UAS (Ujian Anak Selau) - 4 Juni 2015

Seperti biasanya, gue pulang sekolah naik angkot. Keadaan jalan sedang macet. Gue berdiri di depan sekolah sekitar 10 menit buat nunggu angkot yang lewat. Sendirian.
Saat ada angkot yang lewat pertama kali, gue langsung buru-buru naik angkot itu tanpa pikir panjang karena gue mau cepet-cepet sampai rumah, terbebas dari kertas LJK dan soal-soal yang bikin meriang.
Sial, di angkot ini penuh sesak dengan mas-mas yang memakai seragam kerja. Dari seragamnya yang kompak, gue menyimpulkan mereka kerja pada satu tempat yang sama. Cuma tersedia dua slot tempat duduk di angkot ini. Gue masuk ke angkot sambil berharap masih bisa hidup setelah turun dari angkot menghadapi bau keringet mas-mas yang lebih mirip bau tembaga.

Beberapa meter jalan, angkot berhenti tandanya ada penumpang yang mau naik. Cukup memaksakan, pikir gue, mengingat udah gak ada lagi tempat untuk bisa mendapatkan kata nyaman di angkot ini. Sesak, bung!
Setelah itu, masuklah seorang cewek di dalam angkot yang makin terasa sesak buat gue. Cewek ini gue perkirakan masih SMP awal. Dia duduk di tempat yang harusnya sempit, tapi cukup untuk tubuh mungilnya. Dia duduk berhadapan dengan gue dan di antara kita berdua sama-sama melihat ke luar angkot dan menatap jalan yang baru aja dilalui. Kita sama-sama melamun melihat motor yang berusaha menyalip angkot yang sedang kita naiki. Momen yang setiap hari gue rasakan.

Inilah kehidupan angkot. Bau keringet (yang mirip tembaga), tatap-tatapan muka, dan curi-curi pandang udah sering terjadi. Gak ada romantis-romantisnya, cuy.

***


Itulah kisah gue di angkot pada Rabu tanggal 3 Juni kemarin. Di post ini gue bukan mau cerita tentang angkot ataupun mas-mas berkeringet aroma tembaga, tapi gue mau melanjutkan laporan kegiatan tentang UAS yang gue jalani hari ini. 

Hari ini ada 3 mata pelajaran yang diujikan, yaitu Sejarah Indonesia, Bahasa Inggris lintas minat, dan satu lagi..... uhmmmm... Matematiiika. Sebenernya, hari ini pelajarannya sangat sangat kelabang. Bayangkan, pelajaran Sejarah, yang notabene pelajaran anak IPS, bikin gue galau. Gue anak IPA, tapi kena juga pelajaran Sejarah. Ya... bingung lah. 
Terus juga pelajaran Bahasa Inggris gue gak sanggup ngerjain. Gue, yang notabene dilahirkan di Uruguay, gak bisa bahasa Inggris sejak kecil. Bahasa Uruguay juga gue gak ngerti, sih. 
Harapan satu-satunya adalah Matematika. Setidaknya, Matematika adalah pelajaran yang kaitannya lebih nyambung ke anak IPA dibanding anakonda, eh anak jurusan lain maksudnya. Jadilah, gue lebih lancar di pelajaran Matematika dibanding dua pelajaran lain. Yap, dengan cara ngasal.

***

Pelajaran pertama, Matematika (wajib) 
Kenapa ada tulisan wajib? Jadi buat orang-orang yang gak tau kurikulum 2013-nya SMA kayak gimana, gue kasih tau, khususnya yang mau masuk jurusan IPA. Di jurusan IPA (atau sekarang disebut dengan MIA) ada dua pelajaran Matematika, yaitu wajib dan peminatan. Kalau Matematika wajib, semua jurusan bakal dapet. Sedangkan Matematika peminatan cukup anak IPA yang dapet. Asik, kan, jadi anak IPA ketemu Matematika terus. Kalau ada yang punya niatan mau masuk SMA jurusan IPA, coba pikir-pikir lagi deh sebelum hidup berakhir dengan menelan kalkulator karena depresi.

Gimana dengan ulangan Matematika? Seperti yang udah gue katakan sebelumnya, ada beberapa soal yang gue jawab asal, selebihnya gak gue isi. Wow, kayaknya gak mungkin deh.
Mungkin biasanya Matematika adalah pelajaran dengan tingkat mencontek paling tinggi dibanding pelajaran lain, tapi kali ini nggak terlalu banyak. Apalagi gue yang duduk di belakang, paling diawasi pengawas. Gak tanggung-tanggung, pengawasnya duduk di sebelah kiri gue. Gue sih biasa aja ngadepinnya. Toh, gue juga gak bakal nyontek.
Yang bikin horror adalah ketika ibu-ibu pengawas yang duduk di sebelah kiri gue membaca ayat-ayat Al-Qur'an. Mungkin beliau takut karena lagi duduk bersebelahan dengan tuyul Uruguay (baca: Robby Haryanto).

