Enaknya Jadi Orang Pintar

Kalau kata orangtua yang sering ngelawak, orang pintar itu dibilang dukun. Joke yang sering gue denger dan juga sering bikin gue.. gimana ya..?? Mau ketawa, tapi gak lucu. Kalau gak ketawa, gak enak juga. Yaudah, senyum-senyum sepet aja. Terus juga, katanya kalau mau pintar minum Tolak Angin. Padahal ada kucing di rumah gue minum Tolak Angin gak pintar tuh. Buktinya, si kucing gak bisa jawab soal Trigonometri yang gue kasih.

Kali ini gue bukan mau ngebahas dukun (yang katanya orang pintar) atau juga kucing yang minum Tolak Angin, tapi ngmongin soal temen-temen gue yang pintar di bidang yang mereka kuasai. Gue sering iri sama temen-temen gue yang jauh lebih pintar daripada gue. Mereka lebih sering dicari orang buat bantuin bikin tugas atau PR. Gue beri ilustrasinya:

Temen gue, sebut saja Oky namanya, adalah seorang anak yang pinter di pelajaran bahasa Inggris. Tiap pelajaran bahasa Inggris, temen-temen gue yang lain langsung minta duduk deket dia sebelum pelajaran mulai. Gua penasaran. Setelah gua tanya temen gua yang minta duduk deket Oky, mereka  bilang, 'Duduk deket Oky itu enak. Kalo mau nanya bahasa Inggris gampang'. Yang deketin gak main-main, cewek juga ikut ngedeketin. Oky bak kamus hidup yang bisa bernafas.
Bener kata orangtua jaman dulu. 'Hidup gak usak mikirin tampang. Yang penting pinter sama banyak duit'. Kalo pelajaran bahasa Inggris selesai, mereka (yang menikmati jasa Oky) gak bakal duduk deket Oky lagi. Begitu ya manusia jaman sekarang, datang kalau ada butuhnya.

Lain lagi dengan temen gua yang lain, Owi namanya. Mirip dengan Oky, tapi pelajaran yang dikuasainya adalah Matematika, yang katanya pelajaran paling ditakuti dan dijauhi. Makanya Owi selalu dibanjiri pertanyaan yang sering jadi kesulitan temen-temen. 

Lain dari temen-temen gua sebelumnya, gua juga termasuk orang pinter. Tapi, gue termasuk orang yang pinter, tap pinter bohong. Bukannya dideketin, malah dijauhin. Jelas gue gak punya banyak temen kalau gini caranya.

Banyak enaknya jadi orang pintar yang bisa gue liat dari temen-temen gue. Contohnya, dicari banyak orang, jadi dikenal guru, dan satu lagi, bisa dengan mudah dapet jajan gratis. Gue dulu pernah ngalamin namanya jajan gratis hasil kerja gue sendiri. Jadi, waktu gue kelas 3 SD, gue punya temen, sebut saja Said. Said adalah seorang anak lelaki yang superrr males (r-nya sampai tiga). Kalo ada tugas, gak pernah ngerjain.

Pernah suatu ketika, di jam istirahat, gue nawarin buat ngerjain tugasnya. Kebetulan, tugas yang mau gue kerjakan adalah tugas matematika yang notabene pelajaran yang cukup gue kuasai saat kelas 3 SD.

'Eh, lu mau nggak tugas lu biar gua yang kerjain' gue mencoba menawarkan jasa ke Said
'Ehhh, boleh tuh. Kebetulan susah nih tugasnya' kata Said sambil nyedot es yang dia bawa dari kantin
'Oke sip. Tapi....' belum sempat meneruskan perkataan, Said langsung memotong pembicaraan
'Masalah duit itu gampang. Lu mau berapa duit?
'AHA! Ini dia yang gua tunggu-tunggu' kata gua dalam hati. 'ehhhh... berapa aja sih gua terima. Gue kan cuma mau niat bantu doang' Padahal dalam hati, 'HAHAHA, enak banget nih anak dibohongin'
'Oke, gini aja. Semua soal kan ada enam, gimana kalau satu soal, gua kasih 1000. Gimana, mau gak?

Gue berpikir dan sedikit menggaruk kepala sambil memikirkan untung ruginya.  Setelah selesai menimbang-nimbang keuntungan dan kerugiannya, gue sepakat buat terima tawaran Said.

'Oke, satu soal dihargai 1000' kata gue yang setuju sambil menjabat tangan Said
'SETUJU. Nanti kalau ada yang susah lagi, gua kasih bonus. Senang berbisnis dengan Anda' 
 
Dengan ini, gue resmi membohongi teman sendiri. Yes!

