Robby ke Bekasi

thumbnail-cadangan
Buat pembaca tulisan gue yang ini, pasti kalian tau kenapa gue jarang nge-blog. Buat yang belum tau, hari Minggu kemarin gue pergi ke Bekasi untuk kekosan kakak gue. Gue udah janji kalau liburan tiga hari ujian nasional gue bakal kesana sendiri. Gue menganggap Jakarta-Bekasi itu deket, gak serem-serem amat lah. Gue ke Bekasi selama 2 hari dan pengalaman yang mau gue ceritakan di Bekasi.... gak ada. Gue cuma ngedekem main PS di rumah kakak gue dan sesekali ngerjain pr.  Kayak ada yang kebalik?

Perjalanan gue ke Bekasi dimulai setelah gue pulang les jam 11 dengan menggunkan TransJakarta. Jujur, ini adalah pengalaman gue yang pertama kali naik TransJakarta sendirian. Iya... sendirian. Bukan maksudnya gue mau pamer kejomloan, tapi gue emang belum pernah naik TransJakarta sendiri.

Gue naik TransJakarta dari halte Rawa Buaya. Mengenai Rawa Buaya, konon katanya disini pernah ada buaya. Tapi tenang, karena ini tidak membahayakan sebab buaya yang dimaksud adalah lidah buaya. Dan buaya adalah salah satu tipe ketawa ngakak. Buayahahaha. Oke, serius.

Di dalam TJ, terasa sesak penuh orang. Eh, TJ yang dimaksud itu bukan merk madu, tapi TransJakarta. Ini demi menghemat waktu pengetikan. Karena penuh, terpaksa gue berdiri karena gak kebagian tempat duduk. Ah ini terlalu ringan karena gue lelaki jantan dan beberapa hari sebelumnya gue digigit semut rangrang dan gue cuma nangis 20 menit. Cool abis

Gue harus transit dulu sebelum bisa ke halte Cawang UKI dan nantinya gue nyambung lagi dengan naik angkot untuk sampai ke Bekasi. Gue turun dan transit di halte Grogol. Dan satu kalimat dari ke-transitan gue ini: Gue takut nyasar. Gue takut tiba-tiba gue salah jurusan naik TJ jurusan ke Finlandia. Kan repot kalau nyasar gitu.
Gue takut nyasar bukan tanpa alasan. Karena di halte Grogol emang agak ribet buat lanjut ke Cawang UKI atau Pinang Ranti (kalo gak salah). Beruntung ada petunjuk jalannya, setidaknya masih ada satu lagi perasaan yang janggal: Gue takut

Gue berdiri melihat peta jalur TJ sambil sesekali menyeka keringat yang daritadi udah ngumpul saking takutnya buat ngelangkah. Celingak-celinguk gak karuan kayak copet ibukota. Gue beranikan diri buat masuk dan sebelum masuk gue tanya ke petugasnya. Jangan tanya apa yang gue katakan kepada petugasnya, gue kebelet pup.

Singkat cerita gue udah ada di TJ jurusan Pinang Ranti dan gue siap-siap turun di Cawang UKI. Gue minta arahan angkot apa yang harus gue naiki untuk sampai ke kosannya.

'Abis turun di Cawang UKI, naik M19, turun di Komplek BRI' 

Gue langsung cari angkot M19. Gue melihat ada angkot itu berjejer dan langsung gue bergegas ke warung buat beli M-150 BISA! Lho, bukan gini ceritanya.

Setelah gue di angkot, gue mulai khawatir kalau gue nyasar nantinya. Gue celingak-celinguk liat jalan, padahal angkotnya belum jalan. Setelah jalan 10 meter pertama, gue mencoba tenang dan rilex. 50 meter berikutnya ada kekhawatiran, keringat dingin bercucuran, supirnya belekan, tukang ojek pipis sembarangan. 100 meter berikutnya, gue teriak-teriak minta pulang. Ekstrim.

Saking paniknya gue selalu melihat jalan berharap di pinggir jalan ada kakak gue yang nunggu disana. Bentar-bentar gue cek handphone apakah ada sms dari kakak gue kalau sebentar lagi udah sampe tempat kosnya. Dan bener, ada sms dari kakak gue

Mas: Udah sampe mana, by?
Robby: Ini lagi di Kalimalang. Yang ada proyek jalan
Mas: Oh, bentar lagi sampe. Liat aja komplek BRI

Woooh, udah mau sampe dan gue makin panik. Gue makin awas ngeliatin jalan. Tiba-tiba, angkot ini berbelok arah dan gak lewat sepanjang jalan Kalimalang. Gue heran dan mencium sesuatu yang gak enak. Ternyata ada nenek-nenek kentut disebelah gue. Syit
Keheranan gue benar-benar pertanda buruk. Gue udah gak lewat Kalimalang lagi dan saat gue cek handphone ada sms dari kakak gue

Mas: 0856xxxxxxxx
By, bilang kiri. Mas ikutin dari belakang nih

Gue langsung ngeliat ke belakang angkot. Ada kakak gue yang ngikutin pake motornya. Waaah, gue nyaris nyasar dan hampir ke arah Stasiun kereta Kranji.
Gue langsung turun dan langsung ke kakak gue yang masih di motornya. Gue selamat di tangan kakak gue. Alhamdulillah.

Itulah petualangan gue yang pertama kalinya keluar sendiri. Bagi yang suka atau berkomentar, silakan berkomentar di kolom yang sudah disediakan. Inget, kalau mau komentar jangan di kolom pencarian. Nanti malah nyasar kemana-mana.
Oke, sampai jumpa di petualangan gue yang goblok selanjutnya!


10 komentar:

  1. kalo nyasar pasti ceritanya makin seru deh xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo nyasar pasti cerita ini gak bakal ditulis deh :')

      Delete
  2. Hehee berani amat yak pergi sendirian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena nanti juga ada waktunya semua orang mengalami kesendirian. Wazegh

      Delete
  3. wahahaha, gaul rob. petualangan yang nambah pengalaman....
    gue paling males kalau naik tj transit di harmoni. ruame banget dah tu halte.... apalagi kalau udah sore..

    tapi, mungkin gue bakal nyasar jadi lo. naik tj, transit, naik angkot. gaul juga....
    dan untung lo nggak nyasar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar ngerasa jadi pemuda metropolitan gitu bwehehehe

      Uhh... gue gak tau deh gimana transtit di Harmoni. Belom pernah sih

      Untung gue gak nyasar. Tapi gue cuma nyaris nyasar

      Delete
  4. pernah ke Jakarta, tapi belum pernah naik angkot, maunya naik taksi... weeesss gayaaa :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sayang banget kalo belum. Cobain dong. Atau minimal ngerasain asep Kopaja

      Delete
  5. Replies
    1. Gak sempet ngambil gambar. Pemandangannya masih sama kayak di Jakarta. Gitu-gitu aja :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.