Mencontek Saat Ulangan

Halo, selamat datang kembali di blog ini. Sebelumnya, gua mau terimakasih kepada pembaca blog gua yang sengaja maupun korban tebar link di facebook atau twitter. Gak terasa blog gua udah mencapai 9000 pageviews. Apa gua udah bisa beli Pertamax pakai viewers blog gua yang 9000 ini?
Terimakasih juga buat pembaca yang setia, entah itu ada atau nggak. Gua harap ada dong, 1-2 orang gak papa deh huehehehe.

Gua mau buat sebuah tulisan satire. Mungkin gua dan yang belum tau apa itu satire, satire adalah sindiran terhadap suatu ironi dan bukan berarti ngejek. Dalam keinginan membuat tulisan ini, gua mendapat inspirasi dari Sammy Not A Slim Boy, seorang comic yang terkenal dengan keberanian menyindir pemerintah. Bedanya, kalau om Sam menyindir politik di Indonesia, sedangkan gua mau menyindir teman yang gua anggap sebagai ironi. Buat yang mau baca blog-nya om Sam, bisa buka notaslimboy.com



Gua disini hanya menyampaikan opini dan kekesalan serta gak bermaksud untuk jadi orang yang paling suci atau paling benar. Ini merupakan wujud kekesalan yang gua alami Jumat kemarin di sekolah yang saat itu sedang UTS mata pelajaran Prakarya. Yang mau gua singgung disini adalah mereka (teman-teman) yang mencontek.

Seperti biasa, hari itu aman-aman aja, cuma ada masalah pada pengawas ruangan yang datang terambat. Pengawas ruangan langsung membagikan LJK dan soal. Saat lembar soal dibagikan, sontak seisi kelas gaduh karena melihat soal yang rumit bentuknya. Langsung mereka mengeluhkan kepada pengawas tentang rumitnya bentuk soal ini. Gua yang cuma mendengar keluhan mereka, berkata dalam hati 'Manja lo semua!. Padahal sama aja kayak ulangan biasa'
Sekedar bayangan, soal itu seperti soal pilihan ganda pada umumnya. Tapi yang membedakan cuma pada pilihan jawaban yang digabung pada satu lembar. Oke, kalau masih belum paham gua akan kasih foto soalnya.





Memang agak sulit, tapi buktinya gua yang gak pinter tau maksud dari soal ini. Bagaimana dengan kalian? Ya, kalau kalian gak ngerti, kalian sama manjanya dengan teman-teman gua hahaha.

Belum sampai disitu kekesalan gua, mereka jadi semakin gaduh karena mereka mengeluhkan soal yang diberikan susah. Alhasil, mereka nyontek satu sama lain secara berjamaah. Bahkan, gua menemukan seorang teman cewek, searching jawaban di handphone. Sebut saja namanya Yeci. Itu nama yang sesungguhnya karena gua mau jujur dan apa adanya. Kalau seandainya dia baca ini, biar dia tau apa salah dia sebenarnya.
Bayangkan, ini ulangan dan dia dengan leluasa nyontek seenak jidatnya tanpa memperhatikan orang-orang yang sudah tidur larut malam buat belajar demi nilai bagus, tapi Yeci melakukan itu dengan tidak sportif.
Karena kebetulan jarak duduk dia dengan gua hanya satu meja, gua mengungkpakan kekesalan dengan melempari dia dengan potongan-potongan kecil penghapus yang sudah gak terpakai. 

Yang membuat gua tambah kesal adalah pengawas di kelas gua yang 'masa bodo' dengan tingkah hampir seisi kelas yang melakukan kecurangan. Bahkan saking renggangnya pengawasan, teman gua sampai bilang terimakasih karena sudah diberikan kebebasan buat nyontek berjamaah

Masalah nyontek, gua juga sering. Tapi yang namanya ulangan, gua gak pernah mau ngasih contekan atau gua nyontek. Karena nyontek saat ujian hanya membuat senang sementara dan gak bakal tau sudah berhasil atau belum tingkat keseriusan belajar kita.

Jujur, ulangan Prakarya hari ini emang sulit, tapi gak harus pakai cara kotor buat menyelesaikan ini. Seandainya gua jadi mereka, gua lebih pilih jawaban asal daripada harus nyontek (itulah yang gua lakukan). Gua kecewa dengan tindakan mereka yang saling contek itu. Bagaimana Indonesia mau maju kalau generasi mudanya masih berbuat kotor dan tak ada pengawasan yang ketat. Bukti kelonggaran hukum sudah mulai gua rasakan sejak SMA. Ironi sekali. Maaf kalau jadi ngomongin hukum. Bukan maksud sok suci atau mau bongkar aib, tapi beginilah realitanya yang terjadi.

