08 June 2015

UAS (Ujian Anak Selau) - 8 Juni 2015

Senin ini gue diselimuti oleh kabar duka yang sangat menyesakkan. Untuk pertama kalinya, gue gak nonton final liga champions yang malam itu mempertandingkan antara Barcelona vs Juventus.
Padahal, dari 2007 gue selalu nonton final, walaupun bukan jagoan gue yang main, yaitu AC Milan. Mulai dari AC Milan juara liga champions tahun 2007 sampai Real Madrid meraih La Decima, akhirnya tahun ini gue gak nonton final liga champions. Sabar, ya, untuk para Juventini. Tim kalian tetep jadi yang terbaik kok, walaupun cuma di Italia :p

Balik lagi ke kegiatan gue yang udah berjalan 3 hari, yaitu UAS atau orang lain menyebut UKK. Gue sebenernya masih bingung dalam penggunaan UAS atau UKK. Yang mana yang bener? Cuma cewek yang bener -- begitulah kata cowok-cowok.

Untuk urusan UKK atau UAS, kita skip aja. Gak penting juga kan kalau dibahas terus-terusan. Sama gak pentingnya dalam membahas "Kenapa burung maleo selalu pingsan setelah bertelur?" Itu mah urusan mereka lah, gue gak mau mikirn. Kecuali, kalau gue yang ngehamilin burung maleo itu. Oke, semakin kesini semakin gak penting.
   
Agak ngeselin juga kalau UAS harus kepotong libur hari Minggu. Jadinya pengen buru-buru udahan UAS. Tapi, gak pap deh. Ada refreshing dua hari.
UAS hari keempat menyajikan mata pelajaran yang gak terlalu sulit, dan untuk pertama kalinya cuma dua pelajaran. Matematika Peminatan dan Agama. Kenapa gue bilang gak terlalu sulit? Karena keduanya bukan pelajaran Ekonomi atau Biologi. Cuma Biologi dan Ekonomi pelajaran di dunia ini yang gue bilang sulit. Banyak hapalannya.

Sebelumnya, gue juga udah ulangan Matematika Wajib. Nah, di sinilah akan gue jelaskan perbedaannya.

Ujian yang pertama, Matematika Peminatan
Bedanya Matematika Peminatan dengan Matematika Wajib adalah kalau Matematika Peminatan adalah pelajaran yang khusus buat anak IPA. Di IPS gak bakal ditemuin pelajaran Matematika Peminatan, cuma ada Matematika Wajib.

Kalau pelajarannya gimana?

Sama aja. Cuma memperdalam dari Matematika Wajib. Paling bedanya kalau Matematika Peminatan lebih ke 'anak IPA banget'. (Itu istilah yang gue bikin sendiri, gue juga bingung apa bedanya). Kayaknya segitu aja deh... postingan kali ini. "Eh, enak aja lu, Rob. Baru dikit nih."

Maksud gue, segitu aja bahasan tentang Matematika Peminatan-nya. Daripada makin ngaco, terus gue ketauan sama guru gue lalu dikutuk jadi penggaris kayu, kan repot.

Semua soal isinya tentang Trigonometri, mulai dari yang dasar sampai ke pertidaksamaan. Total soal yang diujikan adalah 25 butir soal dengan waktu 90 menit. Kayaknya dikit banget soalnya. Iya, kalau yang tau rumus dan caranya. Kalau bagi gue, yang cuma bisa pake cara masuk-masukin pilihan jawaban, 90 menit adalah waktu yang singkat buat mengerjakan 25 soal. Itulah enaknya soal Trigonometri, bisa nyocokin dengan pilihan jawaban.

Untungnya, soal yang keluar gak susah-susah amat. Gak kebayang kalau soal yang keluar bentuknya begini:

"Gini, dok. Sekarang suami saya jadi jarang pulang ke rumah, padahal kepuasan saya tiap malam gak pernah terpenuhi. Alasannya sih, katanya saya yang jarang tahan lama. Abisnya, suami saya gak kira-kira ngajak main PS sampe jam 4 pagi, pantas kepala saya pusing. Saya gak pernah puas kalau main PS sama suami saya. Saya kalah terus.."

Yang keluar malah persoalan kehidupan rumah tangga yang doyan main PS. Hvft.

Pokoknya.., gue suka dengan pelajaran Matematika Peminatan. I love you, Park Shin Hye.

Selanjutnya, Pendidikan Agama Islam.
Nah, ini ulangan yang paliiiinggg bikin tobat. Gimana nggak, tiap gue baca soal langsung pengen Istighfar.

"Astaghfirullah... susah amat nih soalnyaaaaa.." 

Eh, gak gitu. deh. Soalnya gak susah kok. Kan gue orang yang beragama, masa gak bisa ngerjain soal Agama (walaupun pernah nilai ulangan Agama gue cuma dapat 68)
Gue mengapresiasi orang yang membuat soal ini. Soalnya gak terlalu mudah dan gak susah juga. Medium lah. (Kan kalau gue ngomong gini siapa tau nilai gue bisa nambah) Pokoknya, dari segi soal gak ada hambatan. Dan lebih hebatnya lagi, gak ada yang namanya 'asal jawab' pada ujian Agama. Untuk urusan agama, gak boleh asal-asalan #FutureHusband

Ada kejadian awkward saat ujian berlangsung. Suasana sunyi, suasana khas ujian yang sedang berlangsung. Salah satu pengawas ada yang lagi main handphone, tiba-tiba terdengar suara sebuah backsound game. Kata temen gue sih, itu game Candy Crush. Gue juga gak tau game apa yang pasti. Pokoknya, seisi kelas nahan ketawa karena yang mereka hadapi adalah guru killer. Wahahaha~

Selebihnya, hari ini gue mau bersiap buat ulangan yang kedua pelajaran Ekonomi (baca: remedial). Wish me luck dan semoga cepet taken sama Park Shin Hye. Yee... aaa~

Ciao! Sekian dan Gracias.

9 comments:

  1. Baguslah kalau dirimu suka dengan matematika. Umumnya orang kan nggak seneng sama matematika. Hehehe

    Semoga sukses UAS nya.

    ReplyDelete
  2. Sip deh buat kamu yang memang suka pelajaran matematika. Kalau saya paling benci banget sama matematika, pasti bakalan selalu ada deh pelajaran matematika di sekolah manapun .. *huft :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehehe biasa aja kok. Suka doang, tapi gak pernah bisa. Huft :(

      Delete
  3. wah suka banget yah sama matematika peminatan bangga deh sama km, hehe.. bulan2 kemarin saya ngajar di matematika wajib banyak anak yang ngeluh susah kalo pelajari matematika peminatan karena soalnya lebih rumit apa lagi kalo pake kurtilas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hemmm... jadi salah tingkah sendiri nih.

      Delete
  4. Gue lebih suka Fisika daripada Matematika. Kenapa? Karena gue anak Fisika hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti bukan anak mama sama papa dong .. haha :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.