Robby Main Omegle


Akhir-akhir ini gue sering menghabiskan waktu sore dengan main Omegle di hape. Situs yang baru gue kenal beberapa bulan lalu. Padahal waktu dikasih tau temen, Omegle udah muncul lama banget. Ya, gue emang nggak update dalam bergaul. Bahkan gue baru tau kalau nasi padang nggak cuma bisa dibeli di Portugal. Oke, butuh pemahaman ekstra membaca kalimat tadi.

Mungkin ada manusia serupa dengan gue yang nggak tau apa itu Omegle, biar gue jelaskan. Omegle adalah situs obrolan yang dapat berkomunikasi dengan orang asing atau strangers secara acak tanpa ada pendaftaran dan tanpa akun. Itu sih menurut gue, kalau kurang paham bisa baca di Wikipedia. Jadi kita nggak bakal tau satu sama lain, kecuali kalau pakai camera. Sejauh ini gue belum coba pake kamera. Tau sendiri lah apa alasannya orang jelek takut kamera.

Satu kata yang tepat buat Omegle: Unpredictable. Kenapa gue bilang begitu, karena kita nggak bakal tau apa yang terjadi setelah memulai chat dengan "Hi", tapi nggak harus Say Hi juga sih. Kalau lagi beruntung, bisa ketemu orang baik. Tapi gue lebih sering ketemu orang yang, maaf,... sa-nge. Biasanya sih yang kayak gitu (sang*) adalah cowok-cowok yang di dunia nyatanya gak punya daya tarik dan punya nafsu tinggi yang tak terlampiaskan. Hayoo, ngaku!

(Mungkin ada sedikit konten di bawah ini yang gak layak dibaca anak-anak. Gue harap kalian bisa mengawasi diri sendiri)

Pernah suatu kali, gue seperti biasanya memulai chat dengan "Hi". Lalu orang asing itu membalas dengan tidak mengenakkan. Beginilah kira-kira kutipan percakapannya:

Gue: Hi
Orang asing: Hi
Gue: m/f? (Maksudnya: Cowok/cewek)
Orang asing: m Jakarta, chatsex yuk

Buset, gue belum ngenalin diri sama sekali, dia udah ngajak chat sex. Dia nggak mikir kalau gue sebenernya cowok. Karena kesempatan yang terbuka lebar, orang yang kayak gini enaknya dikerjain. Hahaha!

Gue: f. yuk chatsex
Orang asing: kamu umur berapa?
Gue: 76 tahun

Hahaha, makan tuh nenek-nenek! Gue ngaku umur gue segitu berharap dia jera dan gak ngelanjut lagi. Gak disangka, dia malah ngelanjutin.

Orang asing: asal?
Gue: Merauke
Orang asing: kamu mau gak ngesex sama aku?

Ini bikin dilema. Gue nggak ngerti sama orang asing ini. Jelas-jelas lagi dikerjai, tapi tetep teguh pada pendirian "pengen ngesex"-nya. Kalau otak dikuasai nafsu, apapun jadi nggak logis. Gue mau menjawab aneh dengan tujuan dia sadar kalau gue lagi ngerjain dia.

Gue: Mau. tapi kamu nge-sex dulu sama kasuari
Orang asing: kamu punya line?
Gue: (End chat)

Masya Allah. Ampun deh nih orang, nggak nyambung! Gue yang niatnya ngerjain dia malah jadi merasa terbebani. Nampaknya otak si Orang asing ini dikuasai film porno yang dia buat sendiri.

***

Hari Minggu kemarin, di sore hari, masih seperti biasa gue menghabiskan waktu dengan main Omegle. Nampaknya gue mulai kecanduan. Walaupun terjadi tragedi orang bego yang otaknya dikuasai film porno, gue tetep doyan main Omegle. Seperti biasa, gue memulai chat dengan menyapa lebih dulu.

Gue: Hi
Orang asing: Hi
Gue: m/f
Orang asing: f

Wah, cewek nih. Jarang banget ada yang ngaku cewek. Sebagai cowok yang normal, inilah kesempatan gue buat nambah... viewer blog. Kapan lagi promo blog di Omegle, ye, gak?

Gue: umur?
Orang asing: 18 th. Chat sex yuk?

Astaghfirullah, mimpi apa gue semalem. Diajak chatsex sama cewek, biasanya cuma sama cowok. Sebagai lelaki yang dibesarkan melalui TK yang agamis, gue menerima ajakan itu. Belakangan gue baru inget, saat gue TK, gue pernah kepentok ayunan dan jadi ada yang aneh di pikiran gue.
Gak ya, gue gak mungkin nerima ajakan itu. Akhirnya lebih baik gue end chat daripada bikin dosa.

