Tips Mudah Menulis

"Liat deh penulis itu. Bukunya selalu best seller. Gue mana mungkin bisa buat buku sebagus dia.."

Begitulah ungkapan pesimis dari seseorang yang punya cita-cita ingin jadi penulis, tapi sama sekali belum pernah menulis.

"Gimana sih biar mudah dan lancar dalam menulis?"

Di dunia ini, gak ada yang selalu lancar-lancar aja. Pasti di tengah-tengah usaha menulis, ada aja hambatannya. Sebelum penghambat datang menyerang, perlu diperhatikan hal-hal berikut. Here we go..

1. Ada ide, langsung catat

Pasti sering deh mengalami muncul ide nulis secara mendadak dan tak terduga. Misalnya, lagi main sama teman, lagi diomelin guru, atau bahkan lagi ngerjain pr. Pokoknya yang kayak gitu gak pernah terduga.

Dan saat itu juga, kita mikirnya "Wah, dapet ide nulis nih. Pokoknya, ide ini harus gue ingat. Kalau udah ada mood nulis, nanti keluar sendiri deh idenya.."

Itu pemikiran yang salah.

Gak semuanya bisa diingat, apalagi dengan kegiatan yang menyibukkan membuat kita bisa aja lupa ide. Hilang begitu aja dimakan kucing (Emang kucing makan ide?). Kan sayang kalau hilang begitu aja, padahal kita yakin ide itu kalau dijadikan tulisan bakal keren banget.

Gimana caranya biar ide gak lewat gitu aja? Buruan catat. Bisa pake handphone atau buku catatan. Catat inti dari yang kamu tulis. Misalnya, kita lagi sekolah. Lalu, saat ulangan Fisika, kita ngeliat ada teman kita nyontek. Sebagai pelajar teladan, pastinya kita bakal geram dengan tingkah teman kita. Langsung catat kejadian tadi dengan menuliskan inti cerita. Ambil kertas coret-coretan rumus Fisika, tulis deh,

"2 temen gue nyontek pas ulangan Fisika. Nyontek seenaknya, gak mikirin perasaan orang yang udah belajar. Lebih parah lagi, gue minta jawaban gak dikasih... Gue minta jawaban ke kepala sekolah.."

Tapi kalau misalnya lagi di jalan dan gak bawa handphone atau buku catatan gimana?

Pinjam pulpen ke warung, cari kertas bekas bungkus rokok, tulis deh. Tapi kertasnya jangan dibakar yaa. Nanti malah hangus tuh idenya.

2. Lawan rasa malas

Setelah mencatat ide yang masuk, langsung buru-buru tulis secara utuh. Ide-ide yang didapat, bisa langsung dikembangkan jadi beberapa paragraf. Sejalan dengan kegiatan menulis, pasti ada ide yang tiba-tiba datang. Nah, itu juga bisa langsung ditulis. Pokoknya, tulis dulu. Masalah bagus atau ngga, ada saatnya buat memperbaiki.

"Gue mau nulis, tapi nunggu mood bagus."

Kenapa harus nunggu mood bagus? Kalau moodnya gak akan pernah bagus gimana? Harus nunggu pacaran sama artis Korea baru mood-nya bagus? Impossible.

Bahkan, menulis di mood yang buruk juga harus dibiasakan. Gak papa nulis cuma satu paragraf saat mood buruk. Yang penting ada tulisan yang dihasilkan per hari. Istilahnya, One Day One Paragraph.

Ingat, rasa malas itu harus dilawan, bukan dimanjakan.

3. Jangan kebanyakan mikir
"Kok gue udah nulis, tapi gak pernah selesai, ya?"

Ini alasannya kenapa jangan kebanyakan mikir kalau mau nulis. Mikir jadwal yang tepat buat nulis, mikir kata-kata yang bagus, atau mikirin kenapa Monas gak pernah kecapekan walaupun harus berdiri bertahun-tahun. Lagian, mana ada Monas selonjoran? Abaikan saja.

Pokoknya, singkirkan pikiran-pikiran yang mengganggu proses menulis. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, ada saatnya buat memperbaiki. 

4. Mulai nulis

"Udah belajar sana-sini, tetep aja susah buat mulai nulis."
 
Menulis bukanlah sekedar teori, melainkan keterampilan yang akan semakin membaik jika diasah terus-menerus. Jadi, mulailah menulis. Jangan langsung memulai yang sulit, mulailah dengan yang mudah.

5. Editing 
Menurut gue, tahap ini adalah yang paling seru. Setelah tulisan kita selesai, tinggal kita edit semau kita, tapi tetap masuk akal ceritanya. Saat editing, jangan jadikan diri kita sebagai penulis, tapi posisikan diri sebagai pembaca, kalau bisa haters. Karena haters adala orang yang paling bisa ngasih komentar bagus, tapi caranya yang gak bagus. Nah, untungnya ini adalah tulisan kita. Kita, sebagai haters pada tulisan kita, bisa bebas mengedit, mengganti, bahkan membuang kalimat-kalimat yang yang kurang pentng.