Teruntuk teman-teman kelas X MIA 3 yang saat itu nyontek massal.

Salam hormat, Robby, orang yang tulus berpendapat


26 komentar:

  1. mau di realisasikan salah ga di realisasikan merasa bersalah.
    Selamat datang di Indonesia dimana orang yg membela yang benar disangka sok suci dan pura-pura gak tau dalam suatu hal negative di sangka "lu jadi orang gak peka amat, org lagi blablalba lu malah bliblibli ga tau diri dasar." :v
    btw nice posting ~ gw cuman numpang lewat bang :v (dari dulu emang gaje)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, denni. Sekarang pola pikir lu makin tinggi aja, sama kayak badan lu yang makin lama kayak tiang listrik :D

      Tapi, lu tetep gaje, sejak SMP -_-

      Delete
  2. cie ilah, bijak amat menolak nyontek.
    gue tadi baru ketiban sial. temen gue nanya jawaban ke gue waktu ulangan eko, eh malah ulangan gue diambil guru. tadi benar2 hari yg kampret..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok jadi curhat? Tapi gak papa, mungkin waktu itu lu dapet kesialan sebagai pelajar hahaha

      Delete
  3. Emang boleh fotoin lembar ulangannya? Ngomong2 masalah mencontek itu sudah dari jaman dinosaurus jadi masalah. Dan untuk mengatasinya kembali ke diri sendiri.

    Ada pepatah yang mengatakan "nilai ulangan tergantung pengawasnya"

    Ya sudah deh yang sabar ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lembar soalnya itu udah boleh dibawa pulang setelah ulangan.

      Ya, emang gitu sih. Masalah kejujuran biar orang lain menilai.

      Sabar mah harus. Sabar menghadapi kelicikan hahaha

      Delete
    2. Btw pelajaran prakaryanya keren ya pake corel draw dkk, aku yang harusnya ngerti corel draw malah gak tau apa2 :(

      Semoga nilai ujian kita tuntas kkm

      Delete
    3. Harusnya buka belajar coreldraw, tapi alat gerak sederhana. Tapi, ya begitu deh maunya guru.

      Aamiin, makasih doanya :)

      Delete
  4. Nah, ini ni. Anak calon penerus bangsa yang baik. Andai 3 dari 5 anak Indonesia ada yang punya sikap kayak lu, rob. Mungkin yang terjadi lu bakalan makmur nantinya. Aminn.

    Itu soal tentang Coreldrawkan. Hahaha, itu pelajarn pas SMP dulu. Jadi inget masa itu.

    Apa yang lu bilang, rob. Banyak benernya. Menegur seperti ini, baik banget. Tapi tetep esensi yang harus lu perhatikan cara menyusun kalimat. Biar yang baca, terkesan mendukung.

    Pokoknya, semoga nilianya bagus, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin untuk semua doanyaa :)

      Yoaa, bener banget itu soal coreldraw. Banyak banget hapalannya. Boleh lah bang ajarin gua bikin vektor haha

      Terimakasih masukannya. Niatnya cuma nyindir kok, namanya juga satir hehe walau masih belajar

      Delete
  5. menyontek itu memang udah menjadi hal yang wajar bagi pelajar,gue juga sempet ngelakuin nyontek. tapi nyontek itu bukan perilaku yang baik bagi pelajar.

    ya memang bener pada saat kita udah mati2an buat belajar,terus orang lain malah santai2 gk belajar,pas giliran mereka ulangan dan dapet nilai jauh lebih bagus dari kita. mungkin disitu mereka bisa bangga bisa mendapatkan nilai yang bagus,tapi sebenernya kita yang jauh lebih bangga,karena walaupun kita mendapatkan nilai 3 tapi itu hasil kerja keras kita sendiri,berbeda dengan mereka yang menyontek, cuma bagus di atas kertas aja,tapi sebenernya mah itu bukan hasil mereka sendiri,dan kalau ditanyain lisan,mungkin jawabannya lebih bagus dari kita yang belajar. semoga ini juga bisa mengingatkan temen2 lo ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoaaa, karena perjuangan keringat sendiri yang tulus bakal lebih bernilai daripada kesuksesan buah dari kelicikan

      Delete
  6. Sebetulnya tulisan ini gak perlu. Lo cuma perlu tunjukin kalo lo beda sama temen-temen lo. Dan kalo memang lo peduli, tegur langsung. Kalo lo cuma buat tulisan begini tanpa ada tindakan lanjut, lo sama manjanya sama temen-temen lo. Think twice, Boy. Lo masih terlalu muda untuk memahami tiap aspeknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke sebelumnya makasih telah menegur gua untuk tidak manja. Sekali lagi terimakasih.

