Semakin Dewasa Dan Ulang Tahun ke-16

Makin kesini, gue semakin tumbuh dewasa. Biasanya, sih, kedewasaan ditandai dengan timbulnya masa pubertas. Eh, tunggu dulu. Ini bukan biasanya, tapi emang HARUS lewat fase itu.
Pubertas adalah....  pasti udah tau semua tentang ginian. Lagi pula ini bukan kelas Biologi dan bukan mau bahas pubertas.


Makin dewasa juga otomatis banyak perubahan pada diri gue dari segi fisik dan kejiwaan. Contoh dari segi fisik, tinggi gue dan Bapak udah hampir sama. Kalau gue berdiri sejajar dengan Bapak gue dan berangkulan, kita seperti teman seperjuangan yang melawan kerasnya Ibukota. Ukuran baju juga udah hampir sama antara gue, kakak, dan Bapak. Suatu ketika, gue pernah gak sadar ternyata lagi pake baju kakak gue. Lebih dari itu, diantara kita bertiga sempat celana dalamnya tertukar! Seandainya dibuat judul sinetron juga kan gak asik. Masa jadinya "Kolor yang tertukar". Kacau dunia akhirat.

Walau gue udah SMA, gue risih kalau lagi beli sesuatu dan gue dipanggil mas. Pernah suatu ketika gue ke tukang fotocopy dan gue dipanggil mas oleh mbak-mbak tukang fotocopy disitu. Padahal, kemarinnya gue ke tempat fotocopy  dan ketemu mbak-mbak yang sama gue dipanggil tong. Sebegitu cepatnya gue tumbuh menjadi besar dengan waktu sehari semalam.
Ini jelas jauh tingkatannya antara mas dan tong. Kalau mas adalah panggilan untuk orang yang dewasa, sedangkan tong adalah panggilan untuk bocah. Itu sih menurut gue.

Lebih gila lagi, ketika gue ke warnet. Ceritanya, gue keluar dari warnet, ada anak kecil mau ngeluarin sepedanya yang terhalang motor. Karena gue satu-satunya orang yang ada di luar warnet, gue diminta menggeser motor itu biar si anak kecil bisa pulang.

"Bang, geserin motor dong," kata si anak kecil.

Gue langsung geser motornya ke arah kanan. Padahal, gue gak pernah ngegeser motor sebelumnya. "Makasih, ya, Bang." kata si anak kecil, sambil ngeluarin uang seribuan, "Nih, Bang."

Gue dikasih seribu. Kampret. Dikira tukang parkir.

Menurut gue, perubahan fisik membuat orang lain sedikit gak mengenali kita. Gue pernah ketika pulang sekolah ketemu teman SMP di angkot. Sebut saja namanya Tari. Ketika gue masuk angkot, Tari ngumpetin mukanya, tapi dia ketawa kecil ngeliatin muka gue. Seakan gak bisa dibendung ketawanya, dia langsung ngeliatin gue.

"Eh, si Robby," kata Tari yang masih terlihat menahan ketawa.
"Eh, Tari," gue membalas.
"EH MONYET!" supir angkot teriak ke luar jalan.

Suasana langsung dingin. Kemudian pecah ketika Tari ngajak gue ngobrol. "Ihh..., Robby sekarang mukanya giu, ya." kata Tari, masih sambil menahan tawa. Gue heran, kenapa si Tari ketawa mulu. Gue jawab, "Begitu gimana maksudnya?"

"Mukanya..., jadi terlihat dewasa,"
"Hahaha..., ini pengaruh lingkungan," entah itu jawaban yang nyambung atau nggak.

Setelah itu, kita diem-dieman lagi. Sampai akhirnya, gue turun lebih dulu. "Gue duluan, ya," kata gue sebelum turun angkot ke Tari. "Hati-hati, Rob."

Setelah turun angkot, gue  ketawa sendiri. Mungkin ini virus yang ditularkan Tari ke gue. Ngga, gue ketawa karena seneng bisa ketemu teman SMP. Gue mengingat-ingat lagi percakapan kita tadi, kok ada yang janggal, ya?

"Mukanya jadi terlihat dewasa"

Gue merenung. Kampret, dengan kata lain muka gue terlihat "tua".

Semakin dewasa juga tanggung jawab yang diemban semakin besar. Apa yang kita lakukan, itu semua harus bisa ditanggungjawabkan. Karena orang tua udah mulai sedikit lepas dari urusan anaknya. Dan, gue belum siap menjadi dewasa. Mengingat gue adalah orang yang gak terlalu bisa mempertanggungjawabkan segala hal yang gue lakukan. Misalnya, kemarin gue main bola. Gue gebok anak kecil dan si anak itu nangis. Karena gue bingung, gue lari. Sungguh tidak gentleman.

Tepat hari ini, umur gue menginjak 16 tahun dan itu artinya tahun depan lagi bakal punya... anak. Eh salah, maksudnya KTP. Gue kadang suka heran sendiri gak terasa bentar lagi punya KTP. Padahal baru punya kartu pelajar, gue senang bukan main, apalagi kalau nanti punya KTP dan bisa nambah ketebelan dompet setelah cuma diisi oleh struk belanja Indomaret.

