Hantunya Pelajar: Pengawas Ujian Galak

Halo. Bagaimana kabarnya? Sehat, ya. Semoga masih sehat sebelum dan sesudah membaca tulisan gue. Karena gue sedang prihatin dengan kesehatan orang-orang yang gue sayang (Apa banget deh, si Robby). Gue takut kalau mereka udah makan beras plastik. Ituloh, yang lagi trend di berita. Semoga kita semua masih makan beras normal yang beneran beras pada umumnya dan jangan muncul lagi makanan aneh lainnya, misalnya rendang karet.

Kali ini, gue melanjutkan rubrik yang biasanya gue terbitkan hari Selasa yang sudah beberapa minggu vakum. Hantunya Pelajar. Iya, mungkin bagi pembaca lama yang rindu dengan tulisan ini sudah menantikan seraya berkata, "Kapan Barrack Obama jadi presiden Indonesia?" Gak nyambung, kan. Itu sebabnya jarang ada yang ngerti sama isi dari blog gue.

Lanjut lagi menyambung paragraf pertama. Karena kesehatan sangatlah mahal, apalagi beberapa hari ke depan kita, anak sekolah, menghadapi ujian kenaikan kelas.  Sekolah gue baru mulai UKK tanggal 1 Juni nanti. Dan mungkin ada beberapa sekolah yang udah selesai UKK. Sungguh enak sekolah itu.

Dalam setiap momen, ada banyak hal menarik buat diperbincangkan, sekalipun di dalam kondisi menjelang ujian. Pertanyaan yang paling sering diperbincangkan sebelum memulai ujian adalah, "Siapa pengawas ujiannya?" Terbayang dan menebak-nebak wajah para pengawas yang nantinya akan mengawasi jalannya ujian. Apalagi, kalau pengawas itu adalah seorang pengawas ujian yang galak. Pasti langsung buru-buru cuci muka deh biar gak ngebayangin pengawas galak yang bikin panas dingin itu.

Bagi gue, pengawas galak itu hanyalah 'seorang pengawas biasa' dan kerjaannya juga sama kayak pengawas ujian lainnya. Gue gak ngerti siapa yang bikin istilah pengawas ujian galak. Sebenernya, banyak hal yang membuat pengawas bisa dikatakan 'galak.' Dari kesimpulan yang gue hasilkan setelah bersemedi di pojok kelas, gue akan membahas kenapa seorang pengawas dikatakan galak. Yuk, mari~

1. Menang suara
Maksudnya bukan menang suara pemilu, ya. Melainkan karena volume suaranya melebihi volume hape mitto. Manusia paling gak bisa tahan denger suara keras. Denger suara petir aja langsung ngumpet ke bawah kasur. Ngaku deh, yang suka gitu. Apalagi denger bentakan dari pengawas ujian. Kalau ini sih, biasanya jarang, ya. Gak ada pengawas yang niat utamanya adalah ngebentak-bentak peserta ujian sampe peserta ujiannya ngumpet ke bawah meja.

Biasanya sih cuma menang suara, kalau kualitas mengawasnya.... gak tau juga, deh.

2. Memaksa
"Ayo buruan udah 30 menit lagi. 30 menit lagi seluruh lembar jawaban dikumpulkan."

Begitulah kutipan yang dikatakan seorang pengawas galak. 30 menit, men! Masih lama banget. 30 menit setara dengan waktu sarapan gue. Karena gue sarapan sambil nonton acara infotainment yang durasinya setengah jam.

Pengawas kayak gini yang bikin gregetan pengen nyubit pipinya pake stapler. Kita sama-sama tau kalau di ruangan ada jam, dan waktu masih tersisa 30 menit lagi. Masalah dikumpulkan 30 menit lagi juga pasti semua peserta udah tau. Lalu, pengumuman itu buat apa? Cuma gertakan biar peserta panik dan cemas. Ampun, deh~

3. Marah-marah gak jelas
Gue kalau ngeliat pengawas yang suka marah-marah gak jelas, bawaannya gregetan pengen nyubit pipinya pake puntung rokok. Disundut sampe pipinya bolong. Eh, itu bukan nyubit deh.
Ya, maksudnya buat apa coba marah-marah di ruang ujian. Mending kalau masalahnya yang masuk akal, kadang urusan keluarga jadi bikin pengawas selalu beraura negatif. Bawaannya mau marah-marah terus.