***

Itu hanya sebagian kecil dari hal buruk yang gue temui di Omegle. Gue bisa merasakan ada manfaatnya. Buktinya, gue bisa nambah follower twitter dari Omegle. Lebih kerennya lagi, gue sering ketemu dengan orang (yang ngakunya) seumuran dengan gue. Gue sih gak bisa ngejamin kalau orang asing itu seumuran dengan gue atau tidak, gue takutnya saat dia bilang umurnya 15 tahun, kenayataannya adalah 51 tahun, bahkan 10 kali lipatnya.

Setelah kebiasaan gue yang agak misterius ini, gue bisa menyimpulkan kalau mayoritas orang yang suka main Omegle adalah orang-orang yang gak punya temen ngobrol di dunia nyata. Contoh nyatanya adalah gue.

Gue gak merekomendasikan Omegle buat anak-anak yang berusia di bawah 15 tahun, apalagi 15 bulan. Ada alasan yang memperkuat kenapa gue gak merekomendasikan.

Pertama, seandainya kalian anak berusia 12 tahun dan mengaku sebagai "orang berusia 12 tahun", gue menjamin gak bakal ada yang mau nanggepin kalian. Paling cuma ditanggepin gini, "Mending tidur sana atau ngerjain PR", atau yang lebih nyeseknya lagi, "Mending kamu main POU aja, Dek."
Kedua, di sini (Omegle) banyak orang jahat. Coba kalau misalnya kalian ketemu orang yang kayak Kakak temui barusan. (Asik kakak, kan ceritanya lagi ngomong sama anak umur 12 tahun).
Ketiga, anak segitu masih polos. Kalau misalnya si strangers nanya tentang alamat kamu dan ternyata si stranger adalah teroris, kan bahaya bagi keselamatan keluarga kamu. Jangan, ya!
Keempat, mending main POU aja deh. Main Omegle buang-buang kuota dan waktu.

Di balik kontroversinya, Omegle punya daya tarik tersendiri buat gue. Bagi orang pemalu kayak gue, ini adalah situs paling cihuy dalam berinteraksi. Paling nggak bisa buat nambah kenalan. Gue gak bisa jamin ada orang yang chatting di Omegle besoknya langsung jadian. Itu sulit terjadi, apalagi ini cuma ngeliat teks.

Jadi, tetep mau main Omegle?


38 komentar:

  1. hahahahahaha, kacau banget -_____-
    itu gimana ceritanya masih bisa napsu sama nenek-nenek umur 76 -____-

    kacau, nggak bagus nih chat sex2 an..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha otaknya udah dikuasai nafsu, Jeff. Makanya susah dicegah.

      Chat sex khusus orang depresi

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. Wkwkwkwkwkwkwkwwkwkwkwkw Lucu Banget
      Bagus Abng Pongkeng aja Orng Asing itu...!!!!!!!!!! :P

      Delete
  2. udah sering sih denger omegle, tapi gak tau kenapa gak minat aja :)) jadi gak penah nyoba buat main main kesana :D
    pesan gue Kuatkan Iman mu broo :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mendingan jangan deh, bahaya banget :D
      Pasti, harus bisa jaga iman dan jaga nafsu

      Delete
  3. Ini kayak mIRC zaman aku SMP dulu.. Hahah.. :D Tapi beda platform :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya, pernah denger tuh. Tapi, itu berapa tahun yang lalu?

      Delete
    2. Err.. Tahun 2005an keknya.. -_-

      Delete
  4. Chat sex yuk Rob :D Hahahahah..!!

    azizkerenbanget.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh, tapi lu harus nyoba sama kasuari dulu

      Delete
  5. Oh aku pikir Omegle makanan. Itu loh telor dadar ala-ala western :p

    Hayoooo... ga boleh main kesono lagi ah! Pamali! Ta' bilangin mamake loohh... xD Tapi hebat nih, kuat iman ;)

    Yaa..di dunia ini banyak orang jahat dan freak yaa..Disuruh sama Kasuari aja ngga mikir >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo seandainya pengertian omegle itu adalah telor dadar, jadi judulnya aneh dong: Robby main telor dadar ala western

      Itu situs uji nafsu. Banyak yang jadi korban

      Delete
  6. dulu banget, sekitar pertengahan 2011 nyoba main omegle, pertama chat ketemu orang baik (kayaknya) soalnya chatnya bener, nanya2 universitas di indo gitu, soalnya kata dia univ di india mahal~ terus pas chat ke dua kali, ketemu orang yg ga bener yg omongannya ngaco, langsung shock dan ilfil haha akhirnya ga pernah berani ke situs ini lagi~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya banyak yang punya masalah di kesempatan kedua. Sabar yaa, masih banyak orang baik yang nyata

