UAS (Ujian Anak Selau) - 9 Juni 2015

Hari ini adalah hari kelima ujian. Itu artinya, besok adalah hari terakhir ujian. Kayaknya terlalu cepet ujian berakhir, begitulah kata orang rajin. Gue sih mending cepet-cepet selesai aja deh. Udah capek ngitemin lembar jawaban terus.


Hari ini, ada 2 pelajaran dan 1 bonus. Apa tuh bonusnya? Makanya baca dulu sampai selesai. Langsung aja deh dimulai.

Ujian pertama, Bahasa Indonesia.
Pelajaran yang paliiiinnng bikin ngantuk. Kalau gue baca novel, blog, atau bacaan ringan lainnya, gue bisa betah berjam-jam baca. Giliran baca soal Bahasa Indonesia, yang panjangnya gak seberapa dari novel, malah cepet ngantuk dan sering pusing. Padahal, sama-sama bahasa Indonesia. Heran deh.

Terbukti tadi pagi. Ketika gue baru mengerjakan 10 soal, tiba-tiba kepala gue pusing, mata gue ngantuk, celana gue kebalik. Mulai saat itu, gue udah gak fokus lagi ngerjain soal gara-gara celana gue kebalik ngantuk. Jujur, semalem gue tidur jam 12 malam. Gue gak bisa tidur gara-gara kepikiran satu hal, "Kok celana gue kebalik, ya?!" Ampun deh, celana kebalik bikin kepikiran.
Tapi dengan kekuatan sepenuh jiwa dan raga, gue bisa menyelesaikan semua soal tanpa sisa. Gak ada hambatan yang gak bisa ditaklukan. Secara, gue adalah seorang ahli dalam beternak ketombe. Apa hubungannya? Gue juga nyerah.

Untung gue gak ketiduran pas ujian Bahasa Indonesia.

Selanjutnya, Penjasorkes.
Buat yang belum tau, Penjasorkes itu sama kayak PJOK, Penjaskes, atau istilah umumnya Olahraga. Olahraga untuk pelajaran anak SMA biasanya cuma bola basket, bola voli, sepak bola, atau senam lantai. Kalau olahraga mahal kayak panahan, golf, atau rugby kayaknya belum pernah gue temukan di SMA manapun. Kalau ada yang punya pengalaman SMA-nya ada olahraga mahal, kasih tau di kolom komentar, ya!

Biasanya ujian Penjasorkes bakal lebih dipentingin dari pelajaran Bahasa Indonesia dengan alasan lebih banyak hapalannya. Cara memainkan, nama pencipta, ukuran lapangan, dan lain-lain. Beda kalau pelajaran Bahasa Indonesia. Paling persiapannya cuma tidur lebih awal biar gak merasa kurang tidur. Ini adalah pandangan yang salah. Jangan sekali-kali meremehkan Bahasa Indonesia, bung! Gitu aja sih.

Di ujian Penjasorkes, gue mengerjakan ujian paling terakhir. Sedih kalau inget ngerjain soal dengan berkahir disuruh selesain dengan buru-buru. Lagian temen-temen gue udah pada selesai, sedangkan waktu masih sisa 30 menit. Dasar mental anak sekolah pas ujian, Cepet selesai, cepet pulang. Kampret semua lau~

BONUS!!!
Remedial Ekonomi.
Sesuai kata gue kemarin, hari ini gue ada remedial Ekonomi. Remedial yang sebenernya gak gue harapkan, tapi harus dilakukan. Ya... inilah salah satu usaha biar gak kena tampol ortu setelah ngeliat nilai Ekonomi di rapor. Biar gak ketauan kalau nilai gue ancur.

Setelah selesai ujian Penjasorkes, masih ada lagi ujian lintas minat Bahasa Jepang. Karena gue gak ikut lintas minat Bahasa Jepang, jadinya gue harus nunggu mereka (orang yang lintas minat Bahasa Jepang) selesai ujian karena janjiannya gitu sama guru Ekonomi gue.

