31 March 2015

Hantunya Pelajar: Kakak Kelas


Haai haai haai.. udah dua minggu terkahir rubrik Hantunya Pelajar agak mengecewakan. Entah karena itu kontennya yang sedikit, gak menghibur, ataupun kebanyakan libur. Itu karena gue belum dapet keresahan yang biasa ditemui pelajar dan akhir-akhri ini hidup gue masih damai-damai aja. Semoga kau rasa apa yang ku rasa~ jadi lagu Cherrybelle.

Setelah gue kesulitan mencari-cari ide yang asik untuk ditulis di blog, gue mencoba observasi masa-masa SMP dahulu. Akhirnya gue diingatkan oleh suatu kejadian di tempat parkir sekolah. Itu kisah tentang kakak kelas.

Saat itu, gue masih kelas 7. Masih polos, belum berjerawat, masih wangi, baju masih putih bersih, celana masih ada gantungan merknya. Gue sekolah masuk siang dan anak pagi udah keluar kelas karena bel pulang udah bunyi.

Setibanya di sekolah, gue gak ke kelas, tapi ke lapangan lewat parkiran sekolah. Agak ngeri juga kalau lewat tempat parkir. Rumornya, disini sering ada bel bunyi sendiri. Belakangan setelah diselidiki, ternyata bel itu adalah suara.... dengarkanlah aku. Apa kabarnya pujaan hatiku~~

Tempat parkir  semakin ditakuti karena sering dijadikan tempat nongkrong jagoan-jagoan sekolah, khususnya jagoan kelas 9. Buktinya waktu gue berangkat sekolah, ada jagoan sekolah disana. Alhasil, gue kena palak. Untungya, gue yang saat itu bersama temen gue -sebut saja Odenk- gak sampe ngeluarin duit gara-gara diantara banyak jagoan itu ada yang kenal Odenk. Alhamdulillah selamat.

Itu baru sedikit kisah tentang kakak kelas. Sebenernya itu doang sih yang membekas. Kenapa gue hampir gak pernah punya temen kakak kelas? Karena dulu gue termasuk orang yang anti-sosial, dimana akhirnya gue main sama benda-benda mati. Kasian. 

Untuk selebihnya, gue akan membahas tentang kakak kelas yang ditakuti pelajar.

Gak sedikit kakak kelas yang bikin takut para adik kelas. Biasanya kalau kakak kelas yang bikin adik kelasnya takut adalah kakak kelas yang dulunya juga jadi bahan olok-olok sewaktu jadi junior. Mungkin juga ada rasa dendam. Malah ada yang galak, tapi cuma pura-pura. Ke(pura-pura)galakan ini lah yang membuat gue kadang jijik dengan tingkah kakak kelas yang begini. Ada yang manfaaatin buat minta nomor telepon sampe minta nomor togel minggu ini.

Ah iya, gue juga pernah punya kenangan buruk sama kakak kelas saat gue masih kelas 8 SMP.

Saat itu, gue masuk pagi dan pulang sekolah jam 12. Biasanya gue shloat dzuhur dulu sebelum pulang. Selesai sholat, gue duduk sebentar di masjid sambil liat cewek-cewek sholeha yang mau sholat juga. Gak lama kemudian ada kakak kelas yang sekaligus ketua rohis, kak Aziz namanya. Gue kenal sama dia sejak gue kelas 7 yang saat itu gue masih aktif di rohis.

Gue sama kak Aziz emang sering becanda, karena gue yang sok akrab. Tiap ketemu di kantin sering tepok-tepokan pundak. Kalau gue ledekin, pasti dia ketawa. Tapi. semua itu gak berlaku siang itu.

Siang itu, gue duduk dan ada kak Aziz yang lagi duduk sebelahan dengan kak Ilham, salah satu temennya di rohis. Dia berdua bisik-bisikan, dan itu membuat gue iseng buat ngeledekin mereka.

'Cieee bisik-bisikkan. Bentar lagi ciuman nih' kata gue sambil ketawa

Mendengar dirinya diledekin adik kelas brengsek (baca: Gue), kak Aziz langsung emosi. Langsung dia nyamperin gue dan.... Paha kanan gue ditendang! DWAAAAAARRR!
Gue yang gak mau harga diri gue remuk ditendang kakak kelas, gue tendang balik kak Aziz. Sayangnya, gue belum sempet belajar kick boxing makanya tendangan gue sia-sia karena meleset. Kak Aziz makin emosi, daaaannn... gue ditendang lagi. DUA KALI.
Kak Aziz unggul 3 hit melawan gue. Gue yang gak kuat buat ngelawan cuma bisa nahan air mata. Ya, saat itu gue masih cengeng. Kak Ilham yang cuma ngeliat kita berdua tendang-tendangan, coba menenangkan kak Aziz.

'Udah, ziz. Jangan emosi'

Akhirnya, gue pulang dengan perasaan bersalah. Setelah ditelusuri lebih jauh, ternyata kak Aziz lagi berantem sama pacarnya. Oke, gue ngerti perasaan lu, kak. Emosi boleh aja, tapi kenapa gue yang jadi bahan tendangan :(

Beberapa hari kemudian, kak Aziz udah adem ayem lagi sama pacarnya. Akhirnya kita bisa tepok-tepokan pundak lagi. Dan gue masih bisa ngeledekin dia lagi, tanpa perlu kena tendang.

Mungkin itu aja kisahnya tentang kakak kelas. Ya, emang yang gue inget cuma itu doang. Kalau ada yang mau berbagi cerita, silahkan tulis di kolom komentar. Siapa tau ada yang punya kisah unik selain ditendang kakak kelas atau dipalak.

8 comments:

  1. Itu asli cerita masa indah bersama kakak kelas lu di SMP, By? Abis lu ditendang gitu, ada niatan buat ikut bela diri kaga? hahahaha

    btw, gua commenter pertama ahiy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ceritanya indah banget kan, saking indahnya ngalahin Indah yang ada di kelas kita :D

      Kalo buat beladiri, gue gak ada niatan belajar. Secara, gue adalah mantan atlet WWE, walaupun cuma di PS

      Hahaha asik, jadi orang pertama yang komentar. Gue gak lagi nyediain hadiah loh ya :D

      Delete
  2. Bahahah.. Ditendang 3x kemudian menahan air mata :P

    Labil jugak tuh kakak kelas kamu yah. Berantem sama pacalnya trus bawaannya pengen emosi terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abisnya sakit. Pasti tau lah rasanya ditendang gimana :")

      Namanya juga anak SMP, biasalaah

      Delete
  3. gile juga lu rob. iseng-iseng sampai berakhir tendang-tendangan. kayak main taken aja..

    kakak kelas gue juga pada bersahabat semua. sering sok akrab sendiri juga. tapi, nggak sampe ribut-ribut kayak gitu juga. bahaya ya, iseng-iseng sok becanda sampe berakhir tendang-tendangan -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh bentar dulu deh, emang kalo main Teken sebelumnya iseng-isengan dulu ya?

      Untung cuma tendang-tendangan, gak sampe main santet

      Delete
  4. hahahah lucu juga kisah SMPnya,klo gw mah SMA di skolah yg menerapakan sistim senioritas otomatis para kakak kelas gw smuanya nyeremin banget. kitanya nggak berani glawan jd kitanya suka ditindas deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di SMA gue nggak ada begituan, sih. Nggak ketauan mungkin, ya. Ehehehe.

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.