By the way, gue beneran lagi ulang tahun hari ini. Setelah 14 hari yang lalu, blog gue ulang tahun yang pertama, kini giliran yang punya ulang tahun. Sebenernya enak kalau mau bikin giveaway bisa sekalian. Tapi, maaf banget, gue gak bisa ngadain apa pun.

Yang menyenangkan dari momen ulang tahun adalah ucapan selamat ulang tahun dari teman-teman. Mereka semua ngucapin lewat BBM, Facebook, atau Line. Iya, gak ada ucapan langsung dari mulut. Kasian, ya.

Dari mereka semua yang ngucapin ulang tahun, banyak menurut gue yang menarik dan membuat gue susah tidur. Bawaannya ngakak terus ngeliat ini. Oke, gue menggolongkan menjadi dua. Pertama, orang yang rese di BBM. Kedua, orang yang ngucapin di Facebook.

Yang pertama di BBM. Ternyata, setelah gue ulang tahun, jumlah Robby Haryanto di dunia ini meningkat.
Lihat! Robby Haryanto makin banyak jumlahnya di dunia. Waspadalah!
Bahkan, gue dilindungi. Save Robby!

Sumpah! Gue gak kepengin punya hape yang layar doang.

Setelah gue telusuri, ini kerjaan teman-teman gue. Kalian rese.

Aha! Ketauan, deh
Yang kedua datangnya dari Facebook. Mereka rata-rata membawa blog di doanya. Alhamdulillah, ada yang mau doain kita... *peluk laptop* *cium layar laptop*

Makasih, Afra. Tapi....
Aamiin. Makasih, kak. (Gue bingung mau nyebut kak Rindi atau kak Mira ehehe)

Yos! Makasih, Fitrah.
Sohib gue di Blogger Energy. Thanks, Ari!

Thanks, teman SD dan SMP gue yang satu ini. Ini baru teman seperjuangan!


Makasih, Praz Teguh. Eh, Teguh Praz. Sukses terus di STM!
Dari sekian banyak yang ngucapin, ada satu orang yang paling baik. Dia ngebolehin gue jadi Presiden Maroko!

Andaikan gue punya jin kayak gini yang bisa ngabulin semua permintaan. Eh, sorry, Pul. Gak maksud jahat kok. Makasih, ya!
 Gak cuma teman gue yang ngucapin, Kaskus juga ikut ngucapin! (Gue tau, ini cuma auto)
Kaskus juga ikut ngucapin! Cendol, gan!

Terimakasih kalian yang udah memberi ucapan di BBM, Facebook, atau di Line. Yang di Line gak ada gambarnya, maaf banget. Maaf, gue gak bisa ngasih apa-apa. Karena..., tak ada gading yang tak retak. Emang gak nyambung.

Si yu ba bay~


12 komentar:

  1. ciee yang ulang tahun, HBD yaa WYATB :)

    ReplyDelete
  2. Happy birthday, Robby!! Maaf telat ngucapinnya ya! :D Ciee yg taun dpan udh bsa bkin KTP, SiM, rekening, dsb.~ :D hahaayy..

    Unik banget itu yg di bbm pda jd robby smua ampe 3 org, untung bkan sekelas, ya? bsa keder ntar._.wakakak.. Karna msh sklah jd banyak yg ngucapin.. Coba nnti klo udh lulus, jgn nyantumin tgl lahir di fb deh, biar tau mana yg bner2 inget ultah lo:') *pngalaman* Oiya itu diucapin sama kaskus? Gue prnah diucapin sm google donggg! Ada kuenya lagi! gambarnya doang sih-_-wkwkw

    Sekali lg hbd yah! Wishnya smga jd anak yg sholeh, nurut sm ortu, smga sklahnya lancar biar gak kena remed lg._.vwkwk, makin sukses ngeblognya dan smga bsa bkin bku dikemudian hari! Sukses selalu ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, kak Lulu. Aamiin ya doanya :)

      Delete
  3. HABEDE ROBBY~~~~

    Semoga sehat dan sukses selaluuu. Aamiin.
    Ciyee enam belas tahuun. Kok muda, sih? Umurnya. :')) Huahahaha.
    Kapan nikah? ._.

    Gileee. Serem dah yang kelakuan temen kamu di BBM. Horor. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. MAKASIH, YAA~~~

      Aamiin, tapi urusan nikah ntar-ntaran aja laaah~

      Delete
  4. asik, udah 16. asik, jadi amuba. jago membelah diri..
    hahaha, gokil juga ya satu recent update isinya lo semua....
    jadi bahan perbincangan, sadap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin gede, makin punya keahlian khusus ya :))

      Hehehe, minimal jadi trending topic. Di BBM.

      Delete
  5. Selamat ulang tahun ya.. Moga panjang umur dan bahagia.. Amin.. :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.