28 February 2015

Ulang Tahun Sederhana

Gak terasa hari ini adalah hari terakhir di bulan Februari 2015. Cepet banget, tau-tau besok udah Maret. Di tanggal 28 Februari ini, gue mau mengucapkan selamat tahun untuk Kota Tangerang yang ke-22. Semoga jadi daerah yang gak kalah sama Jakarta dan makin banyak kolam pemancingan disana. By the way, gua sering mancing di Tangerang, kalau lagi bisa. Sayangnya, gua gak bisa mancing. Ibarat peribahasa, gua lebih suka mancing tulang demi keluarga (itu BANTING)

Kalau bicara soal ulang tahun lagi, gua juga punya cerita soal ulang tahun yang entah bisa dibilang sedih, senang, atau ngenes. Walaupun ulang tahun gua masih tanggal 14 Juli nanti, gua mau cerita soal ulang tahun yang pernah gua alami. (Kode minta hadiah ulang tahun.)
Ulang tahun, biasa identik dengan ritual nyeplokin, dimana si orang yang ulang tahun bakal dilempar pake telur, terigu, tanah, air, api, udara. Sorry, jadi ngaco ke avatar. Entah itu awal mulanya gimana, yang jelas ritual itu masih ada sampai sekarang.

Sumber: digaleri.com
Selama 15 kali gua ulang tahun, gua juga pernah kena gituan. Waktu ulang tahun ke-12. Waktu itu, gua sama sekali gak mau keluar rumah karena gua udah tau pasti temen-temen gua punya rencana buat ngotorin badan gua yang tidak seberapa suci ini.  Gua memutuskan buat dirumah dan main game God of War di handphone Java yang baru aja didownload. Indahnya masa-masa sebelum Android.

Ternyata, rencana biadab mereka tetap berjalan. Dan sialnya, mama gua yang orangnya terlalu baik, malah nyuruh temen-temen gua masuk ke kamar gua yang tanpa ampun langsung nyeret gua keluar rumah.  Dengan kondisi handphone yang masih menyala dan game God of war yang sedang menghadapi raja terakhir, gua sukses dibawa keluar rumah.

'Eh, mau ngapain nih bawa gua keluar rumah. Gua lagi seru main game' tanya gua yang masih terfokus dengan handphone

'Udah tenang aja. Kita cuma mau ngajak lu main doang kok. Lu mainnya dirumah terus sih' salah satu teman gua memaksa

'Nah itu lu bawa terigu buat apaan? Jangan macem-macem deh' tanya gua sambil nunjuk ke sebuah plastik transparan berisi tepung

'Oh ini. kita mauuuu.....'

Belum sempat selesai teman gua ngomong, gua berontak dan sukses lari.

Sekitar 50 meter gua lari dari temen-temen gua, tiba-tiba aja dari kumpulan temen gua itu, ada anak kelas 3 SD, berhasil nangkep tangan gua. Dia adalah Diki, salah satu anak kecil dengan lari tercepat di kalangan anak kecil daerah rumah gua. Bisa dibilang, kalau lagi main bola, Diki kerjaannya hanya lari-larian.

'Nah loh, udah ketangkep. Mau kemana lagi sekarang'kata Diki sambil megang tangan gua


Untuk sekedar info, Diki adalah anak yang ukuran tubuhnya paling kecil diantara anak kecil dilingkungan rumah gua. Bisa dibilang dia adalah cerminan saat gua kecil. Kurus, pendek, tukang lari-larian. Dan gua yang saat itu kelas 7 SMP dengan mudah mengalah kepada bocah kurus-pendek-tukang lari-larian- kelas 3 SD. Payah sekali

Akhirnya, sore itu gua sukses kotor dengan berbagai macam bahan untuk membuat gorengan. Seandainya tubuh gua digoreng, bisa jadi jajanan sore yang biasa dijual di taman. Dikiranya gua adalah inovasi baru dari cilung rasa tinta cumi.

Tapi walaupun gua kotor, gua malu, dan gak sempet menamatkan God of war, tapi gua belajar satu hal, Tentang persaudaraan. Bisa aja saat itu gua marah saat dilempari tepung, tapi buat apa gua marah? Kalau gua marah saat itu, mungkin gak ada lagi yang mau temenan sama gua lagi. Mereka bakal beranggapan 'Ah, males lah. Jangan temenan lagi sama Robby. Gak asik orangnya'. 

Selain ritual nyeplokin, selama ulang tahun gua gak pernah dapet kado istimewa. Kayak orang lain pada umumnya, mereka dikasih kue, baju, boneka atau semacamnya. Gua cuma dikasih nasihat dari orangtua. Bukan maksud gua mau bilang kalau orangtua gua gak mampu beliin gua hadiah, tapi nasihat ketika beranjak  dewasa lebih perlu dibanding kado istimewa apapun *membela diri*.  Weerrrr.

Tapi yang namanya ulang tahun, gak selalu seneng-seneng aja, kadang ada sedihnya. Contohnya, ulang tahun gua yang ke-11, tepat saat gua kelas 6 SD. Gua yang saat itu masih berstatus jadi 'penganten sunat' merasa sedih karena gak ada yang ngucapin ulang tahun ke gua. Mereka lebih suka memberi ucapan  'Masih sakit gak itunya', 'Sunat itu sakit gak' dan satu-satunya pujian adalah 'Lu udah dianggap cowok kalo udah sunat. Gue aja belum pernah sunat pake laser, gue iri sama lo. Salut!'