      Delete
  7. Dari dulu udah sering main ini nih, niatnya mau ngerjain tuh orang bule wkwkw , btw salam kenal! ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmm... kalo gue sih kayaknya gak bisa ngerjain bule. Soalnya nilai bahasa inggris gue aja C-

      Salam kenal juga! Semoga sering kunjungan kesini

      Delete
  8. Ngakak :v
    Kasian kasihan..., Ah, ini sih masih mending. Yang paling ngenes kalau kamu ngechat sama Simsimi. Yang ngebales kan kamus. Mana kadang jawabnya nggak nyambung. Ngenes gak punya temen. Waks...

    Seru pengalaman kamu itu. Aku pernah iseng juga coba Omegle. Dasar sinyal pas itu kaya kucing kelaperan. Megap-megap. Sekalinya connect ke user lain, cuma ngebales Hi doang. Lalu.... senyap.

    Itu koneksiku yang prihatin, atau akunya langsung ditinggal endchat sebelum kenal lebih jauh. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, itulah alasan gue main omegle. Biar gak terlalu ngenes. Setidaknya ada temen chatting

      Hmmm...., bukan seru. Tapi serem. Kalo seandainya itu beneran ada di dunia nyata

      Delete
  9. Huahahaha. Postingan ini membangkitkan ingatan tentang suka main Omegle juga, pas masih kelas satu SMK. Yang main satu orang, yang ngerubungin hampir sekelasan. Dulu malah senangnya pake camera, rada-rada nyeremin sih. Tapi gara-gara pake camera itu temenku ditaksir sama temen chat aku, orang India, dia nanyain temenku. Dia bilang temanku cantik haha. Trus berlanjut dengan add akun facebook, dan sempat smsan juga, berkorban uang saku yang habis banyak gara gara beberapa kali sms.

    Jadi pengen main Omegle lagi, tapi takut sendirian. Haha,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, itu juga pernah gue lakukan. Bedanya, gue dan teman-teman ngerjain orang.

      Main lagi dong, siapa tau bisa ngerjain orang kayak kisah gue hahaha

      Delete
  10. Ada juga stranger yang suka nanyain akun sosial media kayak facebook,kik,skype,dll. Kalo gak dikasih tau atau boong bilang gakpunya malah di endchat dan yang bikin sakit hati pernah dibilang gue gak gaul -,- hahaha ngeselin emang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... wah.. wah. Dunia Omegle memang keras. Gak papa dibilang gak gaul, daripada kena modus. Ya, kan? Ehehe~

      Delete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Haha.. wajah ente g jelek tuh, ko ngaku jelek? Jgnkan omegle, di dunia nyata aj ane dah pernah ditawari jual keperjakaan, dua kali lagi. Yg pertama th 2007, wkt it hrganya 500rb.. Ih, ngeri!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Busyeet, ngeri amat, bos :(

      Jangan bilang tawaran itu malah diterima

      Delete
  13. btw share aja sih dulu jaman SMA ya 2 taun lalu sih pas bandel2 nya sering ngerjain mas2 kalo ga bapak2 kurang belaian gitu�� tapi kroyokan. sama temen sekelas berlima paling dikit. kalo dpt yg bener sih alhamdulillah��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, nakal banget ya. Aku nggak segitunya deh. Semoga.

      Delete
  14. Haha ngakak, gw jg gitu bang.. dikerjain malah sendirinya yg kesel. Kl sm bule gila apalagi gedek dah ��

    ReplyDelete
  15. Pernah nyobain nih, dari jaman SMA, bahkan pake kamera. Parah gila, kebanyakan ga senonoh sumpah. Tapi pernah nemuin org luar negeri gitu, tiga orang bersaudara cewe cowo....tp krn gua yg rada gesrek, end chat hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seh, sampai pake kamera. Saya mah cuma chat-chat aja. Itu pun udah gila juga. :D

      Delete
  16. btw jangan salah gue juga main omegle trus kenal ketemu jadian sampe skg masih baik baik aja udh 1 tahun lebih :3 terkadang omegle bisa buka lapangan bagi jomblo2 loh wkwwk

    ReplyDelete
  17. According to the survey, in the US more than 80% of teens use chatting, for a good reason. The fact is an indication of popularity of chatting. It has many advantages like - VPN for omegle

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.