Overall, gue lancar ngerjain soal Matematika. Kan sebelumnya gue udah belajar. #RobbyRajin

***

Lanjut ke pelajaran selanjutnya, Sejarah (wajib)
Kenapa gue bilang wajib? Ya, sama kayak Matematika tadi, semua jurusan dapet pelajaran ini. Makanya, gue mau kasih tau buat calon-calon anak SMA yang mau ngambil jurusan IPS, coba pikir-pikir lagi. Kalian pasti dapet pelajaran Sejarah dua kali. Bayangkan, dua kali kalian harus mengingat-ingat masa lalu. Ayo move on sodara sodara!!

Sejarah emang susah, tapi nggak bagi orang-orang yang punya rencana. Rencana nyontek. Dan semakin mudah ketika didukung dengan pengawas yang gak mengawas (jangan bingung bacanya). Itulah yang terjadi pagi ini. Setelah tau Bu Nining yang akan mengawas, seisi kelas langsung ber-euforia. Kampret, bakal ada contek-contekan nih, pikir gue. 

Dalam keadaan yang sangat kampret, gue nyeletuk asal, "Bu, kok gak sama Bu Loida ngawasnya?" FYI, Bu Loida adalah guru Matematika kelas 11 yang terkenal karena ngajarnya yang semangat. Saking semangatnya, suaranya bisa terdengar dari dua ruang kelas sebelah tempat dia ngajar. Kalau ditanya "UDAH NGERTI ATAU BELUM?" jawab aja dengan teriak "PAHAM, BU". Konon, orang yang gak teriak bakal diomelin sama dia. Aneh? Nggak. Semangat? Pastinya. Serem? Bangeeeet.

Gak lama kemudian, Bu Loida masuk. Kayaknya kata-kata gue udah mulai jadi mantra pemanggil guru nih. Bisa dipake kalau misalnya lagi sendirian di rumah butuh guru privat, gue tinggal bilang aja "Maria Ozawa". Jadilah kita privat party. Sedaaaaaaap.
 
Ternyata, bayangan gue tentang kegalakan Bu Loida gak sama sekali terbukti saat dia ngawas ujian. Dia malah ngobrol sama Bu Nining. Alhasil, masih ada yang nyontek. Momen yang sangat-sangat kelabang. 

*
"Anjrit, soal macam apa ini? Gue gak kenal siapa itu Raja Jayanegara, Sultan Malik As- Saleh, ataupun Yusuf Mahardika." Tunggu, kalau Yusuf Mahardika sih pemeran si Madun. Baru inget.
Gue binguung mau jawab soal-soal Sejarah ini. Dengan berbekal nonton sinetron Raden Kian Santang dan kesotoyan, gue jawab dengan ngasal sepenuh hati. Wowoowow~
Seandainya gue manusia yang hidup dari jaman lampau, gue gak bisa jawab soal-soal Sejarah ini. Yaaa... gak bisa lah. Kan udah jadi fosil duluan.

***

Selanjutnya, Bahasa Inggris lintas minat
"Tadi wajib, sekarang lintas minat. Maunya apa sih?" Maunya kamu jadi pacar aku. (Yang cowok bacanya jangan baper, ya)
Ya... jadi gitu deh. Ada wajib, peminatan, dan lintas minat. Bisa googling aja deh. Aku juga capek, mas~

Bagi gue, ulangan bahasa Inggris kali ini gak terlalu susah. Beneran nih, gue gak ada jawaban asal. Cuma ngisi yang kosong aja. Kalau gak tau masa mau mikir juga sih? Jangan sok-sokan mikir deh kalau udah buntu. #Catet.
Singkat waktu, masalah gue secara keseluruhan adalah pada bagian Song. Bab ini gue emang bener-bener bodo amat. Lagu bahasa Inggris yang gue bisa cuma reff lagu kebangsaan dari tim Manchester United yang judulnya Glory-Glory AC Milan (Yoi, gue kan Milanisti).

Sekian deh laporan kegiatan ujian gue hari ini. Capek nih tangan gue, gak ada yang mijitin *kode keras minta dipijit*. Seharian ngebuletin lembar jawaban, tapi tekad move on gak pernah bulet ciaaaaa~ 


Sekian dan gracias.


4 komentar:

  1. Lu kelas berapa, bro?

    Mending elu daripada gue, bro. Setiap ulangan matematika, selalu keluar asap dari kepala gue, konslet!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru kelas 10.

      Wah, kalo udah konslet gitu lebih baik diganti kepalanya.

      Delete
  2. Semangat terus yaa UASnya!! Mudah-mudahan gak remed :D huehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Yang penting naik kelas dan cepet-cepet taken sama Prilly.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.