Kalau anak lain setelah ulang tahun bakal lari-larian terus main sepeda, kalau gua gak bisa. Jangankan buat lari, buat pake celana aja kadang berat banget rasanya. Tapi yang keren dari ulang tahun gua ini, gua bisa punya handphone , dari duit sunat pengasih orang. Namanya juga anak kecil, sunat cuma mau duitnya doang.

Hape pertama dari duit sunat


Kata orang dulu, orang yang udah disunat berarti udah dewasa. Gua gak sepenuhnya setuju. Buktinya, ada yang sampai umur dua puluh tahun belum juga sunat. Kan gak logis juga kalau kedewasaan itu diukur dengan 'sebuah alat yang ujung kulitnya udah dipotong', siapa tau itunya udah dipotong sampai habis.

Pasti setelah sunat ada aja bebannya buat gak kayak anak-anak lagi. Tiap perbuatan nakal, pasti ujung-ujungnya ke sunat. Contohnya, gua pernah nangisin anak kecil gara-gara perutnya gua gebok pake bola plastik. Si anak kecil itu, nangis gak ada hentinya. Lalu, si anak kecil itu ngadu ke ibunya. Langsung deh gua dimarah-marahin

'Biarin aja. Nanti mas Robby biar disunat lagi. Beraninya cuma sama anak kecil'kata si ibu mencoba menenangkan anaknya sambil menggertak gua yang takut mau disunat kedua kalinya
Setelah peristiwa itu, gua trauma main bola deket anak kecil. Kebayang kalau tiap harinya gua gebok anak kecil, udah kayak apa nih ituan gua

* **

Dari dua ulang tahun itu, gua bisa belajar gimana caranya kesederhanaan. Gak selamanya ulang tahun harus ada pesta, kemewahan, atau kado istimewa. Tapi cukup dengan persahabatan dan kedewasaan yang membuat ulang tahun bisa jadi punya nilai lebih. Semakin bertambahnya usia, bertambah juga tantangan menjadi dewasa. Beruntung bagi gua yang masih bisa menikmati ulang tahun dengan senyuman, entah sampai kapan senyuman itu nampak ketika tanggal 14 Juli tiap tahunnya.

'Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway Blogger Energy: Ultah Terngenes'

18 comments:

  1. Kalau mancing ikan aku nggak bisa, bisanya mancing masalah :v

    Itu hpnya Sony ericsson ya? Ih enak banget pas sunat bisa pegang duit. AKu dulu sunatnya pas masih kecil jadi nggak bisa merasakan bahagianya megang duit habis sunat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha, sama dong. Bikin masalah bareng yuk :D

      Iya, itu SE. Kasian amat gak bisa menikmati uang hasil pemotongan kulit 'ituan' :D

      Delete
  2. hehe kocak ceritanya...
    yap ulang tahun klo bagi saya jadi ajang introspeksi
    sukses utk ga ny

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajib contoh nih buat kita yang tambah dewasa

      Delete
  3. Itu Hape mirip punya gue dulu :D Keren banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep nih hapenya, dibanting langsung minta servis :D

      Delete
  4. Wah bnyak hikmahnya... Salut. Apalagi nasihat dari orang tua itu yg spesial. Hahaha
    Salam kenal. Visit back ya ada kisah ulang tahun juga di situ hahahaha

    ReplyDelete
  5. ga kebayang ya sunat 2x :D sekali aja biasanya meringis mulu ;p

    Yg namanya ultah aku dulu ga gitu peduli mas.. malah sebel, krn udh tau pasti dikerjain ntr..ujung2 minta traktir ;p tp setelah nikah ini, keluarga suami malah punya trdisi ngerayain tiap ada yg ultah..Jiaahhh, aku yg dasarnya ga suka jd center of attention, ga bisa ngelak deh.. dinyanyiin happy birthday kyk anak kecil gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekali aja bikin kapok hahaha

      Nah, traktir tuh yang bikin males. Makanya males ulangtahun jadinya :D

      Delete
  6. ulang tahun memang bukan melulu tentang kemewahan dan pesta2 yang lain. paling enak kalau ultah itu dirayain sama temen2, tapi dirayaiinnya secara sederhana gitu..
    btw, gue baru tau kalau tanggerang baru 22 umurnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, yang penting kebersamaannya itu.

      Iya, masih muda tuh, gebet aja langsung :D

      Delete
  7. Aku dari dulu pengin ditepungin gituu. Tapi belum kesampean. Sedih :'v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooooh kasihan. Yaudah tepungin aja sendiri yaa :D

      Delete
  8. Gue juga sempet ngiri sama ade gue wkakak waktu doi sunatan, wuiiih panen duit banget. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuhh, masa ngiri sama adik sendiri. Kalau bisa sih, colong aja selembaran yang warna merah :D

      Delete
  9. 14 juli?? lah pan sama kaya yuli. Oh iya HBD ya robbiiiiii :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggg, gue bukan anak kembar kok sama dia. Masih lama juga ulangtahun guee -_-

      Delete

Terimakasih sudah membaca. Jangan malu-malu buat komen, karena komentarmu adalah semangat untukku.

Kamu mau, kan, jadi penyemangatku? Silakan berkomentar dengan sopan.