Hal yang harus gue lakukan pertama kali untuk menghindari kebosenan yang bakal melanda gue, gue nyari temen sependeritaan yang mau remedial juga. Kan lumayan, bisa curhat-curhat. Siapa tau bisa jadian. Orang yang gue cari adalah David, si pemimpin upacara. Gue kenal dia di paskibra waktu semester satu. Sekarang, gue udah gak paskibra lagi karena menurut gue paskibra gak seru.  Dia anak IIS. Dia juga kena remedial setelah nilainya.... Ah, kayaknya gak etis ngasih tau nilai buruk seseorang.

Setelah di dalam ruangan, menuju remedial...

Remedial Ekonomi kali ini digabung dalam satu kelas antara lintas minat Ekonomi (bagi anak MIA) dengan Ekonomi Peminatan (bagi anak IIS). Untuk pertama kalinya, gue satu ruangan dengan anak IIS. Dan kesan pertamanya adalah..., Kampret! Berisik banget!
Kelas gue, X MIA 3, yang menurut guru Biologi adalah kelas MIA paling berisik, kalah berisik dengan ruangan yang saat ini gue rasakan. Ternyata bener, lebih berisik anak IIS atau anak MIA. Bukannya gue mau ngerendahin anak IIS, lho, ya. Tapi, emang gitu.

Metode remedialnya adalah kita dikasih 20 soal yang cuma ditampilkan di layar dan harus buru-buru jawab. Ada dua tipe, soal nomor ganjil dan soal nomor genap. Gue kebetulan kebagian soal nomor  genap. Setelah mulai mengerjakan, gue ngeliat soalnya, "Lah, ini soal yang kemarin udah pernah gue kerjain. Soal ini yang bikin gue remed."
Nomor demi nomor berjalan terus. Setelah selesai semua, gue sangat yakin nilai gue bisa mencapai 80. Lembar jawaban dikumpulkan, lalu dikoreksi.

Semua lembar jawaban yang udah dikoreksi, langsung dikasih ke guru. Guru gue langsung menyebutkan nilai dan siapa aja yang remedial.

"Jeni... 100. Tuntas."

"Timo... remedial. Kamu pasti gak belajar."

"Faiz... tuntas."

"Toprak... kamu kentut, ya? Bau walang sangit. Pergi sana." abaikan ini.

Giliran gue, "Robby Har-yanto... REMEDIAL." Aw, momen yang sangat-sangat kelabang.

Padahal gue udah yakin dengan jawaban-jawabannya. Gue yakin ada konspirasi di dalamnya. Ah.., sudahlah. Terima nasib aja.

Kegiatan gue hari ini cuma sampai sini aja. Gue masih kesel dengan remedial Ekonomi. Waktunya gue galau *nyetel lagu Pedih - Last Child*
Sekian dan Gracias.


4 komentar:

  1. Wakakaak kena remed ekonomi juga dia! :D (sama sih kayak gue... *seketika galau*)

    Nah, bener tuh klo ngrjain soal B.indo knpa ngantuk ya? Padahal kan isinya sama aja kayak novel, banyak kutipan novel jg. Tp kenapa bikin ngantuk? hmm.. patut dipertayakan......

    Wahahaa, sama anak Ips berisik yak? Maapin yaak :D emg bgtuu, kelas gue sndri gak pernah damai dan kalem kalo lg jam pljaran:') *mantan anak ips*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kena dua kali. Sekali lagi.., DUA KALI.

      Soal Bahasa Indonesia ada sihir yang bikin jadi ngantuk. Di soalnya ada obat tidur dosis rendah kali ya...

      Ampun deh. Untung cuma sekali. Gak mau lagi kalo seruangan sama mereka.

      Delete
    2. Yahh.. Baru dua kali mah belom apa-apa... Gue TIGA KALI pernah, malah ampe gak keitung brp kali. Saking guru nya hobi bgt ngasih remed-__- (apa krna guenya aja yg oon ya? Wkwkw)

      Iyatuhh.. Lumayan brguna jg sih klo lg insomnia baca soal b.indo aja biar langsung ngantuk. Wakakak

      Hahaa, bru ngerasain sekali lgsg shock gtu ya. Wkwk

      Delete
    3. Waahh, kasih hormat dulu nih. Gue juga dulu pernah sampe 3 kali.

      Pengobatan paling edukatif: Baca soal Bahasa Indonesia

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.