22 June 2015

Tipe-Tipe Jemaah Sholat Tarawih

Sebelum masuk ke topik bahasan, gue mau mengucapkan Selamat Ulang Tahun ke-488 untuk kota yang membesarkan gue. Kota yang membuat gue selalu nyaman. Kota yang gue tinggali sekarang. Benar, kota Jakarta sedang berulang tahun tepat hari ini. Semoga tetap jadi kota yang bikin warganya nyaman dan makmur. Woah!

Masih dalam nuansa Ramadhan. Gak terasa Ramadhan udah berjalan hampir seminggu. Itu artinya kita udah hampir seminggu  puasa (Menurut lo?).  Dan Alhamdulillah, Ramadhan tahun ini jemaah Sholat Tarawih masih memenuhi masjid di lingkungan rumah gue. Semoga rame sampai minggu ketiga. Iya, gue ngarep cuma sampe minggu ketiga, soalnya minggu keempat pasti udah sepi banyak yang pulang kampung.
Kira-kira, ramenya kayak gini

Di antara banyaknya jemaah Sholat Tarawih, gue suka memperhatikan tingkah laku mereka. Bukan berarti gue suka sama mereka, ya. Tingkah laku mereka bisa gue golongkan ke dalam golongan-golongan tertentu.
Ada beberapa tipe jemaah Sholat Tarawih yang berhasil gue temukan. Biar gak penasaran, langsung deh gue beri.

1. Jemaah "fan hunter"
Sebelumnya, gue minta maaf kalau bahasa Inggrisnya salah. Maksud gue adalah, Jemaah pemburu kipas angin.
Tipe jemaah yang satu ini sangat menggemari kipas angin. Entah karena kecanduan kipas angin di rumah atau memang sering kegerahan. Pokoknya, jemaah ini akan mati-matian nyari tempat di bawah kipas. Jemaah seperti ini adalah tipe jemaah yang tidak sehat. Ya...
.
.
.
Ujung-ujungnya, kena masuk angin deh.

2. Jemaah Siap Perang
Kemerdekaan Indonesia memang sudah diraih, tapi aroma pertempuran masih tercium di lingkungan perkampungan. Biasanya, tipe jemaah ini mayoritas adalah anak-anak. Untuk menemui tipe jemuaah ini sangatlah mudah. Ciri-cirinya adalah mereka bakal duduk di belakang masjid, pake sarung, bawa petasan plus koreknya, dan celana dalem gak kebalik. (Abaikan ciri-ciri yang terakhir).

Ciri-ciri lainnya adalah saat kotak amal mulai digilir, mereka salah masukin benda. Bukannya masukin uang malah masukin petasan korek. Apalagi petasannya udah dinyalain.
Mereka duduk secara berkelompok dan menyusun strategi "perang petasan" saat ada ceramah. 

"Jon, gimana nih persiapan kita buat ngelawan anak kampung sebelah?" tanya Roy ke Joni.
"Tenang. Gue udah bawa amunisi banyak hehe.." Joni menunjukkan petasan teko ke Roy.
"Wooow, mantep nih.." kata Hary.

Saat mereka ngobrol, terdengar suara penceramah yang sedang mengutarakan isi ceramah..

"Saat bulan Ramadhan, tidak baik saling bermusuhan, apalagi perang petasan. Sesungguhnya beli petasan adalah perbuatan mubadzir. Lebih baik uangnya dipakai buat sedekah."

"Tuh, Jon. Gue takut nih. Gue takut masuk neraka." kata Roy yang mulai ketakutan.
"Iya, Jon. Mending petasannya dibuang aja deh." sambung Hary.
"Oke oke. Gue juga sebenernya takut."
"Lu takut kenapa? Lu takut masuk neraka gara-gara mubadzir?"
"Gue takut nyalain korek."

Nah, begitulah kira-kira model anak jaman sekarang. Gaya-gayaan doang.
3. Jemaah jomblo
Nah, inilah saatnya jomblo nyari berkah di bulan Ramadhan. Karena gak ada yang mulai nge-chat atau sekedar ngucapin "Met buka puasa", para jomblo gak punya kerjaan lain dan langsung ke masjid.
Ciri-cirinya sangatlah mudah ditemui. Pokoknya, kalau ada orang celingukan ke arah jemaah wanita, itu pasti jomblo. Percaya deh.
Jangan menyangka mereka maling kotak amal, ya. Tingkahnya mirip, tapi tujuannya beda. Kalau maling kotak amal celingukan tujuannya jelas. Buat nyari kotak amal yang kosong. Kalau jamaah jomblo celingukan, tujuannya nyari hati yang kosong.

4. Jemaah curhat
Mungkin tipe jemaah yang satu ini yang paling doyan curhat. Jadinya curhat gak kenal tempat.
Ada saatnya, kita bakal ketemu temen yang udah lama gak ketemu di masjid pas Sholat Tarawih. Nah, temen bakal nanyain kabar kita gimana, sekolah di mana, udah punya cucu belum, udah makan belum, udah pernah main tenis di tengah hutan belum, dan lain-lain.
Tapi, yang namanya curhat pas Tarawih, pasti bakal gak enak banget. Waktu kosongnya cuma pas pindah rakaat. Itu juga gak ada 5 menit. Jadinya curhatnya sepotong-sepotong.
Misalnya, ada anak bernama Robby, bertemu teman lamanya, Ray.
"Rob, lu sekarang sekolah di mana?" tanya Ray.

