Hantunya Pelajar: Pelajaran Matematika

Setelah libur membuat tulisan rutin Selasa malam yang gak mutu sama sekali, kini gue kembali membuat tulisan dan hadir lagi mencoba menghibur kalian. Semoga terhibur sih yaa atau minimal tulisan gue itu gak bikin kalian garuk-garuk kepala. Gue sendiri yang nulis aja suka garuk-garuk sendiri, apa pernah gue nulis tulisan macem itu.

Ngomongin garuk-garuk, gue jadi pengen ngomongin matematika (Ini bridging paling gak nyambung). Kalau kalian pernah sekolah, ada satu pelajaran yang gak jarang bikin garuk-garuk. Ya, sesuai judulnya, matematika adalah pelajaran yang sukses membuat gue garuk-garuk. Ada beberapa hal yang membuat gue garuk-garuk, contohnya sebagai berikut

1. Ulangan
Udah ulangan, matematika lagi. Tambah bikin panas dingin karena dikejar waktu yang terus jalan dan rumus yang harus selalu inget. Gimana bisa inget rumus dengan jernih kalau waktunya kadang terasa terasa kurang. Biasanya yang gue lakukan saat terdesak adalah... kayaknya jangan dijawab dulu deh. Biar kalian nebak sendiri hehehe

2. Lupa rumus
Ini sering banget terjadi kalau lagi keadaan panik, berkaitan juga dengan ulangan. Misalnya setelah ngerjain soal yang gue lupa rumusnya dan setelah itu ada pembahasan soalnya, akan ada reaksi yang keluar dari mulut gue. Reaksinya adalah 'Oh gitu rumusnya. Gue lupa!'. Pasti bakal begitu. Ngerti - gak ngerti itu urusan belakangan, yang penting 'Oh, gitu rumusnya'

3. Guru matematika
Entah kenapa, guru matematika punya keistimewaan atau kenaehan dibanding guru lain yang sering bikin gue garuk-garuk keheranan. Kalau dulu gue pernah bilang kalau guru bahasa Inggris banyak yang cantik/ganteng, guru matematika lebih dari itu. Di SMP, ada guru matematika yang terkenal karena galaknya. Ada lagi yang cerita ke gue kalau guru matematikanya suka modusin murid cewek. Di SMA, ada guru matematika yang gue juluki sebagai Mister Deadpan, supeeeeerr flat mukanya. Tanpa ekspresi.  Temen sekelas gue pasti tau lah siapa orangnya hehehe

4. Kecoa Terbang
Selain tiga alasan di atas, yang sering membuat gue garuk-garuk kepala adalah kecoa terbang. Emang sih gak ada hubungannya sama matematika. Oke,lupakan

Gue juga dulu pernah punya cita-cita jadi guru matematika. Bukan karena gue mau modusin murid cewek, tapi gue seneng sama matematika sejak SD kelas 6. Saat itu gue dapet nilai 90 di ulangan harian minggu pertama. Dari situ, gue mulai suka sama matematika. Tapi itu cuma bertahan 3 minggu karena gue dapet nilai 50 di ulangan harian kedua. Tenang, abis itu langsung suka lagi kok.

Kembali ke esensi ketakutan kepada pelajaran matematika. Dari kasus yang gue amati, kebanyakan siswa takut matematika karena mereka takut nilainya gak tuntas akibat dari ulangan yang menurutnya susah. Emang sih, soal matematika variasinya banyak banget. Butuh teliti dan pemahaman yang lebih. Kalau gue sih jarang-jarang paham sama materinya.

Kayaknya susah deh buat nulis apalagi tentang matematika karena gue masih punya rasa cinta sama matematika. Maaf kalau tulisannya sedikit dan jarang bikin tulisan yang rutin. Setelah libur seminggu kemarin, tugasnya jadi sering dateng, makanya susah ada waktu buat nulis. Lhoo kok curhaat??
Tawuran di Bekasi, cukup sekian terimakasi. (Pantun macam apa ini???!)




10 komentar:

  1. ah, matematika, gue paling suka matematika, pas kelas 1 SD, setelahnya, gue udah gak suka lagi, gue udah putusin!!
    paling ngeselin itu saat rumusnya inget tapi lupa gimana make tuh rumus, berasa sia-sia ngapalin rumus semalaman -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelas 1 SD yang gue inget cuma 1+1 sama soal cerita doang. Yang lainnya lupa deh :D

      Nasib Anda seperti mereka yang bingung saat Matematika hahaha

      Delete
  2. matematika itu terkadang terasa kampret, tapi kadang juga nyenengin. gue lebih suka sama aljabar-aljabaran. tapi kalau udah masuk logika mat, sin cos tan dan teman-temannya, gue nyerah deh.

    keco terbang? ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhmmmm...sepertinya kita beda selera. Gue malah lebih suka trigonometri, yang bentuk awal. Kalo yang rumit, gue pusing ngerjainnya :D

      Tuhkaan, lu heran. Gue aja heran kenapa kecoa terbang bisa bikin garuk-garuk

      Delete
  3. kalau dipelajari pelajaran matematika cukup menyenamgkan kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maunya sih dibikin jadi menyenangkan, tapi.... gitu deh

      Delete
  4. Itu yang kecoa apa hubungannya ? hmm.. dasar cowok takut kecoa! payah *ngomongsamakaca

    gue tau caranya sob biar matematika menyenangkan!! lo belajar bahasa indonesia aja. lho apa hubungannya ? *langsung ikut tauran di bekasi ~ haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ternyata sama-sama takut kecoa :D

      Awas jangan tawuran di Bekasi, nanti diceburin ke Kalimalang

      Delete
  5. Sama. Aku jugak maleeees banget sama Matematika. Tapi buat aku, Kimia lebih mengerikan.. T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha justru kimia mungkin lebih asik daripada matematika. Jangan anggap kimia cuma eksperimen terus ada ledakan :D

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.