26 June 2015

Hari Terakhir Kelas 10

Ada tiga momen yang paling mendebarkan dalam masa-masa sekolah. Pertama, pembagian nilai ulangan. Kedua, pembagian rapor dan ijazah. Ketiga, ketauan guru ngebakar rambut teman di dalam kelas.

Tadi pagi, di sekolah gue ada pembagian rapor. Seperti yang gue bilang sebelumnya, momen ini bener-bener membuat gue deg-degan. "Gue naik kelas gak, ya?" batin gue malam sebelumnya. Tapi, setelah gue pikir-pikir, fenomena gak naik kelas udah jarang ditemui. Apalagi di SMA yang persaingan antar sekolahnya selalu ketat. Gengsi sebuah sekolah dipertaruhkan saat ada salah satu siswanya ada yang gak naik kelas.
Terakhir kali gue dengar ada teman sekelas yang gak naik kelas ketika gue kelas 3 SD. Waktu itu, Yahya-- teman sekelas gue yang gak naik saat itu berstatus jadi kakak kelas gue saat gue masih kelas 2. Jadinya, dia betah berada di kelas 3 selama 2 tahun. Kabar terakhir yang gue dengar tentang Yahya saat gue kelas 9 SMP, dia masih kelas 5 SD. Wah, beri hormat kepada Yahya yang udah mengabdi untuk jadi veteran di SD gue.

Pagi tadi, gue ngambil rapor bareng Mama gue. Iya, sebagai anak yang berbakti kepada nusa bangsa, serta mencintai pengemis bertopeng (emang ada pengemis bertopeng?), gue nemenin Mama gue ngambil rapor. Gue takut kalau gue gak ikut nganterin Mama gue ngambil rapor, nantinya Mama gue malah nyasar gak karuan

"Ummm... bapak wali kelas dari anak saya Robby, ya? Gimana pak tingkah laku anak saya di kelas?"  tanya Mama gue.
"Bukan atuh, Bu. Saya cuma tukang es di sini." kata bapak-bapak yang ngakunya tukang es. "Si Robby siapa sih? Kalo Robby yang saya kenal mah dia tukang jual golok keliling di kampung saya."

Pasti bakal awkward.

Seperti biasa, gue naik angkot ke sekolah bareng Mama gue. Kenangan gue masa kecil menguap kembali ketika tuas gas mulai ditarik ke belakang oleh supir angkot. Dulu ketika gue kecil, gue sering ikut Mama gue beli baju di pasar Cengkareng. Sejak gue kelas 9 SMP udah jarang, bahkan gak pernah naik angkot lagi bareng Mama gue lagi.
Bersama jalannya mobil, semua kenangan itu siap untuk diingat kembali. Bagaimana saat gue masih seneng-senengnya ikut Mama gue beli baju. Lalu ke Ramayana, gue merengek minta naik kereta-keretaan, minta beli bakso yang udah jadi langganan, beli baju bola yang harganya 15 ribu. Huh, indahnya masa kecil gue bareng Mama.

Gak lama, sekitar 10 meter dari tempat kita naik, angkot ini berhenti lagi buat ngangkut penumpang. Penumpang ini orang yang familiar, tapi gue gak kenal namanya. Sebut saja, Bu Anu. Mama gue kenal dengan dia, begitupun sebaliknya.

Mama gue banyak ngobrol dengan Bu Anu. Topik utamanya adalah seputar anak-anaknya. Di mana anaknya bersekolah, sampai udah nikah belum anaknya (tentu ini bukan pertanyaan buat gue). Kedua pertanyaan itu diajukan satu sama lain. Gue-- satu-satunya lelaki, eh ada supir juga deh, cuma nguping mereka ngobrol. Seketika suasana angkot berubah jadi gerobak sayur.

Yang paling gue ingat adalah saat obrolan tentang nikah. "Sekarang anaknya udah nikah, ya?" tanya Bu Anu ke Mama gue.
"Udah." jawab Mama gue cepat. "Baru aja bulan 5 kemarin. Baru sebulan." jelas Mama gue.
"Oh gitu, ya. Enak dong"

Ada jeda obrolan yang terhenti, lalu Bu Anu bertanya lagi ke Mama gue, "Sekarang udah punya istri dong?"

WHAT?? Menurut ngana, gimana? Kakak gue udah nikah, terus masih ditanya "udah punya istri dong?" Gue kagum dengan pertanyaan Bu Anu ini. Pertanyaan yang gak perlu dijawab karena semua orang tau kalau udah menikah, ya berarti dapat bonus yang namanya istri. ((((Bonus))))

"Iya." jawab Mama gue yang singkat dan cepat

Sampai akhirnya Bu Anu turun lebih cepat daripada kita. Bukan karena dia diusir supir gara-gara nyupang leher si supir dari belakang, tapi emang udah sampai tujuan.

