Remedial Night

Minggu lalu, tepatnya tanggal 14 Mei ada sesuatu yang beda. Kalau kalian bertanya-tanya hal apakah yang membedakan itu, coba cek kalender sekarang! Jangan kalender yang di handphone, ya.
Udah ngecek kalender masing-masing? Apa yang kalian lihat? Benar, itu adalah tanggal merah. Yang gak nemuin tanggal merahnya, silakan cek IG kita~ (Ala tukang baju di Instagram)

Pada malam sebelum tanggal merah, gue sedang mengisi kegiatan dengan hal yang baru. Gue belum pernah melakukan hal ini sebelumnya. Malam itu gue begadang dengan kegiatan ngerjain tugas. Jelas beda dong, biasanya, kan, gue jarang ngerjain pr.


Tugas ini sebenernya tugas remedial pelajaran Agama, mengingat nilai agama gue yang cuma dapat nilai 68. Tugasnya adalah membuat soal sejumlah 90 butir. Gue curiga kalau ini hanyalah strategi guru Agama gue yang gak mau repot-repot bikin soal dan mengingat sebentar lagi mau ada Ujian Kenaikan Kelas. Jadi tinggal nyomot soal yang udah dibikin murid deh.
Sebenarnya, tugas ini paling lambat dikumpulkan Jumat, tapi karena saat itu gue lagi ada acara keluarga, jadinya gue harus buru-buru selesein. 

Nih, kalau gak percaya dengan nilai ulangan Agama gue.


Sebagai orang yang beragama, keagamaan gue dipertanyakan setelah mendapat nilai 68.

Sejak sore, gue udah siapkan rencana dengan matang. Dalam skenario gue, gue memulai ngerjain tugas dari jam 7 dan berakhir sekitar jam 1 atau paling lama jam 2. Tapi, rencana hanya jadi rencana yang tak terlaksanan. Jam 7 malam gue malah masih main henpon. Ngerjain tugas pun ditunda sampai satu jam.

Jam 8 malam gue memulai tugas. Lagi-lagi godaan datang menghampiri gue. Nonton video dulu lah, chatting dulu lah, makan dulu lah, nonton video orang yang lagi chatting sambil makan lah. Harus kuat iman. Pengalaman gue dalam menghadapi remedial diuji malam itu.


Di awal mengerjakan, gue sempet bingung mau bikin soal kayak apa. Karena soal yang dibuat harus buatan sendiri, gak boleh dari buku. Gue sempet googling juga, eh malah jauh dari ekspektasi. Jadinya, gue bikin soal yang bener-bener ngaco. Namanya juga Robby. Kalau gak ngaco, bukan Robby namanya. 

Seandainya soal yang gue buat keluar di UKK



Tugas ini sebenernya tugas remedial mengingat nilai agama gue yang cuma daept nilai 68. Harusnya tugas dikumpulkan Jumat via email, tapi karena hari jumat gue ada acara keluarga dan harus pergi, jadinya gue harus buru-buru selesein

Gue udah siapin rencana matang. Mulai ngerjain jam 7 selesai sekitar jam 1 atau paling lama jam 2. Tapi rencana tinggalah rencana, jam 7 malam gue malah masih main handphone. Ngerjain tugas pun ditunda sampai satu jam.

Semua berjalan dengan ngaco dan lancar tentunya. Sesekali sambil memutar otak dalam membuat soal, gue nyanyi lau-lagu favorit kita dulu. Lagu-lagu yang pernah kita nyanyikan bersama. Sampai akhirnya, kau hilang terbawa banjir. Kau.. MP3 player kesayanganku~


Gak terasa, laptop gue lowbat jam 12 malam. Rasanya aneh gitu tiba-tiba baterai laptop abis tepat jam 12 malam. Gue curiga kalau Drakula sedang melintas dan lari manggil-manggil tukang nasi goreng keliling. 
Gue segera charge laptop biar bisa lanjutin tugas yang belum selesai ini. Jadinya terpaksa deh nunggu baterai laptop penuh. Selama gue menunggu, gue nonton semifinal liga champions yang menyajikan pertandingan sengit antara Juventus vs Real Madrid. Pertandingan berkahir dengan skor 1-1 yang dimenangkan oleh Barcelona~ (Kok, jadi komentator bola gini?)

Untuk mengusir rasa ngantuk, gue bikin segelas kopi hitam. Biasalah, biar dibilang gaul. Sebenernya gue bukan pecandu kopi. Gue pernah punya pengalaman buruk gara-gara minum kopi. Jadi, dulu gue pernah minum kopi hitam segelas. Abis pula. Setelah dua jam gue minum kopi, timbulah berbagai efek samping. Badan gue panas, kepala pusing, tangan merinding, kucing makan beling, ada kobra kawin sama trenggiling.  Ah, dasar sinting.

