Hantunya Pelajar: Remedial

Halo lagi semua, setelah minggu kemarin bahas tentang ulangan, kali ini gua mau bahas temannya ulangan, yaitu remedial. Ulangan dan remedial gak bisa dipisahkan satu dengan yang lain karena mereka seperti stiker badut sulap dengan tiang listrik. Masing-masing punya keterikatan.

Remedial, hantu yang menyeramkan bagi sebagian kelompok pelajar Indonesia. Gak serem juga sih, ini cuma buat gua. Hal yang paling bikin pelajar manapun tarik nafas lebih dalam lagi. Gak ada pelajar yang berharap "ah mending gue remedial aja deh", karena remdial emang gak enak. Disaat temen-temen lu selesai ujian dengan wajah ceria, lu masih aja menghadapi soal dengan masang wajah gugup dengan penuh pengharapan nilai lebih baik. Lebih sakit lagi, saat lu udah remedial, ternyata nilai remedialnya tidak memuaskan dan terpaksa ikut remedial lagi. Lebih lebih sakit lagi, kalo kejadian sebelumnya terulang sampe guru lu yang pasrah buat ngasih remedial ke lu.

Remedial pertama:

"KAMU NANTI REMEDIAL!!" suara guru killer, makanya huruf kapital semua

"...... iya deh, pak." pelajar dengan kepasrahan

Setelah nilai remedial pertama belum tuntas, diadakanlah remedial kedua.

"LHOO...BUKANNYA KAMU UDAH REMEDIAL. KENAPA REMEDIAL LAGI!!!. BODOH KALI KAU" guru killer mulai marah

".... iya ,pak. Kemarin itu saya belum siap" pasang muka iba

Setelah remedial kedua, nilai pelajar tersebut masih belum tuntas juga

"Pak, saya remed lagi ya. Gakpapa kan, pak??" pelajar minta remed lagi sambil masang muka najis manja

"Yaudahlah terserah. Bosen bapak ketemu kamu terus. ngalahin ketemunya bapak sama istri bapak aja " gurunya udah bodoamat

Saking seringnya remed, guru bisa galau juga. Kasian.

Ada dua tipe pelajar dalam menanggapi remedial. Ada sebagian pelajar berprinsip: Gue harus bisa dapet nilai bagus. Gue gak boleh remedial. Malu-maluin keluarga.
Dan, ada sebagian lagi pelajar berprinsip: Kenapa harus belajar terlalu keras kalau masih ada remedial?

Remedial itu perlu. Selain buat memperbaiki nilai, kita bisa mengevaluasi kemampuan kita sudah sejauh mana kita belajar.
Kita perlu adanya ulangan remedial untuk tau sejauh mana kita paham akan sebuah materi. Prinsip ulangan bisa kita terapkan di dunia nyata. Biasanya, kalau kita dapat nilai gak memuaskan saat ulangan, kita bisa ulang lagi di remedial. Begitu juga hidup. Kalau kita gagal, bisa ngulang lagi usaha kita, walau setiap orang gak selalu mendapat kesempatan yang kedua.
Biasanya juga, remedial bisa bikin kita lihat catatan lama yang udah dipelajari. Begitupun dengan hidup. Kita dituntut buat melihat apa aja yang udah pernah kita lakukan  di masa lalu.

Capek juga kalo ulangan kita terus-terusan diremedial. Seenggaknya, kita malah jadi belajar terus biar ada usaha buat gak remedial lagi. Yang lain udah masuk pelajaran lain, kita (bagi kaum remedial) terpaksa memperdalam pelajaran yang lalu.

Yang lebih ngebetein lagi kalau remedial diundur terus menerus. Diundur sampai waktu yang tidak ditentukan, tau-tau nilai di rapor cuma pas-pasan. Disitu kadang saya merasa gagal. Terlebih dengan kasus gua dalam pelajaran biologi. Selama ulangan biologi dari ulangan harian pertama sampai terhitung detik ini, gua selalu remedial ulangan biologi, bahkan pernah sampai tiga kali. Ironis sekali.

Mungkin segitu aja tulisan gua kali ini. Maaf kalau terlalu pendek karena gua bingung mau menambahkan konten apa lagi. Dan satu lagi, gua kekurangan ide untuk mau nulis di rubrik ini. Bagi yang mau sumbang ide, boleh kok di kolom komentar. Apa salahnya berbagi, bener gak?


28 komentar:

  1. Wkwkw kocak bi postingan tentang remed wkwk.
    Oiya posting tentang presentasi weh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha makasih ya. Pengalaman pribadi tuh :D

      Makasih tambahannya. Nanti gua sisipin masukannya. Tunggu aja :D

      Delete
  2. Kalo yg nulis ini masuk tipe satu yg serius ato tipe dua yg cuek? hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung situasi. Tapi lebih sering yang kedua hehehe

      Delete
  3. ah, remedial itu meang sangat-sangat penting rob...
    entah mengapa belakangan ini gue hobi banget remed. tidak ada ulangan tanpa remed bagi gue di smester 2 ini. tapi kalau bilogi dulu gue belajar kayaknya enak2 aja ah...

    ah, tapi intinya remed itu memang penting!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak ada pelajar yag tak remed. Begitulah petuah yang gua dapat saat kepentok tiang kantin tadi pagi :D

      Delete
  4. Anak sekelasku mesti kompak, kalo uts jawabanya sama semua. Kalau remidi ya remidi semua
    Sedihnya itu pas kita nyontekin teman, nilai si teman pas kkm sedangkan yg nyontekin nilainya NYARIS kkm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kompak banget sampe satu jawaban gitu.