Imam udah mulai takbir. "ALLAHU AKBAR"

Robby yang bingung mau jawab, akhirnya nunda obrolan dengan Ray, "Nanti deh nanti."

"ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH..." Imam mengucap salam pertanda siap pindah rakaat.

"Tadi lu nanya apa?" kata Robby yang siap menyambung obrolan.
"Gak jadi. Gue udah tau lu sekolah di mana."

Hening.

Robby dan Ray takbiratul ikhram bareng.

Nah, itu gak enaknya curhat pas Tarawih. Curhat, sih, curhat, tapi jangan pas Tarawih juga. Ganggu jemaah yang lain.

5. Jemaah kilat.
Ini tipe jemaah yang paliiinggggg cepet datangnya. Jemaah ini datang sebelum waktu Isya, tapi sejak Ashar. Jadi kalo ditanya, "Udah di masjid dari kapan?", dia bakal jawab, "Sebelum buka puasa juga saya udah di sini. Nih, saya juga belum buka puasa."
Alasan orang ini datang paling cepat adalah biar bisa duduk dimanapun dia mau. Tapi, ujung-ujungnya malah di bawah kipas. Itu juga yang paling belakang.

6. Jemaah Ngantuk
Jemaah ini adalah tipe jemaah yang udah gak kuat ngelanjutin Tarawih. Buat ngelanjutin Tarawih, dia perlu disemangatin kakek-kakek. "Ayo, semangat! Kamu pasti bisa! Tinggal delapan belas rakaat lagi."
Bisa dicoba pas Tarawih
Ciri-cirinya adalah mulutnya udah nguap mulu. Tanda gak kuat ngelanjutin Tarawih. Matanya berair, kayak sapi gelondongan. Pokoknya khas wajah orang ngantuk.

7. Jemaah Bohong
Nah, ini yang gak boleh ditiru, ya, adik-adik pembaca blog kakak Robby. #MendadakSenior
Ingat, kata mama kalian pernah bilang, "Jangan jadi pembohong. Nanti masuk neraka." Dengerin kata orang tua, ya.
Biasanya, jamaah ini punya modus "mau tarawih" buat ngerjain rencana yang lain. Misalnya yang paling klasik, minta izin mau Tarawih, padahal ke rental PS. Udah gitu, minta uang pula. Ada juga yang ngakunya ke masjid, tapi malah gak Sholat Tarawih. Bener ke masjid, tapi malah buka rental PS di dalam masjid.
Yang lebih parah, dari rumah bilangnya ke masjid mau Tarawih, tapi pas udah sampai masjid malah pacaran di tempat wudhu. SIAPA, TUH, YANG KAYAK GITU?

Ya, kira-kira begitulah tipe-tipe jemaah yang gue lihat berdasarkan tingkah lakunya. Karena gue cuma melihat dari sisi luarnya, gak mengupas secara dalam tentang mereka. Karena ibadah itu sifatnya privasi, dan gak perlu dipamerkan. 

Asik. Ngomong apa gue barusan?

Kalau ada tipe jemaah yang lain, bisa tambah dikomentar. Atau, salah satu tipe menunjukkan "gue banget". Pasti ada yang kayak gitu. Gue juga ngarepnya ada, khsusunya yang jemaah jomblo, karena gue juga....

Ya, tau sendiri lah jawabannya. 

Selamat menjalankan ibadah di bulan Ramadhan. Perbanyaklah amal kebajikan di bulan mulia ini.



15 comments:

  1. kalau di tempat saya, mesjid paling penuh itu di depan rumah saya, karena yaa mesjid itu paling cepet pulang nya, jadi selalu terisi penuh, tapi kalau yang agak jauh dikit itu lumayan cukup banyak juga tapi pulang nya malem, jadi suka ngantukan .
    Alhasil banyak yang dateng ke mesjid yang deket aja :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jamaah yang tau banget strategi hehehe

      Delete
  2. kalo gue termasuk jamaah yg nyari kipas angin. Wkwk. Kalo gak deket kipas angin ya sholatnya agak deket pintu biar kena kipas angin alami. Haha

    Eh ada juga tuh tipe jamaah yang nyari senderan, biar pas ceramah bisa sambil senderan.. Tapi emg banyak setannya nih klo yg ada senderannya, pas dgr ceramah jadi kyak lg dinina boboin-___- Saran gue sih jgn duduk di tempat yg ada senderannya klo mau serius sholat. huehee.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awas kena masuk angin hwehehe

      Bener tuh, jangan pada senderan. Apalagi senderan di bahu imam.

      Delete
  3. Jemaah yang Aaaaamiiiinnnnyyyaaa paling panjang sama kenceng haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tuh. Teriaknya di depan kuping pula.

      Delete
  4. Gue termasuk jamaah yang mana ya? Gue bikin kategori sendiri aja deh. Jamaah ta'at, yaitu jamaah yang senantiasa taat dan pada syariat dan menjalankan ibadah dengan baik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, cewek-cewek yang baca langsung teriak-teriak, "Nikahin aku,Ri. Nikahin.."

      Delete
  5. Jamaah sudah pandai menetapkan strategi Sholat Tarawih. Masjid yang banyak tajil dan Tarawihnya paling cepet, biasanya jadi incaran para jamaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya pengalaman telah berbicara banyak :)

      Piss...

      Delete
  6. Gue jamaah yang nyari tembok buat bersandar bang...karena bersandar di bahumu udah basi

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.