Kembali lagi ke cerita malam penuh remedial. 

Karena bosen nonton bola yang keduanya bukan jagoan gue, gue memutuskan main handphone. Gue nyalain data seluler, ternyata gak ada notif satupun. Kalau udah begini jadinya, gue main.... Omegle.
Ternyata, orang yang main Omegle jam 2 malam isinya..., cowok nakal semua. Bangke, isinya kebanyakan orang ngajak chat sex. Kalau ada yang ngajak gue main poker malam itu, gue bakal nolak. Gue gak ngerti main poker.

Setelah merasa dikhianati oleh Omegle (karena isinya cowok semua), gue pindah kegiatan menjadi..., nge-stalk. Gue tau rasanya mau nge-stalk tapi ternyata akun kita udah diblokir sama orang yang mau kita stalk. Nyesss banget~

Kesel dengan semua kegiatan malam yang gak ngenakin, gak terasa laptop gue udah full. Dan, jam menunujkkan pukul 3. Wow, sejauh ini gue masih bisa bertahan tanpa ngantuk. Kayaknya gue layak jadi peserta Masih Dunia Lain. Ituloh, acara uji nyali yang tayang tengah malam di tv. Gue lanjutin tugas yang masih menggila. Laptop ini memanggil-manggil seakan berkata, "Yuk, kita habiskan malam ini sampai pagi bersamaku. Cukup aku, kamu, dan autan saja yang tau." Jangan mikir yang aneh-aneh, ya.

Mata gue udah mulai berair dan redup efek dari gak biasa (dan gak bisa) begadang. Mendingan gue tidur sebentar. Dua jam cukup deh, pikir gue. Jam 03.30 gue tidur dengan keadaan laptop masih nyala.

Jam 05.00 dalam keadaan susah payah membuka mata lebar-lebar, gue terbangun. Kampret, tidur kali ini gak nyenyak dihantui oleh bayang-bayang tugas. Ini karena mimpi gue yang gak biasa. Di mimpi gue, gue ketemu sama artis hollywood, sebut saja namanya WKWKWKWK. Gue kenalan sama dia dan gak lama kemudian pacaran. Tiba-tiba, si WKWKWKWK ngasih satu pertanyaan ke gue, "Kamu sering remedial, ya?" Mampus. Gue kebangun dan inget tugas remedial gue belum selesai. Lagi, BELUM SELESAAAAAI. 

(Sebenernya, mimpi gue gak begitu hehehe. Piss~)

Jam 05.00 gue lanjut lagi ngerjain yang bener-bener belum selesai. Segenap jiwa dan raga gue kerahkan demi menjaga semangat pagi yang berkobar. "Ayo, bangunlah jiwa-jiwa korban remedial!" kata gue di depan kaca. Akhirnya, tugas dari jam 8 malam ini selesai pada jam... 07.00. Silakan yang mau bilang "Wih" atau "Woow". Boleh juga bilang "Bego". Saya terima dengan lapang dada.

Dengan ini, gue sukses melakukan kegiatan --entah bisa disebut ekstrim atau bodoh-- dengan lancar dan sukses. Banyak pelajaran yang gue dapat selama bermalam dengan remedial (baca: Remedial Night).  

Pertama. menunggu itu gak enak. Nunggu laptop penuh aja gue sanggup, apalagi nunggu tukang nasi goreng keliling. 
Kedua. Liat aja pesan moral yang ketiga.
Ketiga. Liat deh pesan moral yang keempat
Keempat. Gitu aja terus sampe tak terhingga.
Kelima. Tuh, kan, yang namanya nunggu itu emang gak enak. Makanya, jangan ngegantungin orang kalau gak ngasih kepastian (Nah, ini baru pesan moralnya)

Tapi yang terpenting, mulai saat ini gue kapok begadang dan gak mau lagi main Omegle jam 2 malam.

(Tulisan ini ditulis dalam keadaan Robby sedang masuk angin)


4 komentar:

  1. pengorbanan seorang pelajar emang begini nih kalau dapet nilai dibawah kkm.
    bikin soalnya mah masih bisa sabar, yang nggak sabar nunggunya tuh emang. berarti lo harus banyak belajar nunggu dari abang-abang nasi goreng :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari belajar sabar dari tukang nasi goreng~

      Delete
  2. Dari dapet nilai 68, trus jadi galau. Nikmat mana yang kamu dustakan, Rob.. :'

    Aku sekarang males ngestalk. Milih buat menjaga hati aja. Wkwkwk :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin lekat gelar gue sebagai 'Maestro Remedial'

      Cie stalker yang tobat :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.