4. Muka sangar
Kalau ini, gue setuju kalau dibilang dengan sebutan galak. Gue pun sering takut kalau ngeliat pengawas yang belum mulai ujian udah masang muka judes. Biasanya sih, guru killer yang paling menguasai muka sangar ala antagonis sinetron cengeng yang berperan sebagai ibu tiri.

5. Bawa gayung
Ini bukan termasuk yang galak, tapi nyeremin. Siapa tau dia adalah... nenek gayung. Gak ada yang tau nenek gayung, ya? Coba googling, ya, kawan. Lagian mana ada pengawas ujian yang bawa gayung ke kelas. Nanti dikira mau mandi di kelas bareng peserta ujian.

Segitu aja bahasan tentang pengawas ujian yang galak. Intinya, jangan takut sama pengawas yang galak karena pengawas cuma gitu doang tugasnya. Ngawas sampe bosen. Gak bakal nyabut nyawa lu, kok. Dan sebenernya, pengawas itu gak terlalu penting, Yang penting adalah... belajar. Yo, jelas lah. Mau ujian gak belajar, gimana mau naik kelas.


14 komentar:

  1. Sama ane juga waktu ujian SMA nemu pengawas "killer".
    Terlepas dari itu semua... sialnya pas ujian ane selalu duduk di depan (kutukan huruf A) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru bagus dong. Selalu menatap indahnya wajah pengawas :D

      Selamat menjadi penghuni barisan depan

      Delete
  2. jadi ingat waktu sekolah,lebih galak kalau pengawas anak STM broh.
    jaga bawa peralatan bengkel,kalau ketahuan contek,melayang kunci 12 xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaah, gue selalu suka dengan pengalaman anak STM. Untung gak dilempar pake molotov atau gir motor.

      Delete
  3. Hahaha yang paling malesin tuh kalo pas ujian dapet pengawas galak plus duduknya di bangku depan, selalu kena pengawasan -__- kagak bisa gerak boss -_-

    http://sastraananta.blogspot.com/2015/05/surat-untuk-warung-blogger.html?spref=tw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, pasti gak enak banget. Kelar hidup lo kalo dapet nasib kayak gitu

      Delete
  4. Ini bener banget! Haha. Setiap ujian tengah semester atau ujian kenaikan kelas, temen-temen gue bakalan naruh garem di bawah meja pengawas, terus dibacain al-fatihah. Mitosnya sih, pengawasnya bakalan ngantuk dan itu memudahkan acara kode-kodean haha=)) keren postingannya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh, masih percaya mitos. Bahaya, ah. Kalau niatnya mau bikin ngantuk pengawas kayaknya susah deh. Kemungkinan, pengawas sebelum masuk ruangan pasti dia bikin kopi. Tapi, kalo kopinya pake garem terus dibacain al-fatihah.... gak tau juga deh.

      Delete
    2. Bagus. Jangan sampe ikutin cara sesat

      Delete
  5. bahahaha.... bawa gayung, kamfret.
    biasa sih pengawas gue dibilang killer karena.. emm, ngawasnya ketat banget.
    matanya itu loh..... kayaknya nggak bis angelirik ke arah lain. sekali ngelirik, 30 murid terlihat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha lagi mandi kepikiran mau nulis itu. Wih, keren banget bisa sampe 30 murid terlihat. Bisa jadi prajuri perbatasan tuh

      Delete
  6. Gmn kalau bawa sapu...
    Bahaya jg kan..
    Sp tw jd mak lampir...
    Tp gk jg sih...
    Sp tw itu pasukan keren, si pasukan kuning..
    #komengkpenting
    Hehe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.