Anggaplah Ini Sebagai Peringatan

Post ini adalah lanjutan kegiatan dari post sebelumnya. Klik di sini buat baca cerita sebelumnya.

Biar gue mulai dengan sebuah pernyataan.
Makin dewasa hidup seseorang, pastinya sudah bisa diminta pertanggungjawaban setiap perbuatannya. Segala perbuatan yang dilakukan di dunia, bakal berdampak buat sendiri. Kalo bikin dosa, udah jadi dosa sendiri. Begitu juga dengan gue, yang makin dewasa malah ngerasa hidup gue makin banyak dosa.

Khususnya saat gue kelas 11, gue sering ketiduran setelah pulang les. Hal ini berimbas pada sholat Isya gue yang bermasalah. Biasanya, setelah ketiduran gue baru bangun tengah malam, dan sholat Isya. Itu pun nggak sekalian Tahajjud. Mau wudhu aja rasanya ngantuk. Gue takut aja kalo misalnya begini terus kejadiannya, gue bisa ketiduran saat wudhu.
Seharusnya, ibadah itu setelah tiba waktunya, bukan malah menunda hingga tengah malam baru dikerjakan. Bahkan, nggak jarang gue ketiduran dengan pulas. Akhirnya, sholat Isya gue ketinggalan dan sialnya gue baru bangun jam 5 subuh.

Selain kualitas ibadah yang menurun, sekarang gue menjadi orang yang mudah tersinggung. Ada orang ngeledek gue jelek, gue langsung pengen ngebanting orangnya. Beda dengan dulu yang gue sikapi dengan santai. Nggak tau kenapa gue jadi lepas kontrol emosi. Nggak jarang, gue sering mengucapkan kalimat yang nggak sopan, misalnya nama-nama hewan. Seperti, kucing, hamster, iguana, rajungan, bekicot.

Dari kebiasaan buruk gue ini, apakah ada yang mau ngasih saran biar gue bisa berubah? Tapi tolong, kasih saran yang bener, karena gue tipe orang yang mudah terpengaruh. Kalo orang nyuruh gue buat salto ke jurang aja, gue langsung... nolak. Tolonglah, gue masih mau bahagia.

***

Ketika dua masalah tadi berkolaborasi...

Selain suka ninggalin sholat, gue juga jarang sholat berjamaah. Sholat berjamaah cuma di sekolah, itu pun cuma sholat Dzuhur, atau kalo sesekali pulang sore gue nyempetin sholat Ashar berjamaah di sekolah.

Setelah pulang dari selanetan, adzan Isya berkumandang. Mumpung ada waktu dan kesempatan, gue ke mushola, ah. Sekali-kali sholat berjamaah, udah lama juga nggak sholat berjamaah, pikir gue. Iya juga kalo diinget lagi. Terakhir kali gue sholat Isya berjamaah adalah ketika bulan Ramadhan, sebelum sholat Tarawih. Udah lama banget, kan?

Gue langsung bergegas ke mushola. Sesampainya di sana, jemaah masih sedikit, sekitar 4 orang. ditambah enam anak kecil yang berisik lagi main di dalem mushola. Gue langsung ambil air wudhu, tentunya dengan bersikap seperti biasa, nggak sambil kayang.

Gue sholat dengan khusyuk. Tapi, kekhusyukan gue pudar ketika ruku'. Saat ruku' di rokaat pertama, kaki gue dicubit sama anak kecil yang tadi berisik. Mereka ngejerit gemes, "Awwwww.... ihihihi". Gue mulai ngerasa kesakitan. "SETAAAN!!!.... SAKIT BANGET CUBITANNYA!"

Belum sampai di situ kegilaan mereka. Ketika gue bangun dari sujud, pantat gue disundul oleh orang--yang gue perkirakan--sama. Sundulannya kenceng banget, mungkin dia titisan orang ini

BLETAAAAKKKK!!

Di rokaat kedua, ketika gue ruku' dengan harapan lupa dengan anak kecil tadi, tiba-tiba pantat gue disodok pake tangan. "AAARGGHHH... SAKIT BANGSYAAAAT!" kata gue dalam hati, hampir kelepasan ngomong.

Gue tau pola mereka ngejain gue. Setiap kali gue sujud, pasti gue dicubit. Sujud pertama, gue dicubit lagi. Ketika duduk di antara dua sujud, gue nyiapin rencana jahat. Lalu, gue sujud lagi dan mereka nyubit gue lagi. "Yes! mereka masuk rencana gue". Dengan kekesalan dan emosi yang tak tertahankan, gue langsung menendang ke arah belakang dengan kaki kiri. Tapi, nggak kena apapun. Sial.

Di antara mereka ada yang langsung mengingatkan temannya. "Eh, jangan dicubit lagi. Abangnya marah tuh." Rasanya pengen gue sautin, "Dengerin tuh temen lo!"
Cegahan temannya itu nggak digubris. Ketika berdiri dari sujud, kaki gue dipukul pake botol Aqua bekas. Sekitar 600 ml. Kenceng pula. Emang bener-bener anak setan!

Kegilaannya memuncak pada tahiyat akhir. Ketika gue duduk, punggung gue dipukul empat kali. "BUKKKK... BUKKKK... BUKKKK... BUUKKK!" (Yang terakhir ada penekanan). Gue bener-bener pengen nginjek itu anak selesai sholat. Kzl.

Gue keluar mushola langsung ngeliat sekumpulan anak kecil yang tadi berisik. Mereka yang membuat gue hampir memar di bagian tubuh tertentu. Mereka ketawa sambil melihat gue dengan tatapan tak berdosa. Harusnya gue yang lebih berdosa karena sering ninggalin sholat. Gue memutuskan untuk nggak marah dan stay cool.

Mungkin ini hukuman bagi gue yang sering melalaikan ibadah. Kontrol emosi yang lemah membuat gue terpancing. Ini baru sekedar "cubitan" dari anak kecil sebagai peringatan, bagaimana kalo udah "ditampar" Tuhan?  Cubitan, sundulan, dan pukulan dari anak kecil ini gue anggap sebagai peringatan. Agak aneh sih, tapi gue jadi lebih sadar kalo selama ini gue udah salah. Ternyata bener kata orang, Tuhan selalu punya cara unik dan nggak ketebak untuk memberikan hidayah ke hambaNYA.

(Post ini ditulis dengan lancar karena gue nggak khusyuk sholat)


4 komentar:

  1. bagus mas artikelnya, bisa jadi peringatan buat orang lain...

    ReplyDelete
  2. Dari post an Kontemplasi akhir tahun, gue jadi klik labelnya, dan nyasar di post ini.

    Post kontemplasi kenapa ga ada kolom komentarnya? Atau cuma terjadi di gua? Ah gua emang spesial....ha...ha....

    Nah, dek Bibi (?) banyak cara ya Allah ngingetin kita. Dan semua yang terjadi di hidup ini....gimana caranya kita ambil positifnya.

    Selamat meninggal dengan cara yang baik untuk kita semua, amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak, mbak. Itu memang sengaja dinonaktifkan. Hehehe.

      Bener. Mikirnya positif aja. Ya, kalau lagi lurus sih begitu. Semoga aja lurus terus. Aamiin. Khusnul khatimah. :)

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.