Hantunya Pelajar: PR Merangkum

Gue mau sedikit bercerita di awal tulisan ini. Gue sekarang sedang menikmati masa libur hampir seminggu mulai dari hari Kamis. Ya, walaupun guru-guru lebih suka menyebut ini dengan istilah belajar di rumah. Gue libur bukan karena sekolah gue kenajiran, tapi karena kelas 12 sedang menjalani rintangan terakhirnya di masa putih abu-abu (baca: Ujian Nasional).

Tapi liburan terasa hambar kalau gak ada hiburan yang bisa merefresh otak. Gue gak tau harus ngapain buat refreshing otak gue yang terlalu jenuh. Akhirnya, hari Minggu kemarin gue pergi ke tempat yang cukup keren dikalangan warganya. Gue pergi ke Bekasi. Yoi, kota yang sempat dibully beberapa waktu lalu. Gue ke Bekasi bukan tanpa tujuan. Masa iya gue ke Bekasi cuma buat berenang di Kalimalang. Gue ke Bekasi dalam rangka menepati janji gue yang mau berkunjung ke tempat tinggal kakak gue. Udah lama dia nyuruh gue ke kosannya. Lumayanlah, gue bisa main PS disana karena PS gue ada dikosannya.

Gue liburan gak libur begitu aja. Pr tetep jalan, tetep ada dan nyiksa. Di kosan kakak gue, gue tetep ngerjain pr. Biar dikira rajin gitu.
Libur kali ini gue dikasih pr ngerangkum pelajaran biologi. Kalau ngerangkum biologi udah jadi rutinitas tiap minggunya, tapi paling cuma setengah bab. Sekarang ngerangkum satu bab lebih. Oke, ini gak terlalu banyak.

Berkaitan dengan pr merangkum, gue jadi punya sedikit pandangan tentang pr merangkum. Walaupun, kadang pandangan gue ini agak ngawur karena sering kelilipan sewaktu naik sepeda.
 
Buat gue, pr merangkum adalah pr yang paling mudah dari jenis pr manapun. Tinggal liat buku, baca sedikit, ambil inti pokok bahasan, tulis deh. Simple.
Tapi itu gak semudah yang gue harapkan. Ada aja hambatan buat ngerjain pr rangkuman. Mulai dari ngeremehin, males-malesan, sampe harus peregangan tangan karena terlalu lama nulis.

Kenapa gue bilang paling mudah? Karena gak terlalu banyak pikiran yang dibutuhkan. Dari situ gue selalu berharap kalau selalu dikasih pr merangkum, asal nilai rapor gue tinggi semua.

Nah, mengenai nilai, gue menemukan kasus yang entah itu gue dengar atau alami sendiri, bahwa fakta di lapangan rumput yang hijau menyatakan kalau nilai yang diperoleh dari nilai merangkum cuma dipengaruhi oleh dua hal, tulisan bagus dan warna pulpen yang dipakai. Semakin bagus tulisan dan semakin bervariasi warna pulpennya, semakin bagus nilai yang didapat.
Tapi ada beberapa guru yang ngasih nilainya gak niat. Mereka cuma memparaf di atas rangkuman kita. Itu yang membuat temen-temen gue males ngerjain pr rangkuman dan dilema besar dalam hidupnya. Ya, abisnya udah nulis capek-capek cuma diparaf doang, gak ditulis nilainya.

Akhir-akhir ini gue iseng baca buku Koala Kumal karena terlalu males buat baca buku pelajaran (Jangan tiru ini). Di buku itu, ada sebuah kalimat yang bilang kalau pr orang yang merasakan patah hati bisa membuat cara memandang cinta menjadi berubah. Kurang lebih seperti itu.
Karena kalimat itu, gue juga menganggap bahwa pr merangkum membuat cara orang memandang pr menjadi berubah.  Yang tadinya selalu semangat kalau ada pr, giliran dikasih pr merangkum malah males ngerjain.

Intinya, pr merangkum bukan suatu hal yang menakutkan. Sebenernya, merangkum adalah cara termudah mendapat nilai, walau di buku kita cuma dikasih paraf. Gitu aja sebenernya, dan positif thinking aja. Walau tangan harus pegel, pulpen harus abis, jemuran belum diangkat kita harus tetep hargai apapun yang guru tugaskan kepada kita.
Sebenernya ini cuma motivasi gagal. Gue yang ngomong gini aja gak bisa motivasi diri gue sendiri. Namanya juga hidup, gak semudah nyalin buku saat merangkum.


2 komentar:

  1. merangkum emang mudah ya rob :")
    tapii, kalau yang dirangkum panjang banget gue sih agak males juga. biasa tuh mah sejarah, pkn, b.indo. dan yang paling ngekiin buat gue adalah sejarah. soalnya panjang banget, dirangkum pun lebih dari 3 halaman...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi gue, ngerangkum biologi adalah yang paling ngekiin. Banyak istilah latin.

      Emang sih mudah, tapi kalo orang gak sabar pasti gak bakal selesai sampai seminggu. Mending sedikit-sedikit

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.