyDelete
  6. Hai. Ijin blogwalking ya :)
    Ada lomba blog nih, hadiahnya keren!
    Klik aja link disini Makasih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk, yang punya bakat jadi desainer, langsung klik linknya~

      Delete
  7. Haha,kayaknya digaplokin pake gagang serokan guru disekolah gw deh :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwehehe ini kayaknya temen gue deh. Izin diceritakan ulang, Senpai~

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.