      Itu.... sedih dan gua sering ngerasain saat SD :(

      Delete
  5. my experience when i was high schooler 3 years ago hahaha


    http://litarachman.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, karena tak ada pelajar yang tak remed hahaha

      Delete
  6. yoi bro sebagai pelajar remedial itu hantu yang mengerikan,bahkan ada istilah fase dari pelajar bodoh (kaya gue) "kita datang ke sekolah itu untuk belajar,kita belajar itu untuk ulangan,dan kita ulangan itu untuk diremedial" entah fase ini hanya sebuah kebutulan atau hal yang sudah terbiasa terjadi,tapi kita sebagai pelajar pasti pernah mengalami fase itu. maklum wajar namanya juga pelajar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fasenya keren tuh. Masuk akal juga :D

      Pelajar belum dibilang pelajar yang grerget kalau belum merasakan remedial hahaha

      Delete
  7. hahahahah jadi ingat masa sekolah dulu..

    iya bener banget, tipe pelajar itu ada yang menghindari remedial dan ada juga yang sengaja supaya remedial.. aku sih, nggak suka remedial. soalnya biasanya remedial itu ganggu class meeting, semacam lomba lomba gitu tiap semester..

    (trus, kadang soal remedial lebih mudah loh..)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, kayaknya banyak deh yang punya pemikiran yang sama tentang menghindari remedial demi nonton class meeting.

      Malah soal remedial itu biasanya ngulang lagi soal ulangan sebelumnya

      Delete
  8. hahaha, kalo menurut gue sih, bener kata-katanya RA Kartini: habis ulangan terbitlah remidial.

    gue dulu waktu sekolah, orangnya selalu megang prinsip yang kedua bro. kenapa harus belajar kalo ada remidi. ini menandakan bahwa yang megang prinsip kayak gitu, adalah anak yang otaknya diatas rata-rata. buktinya, dia kan ngerjain ualangan dua kali, satu ulangan beneran, satu lagi remidial. nah hebat kan.

    oke dehh, yang penting lo semangat yaa kalo kena remidial. dan pegang kuat-kuat prinsip yang kedua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emangnya RA Kartini pernah bilang gitu ya? Belum pernah tau

      Hahaha ini masalah prinsip ternyata. Tapi kalo yang remed itu otaknya di atas rata-rata, kenapa dia mau-maunya ulangan dua kali? Entah lah, ini masalah prinsip :D

      Semangat dan fighting untuk pelajar remedial Indonesia :D

      Delete
  9. Nyampe kehilangan ide rubrik. :D "Disitu kadang Pangeran sedih."

    Postingan ini, yang pangeran tangkep adalah pembelaan diri. Bahwa remedial membuat kita lebih belajar dari kegagalan. "HAlah, ngeles mulu, lu rob."

    Terus belajar yang rajin dan tekun. Biar nilainya gak remedial. Gitu... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka sedih kalo begini keadaannya :(

      Iya, sebenernya sih gitu inti dari tulisan kali ini. Biar keren aja gitu :D

      Asik, dapet semangat dari Pangeran Wortel, sang pengeran dari negeri nun jauh disana hahaay :D

      Delete
  10. Ada satu pepatah absurd yang mengatakan "You'll Never Remedial Alone."
    Jadi santai aja bro menghadapi remedial. Gue juga sering remed kok, dan gue santai. Seenggaknya ada satu keuntungan yang kita dapet dari remedial, yaitu pelajaran itu bisa lebih kita ingat karena berulang kali kita ngerjain soal di bab yang sama..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pepatah dari negara mana yang bilang gitu -_-

      Tapi kalo remednya sendiri, kan cengok. Apalagi kalo jomblo, makin lengkap kesendiriannya

      Delete
  11. Remedial itu emang menyakitkan..haghag, dulu klo pelajaran itungan sering kena tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, setuju banget dari kedua pernyataannya

      Delete
  12. Yang lebih sakit itu, kalo nilai remedialnya 100 tapi ditulis sama gurunya tetap sesuai KKM, sakit!

    Tipe gue pas ulangan, 'buat apa belajar, kalo bisa nyontek' ini gue jujur. Tapi gue nggak selalu nyontek, soalnya nggak semua teman gue juga punya jawaban benar, jadi masih ada sedikit rasa takut akan remedial itu, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOSS lah, gua juga sering ngalamin di SMP :D

      Wah, parah prinsipnya. Jangan percaya temen buat nyontek. Mending asal-asalan aja :D

      Delete
  13. Owh jadi ini anak remedial itu hehehehe..yah, biasanya orng remedial itu type ornggamup...gagal move on...temen udah bisa move on ke bab selanjutnya..kmunya terpekur di Bab yang sama sambil meratapi nasib...hm...ya syud, besok lagi belajar yg rajin yahhh jadi kmu bisa ikut type pertama, harus lolos nilai biar ga malu maluin keluarga. Hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya termasuk orang yang mencintai kenangan dan gak bisa nyari pengganti baru *curhat

      Oke, nasihatnya akan selalu dijadikan pecutan semangat. Asek :D

      Delete
  14. Remedial oh remedial.. Paling males deh kalo ada ulangan yang harus remedial -,- Apa lagi kalo ulangan kearsipan.. Haduduuhhh angkat tangan deehhh.. Karna apaaaa kalo remedial sama guru ini tuhh lisan dan hari itu juga (kalo bisa). Padahal ulangannya tulis tapi kalo remedial lisan -,- Bikin jantung tambah meronta ronta minta dicopot -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini baru pelajar yang se-tipe karena males remedial. Remedial lisan? Belum pernah coba tuh. Belum lengkap rasanya kalo belum coba

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.