Ternyata, Said gak langsung membayar 6000 itu secara lunas. Dicicil dulu sampai dua minggu, itupun belum lunas. Sampai suatu hari, gue main ps di daerah rumah Said dengan harapan bertemu Said dan mau melunasi hutang. Saat waktu sewa ps gue abis, datang seorang anak laki-laki dengan kaos berwarna hijau dengan celana boxer yang mukanya familiar. YA, itu Said. Pucuk dicinta, mesin ATM pun tiba, eh Said pun tiba maksudnya. Bisa dibilang, dia adalah mesin ATM pribadi gue saat itu.

Said yang saat itu belum bayar 3000 ke gue, langsung pasang muka polos saat ketemu gue. Entah dia bener-bener polos atau muka aslinya gitu, yang jelas dia ngeselin. Ngeselin karena LAMA BANGET BAYAR UTANGNYA, nyet!

'Woi, mau kemana lu' kata gua yang bertemu Said di rental ps
'Main ps  lah. Masa mau pacuan kuda' jawab dia

Gue sebenernya gak enak juga buat minta hutang ke Said. Tapi gue coba kasih kode ke Said dengan 'lihat isi kantong'.

'Lu kenapa liatin kantong terus' kata Said sambil menekan tombol on PS2
'Duit gue abis nih. Oh iya, kayaknya lu punya hutang deh sama gue. Inget gak?
'Oh itu. Yang 4000 kan?
'Ah, iya mngkin' kata gue heran
'Nih duitnya. Kalau gua butuh lagi, lu jangan nolak ya'

Gue yang masih keheranan dengan uang 4000 tadi, langsung aja nerima tanpa nolak. Dengan ini, gue resmi keheranan dan dapat rejeki lebih.

Tanpa pikir panjang mau mengahabiskan untuk apa uang bonus ini, gua langsung lanjut main PS lagi (entah kenapa gue lebih suka menyebut dengan uang bonus). Tanpa sadar, jam menunjukkan jam 3 sore, itu artinya gue telat pulang 2 jam dari yang gua janijkan ke orangtua. Yang gue ingat, 2 jam itu adalah waktu gue main PS setelah menerima uang haram dari Said tadi. Jelas deh, gue bakal dimarahin orangtua karena telat pulang.

Seperti yang sudah diramalkan, gue diomelin orangtua gara-gara gak sempet shoalt dzuhur, gak makan, dan main PS terlalu lama. Gue nyesel terlalu cepat menghabiskan uang haram itu. Harusnya bisa gue simpan buat besok main PS lagi. Huffftt, penyesalan tiada berakhir.

Pesan moral dari tulisan ini adalah jangan memanfaatkan kelebihan untuk hal yang tidak baik, jangan menipu, berperilakulah jujur, dan jangan pamrih dalam membantu orang lain.

Tumben-tumbenan gue bikin tulisan yang ada pesan moralnya gini, biasanya gak ada. Namanya juga hidup, terlalu singkat kalau hanya diisi dengan main PS.


7 komentar:

  1. Jadi orang pintar emang enak, cumak kadang dijauhi karena terkesan sotoy :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaap, bener banget. Bikin orang pinter serba salah milih temen

      Delete
  2. "Pesan moral dari tulisan ini adalah jangan memanfaatkan kelebihan untuk hal yang tidak baik, jangan menipu, berperilakulah jujur, dan jangan pamrih dalam membantu orang lain."

    Tapi yang gue temuin banyak yang kebalikannya. Contohnya, temen gue si Aldo yang jago main kartu, dengan kecepatan tangannya dia ngibulin turis-turis bule di bali buat tarohan (karena duit dia abis, terpaksa begitu sih). Tapi sejak pulang dari bali itu, dia malah keterusan jadi 'penipu' buat dapet duit. Mulai dari tukang parkir sekolahan, sampe guru pernah kena tepu.. hahahhaah >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihh, keren bisa dapet pesan moralnya. Gue yang nulis aja keblinger bacanya hehehe. Keren dan makasih ya udah ngasih pesan moralnya. Seakan tulisan gue ada gunanya juga.

      Keren juga tuh triknya, pengen gue coba tapi sayang gue gak bisa bahasa Inggris

      Delete
  3. Ng.... nggak ngerti kenapa temen lu itu bloonnya kebangetan. Lu juga jahat rupanya. Istigfar, Nak. :(

    *kemudian maen PS*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah kita, kalo becanda suka bawa-bawa duit.

      Delete
  4. Fuck,,cerita kualitas rendah...

    ReplyDelete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.