Alur cerita harus tetap masuk akal walaupun sudah diganti kalimatnya berkali-kali. Baca berulang-ulang sampai cerita benar-benar "nyambung".

Perhatikan juga hal-hal yang sangat dasar dalam sebuah tulisan, seperti tanda baca, typo, dan susunan kalimat. Karena dengan tulisan yang enak dibaca, alurnya masuk akal, minim typo, bisa membuat pembaca betah. 
 
6. Rutin

Nulis, nulis, nulis. Ya, emang itu aja kerjaannya penulis. Namanya juga penulis, artinya orang yang menulis. Jadikan menulis sebagai rutinitas keseharian. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, yang penting minimal ada satu paragraf per hari (saat mood buruk). Dengan begitu, kebiasaan kita menulis akan jadi terbiasa dan kemampuan menulis akan terus terasah.

Banyak orang yang udah punya strategi menulis yang bagus, tapi sayangnya dia gak rutin. Jadikan menulis seperti kebutuhan wajib lainnya. Masa nge-stalk mantan aja rutin, tapi nulisnya jarang-jarang? Malu sama mantan, dia aja udah punya pacar baru, sedangkan kita cuma memandangi mereka bahagia. Buktiin ke mantan, kalau kita bisa bikin buku. Biar mantan kita nyesel dan bilang, "Anjrit, mantan gue udah punya buku. Kenapa dulu gue putusin ya.. Nyesel banget deh.." 

(Curhat bos?)

7. Banyak berdoa
Segala usaha udah dilakukan, tinggal satu step lagi yang kurang. Berdoa. Minta kepada Tuhan agar selalu diberi kesehatan, umur yang panjang, dan juga kesempatan menulis. Karena hanya Tuhan yang bisa menghendaki setiap kegiatan kita.

Mungkin itu beberapa tips mudah menulis yang bisa gue berikan. Semuanya akan mudah jika langsung ada tindakan. Ayo, menulis!

**

Robby Haryanto, orang baru di dunia tulis-menulis lahir dan sekarang menetap di Jakarta 14 Juli 1999. Seorang blogger, pelajar SMA, dan manusia. Seperti reamja lainnya, Robby juga punya akun social media yang "gaul". Bisa ditemui di Twitter, Instagram, dan Ask.fm dengan username @robby_haryanto. Alamat email robbyharyanto1@gmail.com.

Salam gaul! 


17 komentar:

  1. Semangat sama berdoa yang paling penting :D

    ReplyDelete
  2. I've just known that u're a blogger wkwk padahal kita satu sekolah. Tipsnya ngebantu bangettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, jagoan sekolah di bidang Bahasa Inggris!

      Semoga deh ngebantu. Hahaha makasih ya!

      Delete
  3. Tetap menjadi penulis sesuai fashion, semoga makin niat menulis untuk blog tersendiri, amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...

      Btw, fashion atau passion nih?

      Delete
  4. Kalo gue masalahnya di ide yg sering ngilang :( sama kbanyakan mikir "ini gue nulis trlalu bertele-tele gak ya? kok panjang bgtsih? Kok gak selesai2? Kok gue masih jomblo sih?" Mmm yg terakhir abaikan.

    Sama rasa males tuh, kdang trlalu gue manjain.. :/

    Okedeh, gue jg akan rajin berdoa supaya bisa jd penulis! :)
    Smangat ya nulisnya! Hehee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh masalah itu, makanya cari pacar. Eh, abaikan yang ini.

      Semangat juga nulisnya hehee...

      Delete
  5. Tipsnya oke juga :) sangat bermanfaat nih :)

    ReplyDelete
  6. Wah keren-keren nih tipsnya. Semoga gue bia jadi keren deh. \(w)/

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. Bisa kok. Yang susah itu lawan raja terakhir :)

      Delete
  8. Boleh juga tips nya, bisa nambah semangat aku untuk ngeblog lagi :) sangat bermanfaat banget :)

    Salam kenal :)

    ReplyDelete
  9. Asyik, ada tip menulis. Meskipun udah sering baca tip-tip beginian. Tapi lu nulis sesuai cara lu. Hehe. :)

    Soal editing itu emang penting banget. Tapi kesalahan penulis banyak yang nulis sambil ngedit (gue juga termasuk)
    Gatel aja gitu pengin ngedit-ngedit. :D

    Gue juga belum bisa rutin, nih. Rutinnya baru seminggu 1-3 kali aja. Belum bisa setiap hari. Cemen banget, kan. :(

    Ah, semoga bisa lebih baik lagi dalam menulis. Aamiin.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.