      Biar gua luruskan apa inti dari tulisan ini. Ini cuma pendapat, kegelisahan yang gua temui dan bisa dibilang ini ironi karena sekolah gua (bukan maksud sombong) tergolong sekolah yang cukup favorit. Ironi yang gua temukan adalah afa orang yang terbilang 'favorit' tapi melakukan hal yang gak layak dilakukan oleh pelajar yang sekolah di tempat 'favorit'

      Tindakan nyata? Udah. Menegur? Udah bosen gimana cara negurnya karena gua juga merasa terganggu dengan semua kecurangan ini.

      Dan lu tau apa tujuan blog ini dibikin? Yaitu pendapat dan kegelisahan gua secara personal. Gak cuma ajang curhat aja.

      Gua emang muda, pikiran belum panjang atau masih dibilang manja, tapi suatu hal yang gua benci, gua benci kecurangan dan ketidakadilan.

      Maaf mungkin terlalu lancang atau sok suci, ini bener-bener kekesalan gua yang terdalam. Kalau blog orang lain bisa menumpahkan kesedihan, gua juga bisa menumpahkan kegelisahan

      Delete
  7. Semoga kita bisa mengambil hikmahnya :)

    ReplyDelete
  8. wahhh, andai semua anak di Indonesia mempunyai pemikiran kayak lo ini, pasti Indonesia sekarang generasi mudanya lebih joss! semua yaa. gimana nggak jos!, orang setiap ada ulangan mereka diharuskan belajar dan tidak nyontek saat ulangan.

    tapi kalo menurut gue (menurut opini gue sendiri loh yaaa), kalo UTS sih wajar aja kalo nyontek gitu, asal jangan sampe parah dan gaduh. gue dulu masa-masa SMA juga sering kok nyontek begitu. bahkan gue ini malah diandalkan temen gue sebagai si jago ngerpek hahaha

    kalo masih UTS terkadang guru gue masih memaklumi. kecuali kalo sudah UAS, USEK, sama UNAS, itu baru gurusudah tidak bisa ngasih kompromi lagi. para siswa diharuskan ngerjain sendiri-sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga banyak yang tersadar.

      Hmmm, boleh lah. Tapi gregetan juga sih ngeliatnya, bang. Kesannya gak menghargai orang yang udah belajar keras.

      Delete
  9. gue salut banget baca postingan lo. secara gitu ya hari gini ternyata masih ada orang kayak lo. sebenernya lo cuma perlu yakin sama keputusan lo aja sih. gak usah perduliin temen temen lo yang nyontek.

    sedikit cerita dulu gue punya temen sma yang kurang lebih kayak lo. dia gak pernah mau nyontek, di contekin atau ngasih contekan. bahkan sampe di kucilin sama temen temen sekelas, dibilang sok suci lah dll. emang nilai dia gak menonjol, pas pasan KKM aja gitu. tapi begitu masuk universitas dia bisa masuk univ terfavorit dengan jurusan yang bikin temen temenya pasti iri. bahkan temen gue yang peringkat satu aja gak masuk di univ itu.

    kebaikan itu gak akan pernah berujug sia sia kok. semangat bro!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, intinya bersikap masa bodo dengan kecurangan ini semua. Makasih sarannya :)

      Wah, kisah temannya itu inspiratif banget. Bakal semangat terus deh mulai sekarang. Setuju banget kalo kebaikan itu gak berujung sia-sia. Buktinya gak pernah ada orang baik nyesel berbuat baik :)

      Delete
  10. siipp ini baru anak Indonesa generasi hebat

    ReplyDelete
  11. Masuk ke dalam list orang yang jujur. :)
    Harusnya pihak sekolah bisa membaca tulisanmu dan malu dengan kelonggaran pengawasan yang menyebabkan banyak terjadinya kecurangan ketika ujian.

    Teruskan sikap jujurmu dan tularkan ke sebanyak orang yang kamu bisa.

    Salam Blogwalking ^^,
    Sanz Yu (Sanzeda Fay Lupe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah bisa aja kau Sanz. Makasih yaa :D

      Semoga bisa menebarkan kejujuran untuk semua

      Delete
  12. Dasar yecii...cba kalo kamu kasih fotonya dia juga rob hehehehe..iya kalo diinget inget emng kita udah diajarkan korupsi emng udah dri bangku sekolah..sedih tpi emng udah mendarah daging, nggak cmn di indonesia tpi di banyak ngra lainnya...dan sbnrnya semua bisa diminimalisir, trgntung dri gurunya..nah itu dia, klo gurunya kayak gtu ya orngnya smkin merajalelaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh jangan pasang foto, nanti banyak yang naksir hahaha

      Harusnya gitu, kak. Harus sebisa mungkin diminimalisir dengan cara apapun. Tapi, itu sendiri dari kitanya juga sih

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.