Sampai di sekolah, gue langsung menuju kelas gue yang ada di ruang 17. Mama langsung gue suruh masuk ke kelas. Gue nunggu di luar sambil nyiapin daftar hadir orang tua siswa yang mau ngambil rapor buat anaknya juga. Ini foto gue bareng teman gue, Dian. Kita lagi jaga absen.

Ganteng ya? Gagang pintunya.
Sambil duduk, gue mainin pulpen yang dari tadi gue pegang. Berlalu lalang orang tua lewat depan gue. Ada yang bareng anaknya, ada juga yang kebingungan nanyain ruang kelas anaknya yang gak ikut. Gue pribadi malu kalau ngeliat orang tua gue nanya-nanya ruang kelas kayak gitu. Bukan malu sama orang tua, tapi malu sama diri sendiri. Tinggal ngikut orang tua, terus ngasih tau ruangannya aja males banget. Kan kasian kalau misalnya orangtuanya malah nyasar ke kantin, lebih parah lagi ke kantin sekolah lain.

"Dek, kalo kelas 12 IPS 2 ada di mana ya?" kata Ibu-ibu yang datang nyamperin gue, Mutiara, dan Ansmal.
"Uhmmmm..." gue mau jawab, tapi masih menyiapkan kata yang pas.
"Ada di mana deh, Rob?" kata Mutiara ke gue.
"Di bawah kali."
"Kalo kelas 12 IPS 2 mah bukannya di lantai tiga, ya? Kalo yang di bawah kelas 12 IPA."
"Oh, iya. Iya, bener di lantai tiga."

Ngeliat gue sama Mutiara sibuk debat, Ibu-ibu tadi negor kita.

"Jadi, di mana, Dek."
"Gak tau deh, Bu." jawab gue dan Mutiara yang hampir bareng. Mutiara menambahkan, "Lagian juga kelas 12 udah lama gak masuk, jadinya kita juga gak tau."
"Ih, gimana sih? Anak sini tapi gak tau kelasnya." kesel si Ibu-ibu. "Oh gitu, ya, siswa SMA 33." lalu melengos pergi.

Gue yang dengar perkataan si Ibu-ibu sedikit geram. Gue kesal dengan Ibu-ibu itu mengatakan "Gitu, ya, anak SMA 33.". Kalau gue berani ngoceh depan mukanya, udah gue bilangin, "Anak situ juga anak SMA 33, bu. Kenapa gak bawa anaknya aja? Alasannya males.? Jangan akuin jadi anak kalo gitu mah."
Emang, sih, gue juga ngaku salah sebagai siswa yang gak kenal tempat di sekolahnya. Lagian, emang penting, ya, ngapalin seluruh ruang kelas kalau gue-nya juga gak pernah masuk ke kelas itu.
Masih terbayang kata-katanya, gue masih menganggap si Ibu tadi orang yang bersalah. Dia-- layaknya orang awam pada umumnya langsung menilai sesuatu dari pandangan yang dangkal. Dia menilai kalau semua siswa SMA 33 gak tau ruang kelas 12 IPS 2. Padahal, kebetulan aja ketemu dan nanyanya ke gue. Lain lagi kalau nanya ke guru atau ke satpol pp. Pasti langsung dapat pencerahan.

Sekitar 20 menit di dalam, Mama gue keluar dengan membawa map yang isinya rapor. Untuk kurikulum 2013, bentuk rapornya berupa lembaran. Jadi, kalau misalnya rapornya ada nilai jelek, jangan dikasih ke tukang nasi uduk. Nanti ada konsumen nasi uduk (cielah konsumen) ngeliat nilai rapor yang gak tuntas, malah diketawain, terus tersedak, mati deh. Makanya jangan.

Gue langsung buru-buru masukin map itu ke tas dan langsung pulang. Tentunya, bareng Mama gue. Masa iya gue tinggalin di sekolah. Nanti takutnya dijadiin tukang es di kantin.

Gue lihat nilai rapor, lalu membandingkan dengan rapor semester satu. Alhamdulillah, gak ada nilai yang turun. Paling cuma bertahan, yaitu Matematika. B- tetap jadi B-. Emang dasarnya gak ada peningkatan.
Lembar demi lembar gue buka. Sampai di lembar terakhir, gue melihat sebuah pernyataan yang berada di bagian samping kanan yang hampir menjorok ke bawah. Isinya seperti ini:

Keputusan:
Berdasarkan hasil yang dicapai pada Semester 1 dan 2, peserta didik ditetapkan naik kelas ke kelas XI MIA.

4 comments:

  1. masih pake kurikulum 2013 ternyata
    btw, selamat menempuh kelas baru wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ucapannya mirip orang abis nikah. Makasih yaa..

      Delete
  2. cie yang naik tangga eh naik kelas maksudnya :D :D *peace
    selamat yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naik tangga ke kelas yang lebih tinggi kan maksdunya?
      Makasih yaa..

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.