07 April 2015

Hantunya Pelajar: Lupa PR


Hari Selasa. Itu artinya tulisan rutin yang sama sekali gak bermanfaat terbit. Isinya berupa cerita ketakutan seorang pelajar yang penakut. Namanya juga penakut, wajar lah. Tanpa berpanjang lebar, mari kita sambut tulisan yang gak ada faedahnya.. ini diaaa... Hantunya Pelajar. *lempar bom molotov*

Malam ini tulisannya emang agak telat. Kalau biasanya jam 20.00, udah terbit sekarang telat.......... menit. Mungkin ini kelalaian gue yang jarang nemu ide buat nulis ini. Ini murni kesalahan gue. Oke, mulai sekarang gue gak bisa menjanjikan kemenangan kalau tulisan rutin tiap Selasa ini bakal terbit setiap jam 8 malem. Intinya, tiap Selasa gue usahakan ada satu tema yang diangkat dan patut diperbincangkan. Dikupas setajaaaam.... SUTET.

Mungkin konsistensi gue dalam nge-blog agak mengendur karena pr yang membuat gue terkena penyakit 'Writter Block', semacam kebuntuan dalam menulis. Gue akui, gue susah mendapat topik yang mau gue bahas di setiap tulisan gue. Dan akhirnya, kegiatan gue yang kadang memuakkan ini bisa dijadikan membuat tulisan. Terimakasih PR! Alapyiuuu~

True story, beberapa minggu yang lalu gue hampir muntah karena terlalu lama memandang layar laptop buat ngerjain pr. Gak biasanya gue begini. Biasanya kalau udah ngeblog sampe 3 jam masih fine aja, tapi tumben-tumbenan bisa begini jadinya. Pr membuat pecah konsentrasi dan linglung.

Ke-linglung-an gue semakin parah semenjak masuk SMA. Gue sering lupa segala hal dan jarang fokus. Gak fokus karena terkadang saat gue asik ngerjain sesuatu, tiba-tiba inget pr dan harus dikumpul BESOK dan jam udah menunjukkan pukul 21.00. Itu membuat gue shock dan harus menunda waktu tidur lebih malam lagi. Akhirnya, gue tidur jam 12. Ok, no problem.

Semua orang hampir pernah lupa pr. Entah disengaja, maupun gak disengaja. Yang sengaja lupa, kayak gue, biasanya ngerjain pr di sekolah biar dapet contekan dan nyalin buku temen. Dan yang gak sengaja lupa, dia gak sengaja lupa buat bilang lupa. Gini maksdunya:

'Bro, lu udah ngerjain pr belum?'
'Pr ya? Oh iya, gue udah dong'
'Gue pinjem dong'

Dia ambil buku. Pas dibuka, ternyata kosong gak ada pr yang tertulis disitu.

'Oh iya, gue lupa. Kalau gue belum'

Itu tergantung bagaimana kalian pribadi mengartikannya. Sesuai selera.

Orang-orang yang ngerjain pr di sekolah itu cuma bisa berharap dua kemungkinan, apalagi saat pr-nya belum selesai. Kemungkinannya adalah; Pertama, sang guru gak masuk. Kedua, ada rapat mendadak. Lebih parah lagi, sekolahnya ditutup karena bangkrut. Harapan siswa yang gak bisa diharapkan bangsa.

Sama seperti saat gue kelas 8 SMP, dimana masa-masa suram dalam sejarah gue sekolah. Waktu itu, pelajaran matematika dan yang gurunya adalah guru killer satu sekolah. Gue inget banget kata dia saat pertama kali masuk kelas 'Kalau gak ngumpulin pr, bakal ada hal buruk terjadi'. Wah, mengingat kata-kata itu gue udah panik duluan. Gue sama sekali gak inget kalau ada pr dan gue makin panik ditambah merinding. Saat pelajaran matematika dimulai, ada kabar bahwa gurunya gak masuk. Waaaah, seneng rasanya. Gak ada hal buruk yang terjadi pada gue dan sekolah gue gak bangkrut karena harapan buruk gue gak dikabulin Tuhan.

Dan di kelas 9, banyak temen-temen gue yang sering juga lupa pr. Entah karena mereka peduli nilai atau gimana, banyak diantara mereka, termasuk gue, pacaran sama temen sekelas. Jangan salah, dengan siasat ini, angka siswa yang ngerjain pr di kelas sedikit menurun dibanding sebelumnya. Terbukti dong kalau pacaran gak selamanya buruk. Bisa juga digunakan sebagai alarm pengingat pr. Jika dirasa kurang puas dengan cara ini, pacarilah guru-guru yang terkait dalam tugas pr.

Entah dengan cara apa lagi biar orang-orang yang ngerjain pr di sekolah gak ada lagi, atau minimal berkurang. Atau mungkin mereka pengen sekolah mereka bangkrut karena harapan buruk yang selalu diucapkan saat panik belum mengerjakan pr. Lagi-lagi ini tentang masalah selera mengartikan.

Asik, ada pesan moralnya, gaaizzz. Semoga gak keblinger baca tulisan gue ini. Ayo kerjakan pr-mu!

6 comments:

  1. Dan biasanya kalo ditanya guru tentang PR yang belum buat, jawaban siswa kalo gak "lupa", ya "ketinggalan" :D

    ReplyDelete
  2. Uda wisuda kuliah, jadi aku ngga punya PR lagi.. :P

    Dulu pas masih sekolah sih rasanya takuuuut banget kalok ngga ngerjain PR. Merasa berdosa dan gagal jadi seorang siswa.. :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asikk, enak banget yaa

      Iya tuh apalagi kalo sengaja gak ngerjain pr. Itu dosa dunia akhirat

      Delete
  3. hahaa jadi teringat pas masa sekolah dulu. Kalo punya pr, kegiatan contek mencontek pr temen udah jadi rutinitas banget tiap pagi hari disekolahan gue :D
    kwkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah wah wah, ketauan deh kalo sering begitu tiap pagi :D

      Gak patut dicontoh nih hahaha

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.